Monday, 31 July 2017

Sarapan Nasi Tiwul di Subang

Ada yang suka nasi tiwul??
Atau belum pernah ngerasain??
Rugi!!!
Hahaha.....

Ngomongin soal nasi tiwul, kemarin saya dan suami sarapan nasi tiwul di Subang. Bukan beli disini tapi bawa dari kampung halaman suami, Ponorogo. Pertama kali ngerasain nasi tiwul sewaktu saya PKL di Ponorogo. Sepulang dari mengajar tiba-tiba di kontrakan sudah ada nasi tiwul sewakul bersama dengan sayur lodeh. Itulah pertama kalinya saya mencoba nasi tiwul, tentunya nggak sendirian, bareng teman-teman PKL lain, salah satunya Miss Rochma, blogger asal Gresik. Bertahun-tahun lamanya, akhirnya saya berjumpa lagi dengan nasi tiwul. Kebetulan suami asli Ponorogo, dan ternyata dirumah mertua masih sering makan nasi tiwul. Jadi, setiap saya dan suami mudik atau pulang kampung, selalu makan nasi tiwul.

Tentang Nasi Tiwul
Nasi tiwul terbuat dari singkong yang dikeringkan kemudian direndam dengan air selama 2 hari, setelah itu dijemur sampai kering lalu ditumbuk atau digiling dengan mesin selep. Kebetulan mudik lebaran kemarin suami minta dibawain bulek tiwul karak. Tiwul karak?jadi, tiwul karak itu berasal dari nasi tiwul yang dikeringkan, setelah nasi tiwul kering bisa diolah lagi menjadi nasi tiwul. Sisa nasi yang dikeringkan atau dijemur sampai kering, orang Jawa menyebutnya karak.
Jadilah kemarin saya dan suami sarapan nasi tiwul,yeay!!

Berikut cara membuat nasi tiwul karak (yag dikeringkan).
1. Rebus air 1 liter sampai mendidih.
2. Ambil tiwul karak sesuai selerkarakci bersih.
3. Siram tiwul dengan air mendidkaraktau bisa juga dengan di rendam tapi sebentar saja.
4. Nasi tiwul siap dihidangkan.

Berhubung saya newbie penikmat nasi tiwul, jadi makannya masih pakai nasi, dicampur gitu. Kalau suami sih nggak pakai nasi, jadi murni nasi tiwul aja hehe. Ohya, nasi tiwul bisa dinikmati dengan sayur lodeh, atau sayur lalapan, ikan asin dan sambel blelek. Soal rasa, nasi tiwul ini rasanya agak gurih, testurnya kasar kenyal.

Kali ini pendamping nasi tiwul ada tempe goreng, ikan asin, bayam rebus, daun kubis, mentimun, terong bulat, dan sambel blelek. Ohya, satu lagi kerupuk. Aduh, nambah terus kalo sama ikan asin. Sarapan nasi tiwul di Subang rasa Ponorogo, meskipun makannya cuma berdua tapi tetep lahap dan nambah hahaha.

Buat teman-teman yang belum ngerasain nasi tiwul, yuk sekali-kali incip ya. Bikin Nagih hehe....

Monday, 24 July 2017

Dawet Jabung Ponorogo : Enak, Segar dan Bikin Nagih

Assalamualaikum..apa kabar teman-teman blogger??semoga sehat selalu ya. Satu bulan lamanya saya libur nulis, masih belum move on nih dari mudik lebaran kemarin,haha. 15 hari di kampung halaman rasanya masih kurang, tapi mau nggak mau harus balik ke Subang Jawa Barat, bapaknya bubuky sudah harus kerja lagi.

Ohya, lebaran kemarin kami mudik ke dua kota, Ponorogo dan Jombang. Di Ponorogo sempat mampir ke Desa Jabung, ada apa di Desa Jabung??Ada Dawet Jabung. Nah, ngomongin soal Dawet Jabung, dari kecil saya sudah sering mampir dan menikmati Dawet yang terkenal di Kota Ponorogo ini. Kebetulan dua kakak saya sekolah di Gontor, jadi setiap pulang dari menjenguk kakak di Gontor, pulangnya selalu mampir ke Dawet Jabung.

Tentang Dawet Jabung
Sebenarny Dawet Jabung sama seperti dawet pada umumnya, isinya ada cendol beserta kuah. Tapi yang membuat Dawet Jabung berbeda ada di rasa kuah yang manis gurih, cendolnya berwarna putih, emmm...bening gitu tidak berwarna, ada ketan hitam dan beras yang dibentuk bulat. Kita bisa menikmatinya dengan atau tanpa es batu. Saya kemarin tidak menggunakan es batu, jadi rasanya benar-benar berasa banget. Dan rasanya sama seperti dulu,nggak ada yang berbeda.

Ohya, di warung tidak hanya menjual Dawet Jabung saja, tapi yang selalu ada dari dulu adalah gorengannya. Tapi sekarang sudah ada yang menjual mi ayam dan bakso, selain menu Dawet Jabung. Satu porsi Dawet Jabung dihargai Rp 3000, gorengannya Rp 1000. Lokasi warung Dawet Jabung ada di Desa Jabung Kecamatan Mlarak Kabupaten Ponorogo. Kalau sudah sampai di Desa Jabung,kita bisa menemui banyak penjual Dawet Jabung.

Buat teman-teman yang belum pernah nyobain Dawet Jabung, kalau singgah ke Kota Ponorogo jangan lupa ya incip nikmatnya Dawet Jabung, salah satu minuman khas Kota Ponorogo.
Semoga bermanfaat..


Review Ecohome Stand Mixer ESM 999