Wednesday, 31 December 2014

Ditolak Penjual Nasi Goreng

"Bang beli..nasi goreng satu mi goreng satu,dibungkus ya"ucap saya
"Gitu aja beda-beda"ucap (nggerundel) abang penjual nasi goreng sambil mengambil wajan, ndilalah suami saya dengar abang penjual tersebut nggerundel, dan tiba-tiba suami saya bilang seperti ini "yaudahlah pak nggak jadi kalau nggak ikhlas", kemudian nggandeng tangan saya meninggalkan warung tersebut. Saya yang benar-benar nggak dengar abang tersebut nggerundel sempat bingung, dan suami marah-marah di jalan, "pantesan sepi, kayak gitu jualannya, gimana ada yang mau beli!!". Saya hanya bisa diam sambil menikmati udara malam yang dingin.

Ceritanya suami pingin nasi goreng, dan usul beli di warung tenda A. Saya sempat bingung, warung tenda A yang mana, akhirnya suami bilang, warung tenda A itu yang di pojokan dekat pertigaan, yang sepi pembeli.  Suami berinisiatif beli nasi goreng disitu, siapa tau rasanya mantap, jadi nggak usah bingung cari nasi goreng enak di Siak. Dan ternyata diluar dugaan, pelayanannya sangat-sangat tidak mengenakkan. 

Sampai akhirnya suami berhenti di salah satu warung nasi goreng, tempatnya sederhana, bersih, dan penjualnya suami istri yang ramah. Entah, rasanya senang sekali, benar-benar kebalik sekian derajat dengan abang penjual nasi goreng di warung tenda A. Dua bungkus nasi goreng ada di depan mata dengan 5 bungkus kerupuk, karena tidak ada kembalian, suami mengiyakan untuk mengambil 5 kerupuk. Rasa nasi gorengnya biasa, tapi rasanya benar-benar bahagia saat menikmati nasi goreng tersebut, bahagia karena dilayani dengan baik dan ramah. 

Sedih sekali rasanya, niat baik-baik tapi balasannya diluar dugaan..ya sudahlah, yang penting niatnya baik, kalaupun balasannya seperti itu, ya sudah diikhlaskan dan harus legowo.

Ada yang punya pengalaman yang sama??

***


Saturday, 27 December 2014

Satu Malam di Parma Indah

Sampai di kota Pekanbaru pukul 15.00, dan lanjut jalan-jalan ke SKA mall dan pukul 17.00 nemenin suami yang ada urusan di jalan sudirman sampai malam. Di jemput teman sekolah, makan sate padang dan cari penginapan, dikasih pilihan sama teman, akhirnya jatuh ke parma indah hotel. Alasannya, sudah malam, satu jalur, dekat rumah teman dan sedang ada promo karena hotel baru buka. Rp 189.000 satu kamar untuk dua orang plus sarapan, setelah ambil kunci, pamitan sama teman dan kita menuju ke kamar yang ada di lantai 3. Pas naik lift ke atas hotelnya masih sepi, berasa banget hanya kita berdua hehe. Sampai kamar ngecek kasur, lemari, meja, dan kamar mandi. Kamarnya ukuran sedang, tapi menurut suami kecil. Handuk dan sabun ada dua, nggak ada shampo dan yang bikin kecewa ngga ada sandal. Jadinya suami nyekermen pas sarapan hehe.
 
 Surga dunia setelah jalan-jalan
Nggak kerasa ternyata udah pagi aja, pukul 07.30 sarapan ke lantai dasar, saya pakai sepatu dan suami nyeker hehehe. Pas tanya ke resepsionis, ternyata sandal memang nggak ada. Sarapannya lumayan komplit, menu berat ada nasi, sayur, ayam, kentang balado dan kerupuk. Menu ringan, ada kolak ubi, roti dan buah. Minumannya ada kopi, teh dan air mineral. Kurag lebih satu jam saya dan suami sarapan sambil ngobrol di ruang makan, ruangannya lumayan asik dan cozy banget. Ohya, sarapan mulai pukul 07.00-09.00, ternyata lumayan ramai hehe. Selesai sarapan lalu mandi, beres-beres, ngecek kamar dan barang, terus turun ke lantai dasar. Ngembalikan kunci, bayar dan meninggalkan hotel dengan bahagia. Segar, kenyang dan ke jalan sudirman lagi ngelarin urusan, pastinya naik bis trans metro. Dari hotel ke halte bus jalan kaki kurang lebih 200 meter.
Selamat berlibur, semoga bermanfat^^.
Parma Indah Hotel
Jalan  Ikhlas no 2 A-D Pekanbaru Riau (ancer-ancernya dekat Giant)
Atau masuk dari jalan Tuanku Tambusai, samping Bank Danamon Nangka.
Telp. 0761 851228, 851229. Fax 0761 567620

