Skip to main content

Hal-hal yang Tidak Terlupakan Saat Menjadi Anak Kos


Hal-hal yang Tidak Terlupakan Saat Menjadi Anak Kos. Awalnya saya nggak pernah kepikiran kalau bakal menjadi anak kos dan tinggal di kos-kosan saat kuliah. Dulu, alm abah saya kekeh banget nyuruh saya tinggal di pondok khusus mahasiswa setelah tinggal di asrama mahasiswa selama satu tahun, tapi saya sempat bilang kalau saya bosan tinggal di pondok hehehe. Sempat beberapa kali diantar kakak kelas lihat beberapa pondok khusus mahasiswa putri di belakang asrama UIN Malang, tapi lihat kondisi kamar dan area pondoknya kurang sreg, akhirnya jalan satu-satunya adalah cari kos-kosan. Sampai pada akhirnya saya dapat kabar kalau temannya kakak kelas (pengurus asrama UIN) mencari teman kos. Alhamdulillah, akhirnya saya memilih untuk ngekos, bukan kos-kosan pada umumnya yang banyak kamar tapi kos premium yang satu rumah dengan pemilik rumah. Uw...senengnyaaaa, mana ibu kosnya baik banget dan punya anak yang masih sekolah SD, jadi bakal ada teman main hehehe.

Hal-hal yang Tidak Terlupakan Saat Menjadi Anak Kos
1. Punya ibu dan bapak kos yang baik hati
Nggak bisa kebayang kalau ngekos dapat ibu kos yang cerewet dan galak, uww, bener-bener nggak kebayang deh. Untungnya saya dapat kos-kosan yang asik dan ibu bapak kos yang baik hati. Kebetulan pas saya ngekos, kamar yang disewakan masih satu kamar yaitu kamr depan. Sebenanrnya bukan kos-kosan pada umumnya tapi karena bapak kos polisi intel, jadi ibu dan anak-anaknya yang masih sekolah sering ditinggal kalau malam. Akhirnya kamar depan di sewakan, satu kamar dua orang, kebetulan saya satu kamar sama teh Ai, orang Jawa Barat. Ibu kos sering banget ngasih sarapan nasi goreng tiap pagi, kadang kalau mau jalan-jalan sama bapak kos, kami selalu diajak. Pokoknya sudah kayak anak sendiri. Nonton televisi pun satu ruangan di ruang tengah, kadang pas asik nonton drama korea di indosiar, tiba-tiba ibu kos datang bawa sepiring pisang goreng. Aih, senangnyaa...

2. Manjat pagar kos-kosan
Atas nama nggak punya kunci gerbang dan kunci gerbang punya teman ketinggalan di kamar, jadi pernah satu hari saya dan salah satu teman kos, namanya Ily terkunci di luar. Malam hari sepulang dari kuliah akta IV tiba-tiba pintu gerbang kos-kosan terkunci, setelah teriak-teriak beberapa kali ternyata ibu kos sekeluarga sedang keluar rumah. Setelah menunggu lama, akhirnya saya punya ide untuk manjat pagar kos-kosan, hahahaha. Berasa kayak maling, meskipun sukses manjat pagar yang tingginya 2 meter, ternyata kaki saya berdarah, sedikit sobek kena pagar yang lancip. Nggak papalah, buat kenang-kenangan hahahaha. Terus, bisa masuk kamar nggak??bisa dong, karena biasanya ibu kos kalau keluar rumah pintu rumah jarang di kunci, cukup gerbang saja yang digembok. Untung aja bisa manjat dan masuk rumah, coba aja tinggalnya di apartemen, kalau kunci ketinggalan di dalam nggak mungkin juga kan manjat pagar, apartemen kan nggak ada pagar kayak kos-kosan hehehe.

Baca juga : Pilih Mana, Ngekos atau Ngontrak?

3. Nongkrong depan sawah
Kebetulan kos-kosan saya mewah banget alias mepet sawah, depan kos ada jalan untuk dua mobil dan sampingnya sudah sawah. Tiap sore dan malam saya dan teman-teman sering duduk lesehan di depan gerbang sambil melihat sawah dan jalan raya yang ada di ujung sawah. Kadang kalau malam, kami sering duduk sambil nunggu nasi goreng atau tahu tek lewat. Seru banget pokoknya duduk di depan gerbang, apalagi kalau musim panen, duh rame banget kayak di desa hehehe.

Pokoknya kalau ngomongin soal kos-kosan nggak bakal ada habisnya, so far yang paling konyol ya manjat pagar kos-kosan hahaha. Nggak ada kerjaan banget...
Teman-teman pernah ngekos nggak..???


***





Comments

  1. Seumur-umur aku belum pernah ngerasain jadi anak kos Mbak :( Pengalaman yang gak bisa dilupain banget ya kayaknya, aku sering denger cerita teman2ku yang pada ngekos.

    ReplyDelete
  2. Seumur-umur aku belum pernah ngerasain jadi anak kos Mbak :( Pengalaman yang gak bisa dilupain banget ya kayaknya, aku sering denger cerita teman2ku yang pada ngekos.

    ReplyDelete
  3. Saya dulu juga pernah ngelakuin yang namanya manjat pagar kost :D

    ReplyDelete
  4. Belum pernah ngekos. Luka bekas manjatnya masih ada sampai sekarang?

    ReplyDelete
  5. Baca postingan ini jadi ketawa, inget waktu saya kos-kosan usia SMA dulu, kehabisan tempat akhirnya tinggal seatap dengan Bu Kost yang adik bungsunya ganteeeeng banget!! Umurnya selisih 6 tahun di atas saya. Kost dari sedih karna jauh dari emak,sampe nggak kangen emak gara-gara jatuh cintrong pertama kali. Hadeeh!! :)

    ReplyDelete
  6. Hal yg paling asyik di kos kamu emang duduk di depan kosmu sambil liatin sawah. Ijo, adem banget..

    ReplyDelete
  7. Aku ga nekos tapi kadang suka nginep di kos-kosaan temen hehehe. Deuh, itu manjat pagar ga ditatapi curiga tetangga kanan kiri, kan?:)

    ReplyDelete
  8. Aku ga nekos tapi kadang suka nginep di kos-kosaan temen hehehe. Deuh, itu manjat pagar ga ditatapi curiga tetangga kanan kiri, kan?:)

    ReplyDelete
  9. gue pernah 2 bulan ngekost dan itupun jarak kost dari rumah cuman 100 meter aja, soalnya gue cuman nginap di kost teman, gue udah semua rasain sampe kehabisan air buat mandi juga pernah, kehabisa listrik juga pernah sampe seharian, ngintipin juga udah, udah deh banyak banget soalnya

    ReplyDelete
  10. Belum pernah ngekossss :( Nge-asrama pernahnyaaa hehehe, seru juga tapi~

    ReplyDelete
  11. aku kost waktu kuliah cuma sebulan gak betah heheheh. Tapi pas kerja lumayan lah lama walau ga sampai setahun juga. Aku milih PP walau agak jauh dari rumah

    ReplyDelete
  12. klo saya ga nongkrong disawah tapi di atas genteng hahah

    ReplyDelete
  13. dan aku inget masak bareng-bareng seruuuu hehehe

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say