Monday, 24 August 2015

Memotret Makanan dengan Sederhana dan Apa Adanya

"Mak, itu alas fotonya pakai apa?"
"Mak, alasnya pakai koran ya?"
"Alas fotonya beli apa bikin mbak?belinya dimana,kalo bikin sendiri ajarin dong"
Sebenarnya ini bukan kali pertama saya dapat pertanyaan seputar memotret makanan di kedai hot wajan melalui inbox atau email, beberapa hari yang lalu ada teman juga yang bertanya hal serupa.  Jujur, saya masih belajar tentang foto makanan, motretnyapun masih pakai kamera hp kok hehe. Tapi kali ini saya akan membahas ke alas foto dan bagaimana caranya memotret makanan dengan sederhana dan apa adanya a la HM Zwan, nah lo!!!. Satu hal yang membuat saya belajar memotret apa aja (salah satunya makanan) sejak berhenti mengajar adalah agar blog saya bisa terus-terusan update hehehe. Awal mula memotret makanan hanya iseng, iseng karena dulu saya sering banget blogwalking ke foodblogger dalam dan luar negeri. Sampai pada akhirnya, atas nama pengangguran dan pingin eksis ngeblog, jadilah ada Monday Photoghraphy dan Hot Wajan di blog ini. Tapi hot wajan sudah punya rumah sendiri.

Memotret Makanan dengan Sederhana dan Apa Adanya a la HM Zwan
Maksud dari sederhana dan apa adanya disini adalah dengan kamera hp (smartphone) dan properti atau perlengkapan yang ada atau yang saya punya. Siapa sih yang nggak pingin punya banyak properti untuk memotret makanan?siapa sih yang nggak pingin fotonya kelihatan bagus, menarik dan keren banget?Kalau punya banyak properti dan perlengkapan kece biasanya fotonya semakin cihuy aja rasanya, yang lihat nggak bosan, kapanpun bisa ganti properti sesuai dengan tema. Tapi, saya....??atas nama anak kontrakan yang  ikut suami dan sewaktu-waktu bisa dipindah ke kota sana, sana dan sana hanya bisa mengandalkan properti yang itu itu saja. Mau beli, bingung nyimpan dan takutnya malah mubadzir plus ribet kalo pindahan. Akhirnya foto makanan saya sederhana dan apa adanya, yang terpenting bagi saya adalah setidaknya foto rapi dan enak dilihat gitu. Ini menurut saya lo ya, jangan protes hehehe. 

Yang diperlukan dalam memotret makanan dengan sederhana dan apa adanya a la HM Zwan adalah :
1. Kamera hp (smartphone)
Saya pakai kamera samsung galaxy note 2, kamera 8MP.
2. Alas dan peralatan lain
Alas foto hasil ngeprint sendiri, kayu bekas atau triplek yang di cat sendiri, kain, kalender, kertas, apa aja yang sekiranya menarik untuk menjadi alas foto tentunya. Peralatan lain seperti vas bunga dari botol sambal, bunga seadanya yang ada di depan rumah, fungsinya biar rada cantik gitu hehe.
3. Tempat dan wadah makanan yang itu itu saja
Bisa dipastikan, tempat makanan yang saya pakai ya yang itu-itu saja alias apa yang ada di dapur.
4. Hasil foto kurang greget??gunakan aplikasi kamera dong.
Aplikasi foto atau photo editor bukan hanya untuk mengedit hasil foto saja, melainkan bisa untuk mendeteksi cahaya dalam ruangan lo. Usahakan saat memotret makanan menggunakan cahaya alami alias matahari, bisa di depan pintu, jendela atau di taman. Untuk aplikasi foto biasanya yang sering saya pakai adalah croping, saturasi dan contrast. Masih bingung??udah, coba aja otak atik, nanti lama-lama juga bisa, yang penting itu belajar. Saya juga masih belajar kok, nggak ada les privat fotografi, iseng aja ngambil foto dari arah sana dan sini. Perbanyak lihat foto taman-teman foodblogger untuk bahan belajar dan praktek tentunya. Okesip???sipp..hehe