Thursday, 25 December 2014

Jalan-jalan Singkat ke Pekanbaru

Assalamu'alaikum....
Kibas-kibas blog sebentar, beberapa hari nggak buka blog, nggak bewe dan nggak posting hehe. Baiklah hari ini rencananya mau posting, nulis beberapa yang harus ditulis, dan silaturahmi alias bewe. Keasikan menikmati liburan 6 hari jadinya gini deh, lupa ngeblog hehe. Hari senin lalu, pagi-pagi suami mendadak ada urusan di Pekanbaru, tanpa persiapan langsung ngajak saya jalan. Atas nama terpaksa bahagia dan jingkrak-jingkrak, akhirnya jam 10 nyiapin ransel, baju, mandi dan pergi ke pelabuhan Siak. Kebetulan transportasi di Siak sangat minim, untuk menuju ke Pekanbaru yang membutuhkan waktu kurang lebih 3 jam, bisa naik travel avanza dan naik speedboot lewat sungai Siak. Singkatnya lebih memilih naik speedboot karena pasti, dan berangkatnya pukul 12.30. Setelah makan siang dan shalat dzuhur di pelabuhan, akhirnya speedboot berangkat.
 Diruang tunggu
 Harga naik speedboot dari Siak-Pekanbaru dan jam keberangkatan

Satu speedboot bisa ditumpangi kurang lebih 20 orang, pengalaman pertama naik speedboot lumayan menyenangkan. Di kanan kiri sungai bisa melihat banyak hal yang indah, mulai dari keindahan bangunan kota Siak, jembatan Siak, pabrik, dan banyak kapal yang berlabuh di pinggir sungai. Beberapa kali juga berpapasan dengan kapal-kapal ukuran besar dan kapal tongkang pembawa kayu dan box-box raksasa hehe. Keren ya sungai Siak ni, benar-benar seperti di laut, padahal sungai lo *ketahuan noraknya hehehe*. Pukul 15.00 akhirnya sampai juga di pelabuhan sungai duku Pekanbaru, karena urusan suami masih 2 jam lagi, akhirnya memutuskan jalan-jalan ke SKA Mall. Nggak usah bingung masalah transportasi, semua akan indah jika bis trans metro ada di depan mata hahaha. Dari pelabuhan kami naik trans metro 02 ke tamansari, pindah bis 05 langsung di halte SKA Mall.

