Skip to main content

Posts

Showing posts from August, 2014

Mudahnya Transaksi Pembayaran Untuk Online Shopper Sejati

Mulai kapan suka belanja online? Sejak mengenal dunia flanel, kebetulan setelah menikah langsung pindah dari Jawa dan belum bisa mengajar lagi karena masih adaptasi dengan Batam. Jadi, hari-hari saya hanya duduk manis di depan laptop hanya untuk ngeblog. Sempat berfikir cari kerjaan tapi karena di koran belum banyak lowongan kerja untuk guru, jadi saya iseng buat apa aja dari kain flanel, melihat beberapa tutorial sambil mencobanya, lalu hasilnya saya upload di jejaring sosial. Pucuk dicinta ulampun tiba, beberapa hasil karya saya mulai dari bunga, bros, boneka hewan sampai boneka muslim/muslimah banyak yang suka dan beberapa teman ada yang pesan, mulai untuk berdagang sampai untuk souvenir. Ah, senangnya, dari situlah saya mulai belanja bahan di online shop , alhamdulillah tidak pernah kecewa, malah saya yang sering dapat bonus karena volume belanja yang seringkali saya lakukan.  Ikut suami pindah tugas ke Siak Riau, kota kecil di tengah hutan sawit. Awalnya saya kira ada ma

Jamu Indonesia: Warisan Budaya yang Turun-temurun

"Buk, sampean mantun sakit to?" "Loh, dikandani sopo?" "Mbak obi" Demikianlah sepenggal dialog antara saya dan ibu beberapa waktu yang lalu, tepatnya dua minggu selesai hari raya. Saat itu saya mendapat kabar dari mbak kalau ibu sedang sakit perut, setelah saya kroscek langsung ke ibu, ternyata maghnya kumat. Penyakit lebaran yang selalu menghampiri, sakit perut karena makan campur-campur, apalagi pas momen halal bihalal. Semua makanan tumpah ruah, mulai dari buah, snack, kue kering, kue basah sampai makanan berat seperti gulai, opor, sate, bakso dan lain sebagainya. Setelah di bawa ke dokter dan minum obat, seperti biasa, bukan ibu namanya kalau tidak membuat jamu racikan sendiri. Dari kecil saya sering melihat ibu buat jamu godog yang di rebus di tempat yang terbuat dari tanah liat, lalu diminum bersama alm abah, dan anak-anaknya juga termasuk saya. Meskipun tidak banyak setidaknya lidah saya pernah merasakan rasa dari air berwarna cokelat te

Impian Sang Pemimpi

"Bermimpilah, karena Tuhan akan memeluk mimpi-mimpi itu."  ~Andrea Hirata, Sang Pemimpi~ menelusuri satu persatu jutaan mimpi (doc.pribadi) Tersadar setelah menikah bahwa apa yang disebut dengan mimpi adalah angan-angan yang perlahan tanpa disadari saat ini Tuhan sedang memeluk mimpi-mimpi itu. Dulu, sewaktu saya masih sekolah dasar dan hobi berpetualang sempat berangan-angan, itu terjadi saat sedang menunggu antrian untuk berseluncur dari peresan jembatan menuju sungai. Ingin keliling dunia, batin saya, lalu memejamkan mata dan terjun bebas ke sungai. Byurrr...ya, saat ini saya menyadari sepenuhnya, meninggalkan rumah demi sekolah di Ponorogo. Setelah 7 tahun di Ponorogo, lalu pindah ke Malang kurang lebih 7 tahun, 2 tahun di Batam dan berpindah ke Riau. Selanjutnya biarlah Tuhan yang akan memeluk mimpi-mimpi itu. Hidup adalah pilihan, maka pilihlan impian yang baik Tentunya setiap orang memiliki impian yang baik, begitu juga dengan saya. Hidup ada

