Saturday, 23 January 2021

Post : Aplikasi Mesin Kasir Pendukung Bisnis Resto dan Retail

Post : Aplikasi Mesin Kasir Pendukung Bisnis Resto dan Retail - Akhir-akhir ini dunia usaha mengalami perkembangan yang pesat. Masih ingat nggak, awal pandemi di Indonesia banyak pelaku usaha yang gulung tikar. Mulai dari pelaku usaha kuliner seperti warung sampai restoran besar. Tapi saat pendemi pulalah banyak muncul pelaku usaha baru, mulai dari pelaku usaha dadakan di rumah sampai menjamurnya warung kopi dan makanan kekinian dimana-mana.

Salah satu kebutuhan pelaku usaha untuk mengelola bisnisnya adalah dengan menggunakan sistem Point Of Sale (POS). Nggak ada salahnya bagi pelaku usaha untuk beradaptasi dengan memanfaatkan perkembangan teknologi, yaitu dengan menggunakan mesin kasir. Selain praktis, mesin kasir juga memudahkan semua urusan pengelolaan bisnis. 

Apa itu POST?

Merupakan aplikasi kasir online lengkap POST yang dapat mencatat penjualan, mengirim struk, mengelola inventori, memantau tren keuntungan, hingga menyimpan data pelanggan untuk semua outlet dalam satu aplikasi, melalui smartphone.

Dengan aplikasi POST semua pembayaran hanya dengan nggunakan satu  aplikasi. Bisa untuk semua jenis pembayaran, mulai tunai, kartu, dan Digital Payment. Semua transaksi pembayaran customer sudah tercatat secara otomatis dan kita bisa memantau laporan secara real-time. Cukup satu kali aktivasi melalui dashboard untuk mengaktifkan seluruh metode pembayaran.


Monday, 18 January 2021

Pempek Nasi untuk Hidangan Tamu dari Jember, 15 Menit Langsung Ludes!

Ada yang suka pempek? Siapa yang nggak suka pempek, makanan istimewa khas Palembang yang semua orang bisa menikmatinya dimanapun berada. Kalau dulu mungkin nggak semua orang bisa mencicipi makanan satu ini, karena harus ke Palembang atau daerah sekitarnya. Tapi, zaman sudah berbeda. Sekarang hampir semua orang bisa menikmati pempek dengan banyak cara. Bisa beli online atau bikin sendiri. 

Iyess, bikin sendiri! 

Menurut Wikipedia, Pempek atau empek-empek adalah makanan yang terbuat dari daging ikan yang digiling lembut yang dicampur tepung kanji atau tepung sagu, serta komposisi beberapa bahan lain seperti telur, bawang putih yang dihaluskan, penyedap rasa, dan garam. Pempek biasanya disajikan dengan kuah cuka yang memiliki rasa asam, manis, dan pedas.

Sekarang dimana-mana kita bisa lihat banyak orang yang bisa membuat pempek. Bahkan pempek di daerah saya tinggal, ada penjual pempek keliling lho. Tapi tentunya rasanya berbeda dengan pempek asli Palembang. Ya, istilahnya pempek KW 250 gitu hehe. Banyak variasi harga pempek di pasaran, lagi lagi ada rupa ada harga. 

Sunday, 17 January 2021

7 Resolusi 2021

Alhamdulillah hari ini sudah masuk hari ke 16 di tahun 2021, kegiatan sehari-hari masih seperti biasanya dan beum ada yang berubah. Tapi tentunya ada yang beda, tahunnya beda, dan otomatis muncul rasa seperti "tahun ini aku harus ngapain ya? tahun ini aku harus gimana ya?tahun ini harus ini, titik!." dan lain sebagainya. Tahun baru identik dengan menyusun resolusi, entah resolusinya akan berjalan ataupun hanya lewat saja, intinya awal tahun harus punya resousi. Minimal ditulis dulu lah.


Bagi saya, resolusi merupakan satu harapan yang benar-benar diinginkan. Apa yang diharapkan, apa yang ditulis untuk tahun ini berharap akan sesuai dengan prediksi. Kalaupun banyak yang melencong, itu nggak masalah. Artinya kita tidak diam di tempat gitu, kita tetap berjalan mengikuti apa yang kita inhginkan. Meskipun tidak sesua dengan harapan, minimal ada action. ya nggak sih?. 