Sampai di kota, hati saya rasanya beda banget, kerasa banget sedang berada di Surabaya. Pooknya norak banget, nggumon banget, uwaaa keren ya Pekanbaru. Saya kira Pekanbaru itu nggak kayak begini, eh ternyata foto copiyannya Surabaya banget deh hehehe. Sampai SKA Mall suami langsung geret saya ke kfc, laper banget katanya, yasudah akhirnya kita leyeh-leyeh di kfc sampai pukul 17.00. Setelah urusan selesai di jln jendral sudirman, saya dijemput teman sekolah dulu, diajak putar-putar kota Pekanbaru yang indah banget. Pukul 20.30 mobil berlabuh di satu warung sate padang yang lumayan ramai, namanya kalau nggak salah sate pak yahya di dekat daerah apolo *semacam nama apartemen yang baru mau selelsai di bangun*. Kedua kalinya saya menikmati sate padang, yang ini lumayan enak.
 Pelabuhan sungai duku Pekanbaru
 Artinya kami sedang di kota hehe
 Sate padang, mau??
Pukul 21.30 saya dan suami disuruh pilih peginapan sama teman, akhirnya pilihan jatuh ke Parma Indah Hotel di dekat Giant. Kok disitu??karena sudah malam, dekat rumah teman, satu jalur dan katanya promo hehe. Setelah dapat kunci, teman dan suami serta 3 anaknya yang heboh pamitan pulang. Ukuran kamarnya sedang, minimalis, asik pokoknya buat berdua hahaha. Sayang banget nggak ada sandalnya, jadi pas sarapan suami nyekermen ke lantai dasar hahaha. Setelah sarapan, mandi, beres-beres, dan meninggalkan hotel dengan aura bahagia, seger aja gitu hehehe. Jalan 200 meter ke halte trans menuju jln jendral sudirman, diajak teman suami jalan-jalan keliling kota, sekalian ke kantor yang satunya lagi. Urusan selesai, karena nunggu bis trans metro ke pelabuha lama, suami ngajak ngopi di ramayana. Kopi ludes, perjalanan berlanjut ke pelabuhan, shalat dzuhur, makan, dan kembali ke Siak pukul 14.30. Alhamdulillah sampai Siak dengan selamat dan bahagia, sampai jumpa lagi Pekanbaru.
 Surga dunia

See u again Pekanbaru
Ohya, ini saya cantumkan pengeluaran selama 2 hari 1 malam, karena baru pertama kali ke Pekanbaru jadi sudah dipastikan bengkak. 2 kali naik taksi, karena ngejar waktu dan bis trans yang ke pelabuhan hanya ada 2 bis dan itu lama sekali nunggunya. Tips buat yang ingin jalan-jalan ke Pekanbaru tanpa mobil pribadi, jika ingin jalan-jalan murah, pakai trans metro aja. Ini pengeluaran versi jalan-jalan mendadak bukan yang sudah direncanakan, semoga bermanfat.
Uang keluar selama 2 hari 1 malam...
Tiket Speedboot Siak-Pku  @90.000                    180.000
Trans metro 2 kali       @9.000                                18.000       
Makan kfc                                                               45.000
Taksi                                                                       30.000 
Penginapan satu malam *pas promo*                     198.000   
Trans metro 2 kali                                                    16.000
Ngopi dan ngejus                                                     20.000
Taksi ke pelabuhan                                                  25.000        
Makan 2                                                                 30.000
Tiket Speedboot Pku-Siak @92.000                     184.000             
                                                                      --------------                  
                                       Total                              746.000               

***
25 desember 2014

Thursday, 18 December 2014

Dikejar Anjing

Dengar kata anjing, saya jadi ingat masa kecil dan masa awal muda dulu *awal muda??masa kuliah maksudanya hehe*. Ceritanya, saya ini selain takut sama kucing *malu sama kucing, meong meong meong* saya juga takut sama anjing. Pengalaman yang tidak mengenakkan, berakhir pada setiap ketemu kucing dan anjing selalu ketar-ketir, kalau sama kucing tinggal ambil sapu, kalau anjing baru ketar-ketir pakai banget.

Mau digigit kucing
Sebenarnya sudah pernah saya ceritain dulu, takut kucing gara-gara dulu waktu SD mau digigit kucing kaki saya. Mau digigit??iya mau digigit bukan sudah digigit, tapi kan ngeri banget. Saya masih ingat sampai sekarang bagaimana muka garang itu kucing pas mau gigit kaki saya, aduh pokoknya ngeri banget. Sejak saat itulah setiap saya ketemu kucing, atau mendadak ada kucing di dekat saya, otomatis saya langsung teriak hehe.