 Alas foto hasil ngeprint pakai kertas A3 + kain hitam

Alas foto pakai sisa genteng plastik jemuran warna hitam hehehe

Alas foto pakai kalender bekas, pakai bagian belakang dan kain batik yang dililit-lilit sesuka hati

 Alas foto hitam hasil ngeprint, alas nagasarinya pakai daun pisang yang separo kering, bentuk aja sesuka hati hehehe

Masih pakai kain hitam, dan piring yang eksis terussss hehe 

Alas fotonya pakai dingklik, kursi kayu pendek dan mangkok yang lumayan eksis juga 

Alas fotonya pakai hasil ngeprint, coweknya eksis lagiii

Harus pakai smartphone ya??nggak juga sih, kebetulan punyanya cuma kamera hp (smartphone), itupun sudah lumayan lama #modus. Nggak punya kamera bagus?coba pakai kamera hp atau kamera pocket, lalu di edit deh. Makin kesini makin banyak smartphone keluaran terbaru yang kualitas kameranya bagus, jadi nggak usah bingung ya, salah satunya Samsung Galaxy S6 Edge Plus. Mau tau spesifikasi fitur kameranya?kamera 16MP dengan OIS, sedangkan kamera depan 5MP. Pingin??harus sabar dulu, soalnya baru realease di luar negeri, artinya kita yang di Indonesia masih pre order. Tapi eksklusif di Lazada, kita bisa pre order Samsung Galaxy S6 edge Plus. Pre order dimulai jam 14.00 WIB, tanggal 27 agustus 2015. Hayuk silahkan dicatat ya, tinggal menghitung hari nih hehe.

Teman-teman punya pengalaman motret makanan kah??ayo dong cerita..

****






Thursday, 20 August 2015

Berapa Rekening Tabungan yang Kamu Miliki?


Kalau ada yang bertanya, "kamu nyimpan uangnya dimana?", sudah dipastikan jawaban yang keluar dari mulut saya adalah di dompet. Pertanyaan yang sederhana tapi kadang butuh jawaban yang serius, iya, serius dan detail pastinya, apalagi kalau di tanya serius hehehe. Kalau untuk menyimpan uang belanja hari-hari pastinya disimpan di dompet, tapi untuk uang jatah bulanan, uang gaji dari pekerjaan yang tidak tetap pastinya disimpan di tabungan. Ngomongin soal tabungan, coba baca gambar dari cermati diatas, nomor 4. Salah satu #cermatips mau sukses adalah memiliki 2 rekening tabungan, apa??2 rekening tabungan??. Setelah membaca tulisan yang ada di gambar tersebut, saya langsung berfikir, kira-kira memiliki 2 rekening tabungan untuk apa ya??ada yang bisa bantu jawab??hehehe. Paling tidak, saya sudah memiliki jawabannya, rekening tabungan pertama menggunakan atm sedangkan rekening kedua tanpa menggunakan atm. Artinya rekening kedua khusus untuk menabung, betul tidak??.

Menurut UU Perbankan No. 10 Tahun 1998, tabungan adalah simpanana yang pada penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat tertentu yang telah disepakati, namun tidak dapat ditarik dengan cek, bilyet giro atau alat sejenis lainnya. Jadi, nasabah bisa menyimpan atau menarik uang kapanpun. Cara penarikan uang bisa melalui bank, Automated Teller Machine (ATM), kartu debit atau melalui online banking. Sebenarnya, tabungan sendiri tidak tergolong menjadi salah satu sarana finansial untuk menghasilkan keuntungan, tapi menjadi tempat untuk menyimpan dan menarik simpanan setiap saat. 

Berapa rekening tabungan yang kamu miliki?
Emmm...ada tiga, awalnya hanya satu tapi ketika menjadi guru dan mendadak sering dapat rezeki tak terduga, akhirnya saya berinisiatif untuk membuka rekening tabungan baru. Untuk apa??untuk menabung rezeki yang datang tak terduga, sengaja saya tidak membuat atm, karena rencananya rekening ini khusus untuk menyimpan uang. Intinya, uang di rekening ini tidak boleh diambil, yakin??hehehe *nyengir*. Meskipun bunga tabungan tergolong paling kecil jika dibandingkan dengan produk simpanan lainnya. Setidaknya, dengan membuka rekening tabungan, bisa mendorong kebiasaan untuk menabung. Selain itu, ada juga fasilitas internet banking dan transaksi online, jadi mempermudah kita dalam bertransasi saat belanja online.

