Showing posts with label Celoteh Blogger. Show all posts
Showing posts with label Celoteh Blogger. Show all posts

Monday, 4 July 2022

[1] Kumpulan Foto Makanan Menggunakan HP Huawei Nova 3i

[1] Kumpulan Foto Makanan Menggunakan HP Huawei Nova 3i. Berawal dari iseng foto makanan untuk konten di blog, akhirnya impian saya dapet paket bungkus kayu tercapai. Alhamdulillah isinya HP keluaran terbaru, rizqi min haitsu la yahtasib.. Rezeki datang dari arah yang tidak disangka-sangka. Setelah akhirnya memutuskan untuk berhenti mengajar dan menjadi Guru BK di salah satu Sekolah Bertaraf International di Batam, karena harus ikut suami pindah tempat kerja di Siak Riau. Satu-satunya cara melawan kebosanan adalah dengan menulis blog. Satu minggu setiap harinya ada tema yang berbeda, salah satunya adalah Hot Wajan (bukan wajan biasa) yang isinya resep dan pengalaman saya memasak menu harian di rumah kontrakan.

Thursday, 7 January 2021

Hal Paling Sulit dalam Dunia Blogging

Hal Paling Sulit dalam Dunia BloggingSaya mulai ngeblog tahun 2009, itupun gara-gara iseng minta dibikinin blog sama teman. Berhubung saat itu saya sedang skripsi dan kok ya ndilalah dapet dosen pembimbing killer di Fakultas Psikologi. Udah terkenal banget deh killernya ini dosen. Sampai-sampai banyak yang males ngurusin skripsi gara-gara dapet dosen killer. Beruntungnya saya pejuang dosen killer, jadi setiap hari kerjaannya duduk manis di depan kantor dosen ini. Meskipun beliau nggak datang ke kantor selama 3 hari, saya tetap menunggu ya sampai jam 1 siang. Yaa, demi skripsi kelar dan cepet wisuda. 

Nah, karena sering zonk nggak ketemu dosen ini. Akhirnya hari-hari selama jadi pengangguran saya sering menghabiskan waktu di warnet (warung Internet) buat nyari materi dan bahan bacaan. Kalo lagi bosan baru deh nulis di blog. Waktu itu nulisnya banyak seputar curhat aja sih, dan akhirnya mendapatkan kenyamanan tersendiri dengan menulis di blog. Selesai wisuda langsung ngajar, dan hobi nulis di blog makin menjadi-jadi karena banyak bahan untuk ditulis di blog wkwkwk. Sudah pastilah, jadi Guru BK di sekolah swasta milik kampus bergengsi di Malang selalu banyak cerita dan kasus anak-anak selama di sekolah. 

Balik lagi, ngomongin soal dunia Blogging, nggak semuanya mulus-mulus aja. Makin kesini, ngeblog itu nggak sekedar nulis curhatan aja. Tapi banyak hal yang harus dipelajari dalam dunia yang mengasyikkan ini. Lalu, apa sih hal yang paling sulit dalam dunia Blogging?Yuk, simak curcolan saya dibawah ini.

Tuesday, 24 May 2016

Pilih Mana, Catering atau Masak Sendiri?


Assalamu'alaikum...Masak api hari ini??kalau saya, tadi masak sayur sop sama goreng udang plus sambal. Sekali masak untuk satu hari, jadi lumayan nggak banyak buang waktu, apalagi punya anak bayi. Tapi kalaupun siang sayur habis, mau nggak mau sore wajib masak lagi, lagi-lagi pilih yang simpel, yaitu bikin tumis sayur. Kebetulan tadi pagi pas lagi pilih sayur di mas-mas penjual sayur keliling, tetangga depan agak kesanaan tanya ke saya, apa saya punya info tentang catering?. Mendadak saya langsung ingat kalau beberapa hari yang lalu di depan pintu ada selembaran iklan catering, isinya menu makanan selama 6 hari beserta ketentuannya, termasuk cara pembayaran.

Pilih Mana, Catering satau Masak Sendiri??
1. Tergantung situasi dan kondisi
Bisa jadi, memilih catering adalah jalan satu-satunya ketika situasi dan kondisi yang memasak sedang tidak bisa diajak kompromi. Misalnya sedang hamil muda, atau keuangan mepet. Pernah banget pas kondisi keuangan mepet,mendadak pilih jasa catering,ksn bayarnya di belakang,jadi lumayan aman nunggu gajian hehe. Kalau keuangan mepet biasanya lebih aman, karena selama sebulan jatah makan sekeluarga sudah aman, nggak perlu belanja ke pasar. Tahun lalu ketika saya masih tinggal di kota Siak Riau, pernah memakai jasa catering rumahan. Sebenarnya saya bisa masak sendiri, cuma waktu itu situasinya lagi malas banget masak. Kurang lebih 3 bulan saya pakai jasa catering, rasanya bener-bener bosan, karena biasanya masak tapi mendadak pagi-pagi sudah rajin ngeblog atau nonton hehehe. Beda lagi kalau masak sendiri,pagi-pagi pastinya sibuk sendiri di dapur buat sarapan.
2. Lagi-lagi, hidup adalah pilihan
Ada ibu rumah tangga yang lebih memilih jasa catering karena nggak sempat masak alias riweh dengan kegiatan mengurus anak. Apalagi kalau punya dua atau lebih anak yang jarak usianya berdekatan dan tidak memiliki prt di rumah. Contohnya tetangga saya,dia memilih jasa catering karena nggak sempat masak. Pagi-pagi disibukkan dengan mencuci dsb,belum selesai bersih-bersih rumah anaknya sudah bangun,mau nggak mau dipending dulu jemur bajunya. Ada lagi tetangga saya yang lain lebih memilih tidak menggunakan jasa catering karena dia bisa menghandel semua pekerjaan rumah termasuk masak dan mengurus kedua anaknya sendiri. 

Mau pilih masak sendiri atau pakai jasa catering..lagi-lagi itu masalah pilihan. Saya sendiri pernah menikmati jasa catering dan masak sendiri,buat saya,kalau catering seringnya porsi sayur kurang hehehe. Maklum pecinta sayur..
Teman-teman punya pengalaman yang sama??