Sambel Goreng Tempe Kering

Pernah nggak sih teman-teman ngalami badmood cuma gara-gara bingung mau masak apa??hehe, ini mah saya banget. Kadang, ups nggak kadang sih tapi seringkali saya merasa kebingungan saat masuk dapur, duduk di depan kulkas memandang jejeran sayur mayur dan ikan sambil melamun. "Masak apa yaa??" , sambil mikir lalu masuk ke kamar buka buku resep makanan , terus balik lagi ke dapur, buka kulkas, balik ke kamar buka buku atau kalau nggak lihat internet, kalau sudah nemu menunya baru deh siap bereksperimen.  Kalau libur sih nyantai masaknya, sarapan buah, makan siangnya nasi goreng baru malamnya makan di luar. Berbeda lagi kalau hari kerja, setidaknya saya harus mempersiapkan menu selama beberapa hari untuk bekal, kebetulan suami bawa bekal buat makan siang, maklum di tengah hutan hehe. Ribet ya??nggak sih, kalau mau nggak ribet pas pagi hari, cukup disiapkan bahan-bahannya sore sebelumnya. Pagi harinya tinggal goreng ayam atau ikan dan tumis sayur, simpel dan sehat tentuny

Jendela

"Always seeing something, never seeing nothing, being photographer"   ~Walter De Mulder~ Sudut kota Siak Sungai Siak Dari luar hanya terlihat jejeran jendela kuno, tapi ketika memasuki area Balairung Sri Museum Budaya dan Sejarah Siak ternyata  sangat berbeda. Setiap jendela memiliki pandangan yang berbeda, foto yang pertama terlihat halaman museum yang sejuk dan jalanan yang lumayan ramai. Sedangkan foto yang kedua terlihat lebih menarik, bukan jalanan ataupun perumahan warga, melainkan salah satu sungai terdalam di Indonesia yaitu sungai Siak. Ada yang pernah ke sungai Siak Riau?? *** 25 agustus 2014 hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Serba-serbi Wanita Hamil di Sekitar Kita

Kapan hari saya bertukar kabar dengan salah seorang teman, mulai dari ngobrol masa-masa sekolah dulu sampai dengan surprise ulang tahun pernikahannya yang kedua tahun. Dia bercerita bahwa dua bulan yang lalu ia ketimpa rezeki diluar dugaan, yaitu positif hamil dan sudah masuk ke bulan kedua (waktu tes). Subhanallah senangnya, apalagi saya, pastinya senang sekali mendengar kabar berita yang sagat bahagia. Awal mulanya tidak ada tanda-tanda yang signifikan kalau di dalam perutnya sudah bersemayam janin, tidak ada gejala apa-apa, normal seperti biasa.     Tanda-tanda wanita hamil yang sering saya jumpai diantaranya : 1. Mual di pagi hari 2. Sering pusing  3. Cepat lelah 4. Tidak suka bau yang menyengat 5. Sensitif 6. Susah buang air besar atau sembelit 7. Sering buang air kecil 8. Sering mengantuk dll Beberapa tanda-tanda wanita hamil yang saya ugkapkan ke teman saya tersebut ternyata tidak satupun ia merasakannya, mungkin beda-beda kali ya tiap orang gejalanya, di

Papuma dan Piayu Laut: Pesona Lain Wisata Pantai

"Saat berdiri di ketinggian,melihat pantai dan lautan yang berwarna biru , berhentilah sejenak,pandanglah,resapilah angin yang melambai pelan,lalu bersyukurlah.." ~HM Zwan~ Pantai Papuma Jember - Jawa Timur "Ini foto dimana mas??" "Papuma itu, besok tak ajak kesana" Sepenggal dialog antara saya dan kakak yang saat ini tinggal di Jember, pertama kali dengar nama Papuma ketika melihat salah satu teman yang satu minggu sebelumnya meng upload foto di jejaring sosial. Terlihat dia duduk di bebatuan dan background nya sangat indah sekali, pasir putih dan batu besar yang munjung di tengah laut. Lantas, dua minggu setelahnya saya berlibur ke Jawa dan salah satunya ke Jember. Tuhan menjawab do'a saya, iya saya diajak kakak berlibur ke pantai Papuma. Papuma merupakan pantai yang berada di pesisir selatan Jawa Timur, tepatnya di desa Lojejer - Wuluhan - Jember. Jejeran pohon jati yang meranggas di sepanjang jalan menuju pantai papuma K