Susah nggak sih buka rekening tabungan?
Gampang kok, kalau nggak mau ribet dan bolak balik, kita bisa bertanya terlebih dahulu ke bank yang kita tuju. Tanyakan apa saja persyaratan yang dibutuhkan untuk membuka rekening baru, catat baik-baik, setelah semua berkas beres baru kita kembali ke bank yang kita tuju. Masih bingung juga?coba buka web cermati, disana banyak informasi seputar produk keuangan terbaik di Indonesia. Mulai dari kartu kredit, kredit tanpa agunan, kredit motor, deposito, tabungan dan masih banyak lagi. Salah satunya mengenai informasi tabungan terbaik di Indonesia. 

Kalau teman-teman punya rekening tabungan berapa ya??


***




Thursday, 13 August 2015

Warisan Baju Kodok dari Surabaya

warisan baju kodok dari surabaya

Kalau ditanya kapan terakhir ke Surabaya, pasti agak mikir keras. Berasa lama banget, padahal terakhir saya pulang ke Jawa dan pastinya selalu ke Surabaya itu kalau nggak salah akhir tahun 2013. Kebetulan waktu itu saya ngantar ibu pulang setelah dua bulan saya culik dan bawa beliau ke Batam hehe. Pulang kampungnya lumayan lama, karena pas banget pulang sendirian dan nunggu kabar dari suami kapan saya harus balik ke Batam. Kalau sudah pulang kampung sendirian pastinya tujuan kedua, ketiga dan seterusnya adalah jalan-jalan. Tujuan yang selalu ditunggu salah satunya adalah, ketemu taman-teman sekolah dulu. Jalan-jalan nggak jelas, cari sarapan ke toko roti Komugi, beli kue buat kasih surprise teman yang ultah dan keruntelan di kamar sambil ngerumpi. 

Sebelum akhirnya saya dijemput travel untuk balik ke Jombang, salah satu teman ada yang ngasih saya baju kodok. Yeayyy....antara bahagia dan senang banget hehehe. Katanya, baju kodok tersebut sudah nggak muat  lagi, jadi kasihan juga kalau dibiarkan begitu saja dilemari selama bertahun-tahun.  Dan, alhamdulillah baju kodoknya muat di badan saya, lumayan lunggar dan asik dipakeknya.

Serba Serbi Baju Kodok
1. Namanya baju kodok, kok bisa ya??
Nah, ini dia yang sampai saat ini saya belum tahu asal muasal sebutan baju kodok. Umumnya baju kodok itu berupa celana atau rok, ada dua tali dibelakang yang nantinya dikancingkan di kancing depan. Variasinya macam-macam, ada yang berupa celana panjang dan pendek, ada yang berupa rok panjang dan pendek. 

2. Bebas padu padan dengan baju atasan
Kebetulan warisan baju kodok dari Surabaya ini jenis kainnya kain jatuh, motif bunga panjang warna kuning dan cokelat muda. Jadi, saya bisa memadu padankan baju atasan dengan bebas. Dulu, seringnya pakai baju atasan warna hitam dan jilbab instan warna hitam, setidaknya kan cocok gitu kalau dilihat orang. Tapi itu dulu, sejak di tinggal Siak, seringnya gonta-ganti baju atasan kalau pakai baju kodok ini. Mulai dari kaos belang-belang warna merah, kaos warna hijau, sampai kaos motif. Selama saya nyaman dan asik, aman-aman saja dan pede-pede aja hehehehe.

3. Talinya sering mlorot
Kok bisa??sebenarnya nggak sering-sering amat, cuma pas lagi duduk beberapa kali talinya mlorot ke bawah. Yang mlorot bukan kancingnya, tapi talinya, mlorot ke bahu. Jadi, harus benahin lagi dan lagi. Mungkin karena jenis kainnya yang jatuh jadi agak licin.