Sunday, 27 March 2016

Tentang Roti Manis Tanpa Oven dan Behind the Scene

Tentang Roti Manis Tanpa Oven dan Behind the Scene. Assalamualaikum..apa kabar teman-teman blogger??semoga sehat selalu ya, aamiin. Pagi ini Batam sedu sedan, rada mendung dan anginnya semliwir. Jam 6.45 pekerjaan rumah sudah beres semua, akhirnya buka leptop deh, mumpung anak lanang masih tidur pulas hehehe. Kali ini saya mau sharing tentang roti manis tanpa oven yang saya buat beberap hari yang lalu, plus bts memotret roti ini. 

Tentang Roti Manis Tanpa Oven dan Behind the Scene
Ceritanya waktu itu saya pingin banget bikin roti tapi nggak ada oven, ovennya di rumah bulek, jadi males banget harus kesana dulu. Sempat ngelamun (hahaha..mau masak aja pake ngelamun) dan mbatin, bisa nggak ya wajan tempura buat ngoven roti. Akhirnya saya browsing, bertemulah dengan blognya mbak Endang JTT, awalnya memang saya sudah mau ke blognya JTT, soalnya mbak Endang ini banyakkk banget resep rotinya, tapi ke mbah google dululah. Ndilalah lha kok yang muncul dan menggugah selera blognya mbak Endang. Yasudah bikin deh roti manis isi custard tanpa oven, saya pakai wajan tempura. Rasanya enak bangettt, rotinya lembut dan berserat, pokoknya enak bangettt. Nginep satu malampun paginya masih enak, dipanasin dulu di wajan tempura buat sarapan, uwww harumnyaaaa...berasa buka toko roti hahaha. 



Seputar pemotretan roti manis
1. Jam berapa motonya?? : Berhubung ngoven rotinya lewat dari jam 9.30, jadinya terpaksa ngambil fotonya jam 11 kurang dikit sampai jam 11.30 kalau nggak salah. Saya ngambil fotonya di halaman samping rumah, kebetulan rumah saya hadap ke barat jadi posisi kamera ada di timur. Konon katanya kalau ngambil foto makanan itu bagusnya di jam 8-10, tapi waktu itu saya nekat ajalah, bismillah semoga hasilnya nggak mengecewakan. Pas banget cuacanya panas nggak mendung.
2. Pakai hp apa?? : Masih setia dengan smartphone Samsung galaxy note 1. Punyanya ini, jadi mari maksimalkan apa yang kita punya, betul nggak??hehehe. (etapi kalau mau ada yang nyumbang  atau ngendorse kamera, saya nggak nolakkk...hahahaha *jewer*)
3. Properti : Cuma pakai keranjang pemberian dari mbak sebelah rumah, ini ceritanya keranjang mau dibuang, daripada dibuang saya mintalah hehehe. Tambahannya metik tanaman bunga yang ada di taman depan rumah, plus kertas roti tebal buat alas.
4. Alas foto : Triplek yang dicat dengan cat warna putih, lagi-lagi ini triplek pemberian bulek (nggak modal banget ya saya xixixixi). Triplek bekas pembungkus mesin percetakan, jadinya diboyong sama suami ke rumah. Jadi, mari berdayakan...
5. Di edit nggak?? : Kebetulan hasil fotonya sudah bagus, jadi cuma ngeblurin aja dikit + 4, buat pemanis aja gitu hehehe. Ngeblurinnya plus ngasih watermark pakai pixlr aja. Karena ngambil fotonya jam 11, jadi saya nggak langsung lihat hasilnya, silau gitu. Pokoknya saya ngambil fotonya banyak banget dan dari beberapa sudut, pas masuk rumah dan lihat hasilnya ternyata bagus-bagus. Senengnyaaa...


blur + 4
blur + 4
Suka banget pas lihat foto ini,benisng plus seratnya kelihatan.

Apalagi ya...??emmm kayaknya udah semua, semoga sharing tentang #bts roti manis ini bermanfaat. Banyak yang tanya soalnya, mbak pakai kamera apa??SLR merek apa??dan bla bla bla bla. Jadi nggak usah bingung kalau mau motret dengan hasil bagus tanpa kamera moncong, pakai kamera hp/smartphone juga bagus kok, apalagi kalo MP kameranya tinggi.  Yang penting terus belajar dan praktek, kalau saya gitu hehehe. Semoga bermanfaat...^^


****


Tuesday, 20 October 2015

Pakaian yang Nyaman untuk Ibu Hamil

Pakaian yang nyaman untuk ibu hamil. Buat ibu hamil, semakin bertambah bulan maka semakin besar pula penampakan perutnya, betul nggak?? (ngaca ah). Artinya, bakal banyak stok baju yang kekecilan atau malah sudah nggak pas lagi di bodi, hayoooo ngaku!!! (unjuk gigi). Hampir 50% baju di lemari saya sudah nggak muat lagi, ada kaos longgar ukuran standar, rok (kain dan jeans), kulot, atasan katun, dan sebagian gamis/jubah. Untungnya 50% lagi masih muat, itupun yang memang longgar banget, maklum saya suka pakaian yang lumayan longgar. Jadi, lumayan rada aman dompetnya, tapi nggak tau lagi nanti pas udah masuk 9 bulan hahaha, mau endorse gamis??boleh kakak, dengan senang hati hahahaha (mulai mulai....).

Pakaian yang nyaman untuk ibu hamil
Gamis/Jubah
Bagi saya, pakaian yang nyaman itu yang longgar di badan, apalagi untuk ibu hamil, dari dulu lumayan banyak koleksi gamis atau jubah. Paling-paling model bawahannya A atau lebar, seringnya jahit di langganan deket rumah di Jawa. Ada dua koleksi gamis saya yang nyaman banget, bukan berati yang lain nggak nyaman, maksud saya nyaman untuk digunakan saat kondisi hamil dan perut sudah besar. Model bawahannya lebar (sebangsa model umbrella tapi nggak lebar2 amat), pinggang kanan kiri ada karetnya, jadi bener-bener aman buat ibu hamil muda sampai hamil tua. Ohya satu lagi, ada resletingnya, jadi aman sampai menyusui, aamiin hehehe.


