Showing posts with label Jawa Barat. Show all posts
Showing posts with label Jawa Barat. Show all posts

Tuesday, 7 May 2019

Warung Nasi Alam Sunda : Tempat Buka Puasa Favorit di Bandung

Assalamualaikum.. Ada yang sudah pernah ke Bandung?sering ke Bandung tapi makannya di tempat makan kekinian terus. Makannya junkfood terus. Dan puasa kali ini saya cuma mau ngingetin aja, kalau ke Bandungnya pas bulan puasa. Nih, saya kasih tau tempat buka puasa favorit di Bandung.

Namanya Warung Nasi Alam Sunda. Sebenarnya ini saya taunya dari mbak mbak spg sebuah toko baju di daerah Dalem Kaum dekat alun alun Bandung. Kok tau dari mbak mbak spg, kenapa nggak cari aja di mbah google? Saya percaya banget, dari bertanya lewat orang orang lokal, pasti aja dapat sesuatu yang nggak pernah kita kira. Salah satunya menemukan Warung Nasi Alam Sunda ini.

Lokasinya dimana?
Warung Nasi Alam Sunda berada di Jalan Otto Iskandar Dinata No.267, Balonggede, Regol, Kota Bandung, Jawa Barat. Kalau dari daerah Dalem Kaum, lurus saja, ketemu perempatan belok kiri. Terus saja kurang lebih 800 meter, Warung Nasi Alam Sunda ada disebelah kiri jalan. Warungnya terbuka, dinding bercat kuning, banyak pilihan lauk dan menu.

Menu yang Recomended Apa ya?
Kalau kesini bisa coba ayam goreng yang otomatis ada kremesannya. Buat yang punya anak kecil, siap siap aja dibikin lahap makan karena ada kremesannya. Yang kedua ayam bakar, rasanya luar biasa maknyus sih menurut saya dan suami. Terus yang paling istimewa itu di sambelnya, tiap meja disediakan 2 wadah sambel, sambel hijau dan merah. Dua duanya enak, lalapannya komplit banget khas warung sunda. Cobain deh, nggak bakal nyesel makan disini.


Harganya Gimana?
Soal harga, jangan kaget ya. Murah banget... Ibaratnya kita pendatang yang sedang lapar, pingin makan enak, dan dapet warung yang pas banget. Semuanya enak. Waktu itu saya pesan ayam bakar, ayam goreng, lele goreng, nasi, jeruk hangat 3, puding 2, semua dibayar dengan harga Rp 65.000. Awalnya sempat kaget, ini beneran harga segitu?ternyata ya memang segitu harganya.

Baca Juga Jalan-jalan ke Bandung 

Waktu ke Bandung dan makan di Warung Nasi Alam Sunda, saya sempat bilang sama mbk Ulu, yang punya blog Bandung Diary. Mbk Ulu langsung komen, "Kok pinter dapet warung Alam Sunda..". Tuh, kan nggak salah.. Memang menu disini enak dan recomended.

Buat teman-teman yang liburan puasanya ke Bandung, Warung Nasi Alam Sunda bisa jadi rekomendasi tempat buka puasa saat di Bandung.

Friday, 16 November 2018

Bantal Guling Guest House, Penginapan Murah Dekat Alun-alun Bandung

Saat mobil depan melaju kencang, mobil kami perlahan maju. Tiba-tiba mata saya tertuju pada plang yang ada di sebelah kanan jalan. Plang atas tertulis Bantal Guling Villa & Guest House. Sedangkan plang bawah bertuliskan Airyrooms dengan warna khas, begron biru muda dan tulisan berwarna putih. Artinya, saya sudah menemukan penginapan murah. Kok bisa? Beberapa kali ketika kami jalan-jalan singkat, selalu cek di Airyrooms. Rata-rata penginapannya harganya murah alias ramah di kantong para pejuang jalan-jalan tipis tapi bisa tidur nyenyak di kasur empuk.

Pas lihat plang Bantal Guling, saya langsung nyeletuk "Oh, ini toh Bantal Guling Guest House". Banyak artikel yang merekomendasikan penginapan ini. Akhirnya kami parkir, dan tanya harga. Untuk harga kamar double superior yang sudah termasuk sarapan di bandrol Rp 265.000/malam. Ini harga berlaku untuk week end ya, kalau week day harganya Rp 220.000/malam.

Kami pilih kamar double superior. Fasilitas kamarnya ada kasur cukup untuk bertiga (sama anak balita), kursi meja, tv, AC , 1 colokan, air kamar mandi air dingin dan panas, sabun cair, dan handuk.