Serunya Pawai Sepeda di 17-an

Bismillahirrahmaanirrahim... Pertama kali menginjakkan kaki di Siak rasanya semuanya serba wah, wah dalam arti heran dan takjub dengan berbagai hal yang saya temui di daerah ini. Umumnya olahraga paling asik di pagi hari, apalagi pas lagi weekend . Tapi di Siak kebanyakan warganya olahraga di sore hari, mulai dari jogging , sepak bola, sepatu roda sampai olah raga naik sepeda. Jangan heran kalau disini gudangnya para atlit, yang sering menjadi perhatian saya adalah atlit sepatu roda dan balap sepeda alias yang suka gowes dengan sepeda dan peralatannya yang keren abis. Bicara masalah gowes sepeda, jadi ingat 17-an tahun lalau di Batam. Setelah tahun-tahun sebelumnya sepi tidak ada lomba di perumahan kami di Batam, tahun lalu 17-an sangat ramai dan meriah. Berbagai lomba dipersiapkan untuk anak-anak, remaja, bapak-bapak, sampai ibu-ibu pun tak kalah semangat menyambut acara spesial ini. Pagi-pagi dibuka dengan sepeda karnaval , diikuti oleh anak-anak perumahan. Sepeda dihias deng

Sayur Bobor Cemplang Cemplung

Bismillahirrahmaanirrahim... Menurut saya, sayur bobor itu seperti sayur lodeh, cara membuatnya pun gampang sekali. Kebetulan pas ke pasar beli satu bungkus sayur asem, mendadak sampai kos suami minta dibuatin sayur bobor, ya sudah akhirnya sayuran sayur asem jadi sayur bobor hehe. Ditambah tempe, waluh putih yang panjang dan santan, rasanya makin seger dan nikmat. Judulnya sayur bobor cemplang cemplung, karena asal nambah alias cemplang cemplung bahan termasuk tempe dan waluh hehe. "SAYUR BOBOR"  Bahan : 1 bungkus sayur asem (kacang panjang, daun so, terong, kacang tanah, melinjo,dll) 1 buah tempe potong dadu Waluh putih secukupnya 1 bungkus santan 2 buah daun salam Gula Garam Merica Kaldu ayam bubuk Bumbu Halus : 5 bawang merah 2 bawang putih 4 cabai rawit 3 kemiri Cara Memasak : Masak air sampai mendidih, masukkan bumbu halus, daun salam dan bahan yang matangnya lama (kacang tanah, melinjo, jagung manis) Masukkan bahan yan

[Bingkai Kemerdekaan] Menjemput Rizki

Perayaan 17-an di Hari Kemerdekaan RI bukan hanya dimeriahkan oleh masyarakat dan anak-anak saja, tapi tukang parkirpun juga sangat antusias menyambut Hari Kemerdekaan dengan cara yang lain, yaitu mendadak menjadi penjual bendera. Menyelam sambil minum air, menjaga jejeran mobil yang parkir sekaligus menjemput rizki dengan menjual bendera merah putih dan umbul-umbul. Foto ini saya ambil di kota Siak Riau sebelum melihat pawai 17-an, tepatnya tanggal 16 agustus 2014 di area pasar lama depan kantor BNI. Dirgahayu Indonesia, Merdeka!!! #GolokalPhotoContest1 “Photo Contest Bingkai Kemerdekaan” *** 18 agustus 2014 hana_tia@yahoo.com /@hmzwan

Salam Pramuka!!!

"Yang saya ingat dari pramuka adalah Lord Boden Powel.." ~HM Zwan~ Bismillahirrahmaanirrahim... Salam pramuka!!! Pagi ini rasanya berbeda sekali, bagaimana tidak, pukul 06.30 ketika saya sedang menikmati sarapan buah jeruk tiba-tiba terdengar lagu pramuka di tv ibu kos. Sontak ingatan saya langsung mundur beberapa tahun yang lalu.  Tentang pramuka / kasyyafah / scout Mengenal dunia pramuka sejak SMP, masuk group penggalang di Pangkalan 10 atau lebih populer dengan P 10. Yel yel untuk setiap pangkalan berbeda, dan yel yel P 10 adalah seperti ini P 10... Maju Terus Pantang Mundur, Seeppplah!!!. Hari kamis adalah hari paling padat bagi kami, pagi-pagi setelah shalat subuh biasanya ada piket (dipilih oleh kakak pembina) membuat pionering. Pionering itu dimana kita mempelajari pembuatan berbagai bentuk dengan menggunakan tongkat pramuka dan tali, berbagai tali-temali harus kami kuasai. Contohnya adalah bentuk perahu, menara, jembatan, gapura dan macam-macam. Dila

Nasinya Habis!!!