Atasan Kaos
Saya lumayan banyak koleksi atasan kaos longgar atau gombroh gombroh, bukan ukuran X apalagi Xl, tapi XXL kali ya hahaha. Dari dulu kalau beli kaos yang memang khusus buat di rumah aja, beli kaosnya yang berbahan adem banget dan halus. Kan cuma dipakai di rumah, kalau di pakai buat jalan-jalan saya seringnya beli kaos yang bahannya jersey tebal, soalnya kainnya jatuh nggak ngebentuk di badan. Kalau yang bahan kaos adem kayak foto dibawah ini, bentuk badan banget kalau dipakai, tapi untungnya kan longgar jadi nggak ngebentuk badan. Bahan kayak gini nyaman banget buat ibu hamil yang gerah atau kepanasan terus, nyerap keringat plus adem di badan.


Bawahan Kaos "Bahan Jatuh"
Saya punya dua stok rok model H alias atas sampai bawah ukuran sama, bahan karet jatuh dan tebal. Kebetulan rok ini dibelikan kakak pas masih kuliah dulu, dan samapi sekarang masih ada. Rok bahan kaos jatuh ini nyaman banget buat ibu hamil, nggak ngebentuk badan sama sekali lo,kedodoran gitu kalau dipake, padahal modelnya kan H bukan A (lebar bawah). Jadi, nyaman banget rasanya. 


Daster
Yang ngerasa perempuan apalagi ibu-ibu, ada yang belum punya baju kebangsaan alias daster??yang belum punya, sepertinya harus segera beli ya. Buat saya daster itu nyaman banget buat hari-hari di rumah. Jangan bilang pakai daster itu kuno dan bikin kucel, duh, itu salah banget. Model daster lumayan banyak, ada yang bentuk jubah atau langsungan, ada yang potongan (atas bawah), ada yang longgar alias ukuran atas sampai bawah sama, ada yang ada karet belakangnya, dan ada yang ada karet di pinggang kanan kiri. Kalau saya lebih memilih yang model jubah, lengan panjang, dan longgar. Asli, nyaman banget rasanya.


Bagi saya, pakaian diatas lumayan mencerminkan pribadi saya yang pingin banget berpakaian nyaman saat hamil. Nggak mungkin juga kan pas hamil pakai pakaian yang nggak nyaman dipakai, nggak enak banget rasanya. Kalau nyaman dan adem, rasanya bahagia banget, bener nggak..???


***

Saturday, 17 October 2015

4 Hal yang Dilakukan Tukang Potong Rumput Panggilan


Finally, Batam. Hal yang paling sedih ketika melihat rumah selama berbulan-bulan ditinggal adalah melihat taman dua petak di depan rumah yang mendadak tertutup oleh rumput liar sepanjang satu meter. Kaget aja rasanya, bener-bener rumah suwung tanpa penghuni. Kebetulan yang bersih-bersih rumah pulang kampung selamanya, jadi, yaaa begitulah. Untung aja saya masih nyimpan nomor telpon tukang potong rumput panggilan yang dulu pernah dikasih tetangga, jadi, pagi-pagi saya coba telpon dan Alhamdulillah bisa datang ke rumah. Mau bersihin sendiri kok rasanya capek banget, selain drama dua hari sebelumnya harus PP Siak-Pekanbaru, lanjut naik kapal ferry selama setengah hari, dan jadwal suami padat juga mau ke Jawa.  Jadi, pilih yang praktis deh, ahhieyyy..

4 hal yang dilakukan tukang potong rumput panggilan
1. Memotong dan memapras tanaman pagar 
Pas datang, pastinya nego harga, awalnya minta 100.000, suami nawar, dealnya 80.000 (dua orang).  Setelah deal harga, tukang potong rumputnya langsung bekerja, memotong dan memapras tanaman pagar dan tanaman liar sekitar taman. Mapras tanaman pagar pakai gunting tanaman, dirapikan intinya.
2. Merapikan rumput dan tanaman sekitar taman
Ternyata merapikan rumput itu ada caranya ya, mereka memilih rumput mana yang harus dicabut manual (pakai tangan) dan pakai mesin lo. Bener-bener rapi kerjanya, saya aja yang di dalam rumah heran, eh norak ding hehe.
3. Memotong rumput pakai mesin
Setelah cabut rumput secara manual, selanjutnya memotong rumput pakai mesin. Langsung deh, rumah terang (terharu) hahaha.
4. Menyapu dan membersihkan sampah rumput 
Saya kira, tugas tukang potong rumput panggilan itu hanya memotong rumput saja lo, ternyata bener-bener dirapikan dan disapu semua taman sampai tuntas. Termasuk merapikan ulang taman, tanaman, dan satu lagi, membawa pulang sampah rumput (jingkrak-jingkrak). Hiyyaaa......bener-bener bahagia rasanya, tau gini, asik juga ya manggil tukang potong rumput hehehe. Terima kasih banyak pak...^^

Ohya, sebelum pulang, saya suruh ngopi-ngopi cantik dulu tukang rumputnya, sambil istirahat dan ngobrol gitu sama suami di teras. Soalnya setelah motong rumput di rumah, lanjut lagi ke rumah lain, terima kasih ya pak sudah membuat taman depan rumah kinclong hehehe.

Teman-teman punya pengalaman manggil tukang potong rumput nggak??


***

Friday, 2 October 2015

Enaknya Sarapan Buah

I Love SBY...Sarapan Buah Yuk..!!


Sarapan buah, emang kenyang?. Awalnya sih rada ragu, masak sarapan buah??pagi-pagi pula, kan nanti kena mag, maunya sehat malah sakit. Dulu, saya sempat berpikir seperti itu, tapi pas baca banyak artikel di group FC kurang lebih 3 tahun yang lalu, akhirnya saya coba sarapan buah. Bukan untuk diet, tapi lebih ke mengatur pola makan. Maklumlah pola makan saya amburadul nggak karuan hehehe. Disini saya nggak bahas tentang FC, saya mau sharing aja tentang nikmatnya sarapan buah di pagi hari. 

Buah lokal is the best
Mulai sarapan buah sejak kurang lebih 3 tahun yang lalu, bangun tidur minum jeruk nipis hangat, setelah itu sarapan buah. Lebih seringnya buah yang saya konsumsi untuk sarapan adalah buah lokal, kebetulan di Siak banyak banget pepaya, semangka dan pisang. Jadi seringnya beli pepaya dan pisang, kadang kalau lagi musim mangga, berhari-hari sarapan mangga terus hahahaha *mumpung murah oey*. Kebetulan di Siak banyak banget pohon buah tapi herannya itu kenapa selalu mahal harganya ya??yang murah paling-paling rambutan,soalnya banyak banget pohonnya. Pohon buah matoa juga banyak, tapi mahalnya nggak keturutan. Jadi saya lebih pilih yang aman, buah lokal dan harga terjangkau, yang penting sehat yes hehe.

