Monday, 11 January 2016

Pilih Mana, Ngekos atau Ngontrak?


Pilih mana,ngekos atau ngontrak. Ngomongin soal ngekos dan ngontrak, saya termasuk salah satu penikmat indahnya hidup di kos-kosan dan di kontrakan. Ngekos sejak kuliah dulu, dan baru menikmati dunia kontrakan dua setahun yang lalu. Kalau kos-kosan identik dengan kamar banyak yang berjejeran, kalau kontrakan identik dengan rumah keluarga, atau rumah pada umumnya yang disewakan.

Serba Serbi Jadi Anak Kos
Pertama kali ngekos pas kuliah di Malang beberapa tahun yang lalu,setelah tinggal di asrama satu tahun, baru deh cari kos-kosan. Kos-kosan yang saya pilih bukan seperti kos-kosan pada umumnya yang identik dengan kamar banyak, tapi kebetulan dapatnya yang kos-kosan untuk teman pemilik rumah. Kebetulan pemilik rumahnya sering ditinggal suaminya kerja malam (polisi intel), jadi satu kamar disewakan atau dikoskan. Satu kamar untuk berdua, sudah all in dan komplit, jadi saya hanya bawa barang dan diri saja ke kos tersebut. 

Meskipun bukan seperti kos-kosan pada umumnya, tapi tinggal disini ibaratnya seperti anak kos "emas". Kok bisa??iya, gimana nggak jadi anak kos emas, ibu dan bapak kosnya baik banget. Pagi-pagi pas masih bobok cantik, kadang sudah diketuk pintu sama ibu kos, satu piring nasi goreng siap untuk disantap. Kadang, diajak pergi jalan-jalan, disuruh pakai sepeda poligon bapak kos, jadi sudah dipastikan pas hari libur saya sering sepedaan pagi-pagi keliling UIN dan Brawijaya. 

Beda di Malang, maka beda juga pas ngekos di Siak Riau dua tahun yang lalu. Kalau dulu ngekosnya masih single, tapi yang ini sudah menikah. Kenapa nggak ngontrak rumah??karena waktu itu suami ada rencana dipindah, jadi kami memutuskan untuk ngekos. Yang seru ngekos di Siak Riau itu, kami ngekos bareng anak-anak SMA, seru aja gitu rasanya. Masak dan nyuci baju sambil ngerumpi, kadang teriak-teriak manggil abang penjual es tung-tung hehehe. Serulah pokoknya...

Serba Serbi Jadi Anak Kontrakan
Setelah setahun ngekos, akhirnya kami pindah ngontrak. Kontrakan yang kami sewa bukan seperti kontrakan rumah keluarga pada umumnya (ada ruang tamu, beberap kamar tidur, dapur dll) tapi kontrakan rumah petak (lima deret rumah). Seperti kamar kos-kosan tapi tiga kali lebih besar dan sudah ada isinya, itulah kenapa kami memilih kontrakan ini. Satu kamar ada fasilitas tempat tidur, kamar mandi, lemari, AC dan televisi, tuh kan komplit. Jadi nggak perlu beli-beli lagi, ribet hehehe. Kalau ngekos kan lebih seru dan ramai, kalau ngontrak lebih sepi gitu suasananya, mungkin karena yang punya anak cuma satu jadi kurang ramai ya hehehe.

Kalau disuruh pilih, ngekos atau ngontrak??yaa..lagi-lagi pilihan ya, tergantung situasi dan kondisi.  Apalagi buat saya dan suami yang hidupnya belum jelas alias nomaden hehehe. Sempat beberapa kali  ada tetangga yang mau jual rumahnya, tapi kami belum benar-benar ingin beli rumah atau tanah di Siak, meskipun harganya lumayan daripada di Batam. Tapi....belum tau juga sih, yaaa lagi-lagi rezeki nggak akan kemana, betul nggak??.

Teman-teman pernah ngekos atau ngontrak???


****

22 comments:

  1. kalau bareng suami atau anak, mending ngontrak yaa lebih leluasa :)

    ReplyDelete
  2. sy dulu waktu masih lajang suka ngekos...pilih kosan yang dekat jalan raya, tempat makan dan swalayan..karena biar hemat klu nyari makan ga pake ongkos lagi hihihi...alhamdulillah dapat suami asli tanjungpinang jd bisa beli rumah krn bakal ga pindah2 sepertinya :)

    ReplyDelete
  3. Hidup kos-er *eh :P
    Paling suka saat kos itu feel free dan mandiri. Jadi kangen ngekos ihickzz