Ngomongin soal resolusi, emmm..tahun ini banyak sekali keinginan, tapi hanya sebatas di hati saja. Nggak pernah saya tulis di buku harian, diingat saja gitu. Tapi kali ini saya mau nulis 7 resolusi tahun 2021 di blog. Bismillah,

7 Resolusi 2021

1. Fokus untuk keluarga
Sejak pandemi, mau nggak mau semua kegiatan dilakukan di rumah. Meskipun suami kerjanya full di tempat kerja, tapi tiap libur weekend biasanya selalu jalan, sekarang di rumah aja. Jadi, yaaa pandemi ini bikin kami lebih fokus bertiga. Alhamdulillah lebih banyak di rumah, jadi lumayan bisa fokus ngobrol, main bertiga. 

2. Olahraga teratur
Tahun sebelumnya tiap habis subuh, tepatnya pukul 05.00 biasanya saya selalu sepedaan keliling muterin komplek. Saat pandemi pun tetap rutin olahraga. Tapi, sejak pindah ke rumah Gresik bagian sini, kebiasaan sepedaan belum pernah lagi saya lakukan, huhuhu. 
Semoga, tahun ini rutin gowes lagi.. Teratur lagi olahraga ya. 

3. Mencacat keuangan
Lagi lagi sejak pindah rumah jadi korban, padahal males huhuhu. Ini kerasa banget sih, nggak nulis atau mencatat pengeluaran sehari-hari ini bikin bingung di akhir bulan. Kok tinggal segini? Uangnya kemana? Endebre Endebre.. 
Semoga tahun ini, nggak lagi menyepelekan buat nulis pengeluaran 

4. Fokus untuk anak
Kebetulan anak saya usia 5 tahun, belum saya daftarkan sekolah TK karena pandemi. Jadi, Bismillah... saya fokus mengajari anak banyak hal. Seperti belajar menulis, membaca dan masih banyak lagi PR nya. 


5. Kurangi ngemil
Duh, ini lumayan berat tapi tahun ini harus mulai mengurangi camilan. Khususnya gorengan, kerupuk, pokoknya yang gurih gurih gitu. Pingin ya defisit camilan ahahaha. Boleh makan camilan tapi jangan keterusan, huhuhu. 

6. Baca buku
Akhir tahun 2020 saya kok baru kepikiran dan sempat mbatin. "Tahun ini aku kok nggak pernah baca buku lagi ya", seketika sedih banget rasanya. Bacaan saya ya buku anak-anak, hampir nggak pernah lagi baca novel dan buku lain. Ngerasa sedih aja huhu. Mulai punya tekad, tahun ini harus baca buku dan beli buku. 

7. Mencoba hal baru
Awal tahun ini mulai kepikiran untuk coba hal baru. Apa aja, termasuk pingin ikut kelas food photo, kalau ada waktunya, ini nggak wajib sih. Tapi, intinya tahun ini pingin belajar banyak hal baru, nyoba hal baru juga. Salah satunya pingin bikin video story telling, misalnya kegiatan sehari-hari. 

Harapan di tahun ini, semoga kami selalu diberi kesehatan, kebahagiaan dan keberkahan, aamiin. Semoga resolusi diatas bisa berjalan dengan lancar. 
Sehat dan bahagia selalu ya teman-teman ^^







Tuesday, 12 January 2021

Resep Roti Sobek Isi Oseng Tuna Pedas (dengan Resep Dasar Roti Ayudiah Respatih)

Ada yang suka roti sobek?Kapan hari saya bikin roti sobek isi oseng tuna pedas, atasnya dikasih mayones. Enakksss!!! Alhamdulillah. Sejak punya chopper yang multifungsi, saya jadi ketagihan dan lumayan sering bikin roti ataupun pizza. Nggak perlu nguleni pake tangan, cukup pencet pencet aja chopper nya. Maka adonan roti akan kalis, pokoknya no capek capek club lah. Praktis banget, terima kasih Chopper Mitochiba. 

Sejak kenal sama resep Hokaido/Japanese Milk Bread bu Fatmah Bahlawan yang tanpa telur, saja sering banget bikin roti pake resep ini. Karena cocok banget, bahannya gampang, tanpa telur dan hasilnya lembut banget. Yang paling utama sih, suami cocok dan suka banget sama hasil resep ini. Tapi kadang satu waktu ketika lihat orang lain bikin roti, mendadak pingin nyobain resepnya. Kali ini saya nyobain resep rotinya mbk  @ayudiahrespatih. Teman Blogger dari zaman lawas, sering banget dulu bewe sukarela ke blognya mbk Ayu. Eh, akhirnya dipertemukan di instagram. 

