Skip to main content

Cara Menghilangkan Bercak Putih di Bibir dan Lidah Bayi


Cara meghilangkan bercak putih di bibir dan lidah bayi. Satu hari percakapan di WhatsApp antara saya dan mbak Avi (teman)..
"Mbak, anakku kok bibir sama lidahnya ada bercak putih ya.."
"Putih-putih kayak gimana te??"
"Kayak sariawan mbak, di bibir sama lidah"
"Tapi mau nyusu kan??"
"Iya mau mbak, cuma kasihan lihatnya,nggak tega..bercak putih-putihnya penuh banget di bibir atas bawah sama lidah bagian depan"
"Sering-sering aja kasih ASI te..tapi nggak luka kan??"
"Iya mbak..."
"Bibirnya itu mrintil/gelembung-gelembung nggak te??"
"Nggak mrintil mbak, kayak sariawan bulet-bulet kecil tapi kulit bibirnya mulus gitu..(sambil kasih foto bibir anak)"
"Mungkin gawan bayi te, nanti ngelupas sendiri biasanya, dulu anakku yang kedua juga gitu tapi nggak sebanyak gitu..atau kalau takut coba aja periksa ke dokter"
"Iyalah mbak, makasih yaa.."

Itulah sedikit percakapan saya ketika baru 10 hari menjadi ibu baru, iya baru 10 hari sudah gelimpangan nggak karuan. Bagaimana tidak bingung, ketika rasa sakit bekas jahitan masih ngilu, tiba-tiba bibir dan lidah anak banyak bertebaan bercak putih seperti sariawan pada ornag dewasa. Bentuknya bulat-bulat dempet dan banyak tapi ketika saya cek dengan jari, kulit permukaan bibir mulus dan halus. Tidak mrintil-mrintil, bergelembung dan luka. Sudah dipastikan tidak sariawan, tapi ini apa, batin saya ketika melihat bibir anak yang semakin hari bercaknya semakin banyak. 

Jadi, ceritanya begini... Awalnya hanya putih biasa yang menempel di bibir, saya kira bekas ASI. Makin hari bercaknya semakin banyak, sampai akhirnya di hari ketiga saya sudah bersiap mau ke dokter. Maklum ibu baru ya, jadi apa-apa serba cemas, bingung dan pingin nangis, bukan apa-apa, karena nggak tega aja lihat bayi yang mulut sama bibirnya penuh dengan bercak putih. di dua hari itu saya sudah banyak baca dan tanya teman, ada yang bilang itu gawan bayi (memang kayak gitu bayi biasanya tapi nggak semua bayi mengalami hal seperti ini), bekas atau sisa ASI dan jamur yang tumbuh di bibir dan lidah. Tiba-tiba selepas maghrib ada tamu yang datang, satu keluarga, teman suami (mbak Ida). Setelah ngobrol banyak dan salah satunya tentang bercak putih yang ada d bibir sama lidah anak saya. Mbak Ida langsung cerita kalau dulu anak keduanya juga mengalami hal yang sama, ketika saya bilang mau dibawa ke dokter, buru-buru dilarang sama mbak Ida. Ternyata saya dikasih tau cara menghilangkan bercak tersebut, katanya itu gawan bayi, namanya lemak. Sambil bercancda, mbak Ida nyeletuk "kata orang dulu, itu lemak gara-gara waktu hamil ibunya suka tidur hahaha...". Hiyyyaaa......

Cara Meghilangkan Bercak Putih di bibir dan Lidah Bayi
Apa yang dibutuhkan :
1. Kapas atau kain/handuk halus yang lembut untuk mengompres (saya pakai kain yang lembut)
2. Air hangat
Bagaimana caranya :
1. Siapkan wadah dan tuang air hangat (cek kehangatan, ingat, yang mau dikompres itu bayi ya...^^)
2. Celupkan kain ke air hangat, kompreskan ke bibir dan mulut bayi secara pelan-pelan. Ini saya lakukan sesering mungkin, satu hari bisa sampai 7 kali.

Alhamdulillah, bercak putihnya hilang selama dua hari. Yang saya kompres pertama kali daerah lidah depan, lalu dilanjutkan bagian bibir atas bawah dan dalam. Kira-kira anak nangis nggak??Alhamdulillah nggak nangis, anteng banget, sesekali pas ngompres lidah, kainnya diempit bibir anak. Jadi sebaiknya pakai kain atau handuk halus saja, bahaya juga kalau pakai kapas, kan ada seratnya, takut kemakan anak. Akhirnya nggak jadi ke dokter, cukup di kompres pakai air hangat, bercak putih di bibir dan lidah anak saya hilang, Alhamdulillah..

Teman-teman ada yang punya pengalaman serupa...??


