Sunday, 24 September 2017

Satu Tahun Bersama ZenPad C 7.0, Terima Kasih ASUS


Satu Tahun Bersama ZenPad C 7.0, Terima Kasih ASUS. Semalam, saya baru ingat bahwa tablet yang saya pakai setiap waktu dari tahun lalu, genap satu tahun. Iya, tablet hasil jerih payah ngeblog selama satu bulan (agustus tahun lalu), hasilnya langsung saya belikan tablet ASUS ZenPad.

Kenapa memilih tablet??kenapa memilih ASUS??
Nah,itu dia yang bikin saya bingung jawabnya. Karena waktu itu saya ada kerjasama proyek menulis selama satu bulan untuk beberapa tulisan,jadi mungkin ini kali ya yang namanya berkah hp hilang. Iya,kebetulan pas hp hilang dan laptop rusak. ada email masuk. Untungnya saya ngecek email di warnet, jadi mau nggak mau setiap hari ke warnet. Untuk apa??untuk balas email, untuk deal berapa artikel, untuk deal segalanya.

Satu malam,setelah semua beres. Suami menyarankan saya untuk beli hp, tapi saya maunya kalau beli hp sekalian yang bagus. Nah, berhubung budgetnya hanya 1,5. Setelah ngobrol di mobil dan lihat-lihat beberapa produk di konter hp, akhirnya saya memutuskan untuk mengambil tablet ASUS ZenPad.
Tau nggak,yang bikin saya sreg sama ASUS waktu itu apa??satu, karena waktu itu lagi gempar-gemparnya produk ASUS. Kedua, dari 2 brand produk, ASUS ZenPad resolusi kameranya paling tinggi, 5 MP, hehehe.

Ya,meskipun waktu itu saya taunya kalau kamera resolusi tinggi itu hasilnya semakin bagus, titik!!nggak lebih. Akhirnya, di pukul 20.30, saya bungkus deh tabletnya.

Selama satu tahun, sepertinya tablet ini istirahatnya cuma malam sama pas waktunya sibuk jadi ibu rumah tangga dan jadi guru paudnya bubuky hehe. Ya buat nulis draft ngeblog, ya buat pepotoan makanan, ya buat ngedit foto, ya buat bikin video kemudian ngedit, buat ngeblog, blogwalking, buat WA'an dan lain sebagainya. Tuh kan, sibuk banget.
Produktif bangetlah tablet ini, hahaha!!

Alhamdulillah tablet ASUS ZenPad C 7.0 saya, sampai hari ini aman dan nggak rewel. Semoga sehat selalu dan jauh dari kerewelan ya,aamiin. Satu hal yang membuat saya jatuh cinta dan bersyukur punya tablet ini adalah hasil kameranya bagus. Apalagi saat ini saya cuma punya tablet aja, jadi bener-bener semua hasil foto di instagram @hm_zwan dan blog mengandalkan kamera tablet ini.

Harapannya sih dapet rezeki hp tahun ini, insya Allah. Entah dari pintu mana datangnya, atau mungkin teman-teman ada yang mau nyumbang hp??saya nggak nolak,hahaha.

Eniwey, terima kasih ASUS untuk produk ZenPad C 7.0 yang keren ini.

Teman-teman, ada yang punya tablet ASUS ZenPad C 7.0 ??ayo dong sharing..

Monday, 18 September 2017

Ponorogo : Nikmat Sedap Sepiring Nasi Tiwul dalam Kebersamaan


Ceritanya, Hari Raya Idul Adha kemarin kami pulang kampung ke Ponorogo. Kebetulan beberapa hari sebelum hari raya, di rumah mertua ada hajatan yaitu nikahan adik ipar. Kalau pulang ke rumah mertua, artinya akan ada momen makan nasi tiwul bersama hehe. Ini nih, momen yang paling ditunggu.

Kebetulan di rumah ibu mertua masih sering konsumsi nasi tiwul, jadi setiap kami pulang kampung, selalu makan nasi tiwul. Semacam menu wajib yang harus ada kalau pulang kampung, apalagi ini merupakan salah satu makanan favorit suami.

Tentang Nasi Tiwul
Ada yang belum tau nasi tiwul?? Jadi, nasi tiwul terbuat dari singkong yang dikeringkan kemudian direndam dengan air selama 2 hari, setelah itu dijemur sampai kering lalu ditumbuk atau digiling dengan mesin selep. Nah, jadilah tepung singkong. Setelah itu tepung diberi air, kemudian di interi, aduh diinteri itu bahasa jawa lo ya hahaha.... Emmm, pokoknya tepungnya digesek-gesek menggunakan telapak tangan di wadah kasar (kalau orang jawa nyebutnya tampah) sampai terbentuk bulatan kecil-kecil. Kemudian dikukus sampai matang, jadilah sego gaplek atau nasi tiwul.

Nah, kebetulan mudik Hari Raya Idul Fitri yang lalu kami minta dibawain bulek tiwul karak. Tiwul karak?jadi, tiwul karak itu berasal dari nasi tiwul yang dikeringkan, setelah nasi tiwul kering bisa diolah lagi menjadi nasi tiwul. Sisa nasi yang dikeringkan atau dijemur sampai kering, orang Jawa menyebutnya karak.