Sejauh ini, saya suka banget sama baju kodok warisan dari teman saya. Rata-rata rok dan gamis yang saya punya model bawahannya lebar, sama seperti model Gamis Zoya pada umumnya. Kalau model rok bawah agak lebar, rasanya lebih nyaman saja, karena saya kalau jalan lumayan langkahnya cepat hehehehe. Jadi nggak capek gitu jalannya...

Teman-teman ada yang punya baju kodok???


****


Monday, 10 August 2015

Yang dirindukan dari Batam

Sudah hari senin ya??selamat beraktivitas kembali teman-teman. Yang kerja, semoga happy, yang jadi ibu rumah tangga, sudah masak apa pagi ini??hehehe. Pagi ini, eh bukan pagi ini aja sih tapi akhir-akhir ini saya sedang dilanda mala rindu, eaaa.. rindu banget sama Batam. Sudah berbulan-bulan lamanya tidak pulang ke rumah kedua (rumah pertama tanah Jawa), kepikiran juga sama rumah di Batam yang duduk manis bersama pohon sawo hehehe. Tapi, ngomongin tentang Batam, ada beberapa kuliner yang bener-bener sangat dirindukan. Dan, hampir setiap saya dan suami pulang ke Batam, selalu mampir dan nongkrong disini. Yuk ah, kita makan-makan dan jalan-jalan, siapa tau ada yang mau ke Batam hehe.

yang dirindukan dari batam

Foto diatas saya ambil ketika pulang terakhir, entah bulan apa, saya lupa. Ini dulunya bukit, tapi sekarang mulai diratakan, mau dibangun perumahan dan ruko, konon katanya perumahan disini harganya 1M lebih. Mihil bangetttt, ya iyalah mahal, viewnya laut dan negara tetangga Singapura. Jadi, nanti kalau saya pulang ke Batam kira-kira udah jadi belum ya???kita lihat aja nanti...

yang dirindukan dari batam

Ini, jajanan favorit saya bangettttt. Namanya luti gendang, isinya abon ikan, rasanya manis pedas, henak tenan dan nagih sekali. Adonannya, kayak adonan donat kentang yang lembut, kalau masih anget, pas digigit, bunyi krenyes, arrkkkk......enak bangettttt pokoknya. Bisa juga buat oleh-oleh looo. Ohya, kalau mau ke Batam dan pingin banget ngincipin luti gendang, silahkan saja datang ke RM Mie Tarempa, ruko depan Sincom Panasonic Batam Center. 


Nggak afdhol rasanya kalau ke RM Mie Tarempa nggak nyicipin nasi dagang, setiap kesini menu andalan saya luti gendang dan nasi dagang. Semacam nasi kucing gitu, enak bangetttt, lauknya ikan yang diumbuin banyak rempah dan irisan telur rebus. Sekali makan bisa habis 2-3 bungkus lo sayah hahaha (maruk syekaliii). Ohya, ini satu paket sama luti gendang, adanya di RM Tarempa.

yang dirindukan dari batam

Terakhir makan tahu campur khas Lamongan itu pas ngajar di Malang,setelah itu belum pernah lagi. Mungkin hampir seminggu sekali, soalnya setiap sore bapak penjual tahu campur selalu lewat depan kos hehehe. Nah, pulang terakhir ke Batam kemarin dapat info dari mbak Dee An kalau di daerah pasar Mega Legenda ada rumah makan yang menjual tahu campur, yipppiii. Nama rumah makannya Top Markotop, setelah uterin banyak ruko akhirnya sampai juga. Saya pesan tahu campur, sedangkan suami pesan nasi rawon. Nggak tau ya, rasanya bener-bener nikmat bangetttt, rindu tanah Jawa terobati sudah dengan sepiring tahu campur yang maknyus hehehe.

yang dirindukan dari batam

Ngiler seketika lihat foto ini, sate ayam dan kambing, ughhh. Setiap pulang ke Batam, jadwal wajib  suami adalah mampir ke warung sate kambing Jawa Asli di daerah Jodoh, kok wajib??ya iyalah di Siak nggak ada yang jual sate kambing dan gule hahaha. Yaaa, intinya kalau kita pulang ke Batam itu waktunya makan-makkannnn hahahaha. Warung ini langganan suami dan paklek sejak 10 tahun yang lalu, jadi udah lama banget yaa. Yang mau ngincip, warungnya ada di depan bank BCA Sei Jodoh.