Dikejar anjing
Pertama kali dikejar anjing waktu SD, saya dan tiga orang teman bermain sepeda, tiba-tiba ada pengendara motor yang mau menabrak anjing tersebut. Entah tiba-tiba anjing itu berlari ke arah kami dan saya jatuh, teman saya masuk ke dalam sawah hehehe. Kedua, waktu kuliah pas liburan 5 hari ke Bali. Sore-sore di tanah lot, nggak tau gimana ceritanya, saya dengan tiga orang teman setelah puas menikmati dan mengelilingi area tanah lot tiba-tiba ada suara anjing. Guk guk guk... kebetulan satu teman saya yang cowok takut anjing, dan fatalnya dia nggak tau kalau ketemu anjing jangan sekali-kali lari, eh dia malah lari, mau nggak mau anjing tersebut mengejar kami. Lumayan jauh lo hahaha, akhirnya saya masuk ke salah satu bus pariwisata, dan alhamdulillah aman.

Di Siak banyak banget anjing, besar-besar badannya, warnanya juga lumayan serem, cokelat dan hitam, pokoknya macam kaya anjingnya mbak Indi si Eris hehe. Jadi, kalau ketemu anjing, santai aja ya hehehe.

Pernah punya pengalaman yang sama??
***
18 desember 2014


Monday, 15 December 2014

Coffee Time

Rezeki itu bisa berupa cara berpikir yang sehat..
~Indari Mastuti~

***
15 desember 2014

Thursday, 11 December 2014

Binatang Liar Dimana-mana

Sampai usia menginjak angka 30 tahun, saya baru lihat secara langsung beberapa binatang liar dengan mata kepala sendiri. Waktu masih di Jawa, lihat berbagai binatang liar di kebun binatang, kalau di lingkungan ngga pernah. Maksimal dan paling mentok lihat ular, itupun buru-buru lari dan menjauh. Yaelah, lihat ular aja langsug lari, lha wong lihat kucing aja udah keder sendiri dan teriak-teriak hehehe. Sejak tinggal di Riau yang notabene daerahnya sekian persen masih hutan, mau nggak mau mentalnya harus mental baja. Mau ngga mau lo ya, tapi tetep kalau mendadak dideketin kucing, spontan kaget dan teriak hahaha.

Monyet
Ini binatang benar-benar fenomenal disini, di hutan kota banyak banget monyet. Sebenanya nggak di hutan kota aja tapi di tempat-tempat yang tanamannya masih rimbun dan pohonnya tinggi-tinggi. Ada satu tempat dimana setiap sore monyet-monyet di hutan kota keluar hutan semuanya dan memilih duduk cantik di pinggir jalan, biasanya warga setempat sengaja ngasih makanan buat monyet-onyet tesebut. Kalau nggak percaya, silahkan aja ke Siak Riau, jalan sore hari pukul 17.00 tepatnya di deretan jalan raja kecik, kalau dari jalan dr sutomo setelah rumah sakit Siak. Sebaliknya, kalau dari sebrang setelah rumah dinas pak Bupati. Bukan hanya disitu sih sebenarnya, di dekat pasar juga pernah lihat monyet kejar-kejaran dan sebagian gelantungan keren gitu, di daerah sebrang setelah jemabatan biasanya jalan ditiang listrik. Banyak deh pokoknya.

Biawak
Ini nih binatang liar yang bener-bener selalu bikin merinding dan mikir yang nggak-nggak kalau habis lihat langsung hehehe. Bentuknya mirip banget sama buaya, kakak adik pokoknya. Selain monyet, biawak juaga merajalela disini, dimana-mana selalu ada biawak. Pernah dikagetin sama biawak pas buang sampah di depan kos lama, kebetulan di depan kos ada got, nggak tau tiba-tiba air dama biawaknya gerak gitu, saya langsung teriak ular. Dan semua anak kos dan ibu kos keluar, eh pas dilihat suami, ternyata biawak hahaha. Pernah juga pas jalan sore, mendadak dikagetin biawak di pohon dekat jalan raya, lumayan gede biawaknya. Terakhir, beberapa hari yang lalu saya dengar suara orag jalan di kebun belakang kontrakan, jalannya pelan tapi bikin penasaran, pas saya lihat dari jendela ternyata biawaknya gede bangettt, panjang satu meter. Aarrghhhh, merinding banget pokoknya.