Berikut cara membuat nasi tiwul dari karak (yang dikeringkan).
1. Rebus air 1 liter sampai mendidih.
2. Ambil tiwul karak sesuai selerkarakci bersih.
3. Siram tiwul dengan air mendidih atau bisa juga dengan di rendam tapi sebentar saja.
4. Nasi tiwul siap dihidangkan.
Ini nasi tiwul karak

Pulang Hari Raya Idul Adha kemarin, bulek masak nasi tiwul. Sementara bulek nyiapin nasi, suami langsung cari lamtoro atau pete cina yang ada di samping rumah. Setelah itu ambil terong dan kacang panjang di sawah buat lalapan. Setelah semua siap, nasi tiwul siap disantap.

Ohya, untuk lauk pendamping nasi tiwul biasanya sih yang sering ada ikan asin, sayur lodeh tahu atau tempe, dan kerupuk. Dan yang pasti ada itu sambel bawang dan lalapan, seperti terong hijau, kacang panjang, isi kacang panjang dan lamtoro atau pete cina. Duh,nikmat,sedap,mantaappppp!!!

Ibu, bulek, bapak dan suami makannya cuma pakai sambal dan lalapan saja. Nah, kalau saya pakai sayur lodeh tahu, kerupuk dan sambel bawang yanyang ekstra banget pedasnya. Nggak seru makan nggak ada kerupuk hahaha,jadi tetep ya makannya pakai kerupuk.

Bagi saya,menikmati nasi tiwul bersama keluarga itu momen yang sangat ditunggu dan dinanti. Selain itu, kalau sudah kumpul sama keluarga besar itu lebih bermakna dan pastinya banyak cerita. 

Teman-teman,ada yang suka makan nasi tiwul bareng keluarga besar??


Tuesday, 12 September 2017

DIY Membuat Flash Card Anggota Tubuh dan Keluarga dari Kardus


DIY Membuat Flash Card Anggota Tubuh dan Keluarga dari Kardus. Sejak punya anak kecil yang belum genap usia 2 tahun, saya sering membuat prakarya mainan dari bahan bekas. Sebenarnya dari bubuky bayi saya juga sudah sering membuat mainan sendiri, seringnya dari kain flanel. Tapi sekarang sudah beralih ke bahan bekas, seperti kardus. Nah, kali ini saya mau sharing DIY atau cara membuat salah satu mainannya bubuky yaitu flash card.

Ketika saya konsultasi, dokter yang menangani bubuky bilang bahwa masa-masa usia seperti bubuky harus sering diajak bicara sebagai rangsangan. Hal utama yang harus di ajarkan ke balita (khususnya usia 2 tahun kebawah) adalah anak bisa menyebutkan dan tahu anggota keluarga dan anggota tubuhnya. Misalnya, orang-orang yang ada sekeliling bubuky, ada ibu, ayah dan lain sebagainya.

DIY Membuat Flash Card Anggota Tubuh dan Keluarga dari Kardus
1. Bahan dan alat : kardus, isolasi kertas berwarna krem, gunting dan spidol.

2. Tempelkan isolasi kertas ke kardus.

3. Potong kardus yang sudah diberi isolasi kertas.

4. Tulis kata sesuai dengan yang kita inginkan.

Selesai, flash card anggota keluarga dan anggota badan sudah bisa dimainkan.
Sebenarnya kita bisa saja mengcopy kata bergambar dari internet, kemudian menempelkan di kertas karton. Tapi karena disini jauh dari warnet yang bisa kapan saja ngeprint, jadi saya bikin dari kardus aja. Yaaa, itung-itung bikinnya dibantuin plus direcokin sama bubuky, tapi seneng banget rasanya.

Cara mainnya gampang banget, flash card saya taruh di lantai atau kardus kotak. Biasanya bubuky akan mengambil dan mengacak-acak flash card. Ketika bubuky mengambil satu atau dua kartu, saya langsung berucap “ibu” / “mata” / “bapak” dan lain sebagainya. Atau bisa juga kartu saya ambil kemudian saya ucapkan beberapa kali.

Respon bubuky, kadang cuek, kadang ikut menirukan meskipun dengan ocehan atau celetukan yang jauh dari kata yang saya ucap, tapi saya terus mainkan.
Misalnya..
Ibu : Ibu
Bubuky : Mamamama
Ibu : Mata (sambil nyanyi dua mata saya)
Bubuky : (Nunjuk mata sambil hmhmhmhm....)

Seru pokoknya belajar bareng bubuky menggunakan flash card ini, kadang sampai cekikikan berdua hehe. Ohya, kebetulan yang anggota keluarga saya sengaja membuat hanya sedikit, yang sekiranya setiap hari dan waktu bertemu. Misalnya, ibu, bapak (panggilan ke ayahnya bubuky), mbah, teteh dan aa.

Teman-teman,ada yang suka bikin mainan dari kardus??ayo dong sharing..

Review Ecohome Stand Mixer ESM 999