Sarapan buah, emang kenyang?
Kalau saya sih kenyang-kenyang aja, jam 07.00 sarapan dua buah mangga *untuk saya dan suami*, kadang kalau belum kenyang nambah buah pisang. Kalau teman-teman tau FC pasti sudah faham ya, baru makan berat jam 12 siang. Kalau jam 09.00 lapar lagi gimana??ya makan buah lagi hehe. Itu yang ikut FC lo ya, catatbaikbaikya. Nah, kebetulan lagi hamil, jadi Alhamdulillah saya masih konsisten sarapan utamanya masih buah. Sarapan kedua baru deh nasi, eaaaa hehehe. Yang paling penting konsumsi banyak serat dipagi hari biar nggak seret BABnya. Tul nggak??

Enaknya sarapan buah itu..
Nggak kerasa sudah kurang lebih 3 tahunan lamanya sarapan buah, efeknya enak di badan. Apalagi kalau hari dibuka dengan sarapan buah, enak diperut dan nggak begah rasanya. Kalau dulu rutin dari pagi sampai jam 11 sarapan full buah, sekarang udah setengah jalan. Artinya sarapan keduanya pakai nasi hehehe. Plusnya BAB lancar setiap hari, Alhamdulillah sesuatu. 

Teman-teman sarapan pertamanya apa nih??


****

Tuesday, 29 September 2015

#MelawanAsap : Perjalanan Sehari ke Pekanbaru ditemani Kabut Asap Pekat

Assalamu'alaikum..
Berharap pagi ini kita diberi kesehatan dan bisa beraktivitas dengan baik aamiin, Siak Riau masih berjuang #MelawanAsap. Do'akan kami....

Hari keempat dimana kabut asap masih tebal, seminggu sebelumnya kabut asap sudah mulai hilang (meskipun langit masih abu-abu) tapi beberapa hari ini kabut asap pekat lagi. Tepatnya empat hari yang lalu saya dan suami mendadak ada urusan ke Pekanbaru, pagi-pagi sekitar pukul 07.00 kami meninggalkan rumah dan menyusuri kota Siak. Ternyata diluar kabut asap sangat tebal, dan ini menjadi perjalanan yang sangat berkesan bagi kami. Menuju ke kota Pekanbaru ditemani kabut asap tebal yang jarak pandangnya hanya kurang lebih 50 meter. 

"Ini gimana cara mbakar hutannya??kok sampe ketutup asap kayak begini, dari Siak sampai Pekanbaru ketutup asap semua"
Berkali-kali saya mbatin dan nggerundel sambil memandang lautan sawit yang tidak tampak pohon sawit lagi dari balik kaca mobil. Saat itu, kondisi dari kota Siak sampai Pekanbaru dan kembali ke Siak sore hari, hampir sama rata kabut asap yang tebal. Tidak ada perubahan sampai hari ini..sedih ya rasanya :( .

 + pukul 07.10, Siak Kota
 + pukul 08.10 Siak - Koto Gasib
 + pukul 10.00 Lintas Timur - Maredan - masih Siak
 Ini suasana jalan diatas ketika tidak ada asap
 + pukul 10.30 Lintas Timur - Maredan
 + pukul 11.00 Jalan Jendral Sudirman Pekanbaru
 + pukul 02.30 Jalan Imam Munandar Pekanbaru
 + pukul 04.00 Koto Gasib - Siak
+ pukul 05.00 Jembatan Siak - Kota Siak


Sampai kapan??? :(

****

Monday, 21 September 2015

Cara Lain Menikmati Liburan di Kota

Secara kami sekarang tinggal di kota kecil Siak Riau yang nggak ada mall, jadi kebayang kan gimana rasanya hari-hari hanya bisa memandang sungai Siak dan jalanan yang itu-itu saja hehe. Tapi, dibalik itu semua ada banyak keranjang kebahagiaan yang kami miliki saat tinggal di kota kecil ini *ceilah bahasanya*. Misalnya, nggak ada macet, jalanan lebar kayak landasan pesawat, banyak pohon rindang, ada hutan kota yang luas, dan banyak monyet hehehe. Kalaupun bosan, biasanya kami pergi ke kota Pekanbaru, 3 jam perjalanan darat dari Siak. Jangan harap perjalanan ke kota seperti di Jawa, di sini pemandangan kanan kiri hanya hutan sawit yang luas. Kalau nggak ada kabut asap, langitnya biru cantik, tapi kalau lagi musim asap, gelap, jarak pandang hanya sekian meter, silahkan banyangin suasananya kalau gunung mau meletus, yaa...seperti itulah.


Cara lain menikmati liburan di kota a la kami :
Keliling kota pakai maps
Tanpa maps, apalah kami di kota besar ini. Pekanbaru itu luas *menurut pendatang abal-abal kayak saya*, jadi selalu buka maps kalau sudah dekat kota besar. Nggak segalanya pakai maps itu indah, karena masih sering nyasar nggak karuan hehehe. Tapi, senangnya bisa tau kota Pekanbaru lebih luas, tau-tau ketemu kantor Gubernur yang keren. Tau-tau ngelewatin masjid an-nur yang terkenal, tau-tau ketemu bangunan keren yang ternyata perpustakaan umum, dan paling seneng itu, tau-tau ketemu warung penjual soto mas agus Jawa Timur, akhirnya nyobain deh hehehe. Jadi, tak selamanya nyasar itu menyedihkan hahaha.


Nginap semalam di hotel murah
Biasanya kalau kami ke Pekanbaru, berangkatnya agak santai, yaa..paling-paling jam 9 pagi kami baru meluncur ke Pekanbaru. Selanjutnya booking hotel andalan dan masih jadi idola buat kami berdua sampai sekarang, kok bisa??soalnya murah meriah hotelnya, nggak nyampe Rp 200.000/malam itupun sudah dapat sarapan. Ahaiyyy!!!. Setelah pesan kamar, biasanya kami istirahat, leyeh-leyeh alias ishoma.  Sore hari kalau nggak malam, baru deh keluar jalan-jalan kota, paling mentok ke SKA mall. Soalnya jalannya tinggal lurus aja, nggak perlu pake maps, yaaa kalau jauh-jauh takut nyasar malam-malam kan berabe hehehe. Ngapain aja ke mall??makan-makanlah hahaha, masuk keluar toko, nyobain sendal dan sepatu *nyobain aja nggak beli hahaha*, beli buah buat camilan di hotel, terus pulang.

 artinya, kami di kota besar xixixixi *norak*

 Sarapan dulu,yang banyak, biar kenyang...

