Skip to main content

Tentang Properti Foto Andalan


Tentang Properti Foto Andalan. Ngomongin soal properti andalan untuk memotret makanan, pikiran saya langsung tertuju ke alas foto. Berawal dari seringnya melihat cover mobil bekas yang ditaruh suami di depan rumah, pagi harinya saya rapikan dan gunting jadi 4 potong ukuran setengah meter. Siangnya pas saya mau moto makanan, kok keinget potongan cover mobil. Akhirnya saya ingat begron fotonya mbk Puji Hamzah yang berwarna hitam tapi ada corak warna putih. Nggak tau gimana awalnya, saya jumput sebagian cover mobil tadi, kemudian saya gesek-gesekkan ke dinding, dan...jadilah begron yang kerenable hahaha. Keren menurut saya,haeee.

Tentang Properti Foto Andalan yang Eksis di Instagram
Kebetulan sejak pindah,saya belum cari kayu yang lebar atau triplek atau yang lainnya untuk kebutuhan motret makanan. Jadilah, senjata alas dan begron foto yang saya pakai setiap harinya adalah bekas cover mobil yang sudah disulap sedemikian rupa.

Kalau teman-teman blogger follow akun instagram @hm_zwan, pasti bosen banget dengan gaya/angle foto dan properti yang itu-itu saja. Ada alas/begron foto dari bekas cover mobil yang sobek, 4 piring andalan dan 3 kayu pemberian nenek pemilik kontrakan.
Saya memang belum berani beli properti foto, karena kebetulan kami sering berpindah dari pulau satu ke pulau lain, dari kota satu ke kota lain. Kebayang nggak gimana kalau pindah tempat tinggal??mau nggak mau barang yang (nggak) penting banget harus dikasih ke tetangga. Intinya, yang dibawa adalah barang yang penting banget, selain itu buang. Kata pak suami >_<.
Etapi, kalau ada yang mau menyumbang properti, saya nggak nolak!!hahaha.

Sesuai dengan prinsip saya, maksimalkan yang ada!!. Adanya kamera tablet, ya gunakan itu untuk memotret. Adanya properti foto yang ada, ya gunakan itu dengan baik dan sekreatif mungkin. Jadi, intinya maksimalkan yang kamu punya. Nggak usah ngoyo kalau kata orang Jawa hehe.

Justru dengan properti foto andalan, secara tidak disengaja semacam jadi ciri khas, itu juga kata Nay Inayah. Dan kata  mbk Anita Joyo, saya sudah mendapatkan style HM Zwannya. Hmmmm,iya juga ya....well note. Terima kasih ^^

Nah, kalau teman-teman, punya pengalaman serupa nggak??ayo dong sharing...

Comments

  1. Nah setuju banget menurutku properti mu itu yg jadi ciri khas HM Zwan banget deh and i love it :*

    ReplyDelete
  2. Dari bekas cover mobil bisa jadi sekeren itu? :o Wah, tapi pasti teknik fotonya ada trik sendiri, ya? Kaya pencahayaannya gitu. :D Soalnya sekilas, cover mobilnya jadi kaya air. :D Keren!

    ReplyDelete
  3. setuju maksimal kan yang ada ga usah maksa atau malah jadi vakum karena merasa blm punya...properti foto saya juga itu2 saja kalau saya ga berani beli alasannya foto2 nya belum jadi duit haahaha

    ReplyDelete
  4. Sayah pun itu2 aja, yg penting objek utamanya jgn itu2 aja ^^

    ReplyDelete
  5. Daku selalu mupeng lihat alas fotomu, pengen bikin juga, tapi selalu berujung rasa malas dan akhirnya beli jadi :(
    Tapi terus nggak kepakai, karena malas foto makanan. Problem jadul banget ya, hahaha

    ReplyDelete
  6. Itu kreative mba, memanfaatkan barang yang ada. Aku aja foto di ig itu-itu aja propertinya.

    ReplyDelete
  7. Kereeen mba. HM Zwan banget... Bubuky :)
    Aku juga memaksimalkan yg ada terus pelan2 beli karena memang butuh..hihiii
    Tablet yaa mbaaa, ku juga pake sebelumnya tablet^^

    ReplyDelete
  8. bagus2 banget hasilnya, mbak.. kreatif ^^

    ReplyDelete
  9. Saya pun alas foto cuma punya 2 dan ga pingin nambah. Yang penting bisa selang seling pajang foto. Piring mangkok ya itu2 mulu krn memang ga punya duit banyak 😁 Berkarya dan berbagi ide masak dan jajan dalam keterbatasan 😁

    ReplyDelete
  10. Foto2nya keren, apalagi makanannya, mengundang selera beneran deh.
    Ngomongin properti foto, aku juga minim banget. Paling ya alas kasur tipis warna item aja biasanya hahaha. Mau beli alas foto online masih mikir2, penginnya manfaatin apa yang ada aja di rumah. Props? Juga minim banget haha, nggak pernah beli, piringnya yang dipakai ya itu lagi itu lagi :D

    ReplyDelete
  11. HaBis baCa iNi aku jadi penasaran pengen kepoin IG mu mba...
    Property photo..hiks aku ga punya. Selalu cuma make apa yang ada

    ReplyDelete
  12. Buat saya yang penting makanannya terlihat menggiurkan. Biarin aja deh propertinya itu-itu aja :)

    ReplyDelete
  13. Setuju..kalau bukan profesional yang memang bergelut di bidang ini, tidak perlu khusus beli properti khusus. Bisa memanfaatkan barang bekas....bagus mak foto2nya.

    ReplyDelete
  14. Kebayang Mba, sama kita. Aku baca blog ini dari jaman di padang, Mba waktu itu di Siak. aku di Jkt Mba pindah lagi dan akhirnya skrg di Jabar ya Mba? haha. Tapi jadi hemat furniture ya. aku suka foto2 makanan Mba, soalnya tajam dan bagus lightingnya :D

    ReplyDelete
  15. buat pecinta fotografi memang properti itu penting. foto biasa yang belakangnya blur mah itu udah biasa. kalo bs kombain sama properti dan alas, nilai seninya akan bertambah

    ReplyDelete
  16. aku juga jarang beli props, cukup pakai yg ada di rumah. Punya props khusus biasanya karena dikasih.

    Itu alas foto & kayu emang udah jadi ciri kas banget, ngga liat nama pasti udah tau itu fotonya siapa ;)

    ReplyDelete
  17. Barang2 di sekitar juga bisa dijadikan properti poto andalan ya mbaa. Poto2 mu selalu apik2, pengen belajar poto jugak.

    ReplyDelete
  18. Untuk dasarannya sama ga papa, cuma dibedain item pemanis lainnya mbak... biar ga monoton

    ReplyDelete
  19. Tos Mak, karena nomad saya berusaha nggak punya banyak barang dulu. Terus saya memang nggak pinter motret indoor, nggak sabaran nata-natanya. Kepengennya udah ada jadi tinggal cengrek aja. Hahahha itu mh kedul mode on yah

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say