Selain itu, kalau kita mau ngopi dan ngeteh bisa di area makan. Bikin sendiri ya, disana sudah tersedia dispenser, kopi bubuk, gula dan teh celup. Minum dan makan harus di ruang makan, peralatan makan tidak boleh dibawa ke kamar. Jadi kalau pingin ngopi atau ngeteh, langsung aja ke area makan. Kalau malam lumayan ada beberapa yang nongkrong sambil lihat tv.

Jarak antara penginapan ke alun-alun kurang lebih 1km. Keluar penginapan, jalan 2 menit susah jalan utama menuju alun-alun. Jadi lumayan deket banget sama alun-alun.

Menu sarapannya ada apa aja ya?
Menu sarapan untuk penginapan murah biasanya standar ya. Di Bantal Guling Guest House ada 3 menu sarapan, nasi goreng, mi goreng dan roti bakar (bakar sendiri ya pake alatnya). Ohya, ketinggalan.. Juga ada kerupuk. Lumayan banget kan, alhamdulillah.


Parkir kendaraannya luas nggak?
Emmm, kebetulan Bantal Guling Guest House ini lokasinya masuk gang. Dan area parkirnya nggak begitu luas, memanjang gitu. Jadi parkir mobilnya memanjang, kalau misal mobil kita ada di depan dan mau keluar pagi hari, sepertinya agak sedikit repot ya.

Secara keseluruhan, puas banget nginep di Bantal Guling Guest House Bandung. Alasan nginep dan cari penginapan murah itu karena ya cuma buat istirahat dan tidur aja, selebihnya kan dihabiskan di luar penginapan. Beda lagi kalau bener-bener pingin staycation di hotel, pilih penginapan yang ada fasilitas kolam renang, playground, dan lain sebagainya. Jadi, bener-bener menikmati waktu di hotel.


Staf Bantal Guling Guest House nya ramah-ramah, kamarnya bersih, nyaman, cuma tv nya agak ngeblur gitu tapi nggak ngeblur banget sih. Masih bisalah menikmati istirahat di kamar sambil nonton. Jadi, buat yang cari penginapan murah di dekat alun-alun Bandung, bisa cek di google atau bisa langsung ke tempat. Alamatnya berada di jalan kautamaan istri. Plangnya lumayan kelihatan kok dari pinggir jalan. Ohya, satu lagi, Bantal Guling Guest House ini ada beberapa tempat, ada juga yang di Dago. Coba aja ya ceki-ceki di mbah google hehehe.

Teman-teman, ada yang sudah pernah nginap di Bantal Guling Guest House Bandung? Ayo dong sharing.. 

Tuesday, 30 October 2018

Akhirnya Jalan-jalan ke Bandung

"Jalan yuk buk.."
"Kemana?!?!"
"Ke Bandung yuk.."
"Wah, ayooooo.."
"Yaudah siap-siap"
Percakapan kami di hari sabtu pukul 11.08. Sepulang dari menemani Bubuky main di luar, siapa sangka obrolan dan celetukan singkat itu berbuah manis. Akhirnya, kami jalan-jalan ke Bandung, yeay!!.

Setelah makan siang, mandi dan packing. Kami berangkat pukul 12.30 dari Subang, berhenti buat isi bensin, beli minuman, roti, susu dan isi ulang etoll. Perjalanan dilanjutkan menuju Purwakarta, kurang lebih satu jam akhirnya keluar tol. Artinya kami sudah sampai di daerah menuju Bandung Kota. Pas banget hari sabtu, jadi macet banget. Eh, atau memang Bandung sudah biasa macet ya hahaha. Pokoknya arah Bandung Kota, lumayan macet deh.

Kebetulan kami pake waze, teman penunjuk arah. Tujuan kami saat itu adalah alun-alun Bandung. Kenapa? Karena penginapan belum dapet, jadi yang dituju saat itu ya alun-alun Bandung. Sampai alun-alun Bandung ternyata macet parah ya hahaha. Bener juga ya kata teman-teman yang sudah pernah nulis travelingnya ke Bandung di blog. Ngerasain deh sekarang hahaha. Tapi, menikmati banget. Banyak pemandangan baru yang wajib dinikmati. Ya daerahnya, ya orangnya, ya wisatawannya, ya apa aja yang terlihat oleh mata.


