Skip to main content

#btshmzwan : Memotret Sederhana dibawah Jendela

#btshmzwan : Memotret Sederhana dibawah Jendela. Ada yang tau hashtag bts hmzwan?jadi, ini kali pertama saya sharing bts foto makanan yang selalu saya publish di instagram @hm_zwan. Bts itu behind the scene, gimana sih dibalik layarnya foto makanan dan lain sebagainya yang ada di instagram, khususnya akun @hm_zwan. Kebetulan kemarin saya motret menu makan siang,seperti biasa dengan peralatan seadanya saya buru-buru gelar alas foto, nyiapin objek yang mau di foto, nggak pakai lama cekrek-cekrek, jadilah 3 macam foto dengan style sederhana yang berbeda. Kan lumayan, satu objek foto bisa dapet 3 style berbeda untuk tiga kali publish hehehe.

Artinya, kalau kita lagi riweh tapi pingin eksis di instagram, nggak perlu pusing mau publish foto apa, karena sudah ada stok foto. Tinggal copy paste resep, dengan pembukaan yang berbeda, jadi nggak bakal absen,ya nggak??.

Memotret Sederhana dibawah Jendela
Saya selalu suka motret makanan dengan background gelap dibawah jendela. Nggak perlu blocking banyak cahaya, kadang menggunakan reklektor, kadang tanpa reklektor. Apa aja yang perlu disiapkan kali ini,yuk intip.

1. Alas foto
Alas foto ini saya bikin sendiri dari bekas cover mobil yang saya gesek-gesekkan ke dinding, coba deh lihat, ada motif putihnya kan??ya itu hasilnya. Ide ini awalnya saya cuma mau alas foto warna hitam, tapi waktu itu iseng aja gesek-gesekkin cover mobil ke dinding. Jadilah.. Memanfaatkan yang ada ya, tapi hasilnya saya suka saya suka hehe.

2. Objek yang ingin di foto
Objek yang mau saya jadiin model (model??hahaha) kali ini ada semangkuk capcai.

3. Properti penunjang
Ada serbet hijau, sayur sawi hijau, sendok dan piring kosongan alias piring aja.

4. Kamera
Kali ini saya menggunakan kamera smartphone Huawei Nova 3i dengan fitur empat kamera yang diperkuat teknologi artificial intelligence (AI), dengan kamera belakang 16 MP.

Baca juga Properti Foto Andalan


Setelah semua persiapan sudah oke, lanjut pengambilan foto. Jadi, lokasi gelar alas fotonya tepat dibawah jendela, kali ini saya ambil fotonya tanpa reflektor. Sesekali kalau cahayanya terlalu banyak atau berlimpah, pintu sebelah jendela saya tutup. Sesekali dirubah posisi, tujuannya biar dapet style foto yang berbeda haha. Kalau soal angle, foto-foto saya kebanyakan diambil dari atas atau biasa disebut BEV. Nggak melulu angle foto harus satu arah kok, terserah yang ambil foto. Sesukanya, senyamannya. Yang penting terus belajar ambil foto dari berbagai angle.

Pantesan bagus?lha wong kamera hp nya keren.
Begini ya, masalah alat untuk memotret, saya garis bawahi ya, apapun kameramu, MAKSIMALKAN!! Jadi,baru 2 bulanan saya motret menggunakan smartphone Huawei Nova 3i. Mungkin yang sudah tau saya, tau betul sebelumnya saya motret makanan menggunakan kamera apa. Sebelumnya selama kurang lebih 3 tahun, saya aktif memotret makanan menggunakan kamera tablet dengan kamera belakang 5 MP. Iya,kamera tablet. Jadi, nggak ada alasan untuk ini dan itu. Prinsip saya, apapun kameramu, maksimalkan gaes!!^^




Gimana hasilnya??lumayan kan buat dokumentasi pribadi. Setidaknya satu saat kita akan terkenang kalau pernah belajar foto makanan dengan properti dan peralatan yang ada dan seadanya. Intinya, maksimalkan yang ada.. Mari belajar bersama..

Teman-teman, ada yang suka foto makanan di bawah jendela??ayo dong sharing..

Comments

  1. Wah, ternyata hanya memakai kamera handphone, foto juga bisa sebagus itu ya.

    ReplyDelete
  2. Dengan barang-barang sederhana semacam cover mobil, ternyata bisa membuat foto sekeren itu ya.

    ReplyDelete
  3. Memanfaatkan pencahayaan yang ada nih critanya :D

    ReplyDelete
  4. Kapan-kapan bisa di coba nih.

    ReplyDelete
  5. Bisa dijadikan tips nih, ya walaupun masih belum punya Huawei Nova 3i sih wkwkwk :D

    ReplyDelete
  6. Aku selalu suka hasil jepretan Mbak Hanna!
    Iya sederhana tapi menarik hati banget gitu loh!
    Aku udah praktikin sih tips-tipsnya tapi embuh kayaknya balik ke diri masing-masing sesuai selera. 🤣

    Btw rumah yang aku tempati saat ini minim cahaya :( Karena depan rumah banyak pohon dan tanaman rindang (mendiang ibu mertua suka ngerawat tanaman) alhasil sedikit banget cahaya yang masuk ke teras 🤣
    Kamarku pun gak punya jendela 🤣
    Satu-satunya spot yang cukup oke tuh jemuran, itu pun sumber cahaya dari atas kan ya, jadi kudu pinter-pinter ngatur blocking dan angle-nya wkwk

    ReplyDelete
  7. Sensenya Hanna emang bagus sih. Aku selalu suka dan menikmati tiap postingan fotonya :)

    ReplyDelete
  8. Bisa nih saya praktekkan. Kebetulan rumah saya banyak jendelanya. Hihihi, ternyata memfoto pakai smartphone hasilnya juga bisa bagus ya.. tergantung teknik dan properti yang kita siapkan.