Kulineran
Hari kedua di Pekanbaru biasanya kami keluar dari hotel agak siangan, paling mentok kalau nggak ada urusan jam 9, kalau cuma mau jalan-jalan ya jam 10an. Diperjalan pulang biasanya kami sekalian cari rumah makan baru untuk santap siang. Kalaupun mentok nggak dapat warung atau rumah makan baru, mentoknya masuk ke rumah makan padang hehehe. Selanjutnya, langsung pulang ke Siak, kembali ke kota kecil.

Teman-teman ada yang tinggal di kota kecil seperti kami nggak??

***

Sunday, 6 September 2015

Asap Oh Asap...


Assalamualaikum....
Apa kabar??semoga sehat selalu. Pagi ini, rutinitas jalan pagi keliling kampung terpaksa saya hentikan. Asapnya benar-benar tebal, sudah hampir dua minggu rasanya saya jarang keluar rumah,  mungkin bisa dihitung jari, nggak kuat sama asapnya. Capek juga rasanya kalau setiap jalan harus pakai masker terus, engap dan panas hehehe. Yang paling parah itu, beberapa hari ini bau asap sudah masuk rumah, artinya...asap sudah masuk dari sela-sela pintu dan angin-angin. Padahal angin-anginnya sudah di tutup sama pemilik kontrakan, kadang kalau tiba-tiba tercium bau asap, spontan saya ngecek kompor dan listrik. Kalau sudah aman, baru buka pintu belakang, takutnya tetangga ada yang bakar sampah, kalau nggak ada apa-apa, artinya bau asap pembakaran lahan sawit. Baiklah, mari semedi..

Korban Asap
Korban asap???iya, tahun lalu saya jadi korban asap pembakaran lahan sawit. Yaaa...ibaratnya salam tempel ke pendatang gitu hehe. Awalnya yang saya rasain itu pusing berat, seumur-umur saya belum pernah merasakan pusing berat seperti itu. Setelah istirahat kurang lebih 5 hari, tidak ada perubahan, badan lemes dan lemah. Akhirnya saya dibawa ke dokter, dikasih obat. Kurang lebih dua minggu belum ada perubahan juga, sampai akhirnya badan benar-benar sembuh dan fit kurang lebih satu bulan setengah. Lama ya???bangettt...

Tadi pagi saya lihat berita di AKI, ada talk show yang sedang membahas tentang asap di Riau. Saya baru tahu, ternyata asap pembakaran lahan sawit ini sudah berlangsung selama 18 tahun, wik, 18 tahun??lumayan lama ya, tapi Pemerintah belum bisa menyelesaikan masalah ini sampai sekarang. Setiap tahun pasti ada masanya Riau berasap, kata warga Siak, pokoknya kalau dua minggu nggak ada hujan, pasti ada asap, mulai bakar-bakar deh, sedih juga rasanya. Harapan saya sebagai pendatang yang mau tiga tahun tinggal di Siak, semoga ada penyelesaian untuk masalah asap ini. 

Teman-teman yang tinggal di Sumatera, Riau, Kalimantan, pokoknya yang daerahnya dikelilingi hutan sawit dan kena imbas asap. Jaga kesehatan ya, jangan lupa kalau keluar rumah pakai masker. 


****

Monday, 10 August 2015

Yang dirindukan dari Batam

Sudah hari senin ya??selamat beraktivitas kembali teman-teman. Yang kerja, semoga happy, yang jadi ibu rumah tangga, sudah masak apa pagi ini??hehehe. Pagi ini, eh bukan pagi ini aja sih tapi akhir-akhir ini saya sedang dilanda mala rindu, eaaa.. rindu banget sama Batam. Sudah berbulan-bulan lamanya tidak pulang ke rumah kedua (rumah pertama tanah Jawa), kepikiran juga sama rumah di Batam yang duduk manis bersama pohon sawo hehehe. Tapi, ngomongin tentang Batam, ada beberapa kuliner yang bener-bener sangat dirindukan. Dan, hampir setiap saya dan suami pulang ke Batam, selalu mampir dan nongkrong disini. Yuk ah, kita makan-makan dan jalan-jalan, siapa tau ada yang mau ke Batam hehe.

yang dirindukan dari batam

Foto diatas saya ambil ketika pulang terakhir, entah bulan apa, saya lupa. Ini dulunya bukit, tapi sekarang mulai diratakan, mau dibangun perumahan dan ruko, konon katanya perumahan disini harganya 1M lebih. Mihil bangetttt, ya iyalah mahal, viewnya laut dan negara tetangga Singapura. Jadi, nanti kalau saya pulang ke Batam kira-kira udah jadi belum ya???kita lihat aja nanti...

yang dirindukan dari batam

Ini, jajanan favorit saya bangettttt. Namanya luti gendang, isinya abon ikan, rasanya manis pedas, henak tenan dan nagih sekali. Adonannya, kayak adonan donat kentang yang lembut, kalau masih anget, pas digigit, bunyi krenyes, arrkkkk......enak bangettttt pokoknya. Bisa juga buat oleh-oleh looo. Ohya, kalau mau ke Batam dan pingin banget ngincipin luti gendang, silahkan saja datang ke RM Mie Tarempa, ruko depan Sincom Panasonic Batam Center. 