Ternyata parkir di basement alun-alun penuh, nggak ada pilihan akhirnya kita lurus aja ngikutin jalan asia afrika. Sambil cari-cari info penginapan budget alias murah. Akhirnya tanpa sengaja karena kami ngikut mobil depan, lihat plang bertuliskan Villa Guest house Bantal Guling plus ada plang Airyrooms. Sempet mbatin, wah ini penginapan murah yang direkomendasikan banyak artikel di google. Akhirnya kami tanya langsung perkamar untuk semalam, harganya Rp 265.000/malam sudah komplit untuk penginapan budget, termasuk sarapan. Ohya, kami nggak pesan via aplikasinya ya, karena agak parno. Sempat punya pengalaman booking, eh tiba-tiba tanggalnya berubah otomatis, hickz. Akhirnya pilih pesan langsung deh, pokoknya kalau ada plang Airyrooms sudah dipastikan (biasanya) penginapannya murah.

Istirahat beberapa jam di penginapan, karena mau keluar juga pas hujan lebat. Akhirnya kami pilih istirahat, mandi dan sholat. Setelah maghrib, kami ke ruang makan penginapan untuk minum teh hangat, lalu lanjut jalan-jalan ke alun-alun Bandung. Ohya, jarak penginapan ke alun-alun Bandung kurang lebih 1km, lumayan dekat. Pas tau alun-alunnya rame banget, akhirnya kami belok kiri ke daerah Dalem Kaum. Kanan kiri banyak toko, mulai kuliner sampai belanja fashion juga banyak. Enaknya disini banyak banget tempat duduknya, letaknya di tengah jalan. Jadi, kalau jalan kesini nggak usah takut capek, banyak tempat duduk hehehe.


Setelah belanja baju, kami sempat tanya teteh-teteh, tempat makan enak di daerah Dalem Kaum dimana. Ditunjukin makanan khas Sunda, Alam Sunda. Nggak pake lama kami lanjut jalan ke jalan otista. Dari Dalem Kaum ada perempatan, belok kiri lurus kurang lebih 10 menit jalan kaki sampai juga di Alam Sunda. Tempatnya lumayan rapi, bersih dan ramai pengunjung. Setelah pilih ayam bakar dan lele goreng, kami cari tempat duduk. Kurang lebih 5 menit pesanan kami datang, dengan nasi di bakul, lalapan dan 2 macam sambel sudah ada di meja. Ohya, ada pudingnya juga. Cocok banget deh buat anak-anak, sambil nunggu pesanan datang, Bubuky minta puding. Habis puding, pesanan datang. Langsung deh disikat hehehe.


Sambelnya ada 2, sambel bawang dan sambel ijo. Menurut kami sambelnya pedasnya sedang, jadi pas banget gitu. Juara banget sambelnya, endeus, nampol, maknyus tenan. Ohya, lele gorengnya ada kremesannya, Bubuky suka banget, makannya banyak hahaha. Emak bahagia lihatnya. Ohya, segitu semua habis Rp 65.000. Fix, murah banget, enak banget, kenyang, dan kalo ke Bandung pasti kesini lagi. Setelah makan malam, lanjut jalan kurang lebih 15 menit sampai di penginapan dan istirahat.



Pagi hari setelah ngeteh, pukul 06.55 kami jalan ke alun-alun, seger banget pas keluar penginapan. Sampai alun-alun lumayan bahagia karena pengunjungnya masih bisa dihitung jari hahaha. Yeay, akhirnya nginjakin kaki di rumput sintesis. Cesss rasanya, kan malamnya habis hujan hehehe. Beli bola buat Bubuky, main bola, foto-foto lalu lanjut ke jalan asia afrika. Baru nyadar ternyata jalan yang ada quotesnya Pidi Baiq itu di area ini, tepatnya di depan mata hahaha. Norak bergembira.. Mau jalan ke museum, eh nggak bisa karena lagi ada yang demo, banyak banget. Akhirnya duduk manja di depan jalan sambil lihat pawai orang Bandung naik sepeda.


Pukul 08.00 kami lanjut jalan ke daerah depan alun-alun, beli minum dan lanjut pulang karena laper hahaha. Sampai penginapan tujuan utamanya dapur, langsung sarapan, ngeteh sambil nyantai. Lanjut istirahat di kamar, nonton, dan tidur. Pukul 12.00 setelah mandi dan sholat kami check out.