Hari-hari ramadhan terakhir, saya sering diajak suami buka puasa di luar. Sesekali memanjakan lidah di resto outdoor a la Siak, tempatnya lumayan besar, ada gubuknya juga. Kebetulan gubuk sudah terisi penuh, akhirnya kami duduk di tengah menghadap ke ruang utama resto. Idealnya, siapapun yang memilih untuk makan di resto pastinya ingin benar-benar menikmati makanan yang enak, sepuasnya. Termasuk saya dan pengunjung resto ini. Setelah shalat maghrib di mushola dekat resto, pesanan sudah ada diatas meja, waktunya menikmati hidangan dengan lahap. Sembari menikmati hidangan, sesekali melihat beberapa bapak-bapak dan mbak-mbak yang komplain karena pesanannya tak kunjung datang. Dua orang pelayan juga mondar-mandir karena beberapa meja ada yang merasa tidak memesan menu yang mereka bawa. Sesekali mengunyah buah, tiba-tiba seseorang di belakang tempat duduk saya memesan nasi, ceritanya ingin menambah nasi. Bapak : Pak nambah nasi ya.. Pelayan (bapak-bapak usia + 60 tahun) : Nasiny

Menu Lebaran A la Sumatera

Bismillahirrahmaanirrahim... Masih syawal jadi cerita tentang hari raya masih berlangsung disini hehe. Lebaran kali ini mendadak cancel -in booking tiket ke bulek karena mendadak kang mas ada kerjaan yang harus ia pegang, dan kami berlebaran di Siak - Riau. Lebaran identik dengan ketupat dan opor, berhubung kali in kaki saya sedang berada di pulau Sumatera, jadi turut menikmati sajian dan kebiasaan warga setempat. Ketupat biasanya dibuat dengan beras, tapi di Siak tidak, disini mayoritas menggunakan pulut atau ketan. Saya tidak membuat ketupat apalagi lepet (oh tidak!!), hanya memasak ayam kampung bumbu lodho dan nasi giruh plus rebusan toge dan kol. Tapi, berhubung saya punya ibu kos yang baiknya tiada tara, jadinya apa yang saya cium dari balik gorden kamar sampai juga di depan saya (iyes!!hahaha). Iya, ketupat pulut dan rendang angsa.  Ketupat Pulut Sama halnya dengan membuat ketupat, hanya saja kalau ketupat beras, isinya setengah tapi kalau pulut lebih dari seten

Yellow Sunset

Bismillahirrahmanirrahim... Tersadar ketika bisa menikmati sunset setiap sore itu rasanya bahagia sekali, apalagi bisa menyaksikan berbagai warna yang indah. Jika pukul 18.00 cuaca masih cerah dan lumayan panas, sudah dipastikan sunset akan berwarna kuning keemasan dan langit berwarna biru cerah dengan berbagai gulungan awan yang indah. Agak sulit mengabadikan momen ini karena silau yang sangat tajam, terkadang sunset turun dengan indah tapi terkadang mendadak hilang karena mendung atau tergulung oleh awan, dan sudah dipastikan kita akan menyesal. Apalagi jika baru akan membidiknya. Lokasi : Turab, Pinggiran Sungai Siak Sri Indrapura - Riau View : Sungai Siak dan Jembatan Siak *** 11 agustus 2014 hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Lebaran A la Perantau

  "Lebaran jauh dengan keluarga itu menyedihkan, wajar . Tapi masih bisa menikmati ketupat, nastar dan kastengel itu cukup luar biasa meskipun rindu mendera dengan lepet, iya lepet!!!" ~HM Zwan~   malam pertama hari raya di Siak,ini habis maghrib lo hehe Lebaran di Batam Atas nama perantau, tahun lalu saya berlebaran di Batam. Namanya aja Batam, lebaran sama nggak lebaran suasananya sama, ramai. Tapi masih lumayan menyenangkan karena masih bisa kumpul dengan bulek, silaturahmi dengan tetangga satu komplek, silaturahmi dengan teman-teman suami, jalan ke mall dan jalan-jalan ke pulau sekitar Batam. Setidaknya, meskipun tidak jadi mudik kami masih bisa jalan-jalan hehe. Kalau di Jawa, unjung-unjung (silaturahmi) ke tetangga hanya makan kue lebaran saja tanpa makan makanan berat. Berbeda dengan di Batam, unjung-unjungnya makan makanan berat, setiap rumah beda menu. Orang Palembang khasnya pempek dan tekwan, orang Padang ada rendang dan opor, nah kalau orang Jawa seb