Babi 
Kemarin pas jalan sore, mendadak suami teriak-teriak "dek babi dek...". Iya, ada tiga babi kecil sedang lari terbirit-birit dari jalan raya masu ke jalan gang, sampai akhirnya mereka masuk di daerah rimbun. Ini pertama kalinya saya melihat babi dengan mata kepala, sebelumnya tidak pernah lihat, bahkan di kebun binatangpun saya nggak lihat. Kata suami itubabinya kecil, wakz, padahal menurut saya itu besar lo, gimana yang gedenya ya.

Sebenarnya ada beberapa lagi, tapi yang benar-benar berkesan menurut saya tiga diatas. Ngeri-ngeri sedap ya??banget, ternyata pindah ke kontrakan baru dapat suasana dan pengalaman baru juga. Setiap malam dan pagi selalu mendengar suara wak wak wak wak wakkk dari dalam pohon rimbun di belakang rumah. Seru ya??banget hehehe, seru-seru gimana gitu, untungnya ini di daerah kota. Jadi sempat mikir, gimana yang benar-benar tinggal di daerah hutan sawit dan hutan rimbun ya??apapun itu, semoga kita selalu dalam lindunganNya aamiin.

Pernah punya pengalaman serupa??

***
hana_tia@yahoo.com / @hmzwan


Wednesday, 10 December 2014

Para Pencari Rezeki

Kapan hari saya mengantar suami potong rambut, jalanan kota tidak sepi dan ramai, biasa saja. Seketika saya duduk di kursi yang disediakan oleh abang cukur rambut, dan melihat beberapa orang yang sedang mencari rezeki lewat usahanya.
1. Abang potong rambut, duduk santai sambil melihat ke jalan raya, ketika kami sampai, ia langsung berdiri dan menyiapkan peralatan potong rambut.
2. Segerombolan abang pencuci mobil, satu persatu mobil datang untuk dicuci, sebagian mereka ada yang mencuci, sebagian lagi ada yang mengelap badan dan ban mobil sambil sesekali bercanda.
3. Abang penjual minuman cendol yang sedang meladeni anak-anak SMP, kemudian mata saya tertuju pada abang penjual bakso bakar yang tidak fokus berkendara karena melihat gerbang sekolah yang sudah ramai, itu artinya sudah waktunya jam istirahat. Sampai depan gerbang, abang tersebut langsung mendapat pesanan, ada yang minta bakso bakar dan lainnya pesan bakso goreng pakai saos sambal.

Sungguh rezeki itu sudah di jamin, tapi jika tanpa usaha rezeki itu tidak hadir. 
"Sesungguhnya Allah Ta'ala senang melihat hambaNya bersusah payah (lelah) dalam mencari rezeki yang halal.." HR Ad-dhailami

***
hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Monday, 8 December 2014

Daun

Daun yang jatuh tak pernah membenci angin..dia membiarkan dirinya jatuh begitu saja, tak melawan, mengikhlaskan semuanya...
~Tere Lye~

***
hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Wednesday, 3 December 2014

Mbak Hana, Mas Bram Mana??

Selama jadi blogger, pernah nggak teman-teman punya pengalaman kocak dari komentator yang  blogwalking??Nah, kalau saya baru aja kemarin lusa dapet kejutan yang benar-benar kejutanlah pokoknya, berhasil membuat saya nggak karuan gara-gara komentar tersebut. Nggak karuan bukan berarti bete dan lain sebagainya, tapi ini sebaliknya, benar-benar menghibur banget.

Kemarin lusa, setelah blogwalking dan silaturahmi ke blog teman-teman, saya ngecek blog. Termasuk posting terbaru teman-teman sampai komentar yang sengaja saya moderasi, mendadak ketika saya baca beberapa komentar, ada satu komentar yang membuat saya ngakak nggak karuan. "Mbak hana...Mas bram mannaa??" wahahahaha, duh beneran saya ngakak nggak karuan. Tau aja kalau saya pernah beberapa kali lihat ini sinetron gara-gara sendirian di kos, dan pilih gabung sama anak kos-kosan yang asik lihat sinetron fenomenal ini.  Nggak taulah ya mau ngomong apa sama entah mbak/mas itu, intinya, maksih banyak sudah buat saya sama teman-teman terhibur. 
Sekian, curahan hati seorang blogger kece kali ini, lanjut blogwalking dan menambah pengetahuan. Selamat beraktivitas^^.