Tujuan selanjutnya yaitu Taman Balai Kota Bandung, kurang lebih 20 menit dari penginapan akhirnya sampai juga. Taman balai kotanya bagus banget ternyata. Bener-bener dimanjakan ya warga Bandung. Masuk tamannya gratis, fasilitasnya banyak, ada kolam mandi buat anak-anak, air mancur, taman bunga, kebun binatang mini, area hidroponik, tempat main. Banyak banget.. Ohya, buat yang mau keliling Bandung, bisa naik bus wisata, bayar Rp 10.000-20.000, cuma gitu harus antri.



Pukul 13.40 kami lanjut wisata kuliner, setelah browsing sana sini akhirnya suami pilih makan siang di Warung Nasi Ibu Imas. Kami pesan ikan mas dan ayam bakar, plus 2 tempe bacem dan 2 jeruk hangat. Pesanan datang dengan lalapan dan 2 sambal, terasi dan leunca. Makan disini kami bayar Rp 91.300. Lumayan kaget dengan harga jeruk hangat, harganya Rp 12.000 pergelas. Ya, mungkin jeruknya mahal atau beda sama jeruk lain. Soal rasa, di lidah kami ini ratenya 6/10. Soal rasa, selera dan harga tiap orang berbeda. Jadi kalau teman-teman pingin nyobain, langsung aja kesini ya.
Setelah makan siang, kurang lebih pukul 15.00 kami langsung pulang ke Subang lewat Purwakarta. Lumayan macet, tapi alhamdulillah sampai rumah Subang pukul 17.00 dengan selamat. Alhamdulillah, ke Bandung untuk pertama kali sangat berkesan. Tujuan kami ke Bandung yang super dadakan ini untuk jalan-jalan. Sampai Bandung jam 14.00an, keliling kota naik mobil sambil cari penginapan murah yang dekat alun-alun. Jalan kaki menikmati suasana Bandung Kota, menikmati kuliner khas Sunda dan lanjut ke Taman Balai Kota yang bagus banget.

Alhamdulillah kami senang, apalagi Bubuky, hasrat eksplorasinya tercurahkan disini. Di alun-alun dan di taman. Alhamdulillah kami senang, semoga lain waktu ada rezeki main ke Bandung lagi, aamiin.

Teman-teman, ada yang sudah pernah jalan-jalan ke Bandung?atau ada tempat yang wajib dikunjungi jika kami ke Bandung lagi.. Ayo dong sharing...

Wednesday, 10 January 2018

Purwakarta : Jalan Sore ke Taman Air Mancur Sri Baduga Situ Buled

Purwakarta : Jalan Sore ke Taman Air Mancur Sri Baduga Situ Buled. Libur cuti bersama Natal akhirnya saya jalan juga ke Taman Air Mancur Sri Baduga Situ Buled yang ada di Purwakarta. Ada yang belum tau taman yang terkenal dengan sebutan Situ Buled (danau berbentuk bulat/bundar)??jadi, taman ini terkenal dengan air mancur bergoyangnya. Tapi sayang banget saya kesananya sore hari, jadi air mancurnya pas istirahat hehe.

Ceritanya, keponakan saya yang baru dipindah kantornya dari Jogja ke Jakarta sedang libur cuti bersama Natal 4 hari. Nggak bisa pulang ke Jombang akhirnya pulang deh ke Subang hehe. Yasudah, selama 4 harian saya ajak jalan-jalan ke Purwakarta. Salah satunya ke Taman Air Mancur Sri Baduga Situ Buled. Kebetulan sampai taman pukul 16.00, lumayan ramai. Setelah parkir mobil di depan area taman, kami berempat (saya, suami, bubuky dan keponakan) masuk ke area taman.

Saya kira pas masuk gerbang utama sudah masuk Situ Bulednya, eh ternyata masih harus jalan muter kurang lebih 2km sampai masuk dan lihat situ/danaunya. Tapi jalan menuju Situnya nggak membosankan, jalanan yang kanan kiri ada taman banyak tanaman, pohon rindang dan tempat duduk. Jadi, bisa banget buat selfi hehe.

Masuknya bayar nggak sih?
Untuk masuk ke Situ Buled tidak dikenai biaya alias gratis. Ngapain aja di dalam? Kalau pagi sampai sore kita bisa menikmati sejuknya area danau, bisa jogging keliling danau, atau jalan tanpa alas kaki di sepanjang jalan (area Situ Buled). Ohya, disini juga bisa kasih makan ikan lho. Kebetulan di dalam area Situ Buled ada yang jualan makanan ikan, satu bungkus Rp 5000 kalau nggak salah. Jadi sambil duduk manis, kita bisa ngasih makan ikan yang ada di Situ atau Danau.