    ReplyDelete
  9. Wow bts stands for "behind the scene". Bidikannya bagus2 wlp hanya dr sepiring capcai. Bunda pernah belajar moto pake hape tp tetetep aja gak namba2 skill motonya. Alhadil sekarang kl mau bikin foto pake hp ya foto aja seenaknya. Hadilnya gak jelek2 amat koq. Md2 kl dah punya kamera keren bljr lg kbg tekun ah.

    ReplyDelete
  10. Jendelaku gak mengharap arah matahari gitu. Jadi pas foto nyari posisi yg banyak sinarnya deh, walau hasilnya masih kurang kece

    ReplyDelete
  11. Kalau di maksimalkan hasil akan bagus ya mba, walai kamera Hp pas2an mp nya.

    ReplyDelete
  12. Makasih ilmunya mba..aku lg seneng belajar foto ni. Pake hape juga...orang punyanya hape😀😀

    Iya, setuju. Alat bisa dimaksimalkan. Yang penting "men behind the gun" nya...

    ReplyDelete
  13. Keren, Mbak. Asalkan gak mati ide, memotreat yang instagrammable itu sebenarnya tidak sulit-sulit amat ya.

    ReplyDelete
  14. Bts itu aku pikir tadinya ada kaitannya sama korea. Hahaha. Ternyata behind the scene ya.. Cakep mba, dengan cahaya yg cukup ternyata bisa bagus ya fotonya

    ReplyDelete
  15. fotonya bagus-bagus mba, karena rumahnya ada cahaya matahari masuk ya. rumah saya itu cahaya dan ventilasi kurang, makanya kalau foto di dalam rumah kurang bagus

    ReplyDelete
  16. huah keren mbaaa, aku ga tau tehnik foto main asal jepret jd pengen bljr lagi tehniknya biar dpt foto bagus begini

    ReplyDelete
  17. Kalau saya suka menambahkan cermin mbak persisi didepan objek yang akan saya foto. Kalau untuk flatlay gini cermin bisa diakalin menaruh ditumpukan buka ya atau emang paling gampang pakai reflektor. Seharusnya piring yang kosong itu mending tidak usah in frame mbak, karena sebagai fungsi dia tidak menguatkan si capcay. Bisa diganti dengan segelas air putih atau orang juice misalnya. Ini sharing saja ya mbak, semangat terus ya fotonya mbak

    ReplyDelete
  18. Padahal terkadang tips & triknya tu simple, tapi tetap pas jalanin klo ga terbiasa tu berasa susahhhh banget :D
    Semangattt untukku terus praktek

    ReplyDelete
  19. Sayaaa.. Suka banget foto di bawah jendela saat pagi 😍

    ReplyDelete
  20. Andalanku adalah jendela di samping meja makan di dapur. Jendelanya besar dan bingkainya dari kayu dan berkaca. Kalau agak siangan dikit bayang2 bingkai kayunya jadi ekaotis banget. Hahahaha

    ReplyDelete
  21. Wah, boleh-boleh nih tipsnya aku praktekin. Tapi, ihiks... sering baca tips kayak gini, kok kemampuanku gak naik-naik, ya? :))))

    ReplyDelete
  22. Bagus ya walau pencahayaan hanya dari jendela..
    Mau praktek juga nih

    ReplyDelete
  23. Aku belum pernah motret di bawah jendela, biasanya langsung gelar alas foto di tempat terbuka :))

    ReplyDelete
  24. Sayaaa, masih moto asal jepret. Baru sebatas nyari posisi yang bagus dengan kriteria gal back light.

    Ma kasih sharing tipsnya ya Mbak Hanna, semangat bagi saya untuk belajar dan belajar moto yang lebih baik.

    ReplyDelete
  25. Perlu belajar banyak nie soal motret memotret.

    ReplyDelete
  26. AKu tuh tetep aja nyerah kalau moto pake hape hahaha songong? bukan, abis seting-seting dan tekniknya tetep aja masih mbulet. Kalau ketemu ajarin seklaigus praktik dong, Hanna hehehe Pengen juga bisa moto kece kayak gini

    ReplyDelete
  27. Dalam fotografi, pencahayaan memang penting banget. Dan pencahayaan terbaik bersumber dari matahari. Maka memotret mdi dekat jendela atau luar ruangan adalah cara terbaik mendapat pencahayaan yang cukup dari matahari.

    ReplyDelete
  28. keren laah hasilnyaa....
    padahal BTSnya simpel aja yaaak...
    cakep mang klo food blogger moto makanan mah heheh

    ReplyDelete
  29. Rasanya ga percaya kalo mbak motretnya pake kamera hp. Bagus banget mbaaaak. Jadi pengen belajar lebih banyak lagi nih. Makasih ilmunya ya mbak.

    ReplyDelete
  30. Rasanya ga percaya kalo mbak motretnya pake kamera hp. Bagus banget mbaaaak. Jadi pengen belajar lebih banyak lagi nih. Makasih ilmunya ya mbak.

    ReplyDelete
  31. Mba Hanna kamu maaaahhh jagooo beneerrrr.. aku sukaaaa hasil foto2nya, wah lumayan dapat BTSnya, boleh dicoba nih. Suwun yaaaaa

    ReplyDelete
  32. Saya masih belum sakseis kalau soal food photography 😆, selalu takjub dengan food blogger yang gigih belajar moto, terima kasih ilmunya ya Mbak. 😍

    ReplyDelete
  33. Kuncinya di cahaya ya mba. Blm pernah berhasil niihh soalnya. Berhasil siihh tapi kok gak sekece food photography lain yaa 😅

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say