Nggak afdhol rasanya kalau ke RM Mie Tarempa nggak nyicipin nasi dagang, setiap kesini menu andalan saya luti gendang dan nasi dagang. Semacam nasi kucing gitu, enak bangetttt, lauknya ikan yang diumbuin banyak rempah dan irisan telur rebus. Sekali makan bisa habis 2-3 bungkus lo sayah hahaha (maruk syekaliii). Ohya, ini satu paket sama luti gendang, adanya di RM Tarempa.

yang dirindukan dari batam

Terakhir makan tahu campur khas Lamongan itu pas ngajar di Malang,setelah itu belum pernah lagi. Mungkin hampir seminggu sekali, soalnya setiap sore bapak penjual tahu campur selalu lewat depan kos hehehe. Nah, pulang terakhir ke Batam kemarin dapat info dari mbak Dee An kalau di daerah pasar Mega Legenda ada rumah makan yang menjual tahu campur, yipppiii. Nama rumah makannya Top Markotop, setelah uterin banyak ruko akhirnya sampai juga. Saya pesan tahu campur, sedangkan suami pesan nasi rawon. Nggak tau ya, rasanya bener-bener nikmat bangetttt, rindu tanah Jawa terobati sudah dengan sepiring tahu campur yang maknyus hehehe.

yang dirindukan dari batam

Ngiler seketika lihat foto ini, sate ayam dan kambing, ughhh. Setiap pulang ke Batam, jadwal wajib  suami adalah mampir ke warung sate kambing Jawa Asli di daerah Jodoh, kok wajib??ya iyalah di Siak nggak ada yang jual sate kambing dan gule hahaha. Yaaa, intinya kalau kita pulang ke Batam itu waktunya makan-makkannnn hahahaha. Warung ini langganan suami dan paklek sejak 10 tahun yang lalu, jadi udah lama banget yaa. Yang mau ngincip, warungnya ada di depan bank BCA Sei Jodoh.

Terus, kapan pulang ke Batam???hohohoho.....


*****

Saturday, 25 July 2015

Drama di Bulan Juli 2015


Assalamualaikum....
Lama nggak ngeblog dan blogwalking rasanya itu ada yang hambar,tapi gimana lagi, kondisi badan yang kurang bisa diajak kompromi, nggak bisa duduk lama, akhirnya hanya bisa memandang leptop dari jauh hehehe. Mumpung masih syawal, dengan kerendahan hati, Minal Aidzin wal Faidzin Mohon Maaf Lahir dan Batin teman-teman blogger. Mohon maaf jika selama saya ngeblog dan blogwalking ada kata-kata yang kurang berkenan. Ohya, gimana lebarannya??seru nggak??pastinya lah ya ,seru bangettt, bisa kumpul sama keluarga tercinta, menikmati mudik dan macet di jalan hehehe. 

Satu hal, bagi saya bulan juli 2015 ini sangat istimewa, ada apa...ada apa??ada drama hahaha..
1. Gagal Mudik
Sejak tau hamil di bulan mei, belum ada kepastian untuk mudik atau tidaknya kami ke kampung halaman di Jawa Timur. Setelah kontrol di pertengahan bulan puasa, ternyata dokter membolehkan saya naik pesawat. Gimana nggak seneng coba, tiap habis shalat subuh ternyata diam-diam suami kerjaannya ngecek tiket pesawat (hahahahahaha). Rencananya kami pulang lama (rencananya lo ya),emmm....20 harian, kebetulan kerjanya suami fleksibel dan banyak liburnya (enak bangettt???ya gitulah). Jadi libur plus ambil setengah cuti, pokoknya niat bangetlah buat pulang kampung hehehehe. Rencana tinggal rencana, maunya saya ngasih surprise kalau lebaran tahun ini mudik, tapi kakak dan ibu tidak mengizinkan, khawatir kecapekan di jalan. Kebayang kan gimana rasanya saat itu????*pingin banget rasanya ngunyah rengginang bertoples2*. Oke fine, kita nggak jadi mudik, THR aman!!!. *nyesek nggak karuan sih padahal wkwkwkwk*

2. Sejarah di 2 Tempat (saja) Saat Hari Raya
Tau sejarah???sejarah itu sama dengan unjung-unjung atau silaturrahmi. Wajarnya, kalau hari raya itu bisa sejarah kemana-mana, mulai dari keluarga sampai tetangga. Tapi, atas nama anak kontrakan petak yang tinggalnya bukan di area kampung yang sewajarnya, jadi sejarah Hari Raya tahun ini hanya di 2 tempat atau rumah saja. Ini lebaran nggak sihhhh!!!!!Yang pertama di tetangga samping rumah dan yang yang kedua di daerah Buton Siak, satu jam dari kota Siak, separo jalannya rusak dan sedang ada pembakaran lahan, jadi bermandikan asap. Mau ke rumah ibu kos lama, ternyata sedang balik kampung ke Pekanbaru. Kan ada teman kantor suami??pada mudik, sisanya non muslim. Ya sudah, jadi deal ya, Hari Raya tahun ini sejarah di 2 tempat atau rumah saja!!!!. Sedih bangetttt... >_<. Eh, terus ngapain aja selama lebaran??makan, telpon keluarga, tidur, makan, telpon dan tidur lagi.

Itu mobil pemadam kebakaran

3. Nggak Ketemu Rengginang di Siak
Namanya juga orang Jombang, kalau lebaran atau mertamu pasti yang dicaari yang kriuk-kriuk. Jauh-jauh ke Buton buat silaturahmi, alhamdulillah setidaknya banyak yang kriuk-kriuk hahahaha. Kebetulan yang di Buton ini saudara ketemu di Siak, orangtua teman SMA di kos lama. Kami lumayan dekat, jadi sering di sms disuruh main ke rumahnya. Jadi, nyamil sana-sini nggak ada malunya hahahaha. Cocok banget soalnya, ada kripik singkong dan peyek kacang hihihi. Sayang banget, nggak ada rengginang huhuhuhu. 

Bulan Juli yang istimewa, nggak jadi mudik, lebaran di Siak, dinikmati saja. Yang penting sehat, aman dan tentram aamiin.

Mohon maaf lahir dan batin^^
****





Wednesday, 17 June 2015

Ramadhan Tahun Lalu


Marhaban yaa ramadhan...
Nggak terasa besök sudah masuk bulan ramadhan, nanti malam mulai tarawih dan esok hari sahur pertama. Alhamdulillah, dari hati yang paling dalam, saya mohon maaf sebesar-besarnya. Semoga ramadhan kali ini penuh berkah, aamiin ya robbal alamin. Ngomongin bulan ramadhan, tahun ini benar-benar berbeda dengan tahun lalu. Emang ramadhan tahun lalu apa istimewanya??