Buat yang bawa anak kecil, harus diawasi banget ya kalau mau ngasih makan ikan. Meskipun ada pagar pembatas tapi menurut saya pagarnya terlalu longgar, ngeri aja rasanya. Jadi, diawasi betul kalau bawa anak kecil kesini.


Air mancur bergoyang adanya kapan aja?
Untuk air mancur bergoyang, adanya malam minggu. Jadi yang niat banget pingin lihat air mancur bergoyang di Situ Buled, harus sabar karena antri banget hehe.

Lokasinya Situ Bulednya di mana?
Kalau dari arah Sadang, lurus saja ikuti jalur ke kota. Untuk lebih jelasnya, ketika lihat plang Swalayan Yogya, kurang lebih 100 meter ada pertigaan, belok kiri lurus ikuti jalan. Kurang lebih 3 km, kalau sudah lihat banyak kuda di pinggir jalan, artinya kita sudah sampai di depan Taman Air Mancur Sri Baduga Situ Buled. Bukan di depan sih, tapi dibelakang pintu utama taman tepatnya hehe.

Satu tahun tinggal di Subang yang deket banget sama Purwakarta, akhirnya kesampaian juga jalan-jalan dan lihat langsung Situ Buled. Meskipun lihatnya sore hari bukan pas malam minggu sambil lihat air mancur bergoyang, tapi setidaknya sudah pernah kesini.

Teman-teman ada yang sudah pernah ke Taman Air Mancur Sri Baduga Situ Buled??

Wednesday, 11 October 2017

Subang : Pindang a la Orang Sunda


Subang : Pindang a la Orang Sunda. Ketika kami tinggal di Batam dan Siak Riau, setiap ke pasar sudah dipastikan ikan laut membludak dan masih segar tentunya. Ikan apa aja ada, tinggal memilih saja, harganya juga tergolong murah. Tapi, sejak pindah ke Subang, jarang beli ikan laut segar, karena kebanyakan ikannya sudah berbeda (terlihat dari fisiknya). Seringnya kami beli ikan tawar yang masih hidup. Kadang beli ikan laut yang sudah di pindang.

Pindang a la Orang Sunda 
Di Ponorogo, pindang itu bumbu. Terbuat dari bumbu pokok (seperti bawang merah, putih, cabe dll) dan kelapa yang digongseng sampai berubah warna menjadi hitam, kemudian ditumbuk dan jadilah bumbu pindang. Biasanya untuk pindang tempe, pindang daging dan lain sebagainya.


Di Jombang, pindang itu ikan laut yang sudah dikukus. Seringnya ikan tongkol ukuran sedang dan ikan laut lain yang ukuran sedang. Pindang banyak dijumpai di pasar, satu besek bambu berisi 2 untuk ukuran sedang sampai 5 untuk ukuran kecil.

Sedangkan di Subang, pindang itu sama seperti di JombanLg. Ikan yang sudah dikukus/rebus. Kalau di Jombang hanya ikan laut saja, tapi di Subang pindangnya ada ikan laut dan tawar. Nah,yang menarik disini, ikannya dibungkus kertas berwarna cokelat rapi sebagian. Fungsinya agar isi perut ikan tidak keluar/pecah saat dikukus/rebus.

Selain itu, disini pindangnya sudah berbumbu lo. Jadi bisa langsung dimakan untuk lauk atau bisa juga di goreng atau diolah terlebih dahulu. Harganya bervariasi, tergantung besar kecil ukuran ikan. Kadang 10.000 dapat 4 untuk ukuran sedang, kadang dapat 6 untuk ukuran ikan kecil.

Cara Mengolah Ikan Pindang
Jika ikan tongkol, biasanya saya keluarkan dulu kotoran di perutnya. Kemudian saya cuci ulang dan rendam dengan air asam jawa. Setelah itu bisa langsung digoreng. Untuk ikan bandeng, biasanya langsung saya goreng. Karena isi perut sudah dibersihkan.

Seringnya saya mengolah ikan pindang dengan bumbu iris, kemudian ditumis sama tomat. Atau kadang di bumbu rujak, bumbu bali, dan lain sebagainya. Untuk ikan bandeng, seringnya saya goreng aja, bumbunya ngeresap banget. Ohya, durinya lunak lo, jadi dijamin makan ikan pindang a la orang sunda lahap. Karena nggak diganggu sama duri,hehehe.

Teman-teman, di daerah kalian tinggal ada pindang nggak??