Tuesday, 2 December 2014

Hot Wajan Pindah Rumah

~Hot wajan, bukan wajan biasa...~
HM Zwan
Nggak terasa, program 5 blogging days in a week akan memasuki tahun kedua. Iya, di akhir tahun 2013 dengan rela saya harus meninggalkan sementara profesi yang saya geluti selama ini, yaitu menjadi guru BK dan mengajar PGTK di salah satu sekolah swasta di Batam. Mengikuti suami yang pindah bertugas di Riau, seperti biasa kegalauan pasti ada, ngajar lagi atau gimana. Dengan banyak pertimbangan dan dengan kesepakatan berdua, akhirnya saya memilih di rumah dan tentunya jadi blogger hehe. 

Berawal dari hobi..
Salah satu hobi saya adalah foto-foto objek nggak jelas, apa aja difoto, dan karena sering baca food blogger dan crafter blogger luar negri. Mau nggak mau saya sering melihat foto kece-kece meraka, apalagi yang food blogger, dari situlah hobi iseng saya mulai bertambah, yaitu motoin makanan hehe.  Jangan berpikir saya pakai kamera moncong yang keren itu, bukannn, hanya menggunakan hp Galaxi Note 2 aja, tapi kalau ada yang mau ngasih saya kamera DSLR cuma-cuma, monggo via email ya hahahaha. Duh Gustiii.

Dan, karena seminggu itu ada 7 hari, maka mau nggak mau saya setiap hari harus ngeblog dan posting. Setidaknya saya ada kegiatan nulis gitu daripada bengong, nggak punya teman pula, kan mubadzir. Dan, akhirnya ada ide 5 blogging days in a week, ya, ngeblog lima hari. Nah, dihari selasa ada Hot Wajan, jadi apa yang saya masak sehari-hari saya abadikan disitu. Resep dari ibu, ibu mertua, saudara, tetangga, ibu kos, alm nenek, teman-teman, teman-teman blogger, dan siapapun yang saya temui dan sedang memasak pastinya saya tanya resepnya. Eaa....rajin beneeerrr!!!

Menginjak dua tahun, ternaya beberapa teman blogger perhatian banget sama blog saya, salah satunya tentang Hot Wajan. Kalau bisa Hot Wajan dibuatkan blog sendiri biar rapi katanya, bener-bener bikin galau. Jujur kacang merah, sebenarnya tujuan saya ngeblog itu hanya untuk nulis, nulis dan nulis pengalaman sewaktu jadi guru BK, itu niat awal, dan alhamdulillah niat itu masih tertata rapi di hati. Kalaupun dapet kiriman di atm atau produk, itu bonus, berkah ngebog yang harus disyukuri.

Untuk itu, akhirnya dengan hati seluas samudera, Hot Wajan hari ini pindah rumah disini. Bukan hanya setiap hari selasa tapi hari apa aja saya akan share resep ala saya, suka-suka, cemplang-cempung, sak karepe dewe yang penting enak hehe. Tolong, jangan bilang saya pintar masak *geer banget*, blog Hot Wajan hanya untuk mengabadikan pengalaman memasak saya, pengalaman mencicipi kuliner Indonesia, pengalaman menikmati produk orang. Intinya kalau saya masak, kalau hasilnya enak berarti berhasil, kalau nggak enak berarti harus dihabisin dan nggak diposting hehe, dimakan sendirir mubadzir kalo dibuang hehehe.

Sekian, silahkan berkunjung di blog Hot Wajansemoga hari ini indah ^^
***
hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Monday, 1 December 2014

When I Was Young

When I was young....
Jalan setapak menuju puncak gunung Rajegwesi Ponorogo,untuk pertama kalinya saya nekat ikut seru-seruan naik gunung, tak lupa bawa tongkat. Bareng soulmate Ria Rochma, mendadak saat detik-detik sampai puncak dia masuk angin, ya sudah akhirnya pijat-pijatan hahaha, niat bangetlah sampai bawa balsem loh hahaha.

***
hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Review Ecohome Stand Mixer ESM 999