Nah, kali ini saya bikin roti sobek yang isinya gurih, alias nggak manis. Biasanya saya isi coklat tapi kali ini saya bikin beda. Roti sobek isi oseng tuna asap pedas, terus atasnya iseng banget saya kasih mayones. Biar apa? Biar kalo di foto bagus gitu wkwkwk. Ya, biar beda dari yang lain. Buat yang mau nyoba resep roti ini, berikut resepnya ya. Isinya bisa dimodifikasi, bisa pake coklat, meses dan lain sebagainya. Ohya, oseng tuna pedasnya ini saya pakai yang kalengan ya,merek Otaji.

Thursday, 7 January 2021

Hal Paling Sulit dalam Dunia Blogging

Hal Paling Sulit dalam Dunia BloggingSaya mulai ngeblog tahun 2009, itupun gara-gara iseng minta dibikinin blog sama teman. Berhubung saat itu saya sedang skripsi dan kok ya ndilalah dapet dosen pembimbing killer di Fakultas Psikologi. Udah terkenal banget deh killernya ini dosen. Sampai-sampai banyak yang males ngurusin skripsi gara-gara dapet dosen killer. Beruntungnya saya pejuang dosen killer, jadi setiap hari kerjaannya duduk manis di depan kantor dosen ini. Meskipun beliau nggak datang ke kantor selama 3 hari, saya tetap menunggu ya sampai jam 1 siang. Yaa, demi skripsi kelar dan cepet wisuda. 

Nah, karena sering zonk nggak ketemu dosen ini. Akhirnya hari-hari selama jadi pengangguran saya sering menghabiskan waktu di warnet (warung Internet) buat nyari materi dan bahan bacaan. Kalo lagi bosan baru deh nulis di blog. Waktu itu nulisnya banyak seputar curhat aja sih, dan akhirnya mendapatkan kenyamanan tersendiri dengan menulis di blog. Selesai wisuda langsung ngajar, dan hobi nulis di blog makin menjadi-jadi karena banyak bahan untuk ditulis di blog wkwkwk. Sudah pastilah, jadi Guru BK di sekolah swasta milik kampus bergengsi di Malang selalu banyak cerita dan kasus anak-anak selama di sekolah. 

Balik lagi, ngomongin soal dunia Blogging, nggak semuanya mulus-mulus aja. Makin kesini, ngeblog itu nggak sekedar nulis curhatan aja. Tapi banyak hal yang harus dipelajari dalam dunia yang mengasyikkan ini. Lalu, apa sih hal yang paling sulit dalam dunia Blogging?Yuk, simak curcolan saya dibawah ini.

Tuesday, 5 January 2021

Managemen Dapur : Belanja Mingguan

Managemen Dapur : Belanja Mingguan - Dapur merupakan area yang sangat penting bagi ibu rumah tangga, disinilah tempat yang lebih banyak ia habiskan sehari-hari selama di rumah. Mulai dari mempersiapkan bahan mentah, membuat masakan untuk keluarga sampai membersihkan area dapur agar senantiasa bersih dan tidak kotor. Salah satu kegiatan yang saya lakukan di akhir minggu adalah mengecek semua bahan makanan yang ada di kulkas. Setelah itu baru deh saya tulis, bahan makanan apa saja yang masih ada di kulkas. Selanjutnya saya membuat rencana daftar menu set untuk satu minggu. Untuk menu anak, biasanya jadi satu menu kadang masak khusus buat menu si kecil

Artinya setelah selesai membuat menu selama satu minggu, saya mulai menulis kebutuhan apa saja yang akan saya beli, khususnya belanja sayur, ikan dan lain sebagainya. Jangan lupa untuk selalu membawa catatan daftar belanja mingguan saat ke pasar atau supermarket.

Manfaat Belanja Mingguan

Lebih hemat

Sejak tertular virus belanja mingguan, saya bisa lebih mengatur uang belanja bulanan. Lumayan lho, sedikit lebih hemat ketimbang belanja harian. Kalau belanja harian sekali belanja bisa habis kurang lebih 40.000 itu untuk satu hari. Tapi kalau belanja mingguan, kurang lebih habis 250.000an. Selain itu, kalau belanja mingguan, serignya saya dapat bonus lho dari penjual sayurnya ahahaha. Contohnya, segenggam cabe rawit, beli ikan pindang dikasih tambahan cabe rawit, tomat, cabe hijau. Bahagianya emak-emak ya bagini,dapet bonus banyak ahahaha. Fyi, jumlah nominal belanjaan diatas ini berlaku untuk saya dan keluarga yang saat ini tinggal di daerah Jawa Timur dan punya anak satu usia 4 tahun ya.