Sunday, 13 August 2017

Subang : Bermain Air di Kolam Renang Yadika Kalijati


Ada yang punya balita hobi banget main air?lihat air ngucur dari kran,udah ketawa ngikik-ngikik dan jika dimatikan, bubuky menarik lengan bapak ibunya meminta untuk mengalirkannya kembali. Dan masih banyak lagi, pokoknya kalau ada air, bubuky udah langsung histeris pingin megang dan main air sesukanya.

Sejak bubuky suka bermain air, saya dan suami mulai punya ide untuk mengajak bubuky renang. Sebenarnya dari sejak usia 6 bulan waktu masih bolak balik tinggal di Kota Batam dan Siak Riau saya sudah pingin banget ngajak bubuky renang, tapi apalah daya belum ada waktu buat bermain air di kolam renang. Endingnya, saya ajak bubuky bermain air di bak kamar mandi hehehe.


Setelah beberapa bulan berlalu, akhirnya kami harus pindah ke Kota Subang Jawa Barat. Artinya, kami bakal explore kota baru lagi dan yang bikin bahagia, disini ada banyak kolam renang hehehe. Ohya, kebetulan pas suami libur kerja, saya buru-buru browsing tempat renang di Kota Subang. Akhirnya pilihan jatuh ke Kolam Renang Yadika Kalijati.
Dari rumah kontrakan kami berangkat pukul 14.00, hanya ditempuh dengan waktu 30 menit, akhirnya kami sampai di daerah Kalijati. Untuk tiket masuk, anak-anak dikenai biaya Rp 5000, sedangkan untuk orang dewasa dikenai biaya Rp 10.000. Jadi, kami hanya bayar tiket Rp 20.000.
Mari bermain air....yeay!!


Pas masuk area kolam renang rasanya plong banget, karena area kolamnya lumayan luas dan jadi satu, nggak ada pembatas. Maksudnya, satu area gitu. Waktu kami renang lumayan nggak ada banyak orang, berasa kolam renang pribadi,hwehe. Yang ada hanya dua keluarga yang membawa anak balita di kolam renang anak-anak, dan kurang lebih 40 siswa dari sekolah yang sedang praktek renang.

Meskipun cuaca panas, tapi untung di separo area kolam renang anak-anak luka yang teduh, jadi bubuky bisa bermain air dengan nyaman. Setelah mencopot pospak, bubuky langsung saya cemplungin dengan hati ke kolam, pelan-pelan maksudnya hehe. Ohya, karena bubuky belum bisa renang dan berdiri sendiri, jadi masih digendong bapaknya saat renang. Sesekali saya pakaikan pelampung khusus balita atau anak yang baru belajar renang.

Manfaat renang untuk bayi dan balita sangat bagus untuk perkembangan otot tangan dan kakinya. Untuk bubuky, yang belum bisa berjalan (lambat), ini sangat bagus untuk melatih dan melenturkan otot kakinya.

Buat yang sedang liburan ke Subang,kolam renang Yadika Kalijati bisa menjadi alternatif liburan bareng keluarga dan anak-anak. Tempatnya luas, bersih dan ada kantinnya juga lo.

Setelah bermain air dan renang sepuasnya, kurang lebih pukul 16.30 kami selesai mandi dan bersiap pulang. Sebelum pulang ke rumah, kami sholat dulu di masjid setelah itu makan bakso. Alhamdulillah perut kenyang, waktunya pulang ke rumah. Semoga bisa renang lagi disini...

KOLAM RENANG YADIKA KALIJATI
Alamat : Desa Kaliangsana Kecamatan Kalijati Kabupaten Subang.
Rute : Kurang lebih 1km dari tikungan masuk jalan menuju tol Kalijati, samping kiri Sekolah Yadika.

Monday, 8 May 2017

Makanan Sehat a la Orang Sunda


Makanan Sehat a la Orang Sunda Nggak kerasa, ternyata kami berada di Subang sudah 6 bulan berjalan. Time flies, waktu berjalan begitu cepat. Perasaan baru kemarin kami boyongan dari Kota Siak Riau menuju Kota Subang. Ternyata sudah mau enam bulan ya, artinya saya betah tinggal di Subang hahaha. Bagi saya, tinggal dimana aja betah, yang penting sama suami dan anak.

6 bulan tinggal di tanah Sunda, mau nggak mau saya secara tidak langsung belajar banyak hal baru. Mulai dari budaya, adat istiadat dan lain sebagainya. Salah satunya, makanan sehat a la orang Sunda.