Terus, kapan pulang ke Batam???hohohoho.....


*****

Saturday, 1 August 2015

Wajib Bawa Bekal Saat Keluar Rumah

Finally....ngerasain juga gimana kondisi fisik dan psikis saat hamil, seperti banyak yang diceritakan orang, mulai dari teman, keluarga, tetangga dan orang yang baru kenal di rumah sakit dan klinik. Gimana rasanya??alhamdulillah, sesuatu kakakkkk....

Ngomongin kondisi fisik di trimester pertama, rasanya nggak karuan (termasuk sering nangis karena nggak tahan dan kaget hahaha), campur aduk, mulai dari yang mual, muntah, perut rasanya beda, badan capek, nggak nafsu makan, tiba-tiba pusing dan masih banyak lagi. Obatnya bisa bermacam-macam, tergantung masing-masing individu. Pengalaman saya selama beberapa bulan ini, kalau nggak nafsu makan, sebisa mungkin ada makanan yang masuk ke perut meskipun sedikit, alternatif lain makan buah (apalagi yang baru ambil dari kulkas) biar seger di badan. Kalau mual dan pingin muntah, sebisa mungkin tidak minum obat mual (kalau bener-bener nggak kuat baru minum obat), saya minumin madu hangat, duh rasanya, enak banget di perut dan badan.

Masuk trimester kedua, rasanya berbeda lagi, sudah bisa masak hehe. Mual sudah hilang perlahan, tapi disini kondisi psikis mulai diuji. Lapar yang menggila, jadi lumayan rada emosi, "Kenapa lapar terus??tadi udah makan nasi....tadi udah makan apel satu, roti....tadi udah diminumin susu, lapar lagi dimakanin pisang dua, lapar lagi dimakanain roti". Fiuh, rasanya capek makan terus tapi mau nggak mau perut minta diisi, jadi intinya harus makan.

Wajib Bawa Bekal Saat Keluar Rumah
Pernah satu hari saya keluar rumah sebentar, hanya ke kantor pos untuk mengambil paket, saat itu pukul 09.00 dan saya sudah sarapan buah dan nasi pukul 07.00. Di pertengahan jalan tiba-tiba perut mual dan pingin muntah, saat itu saya belum tahu kalau rasa mual itu datang ketika perut minta diisi (kok bisa ya???). Karena di mobil tidak ada stok makanan apalagi minuman, akhirnya saya ke kedai untuk membeli minuman dan roti. Kesimpulannya, mual dan rasa ingin muntah hilang, dari situlah saya mulai sadar diri, kalau keluar rumah wajib bawa bekal. Biar apa???biar aman hehehe.
Jadi, sekarang kalau keluar rumah pasti bawa bekal sekeresek. Daripada nunggu mual dan piingin muntah di pertengahan jalan, kemudian bingung cari kedai untuk beli makanan dan minuman, lebih baik bawa bekal dari rumah, lebih aman. Kalau kontrol ke dokter biasanya saya bawa kotak isi nasi  beerta lauk pauknya dan roti di toples, karena lumayan lama juga, kan antri. Kalau hanya jalan sore atau cari bensin (tempatnya lumayan jauh, 20 menit dari kota), biasanya hanya bawa roti dan minuman. Kadang pingin banget makanan yang enak,  tapi berhubung di Siak Riau ini kota kecil, jadi seringnya stok belum sampai sini. Yaa...kalau mau berjuang demi mendapatkan makanan yang diinginkan, harus ke Pekanbaru yang membutuhkan waktu kurang lebih 3 jam, kebayang jauhnya. Tapi baru inget kalau di Lazada juga menjual produk makanan dan minuman pula, lebih praktis juga kan nggak harus ke Pekanbaru.

Jadi, selain hobi makan, sekarang saya sudah bisa mensisati kalau tiba-tiba tanda ingin mual datang, harus buru-buru ambil makanan. Kalaupun makan buah dan roti masih juga krucuk-krucuk perutnya, artinya harus ambil piring dan makan nasi hehehe. Alhamdulillah, hamil itu sesuatu hehehe. Semoga sehat selalu aamiin....

*****







Review Ecohome Stand Mixer ESM 999