1. Ramadhan pertama di Siak - Riau
Untuk pertama kalinya puasa di Siak, suasanya nggak jauh beda sama Batam dan daerah lainnya. Lumayan ramai, apalagi pas sore hari, banyak yang jualan menu takjil dan lauk pauk.
2. Satu kos sama anak-anak SMA
Kebayang kan, gimana hebringnya kos-kosan saya waktu itu. Kebetulan hanya kami yang sudah berumah tangga, selebihnya deretan kiri dan depan adalah kamar anak-anak SMA. Seru, rame dan ada teman ngerumpinya, apalagi pas di dapur, jam 15.00 sudah pada antri masak. Kalau alarm maghrib berbunyi dari masjid, langsung deh pada lari ke kamar masing-masing, hahahaha. Seru ya, bangetttt.
3. Ibu kos dan alm nenek yang baik hati
Beruntungnya kami bertemu dengan ibu kos dan alm nenek yang baik hati, apalagi alm nenek, kami deket banget, bener-bener kayak ibu sendiri. Seringkali memberi es buah, padahal di dapur sudah tahu kalau saya bikin es, tapi tetep aja dikasih dua gelas. Belum lagi kalau masak masakan yang belum pernah saya makan, pasti pas kami asik makan, tiba-tiba alm nenek gedor-gedor pintu dnegan membawa semangkok lauk atau sayur. 

Teman-teman punya kenangan manis nggak ramadhan tahun lalu..???


Wednesday, 3 June 2015

2 Jam Bersama Isti Thoriqi di Siak



Ada yang nggak asing sama nama diatas??Isti Thoriqi??pemilik blog rainbow journey , yang hobi banget jalan-jalan. Kalau yang belum kenal, cus aja ke blognya, bakal diajak keliling Indonesia dengan cuma-cuma lewat tulisannya hehehe. Nah, ceritanya minggu lalu tepatnya hari jum'at, mbk Isti jalan-jalan ke Siak Sri Indrapura - Riau lho. Sebelum ke Siak, sempat tanya di komen blog, kira-kira kalau sehari ke Siak, cukup nggak??nah, jawabannya saya tulis disini (Sehari diSiak Kemana Saja?). Kebetulan banget mbk Isti ini bener-bener baca detail travel guide dari saya, mulai dari naik speed boat, nyari bentor sampai cari udang galah hahaha. Artinya, do'i ini niat banget ya travelingnya hahahaha, sallutttt. Kebetulan badan saya kurang begitu fit, jadi nggak bisa nemenin seharian keliling Siak, jadinya saya ajak makan siang bareng. Pukul 11.00 saya nunggu mbk Isti pas di depan Istana Siak, pas saya tanya mau makan apa?dia bilang mau sup tunjang, e... pas sudah sampai warungnya ternyata gggak bikin sup. Alternatif kedua, mbk Isti mau incip udang galah di RM Yessy, e.....ya nasib,nggak ada, akhirnya makan seadanya. 

Pas banget mbk Isti keliling Siak dijemput driver, jadi sementara drivernya shalat jum'at, saya ajak dia jalan ke taman tengku mahratu dan daerah Pecinan. Sambil ngobrol ngalor ngidul dan foto-foto narsis hehehe. Sampai pada akhirnya mbk Isti pingin ngincip kopi khas Siak, karena di daerah Pecinan ini banyak warung kopi. Cuma pesan satu cangkir kopi, ndilalah mbk Isti ini pingin banget minum kopi yang cangkirnya kayak di foto temannya (cangkir jadul yang masih banyak digunakan di warung kopi di daerah Riau dan Batam). Yang keluar bukan cangkir yang dia mau, tapi masih rada-rada jadul gitu, yasudah nggakpapa katanya hehehe.

Setelah mencicipi kopi dan foto-foto lagi, kami balik ke taman tengku mahratu. Dipertengahan jalan tepatnya di depan RM Wan Safariah (RM ini keterangannya juga ada di travel guide,pas dipojok), kami nyeletuk, Duh tau gitu tadi makan disini ya, ada udang galahnyaaaaa....hahahaha. Atas nama nggak tega dan takut nyesel, saya nyeletuk Apa nggak mampir nyoba udang galahnya,mumpung lo...Boleh nggak ya beli udangnya aja??....ya bolehlah... Akhirnya masuk dan finally mbk Isti makan udang galah Siak, yeay....!!!Ohya, selama kami ngobrol di daerah Pecinan, tepatnya di warung kopi dan rumah makan. Sempat ngobrolin makpuh Indah Juli, mak Lusi dan mbak Lia "Liandamarta" xaxaxaxaxa, kalau makpuh itu gara-gara besoknya mbk Isti mau ada acara bareng di Jakarta dan saya nitip salam dong yaaa. Kalau mak Lusi, apalagi kalau bukan tentang udang galahnya hahahaha. Kalau mbak Lia, seminggu sebelumnya sempat ke Siak juga.

Selesai menikmati udang galah khas Siak, kami kembali ke taman tengku mahratu. Pas banget drivernya mbk Isti datang, begitu juga dengan suami saya. Sebelum pulang, nggak afdhol rasanya kalau belum mengabadikan momen indah si cantik Isti Thoriqi foto di taman tengku mahratu. 2 jam berlalu, saya pamit pulang karena langsung ke dokter, dan mbk Isti lanjut explore Siak. Hari yang menyenangkan, alhamdulillah..

Terus, kamu kapan ke Siak??hehehe...


***

Monday, 11 May 2015

Rutinitas Setelah Blogpost



Rutinitas setelah blogpost
Dua rutinitas yang saya lakukan setelah blogpost atau memposting sebuah tulisan di blog adalah :

1. Blogwalking ke rumah para komentator
Dulu, saya nggak tahu dan buta sama sekali peran para komentator di blog. Setelah posting tulisan, ya sudah nulis lagi, kalau nggak buka medsos. Tapi semenjak eksis ngeblog di tahun 2013, semakin banyak teman, banyak membaca, gabung di beberapa komunitas blog, akhirnya saya tahu pentingnya peran komentator.  Jadi, hal pertama yang saya lakukan setelah posting tulisan adalah bewe ke rumah para komentator. Pokoknya semua saya sambangi satu persatu, kalau sudah kenal dan sudah komentar lanjut silaturahmi ke yang lain sampai habis. Kalau baru kenal berarti bonusnya dapat kenalan baru dan follow blognya, banyak teman banyak berkah tentunya. Setuju nggak..??