Makanan Sehat a la Orang Sunda
Saya pernah (bahkan sering) mendengar jika orang Sunda suka yang namanya lalapan. Berhubung saya orang Jawa yang taunya lalapan itu ya lalapan yang ada di warung tenda pecel lele. Ada kemangi, kubis dan timun. Sudah, itu saja, hahaha. Dan, ketika saya dicemplungin sama yang punya hidup di tanah Sunda, baru tau dan paham bahwa lalapan versi orang Sunda adalah semua yang mentah, ijo-ijo dan bisa dimakan.
Masya Allah, sehat yes??bangeeettt.

Nah, kira-kira saya sudah ngelalap apa aja selama 6 bulan disini???yuk, cekidot...
1. Daun jambu mete dan pepaya muda
Beruntungnya kami, setiap berpindah kota selalu tinggal di sekeliling orang-orang baik. Disini ada ibu, nenek dan keluarga pemilik kontrakan yang baik. Pas awal-awal di Subang, nenek datang ke kontrakan bawa segenggam daun, saya kira daun yang mau di sayur nenek. Ternyata daun-daun tersebut untuk kami. Kebetulan nenek nggak bisa bahasa indonesia, jadi kalau ngobrol dan ngomong sama saya, bubuky dan suami selalu menggunakan bahasa sunda. Saya, iya-iya aja sambil nyengir hahaha. ”Kiyek...kiyek.....bla.....bla...bla....”Nenek nerangin sambil tangannya melipat daun.

Jadi, cara menikmati daun jambu mete dan pepaya muda adalah ambil masing-masing daun, tumpuk, cocol disambel dan langsung dinikmati. Bisa dilalap gitu aja atau pakai nasi. Atas nama penasaran, pas jam makan siang saya coba praktekkan. Ternyata enak lo, hahaha. Nggak pahit pemirsa!!karena biasanya daun pepaya kan pahitnya minta ampun, tapi pas dicampur sama daun jambu mete muda ternyata hilang pahitnya. Seger banget, saya dan suami lumayan suka lalapan ini. Recommended!!!!

2. Kunyit atau kunir
Sore hari saya main ke rumah ibu kontrakan, pulangnya dibawain kunyit muda. Pas disuruh bawa kunyitnya, saya tolak karena di rumah ada kunyit. Tapi si teteh bilang, ini kunyit muda dibuat lalap. Hah!!!!apa, kunyit dibuat lalapan???duh Gusti, ini orang Sunda kok ya ada-ada aja.. Akhirnya, 4 buah kunyit muda saya bawa pulang. Esok harinya, atas nama penasaran saya coba dong ya. Kletuk!!kres kres kres. Rasanya kayak makan kedondong tapi rasa kunyit, bau langu kunyitnya kerasa banget. Jadi mau ngehabisinnya penuh perjuangan banget hahaha. Tapi, suami saya kok ya hajar aja. Katanya, bagus nih, sehat!!!xixixi. Kunyit asem mana kunyit asem....

3. Laja
Ada yang tau laja??jadi, laja adalah lengkuas muda atau tunas lengkuas. Seumur-umur baru tahu kalau tunas lengkuas bisa dimakan,hahaha. Cara ngelupasnya, kupas kulit laja sampai ketemu bagian laja yang berwarna putih. Ada dua cara menikmati lama, yaitu bisa dengan direbus dicocol ke sambel, dan bisa juga dibuat campuran sayur asem atau bening. Rasa lajanya, empuk berserat, ada sedikit bau langu lengkuas tapi masih bisa ditolerir. Direbus aja buat kulupan juga enak, di sayur bening juga enak, seger banget jadinya.
Laja, yang warna putih, bulat,panjang

Dan, terbukti sudah bahwa orang Sunda emang suka yang berbau sehat. Contohnya lalapan dan camilan yang direbus. Nanti deh saya cerita di sesi sendiri yang berhubungan dengan camilan rebus.

Nah, gimana, kira-kira ada yang sudah pernah nyoba salah satu, dua atau semuanya??ayo dong sharing...

Tuesday, 2 May 2017

#Purwakarta : Jalan-jalan ke Waduk Jatiluhur


#Purwakarta : Jalan-jalan ke Waduk JatiluhurKapan ke Waduknya, kapan nulis di blognya, hehehe. Jadi, ceritanya jalan-jalan ke Waduk Jatiluhur yang ada di Purwakarta ini sudah lama. Tepatnya di tahun baru 2017, pas banget suami libur jadi nggak sengaja pingin jalan-jalan lihat suasana Kota Purwakarta. Dari rumah nggak ada tujuan pasti mau kemana, pokoknya jalan-jalan ajalah.