    ReplyDelete
  4. Kalau saya pilih ngontrak mbak, soalnya apa-apanya berasa milik sendiri dan bagusnya kita bisa barengan sama sanak keluarga. Kalau ngekost yang ribet tuh udah rebutan WC atau kalau gak dikit-dikit ribut gara-gara ada yang bawa tamu aneh

    ReplyDelete
  5. kalau sy tetap pulang ke rumah ja...nglaju...dulu pernah ngekos tpi cuma mbayar g pernah tak tempati...hehehe

    ReplyDelete
  6. Aku pernah dua2nya. Waktu kuliah kos. Waktu blm punya anak, aku & suami lbh suka kos dg kamar mandi dalam karena nggak ribet bersih rumah. Kalau ada teman pengin ketemu, ajak aja ngopi diluar. Barulah stlh punya anak ngontrak krn butuh space utk bermain anak & jemur2 popoknya heheee... Teman kami otomatis berubah, yaitu keluarga2 juga, gak enak kalau gak punya ruang tamu.

    ReplyDelete
  7. saya ngerasain ngekos saat kuliah aja, selebihnya enggak pernah :) Pernah waktu SMP tinggal sama Paman

    ReplyDelete
  8. aku dulu pas kuliah ngontrak rumah. ngga enaknya ya semua urus sendiri dari bayar listrik sampe jaga keamanan (rawan maling). pas kerja kos..tapi di komplek yang khusus isinya kos kosan semua. nyari yg keamanan 24jam

    ReplyDelete
  9. Nggak pernah ngekos, jadi gak tau harus milih apa ;D
    tapi kalo ngontrak udah beberapa kali. Alhamdulillah, di setiap tempat selalu punya hubungan baik dengan yang punya rumah. Malah kayak saudara sendiri. Seru sih, jadi punya saudara di perantauan :)

    ReplyDelete
  10. Kalau saya... mending kos karena kalau kontrak harus beli beli barang buat isi rumahnya ^^

    Nanti ribet kalau mau pulang kampung

    ReplyDelete
  11. Beruntungnya dirimu, Mak. Punya Ibu kos di Malang yang baik banget. Aku sih ga ngalamin ngekos tapi pernah ngalamin nginep di kosan temen. Seru juga kalau pas ikutan cari makan. Tanggal muda sama tanggal tua berasa bedanya hehehe

    ReplyDelete
  12. Aku pernah ngekos, tapi rasanya ya gitu deh. :D

    ReplyDelete
  13. enak rumah sendiri sih huahahah

    kalo butuh privasi ya ngontrak, tp kalau mau rame ya ngekos

    ReplyDelete
  14. gak pernah ngerasain jadi anak kost karena waktu kuliah di kota kelahiaran, tapi negrasain jadi anak ibu kost heheh. tapi merasakan ngontrak setelah menikah

    ReplyDelete
  15. kalo boyong keluarga dalam waktu lama mending ngontrak, tapi kalo cuma bentar mending ngekos aja dengan ruangan yg cukup luas biar nggak dusel :)

    ReplyDelete
  16. Bener sih.. kalau masih nomaden (dan nomadennya dalam jangka pendek) mending ngekost, tapi kalau dalam jangka panjang(tahunan) gitu mending ambil kontrakan. ^^

    ReplyDelete
  17. Enak banget ngontrak tapi dah full isi nya

    ReplyDelete
  18. jaman waktu masih kerja aku sempet merasakan kos-kosan

    ReplyDelete
  19. Aku pernah kost dan ngontrak juga waktu kuliah. Kontrak tinggal bareng kakak-kakakku, enak makannya juga bisa bareng2, tapi jaraknya agak jauh dari kampus. Akhirnya kontrakan habis, ngekos deh kami dekat kampus masing-masing, tinggal jalan kaki aja.

    ReplyDelete
  20. Ngekos waktu mahasiswa..ngontrak aetelah nikah :)

    ReplyDelete
  21. Hihihihi, seru ya bisa ngerasain ngekost pas udah berumahtangga.
    Kalau temenku di sini ada mak, udah anak 2, judulnya ngekost, tapi kamarnya model rumah kontrakan, cuma di dalemnya ada dua kamar lagi, kamar mandi dan dapur. Tapi lingkungannya ada dalam satu area rumah...jadi kesannya ngekost, padahal ngontrak kali ya judulnya. pokoknya baru sekali itu ngeliat kostan (atau kontrakan?) model gitu...

    ReplyDelete
  22. bener, bergantung pada sikon yang menjalani.
    kalau sudah berkeluarga dan tempat memungkinkan lebih enak ngontrak. privasi keluarga lebih terjaga.
    kalau belum berkeluarga atau bulok mungkin lebih asik ngekos.
    nice post anyway, salam.. :)

    ReplyDelete