Skip to main content

#Purwakarta : Jalan-jalan ke Waduk Jatiluhur


#Purwakarta : Jalan-jalan ke Waduk JatiluhurKapan ke Waduknya, kapan nulis di blognya, hehehe. Jadi, ceritanya jalan-jalan ke Waduk Jatiluhur yang ada di Purwakarta ini sudah lama. Tepatnya di tahun baru 2017, pas banget suami libur jadi nggak sengaja pingin jalan-jalan lihat suasana Kota Purwakarta. Dari rumah nggak ada tujuan pasti mau kemana, pokoknya jalan-jalan ajalah.

Sampai Purwakarta mulai bingung, karena dari awal nggak ada tujuan yang jelas mau kemana. Mau masuk ke mini mall Jogja, tapi kurang sreg. Belok ke arah Situ Buled nggak tau arah, padahal plang terpampang nyata di depan mata, tapi kurang sreg juga. Akhirnya jalan terus, kebetulan suami lihat plang Jatiluhur, ya sudah ngikut aja. Nggak sampai 30 menit sudah ada di depan gerbang masuk kawasan Jatiluhur. Giliran udah antri masuk gerbang, suami bingung karena nggak bawa uang cash banyak. Takut masuknya mahal hahaha. Jadilah saya hitung uang cash di dompet suami, cuma ada 150.000. Ditambahi uang yang ada di dompet saya 40.000, total 190.000. Antara bingung, pingin muter tapi nggak bisa karena satu jalur. Bismillah aja, semoga toer masuknya murah haha.

Tiket masuk
Karena foto tiket kehapus, dan saya lupa-lupa ingat. Jadi, tiket masuk ke kawasan Waduk Jatiluhur kurang lebih 70.000. Tiket mobil dan dua orang, bubuky nggak dihitung. Ohya, kebetulan di kawasan Waduk Jatiluhur ini ada water boomnya, jadi tiket masuk water boom beda lagi ya. Bayar lagi kalau nggak salah.

Lokasi Waduk Jatiluhur
Awalnya saya kira Waduk Jatiluhur ini biasa aja, maksudnya nggak besar-besar amat. Ternyata pas sampai lokasi, waduknya lumayan luas lho. Yang bawa mobil pribadi bisa parkir di sekitar kanan kiri waduk, ada banyak tempat prakiran. Untuk lokasi water boom, nggak jauh sama parkiran pertama. Pokoknya di depan sendiri. Pas sampai area Waduk Jatiluhur, banyak sekali rombongan yang gelar tikar dan menikmati makan siangnya. Lebih banyak bawa bekal sendiri dari rumah. Kalau mau duduk santai, kita bisa sewa tikar. Satu tikar kalau nggak salah uang sewanya 20.000. Tapi kalau nggak mau nyewa, banyak tempat duduk lesehan gratis beralas rumput hijau hehe.

Tempat makan, mushola dan toilet
Yang mendadak lapar dan nggak bawa bekal, nggak usah bingung. Karena di sini lumayan banyak warun makan/resto di sekitar waduk, atau kalau mau makan dan pilih ikan sendiri yang masih segar,bisa nyebrang menggunakan perahu. Nah, kalau mau keliling waduk naik perahu, perorang bayar 20.000, kalau rombongan bisa lebih murah. Mushola dan toilet lumayan banyak, letaknya di setiap warung makan/resto. Karena hampir di setiap warung makan yang ada di area Waduk Jatiluhur ada fasilitas mushola dan toilet. Jangan lupa, bayar ya, sekali masuk bayar 2.000.

Arena bermain
Mungkin kalau saya dan suami nggak jalan-jalan cari tempat rindang, nggak bakal tahu kalau di kawasan Waduk Jatiluhur ada arena bermainnya. Nggak besar sih, cuma ada beberapa permainan (nggak ngitung hahaha) cukup bisa membuat anak-anak bahagia bisa bermain. Yang saya ingat, ada mainan bebek kayuh air dan bebek kayuh kereta. Yang lainnya lupa hehe.

Selama 4 jam di Waduk Jatiluhur, belum puas banget. Mungkin karena cuacanya panas banget jadi kurang greget. Paling enak kesininya agak sorean atau pagi. Next, kalau kesini lagi pingin nyebrang makan nasi liwet dan ikan bakar. Pulangnya beli ikan buat oleh-oleh, eaaa...

Akhirnya, bisa lihat langsung dan jalan-jalan ke Waduk Jatiluhur, dulu cuma bisa baca postingan dan cerita dari teman-teman blogger yang liburan kesini. Makannya, kalau ada yang sharing cerita liburan,sering-sering berdo'a bisa sampai di tempat tersebut ya. Alhamdulillah, do'a saya terkabul.. 

Teman-teman pernah liburan ke Waduk Jatiluhur di Purwakarta??ayo ong sharing..

Comments

  1. beuhh mantap kang, jadi pengen kesana

    ReplyDelete
  2. mba Hana, memang skrg tinggal dimana? saya dulu pernah di Purwakarta, tapi blm pernah ke Jatiluhur

    ReplyDelete
  3. purwakarta kampung mudik kalau lebaran, nenek kakek dari Ibu...tapi belum pernah ngajak anak-anak ke Jatiluhur, jadi pengen ke sana...

    ReplyDelete
  4. belum pernah kesana,mampir sini lengkap bgt ceritanya serasa udah ke waduk jatiluhur deh

    ReplyDelete
  5. belum pernah saya main ke waduk ini, namun nama Waduk Jatiluhur sangat terkenal ...
    semoga kedepan memiliki kesempatan, Amin

    ReplyDelete
  6. Belum pernah ksini.. pdhl dulu training kantor ke daerah waduk :'( klo malem adem yaa

    ReplyDelete
  7. Udah lama pengen ke sini tapi belum ada kesempatan..

    ReplyDelete
  8. Main ke waduk memang nyenengin. Aku juga sukaaa

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.