Sampai Purwakarta mulai bingung, karena dari awal nggak ada tujuan yang jelas mau kemana. Mau masuk ke mini mall Jogja, tapi kurang sreg. Belok ke arah Situ Buled nggak tau arah, padahal plang terpampang nyata di depan mata, tapi kurang sreg juga. Akhirnya jalan terus, kebetulan suami lihat plang Jatiluhur, ya sudah ngikut aja. Nggak sampai 30 menit sudah ada di depan gerbang masuk kawasan Jatiluhur. Giliran udah antri masuk gerbang, suami bingung karena nggak bawa uang cash banyak. Takut masuknya mahal hahaha. Jadilah saya hitung uang cash di dompet suami, cuma ada 150.000. Ditambahi uang yang ada di dompet saya 40.000, total 190.000. Antara bingung, pingin muter tapi nggak bisa karena satu jalur. Bismillah aja, semoga toer masuknya murah haha.

Tiket masuk
Karena foto tiket kehapus, dan saya lupa-lupa ingat. Jadi, tiket masuk ke kawasan Waduk Jatiluhur kurang lebih 70.000. Tiket mobil dan dua orang, bubuky nggak dihitung. Ohya, kebetulan di kawasan Waduk Jatiluhur ini ada water boomnya, jadi tiket masuk water boom beda lagi ya. Bayar lagi kalau nggak salah.

Lokasi Waduk Jatiluhur
Awalnya saya kira Waduk Jatiluhur ini biasa aja, maksudnya nggak besar-besar amat. Ternyata pas sampai lokasi, waduknya lumayan luas lho. Yang bawa mobil pribadi bisa parkir di sekitar kanan kiri waduk, ada banyak tempat prakiran. Untuk lokasi water boom, nggak jauh sama parkiran pertama. Pokoknya di depan sendiri. Pas sampai area Waduk Jatiluhur, banyak sekali rombongan yang gelar tikar dan menikmati makan siangnya. Lebih banyak bawa bekal sendiri dari rumah. Kalau mau duduk santai, kita bisa sewa tikar. Satu tikar kalau nggak salah uang sewanya 20.000. Tapi kalau nggak mau nyewa, banyak tempat duduk lesehan gratis beralas rumput hijau hehe.

Tempat makan, mushola dan toilet
Yang mendadak lapar dan nggak bawa bekal, nggak usah bingung. Karena di sini lumayan banyak warun makan/resto di sekitar waduk, atau kalau mau makan dan pilih ikan sendiri yang masih segar,bisa nyebrang menggunakan perahu. Nah, kalau mau keliling waduk naik perahu, perorang bayar 20.000, kalau rombongan bisa lebih murah. Mushola dan toilet lumayan banyak, letaknya di setiap warung makan/resto. Karena hampir di setiap warung makan yang ada di area Waduk Jatiluhur ada fasilitas mushola dan toilet. Jangan lupa, bayar ya, sekali masuk bayar 2.000.

Arena bermain
Mungkin kalau saya dan suami nggak jalan-jalan cari tempat rindang, nggak bakal tahu kalau di kawasan Waduk Jatiluhur ada arena bermainnya. Nggak besar sih, cuma ada beberapa permainan (nggak ngitung hahaha) cukup bisa membuat anak-anak bahagia bisa bermain. Yang saya ingat, ada mainan bebek kayuh air dan bebek kayuh kereta. Yang lainnya lupa hehe.

Selama 4 jam di Waduk Jatiluhur, belum puas banget. Mungkin karena cuacanya panas banget jadi kurang greget. Paling enak kesininya agak sorean atau pagi. Next, kalau kesini lagi pingin nyebrang makan nasi liwet dan ikan bakar. Pulangnya beli ikan buat oleh-oleh, eaaa...

Akhirnya, bisa lihat langsung dan jalan-jalan ke Waduk Jatiluhur, dulu cuma bisa baca postingan dan cerita dari teman-teman blogger yang liburan kesini. Makannya, kalau ada yang sharing cerita liburan,sering-sering berdo'a bisa sampai di tempat tersebut ya. Alhamdulillah, do'a saya terkabul.. 

Teman-teman pernah liburan ke Waduk Jatiluhur di Purwakarta??ayo ong sharing..

Review Ecohome Stand Mixer ESM 999