Haru Saat Shalat Ied

28 juli 2014 Pukul 06.45 saya dan kang mas sudah bersiap menuju lapangan Siak Bermahdah tempat yang dijadikan area shalat Idul Fitri kali ini. Terletak di depan Istana Siak, tepatnya pas di samping kanan sungai Siak. Tapi, ketika kami melewati jalan utama kota Siak, pukul 07.00 jalanan masih terlihat sangat sepi sekali, saya sempat heran karena biasanya di Jawa mulai pukul 06.00 warga sudah berbondong-bonding pergi ke masjid, sedangkan di Batam pukul 06.30. Berkali-kali saya melihat jam, jangan-jangan saya yang salah, jangan-jangan shalat Ied sudah di mulai. Sesampainya di lapangan Siak Bermahdah, terlihat polisi yang berjaga dan beberapa jama'ah yang baru sampai. Ternyata lapangan masih kosong dan sepi, hanya 10 orang termasuk kami berdua. Kurang lebih pukul 08.00 jama'ah sudah mulai padat, acara dimulai dengan pembukaan, sambutan dari Bupati Siak, perwakilan MUI Siak, laporan zakat fitrah tiap masjid dan musholla, lalu dilanjutkan dengan shalat Ied. Khatib didatangka

Tradisi Maleman Menyambut Hari Fitri

Sehari menjelang lebaran, di Jawa ada sebuah tradisi namanya maleman . Masak banyak untuk dibagi-bagikan ( weweh ) ke tetangga dan saudara dekat dengan menggunakan wadah rantang (wadah sejenis aluminium yang dijinjing), atau bisa lebih simpel yaitu menggunakan kotak nasi. Sebagian untuk kenduri di mushola setelah shalat maghrib. Ada juga yang membagi-bagikan satu kotak besar berisi berbagai macam kue basah, atau satu paket kue lebaran. Nah, maleman ini juga ada di Siak. Beda daerah tentunya beda nama atau sebutan, bukan maleman tapi masak-masak besar hehe. Bagi sebagian orang yang keturunana Jawa-Medan, ketika saya bilang maleman , spontan mereka mengerti. Jika di Jawa tradisi maleman identik dengan weweh , maka disini tidak, masak-masak untuk dimakan sendiri. Atau jika mempunyai hajat (misalnya khataman atau slametan menyambut ramadhan atau Ied Fitri), makanan tidak diantar ke rumah-rumah tapi mengundang warga atau kerabat untuk menikmati makanan di rumah sang punya hajat.

Lampu Colok

Satu hal yang saya sangat suka dari perpindahan antar pulau adalah tradisinya, salah satu dari sekian tradisi di Siak - Riau pada bulan ramadhan yang masih berjaya sampai saat ini adalah lampu colok. Tempat bekas minuman kaca atau kaleng yang diisi dengan minyak tanah, lalu diberi sumbu dan dihidupkan pada saat jelang maghrib. Tradisi ini dimulai pada malam ke 21 ramadhan sampai malam takbiran, meskipun meriahnya baru terlihat di malam ke 27 sampai malam lebaran. Biasanya lampu-lampu ini di taruh diatas pagar rumah, ada juga yang menaruh diatas kayu yang ditancapkan ke tanah, di sekitar jalanan kota dekat sungai Siak banyak yang ditaruh di tepi jalan, ada juga yang ditancapkan di pohon. Lebaran kali ini tidak banyak variasi lampu colok, karena biasanya di berbagai sudut kota ada lampu colok berbagai bentuk, seperti masjid dll. Kapan hari saat keliling kota, saya hanya melihat lampu colok berbentuk kapal, sayang sekali motor kami laju jadi tidak bisa mengabadikan moment tersebut.