***






Comments

  1. Waah, makasih Mbak Hanna,jadi tahu saya. :D

    ReplyDelete
  2. Anak-anak saya dulu pernah begitu. Dikasih tip dengan cara yang sama seperti di postingan ini juga. Tapi menurut dokter anak yang biasa menangani anak-anak saya, selama putihnya murni karena ASI dan anaknya juga gak sakit, sebetulnya gak masalah. Nanti juga akan hilang dengan sendirinya. Kecuali kalau udah dikasih sufor, baru harus ada penanganan lain. Khawatir itu jamur.

    ReplyDelete
  3. kalau gak dihilangkan bisa jadi jamur nanti, kasihan lama-lama gakmau nyusu

    ReplyDelete
  4. aku mbak, kata sih ibunya suka maem panas2 ya jadinya muncul spt itu...tapi anakku tak biarin aja mbak cuma aku yg jaga makanan aja...nggak boleh makan sembarangan intinya :)

    ReplyDelete
  5. iyak si ken dlu jg aku kasih air mateng yg udh suam2 kuku gt, alhmdulillh ilang...
    ciieee yg jd ibu baru, hihihi..slm bwt si kecil yak :)

    ReplyDelete
  6. Waahh,,dapet ilmu baru nih, tfs ya mak. Kalo Zyan dl pas bayi pernah, tapi gak sampe bibir mak, cm di lidah aja, itu juga saya diemin aja,,hehe

    ReplyDelete
  7. Gara2 emaknya suka bobok2? Waaaa

    smua ponakanku gak ada yg gitu, paling bekas susu

    ReplyDelete
  8. Jd inget, anak pertama jg begini mba..saya disaraninnya pake kain kassa ..tp pke kapas lbh lembut y

    ReplyDelete
  9. catet ah. buat bekal besok kalau punya anak.. hehe. makasih mbak hanna..

    ReplyDelete
  10. Saya dulu pakai semacam obat Mbak. Lupa namanya apa (sudah usia si kecil sudah hampir 8 tahun..)
    Tapi untuk beberapa kasus, itu sakit mbak, makanya si bayi rewel dan enggan minum. Aduh lupa bener namanya.

    ReplyDelete
  11. Dulu Ghifa lidahnya putih2 juga mbak. Ada yg nyaranin buat dibersihkan pakai kasa yg buat luka jahitan itu lho mbak yg dicelupkan air hangat. Tapi karena aku kasihan mbayangin masak dimasukin kasa tak biatin saja hilang mbak.

    ReplyDelete
  12. wah diinget ah kali2 kalau punay cucu, he,he

    ReplyDelete
  13. iya, itu sisa2 ASI yg nempel, makanya mesti rajin2 dibersihin dengan cara yang sama ntu.
    Pengalaman ngurus ponakan kecil beda lagi mak, itu pake susu formula, tapi lama kelamaan jamuran hiks kasian jadi ga doyan nenen formula lagi.

    ReplyDelete
  14. Dulu pernah sih gitu juga pas anak pertama. Ternyata habis minum ASI juga harus dibersihkan mulutnya, biar gak putih-putih gitu. :)

    ReplyDelete
  15. Aku jadi penasaran putih2nya kayak gimana... Kalo di lidah sih emang ada, kadang2 tak bersihin pake kasa dicelup air matang... Tapi suka lupa ngerjainnya hehehehe

    ReplyDelete
  16. nih mak ada cara yg lebih ekstrim lagi. Dulu anakku kan juga gitu, sama ibu paraji (dukun anak yg biasa mandiin) dikasih cara.. jadi popok tali yang baru kena pipis baby kita diolesi ke lidah yang ada putih-putihnya. Walhasil langsung hilang seketika tuh bercak putihnya.

    ReplyDelete
  17. Anakku dulu juga gitu, nggak bisa hilang meski digosok kain kasa yang dikasih air anget. Terus ke dokter, diberi obat tetes, jadi kain kasa dibasahi obat tetes itu, terus lidah dibersihkan. Warna cairannya kuning, cuma lupa namanya.

    ReplyDelete
  18. memang mengganggu ya mba..tapi asal tau caranya bisa segera dibersihkan :)

    ReplyDelete
  19. Ponakanku dulu juga gt Em. Kata dokter itu jamur susu. Trus ngilanginnya pake popok yg dipipisin dia. Alhamdulillah ilang.

    ReplyDelete
  20. pake kain kasa kalo aku mbak :).. tapi yg bgitu emg sering kok dialami ama bayi2 yg masih nyusu :)

    ReplyDelete
  21. pake kain kasa kalo aku mbak :).. tapi yg bgitu emg sering kok dialami ama bayi2 yg masih nyusu :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.