2. Membalas komentar
Kok balas komentar nomor 2??iya, biasanya saya pilih blogwalking/bewe dulu ke rumah para komentator di postingan sebelumnya. Karena postingan baru kan belum ada yang komen, jadi biasanya rutinitas yang saya lakukan seperti itu. Rajin ya??pas lagi rajin hahaha, kalau nggak rajin alias blog ditinggal jalan-jalan, alamat lupa balas komentar. Tapi tetep diusahakan bewe ke blognya para komentator meskipun tidak sempat balas komen, tapi kalau ada komen pertanyaan sebisa mungkin saya jawab. Cieee,emang ada yang tanya??tanya kabar xixixi.

Berarti yang nggak pernah komen nggak di bewein dong??ya nggaklah, tetep dibewein dong, setelah jalan-jalan ke rumah para komentator biasanya saya langsung buka dasbor atau list dan silaturahmi ke update postingan terbaru teman-teman. Lumayan kan nambah bacaan, nambah pengetahuan. Daripada bengong nggak ngapa-ngapain, mending baca dan silaturahmi. Betul nggak??

Kalau teman-teman gimana nih, ada rutinitas nggak setelah posting tulisan??ayo dong cerita..

****

Friday, 1 May 2015

Rahasia dibalik Foto-foto hmzwan.com

"Bagus-bagus banget foto-fotonya, Mak. Pake kamera apa, ya? Atau, 
ada tutorial motret tak, Mak? :D"

Diatas adalah salah satu komentar dari Mak Haya (salah satu blogger favorit saya) di postingan ini, sebenarnya komentar serupa tidak hanya dari satu orang saja, melainkan dari beberapa yang pernah komen di postingan blog atau langsung tanya secara privat atau melalui inbox fb. Mayoritas mereka mempertanyakan hal-hal seperti berikut :
"Mbak, pakai kamera apa?"
"Mbak, ajarin motret dong biar bagus.."
"Foto-foto mbak HM pakai kamera DSLR ya, pantesan bagus-bagus"
dan lain sebagainya. Intinya, banyak yang mempertanyakan hal serupa. Motretnya pakai kamera apa?

Berkenalan dengan dunia motret memotret
Saya suka dunia fotografi sejak SMA, kebetulan salah satu teman makan saya menjadi ketua Bagrafi atau Bagian Fotografi. Setidaknya, setiap ada acara di lingkup sekolah, dia yang membawa kamera moncong, eh kamera dslr maksudnya. Selain itu, setiap selesai acara pasti ada aja sisa roll film yang wajib dihabiskan, dan saya menjadi salah satu yang menghabiskan roll film tersebut. Bukan yang megang kameranya, tapi jadi modelnya hehehehe.

Sampai pada akhirnya, tahun 2011, saya diperkenalkan dengan smartphone kece, yaitu samsung N7000. Kamera 8 MP, harganya yang nggak kalah kece membuat saya sedikit shock, tapi, yaaa saya manut suami sajalah. Lha wong suami yang beli hehe. Sampai pada akhirnya, smartphone tersebut jatuh ke tangan saya *koprolkemudiankayang*. Dari situlah, hobi iseng saya bermula. Semua objek yang menarik mata, saya abadikan menggunakan kamera smartphone tersebut. Boro-boro punya buku tentang fotografi, baca artikel tentang fotografi aja bisa dihitung jari. Saya lebih suka menikmati foto-foto yang indah daripada membaca teorinya hehehe, toh saya bukan fotografer, itu sih batin saya, wajar kan??. Dalam hati saya, yang penting abadikan momen,titik!!!. (ini dulu lo ya hehe)

my soulmate^^ 

Terus, kok fotonya bagus-bagus?? Gimana sih caranya motret bagus pakai smartphone??
Percaya nggak percaya, saya tahu tentang megapixel itu tahun lalu xixixi *katrokyoben*. Pokoknya niat saya cuma ABADIKAN MOMEN, titik!! Dengan berbekal kamera samsung N7000 8 MP, foto-foto yang kata teman-teman bagus itulah terlahir dari situ. Kalau ada tempat bagus, cekrekkkk!! Kalau ada spot menarik, cekrekkkk!!! Namanya juga kamera smartphone, jadi hasilnya ya sesuai dengan kualitas 8 MP. Saya motretnya pakai kamera asli atau bawaan samsung N7000, dibilang bagus, ya lumayan bagus menurut saya. Nggak tau ya, saya jatuh cinta berkali-kali sama samsung ini, kameranya jelas bangetttt. Kalau kurang nendang, biasanya saya edit pakai photo editor (saya pakai pixlr), naikin kontras saja sudah cukup. Atau kalau mau iseng, silahkan otak atik fasilitas photo editor sesuka hati hehe. Saya bingung kalau ada yang tanya hal serupa, karena saya kalau motret pakai feeling saja hehehe. Kalau objeknya menarik, bagus, seru dan asik, saya langsung nyalain kamera dan siap membidik. Biasanya kalau motret, satu objek minimal 5 jepretan, setidaknya kalau mau diposting saya bisa memilih mana yang hasilnya bagus dan blur. Nggak ada trik yang spesial dari saya, seperti memotret pada umumnya. 

Dibawah ini, beberapa hasil bidikan saya menggunakan kamera asli atau bawaan samsung N7000. Yang ASLI, artinya sebelum diedit ya, pokoknya hasil asli dari kamera bawaan. Yang EDIT, artinya sudah saya edit pakai photo editor (saya pakai pixlr), saya naikin kontrasnya biar kelihatan nendang gitu hehehe.



 mode : macro
diambil pukul 15.00

 mode: macro 
diambil pukul 09.00

 mode: macro
diambil pukul 07.00

 mode: macro
diambil pukul 16.30

Gimana???udah tahu kan caranya???
Smartphone sekarang juga sudah canggih-canggih, kameranyapun juga sudah ciamik-ciamik, jadi nggak usah bingung kalau mau motret dan pingin hasil yang bagus hehehe. Satu lagi, kalau punya instagram,silahkan belajar dari para suhu fotografi. Kebetulan saya follow teman-teman yang jago di bidang motret memotret,jadi banyak teori yang perlahan-lahan saya pelajari dan praktekkan. Semoga bermanfaat.
Terus berkarya, terus belajar, terus abadikan hal yang menarik, dan happy blogging^^

Mohon krisannya *kritik dan saran* yaaa....terima kasih^^


*****


Review Ecohome Stand Mixer ESM 999