Skip to main content

Atas Nama Busuk



Hai kau...iya,kau si busuk!!!

Bismillahirrahmaanirrahim...
Pagi-pagi dah bahas dan mau nulis tentang busuk hehehe, harusnya kan yag seger-seger gitu ya, tapi asli saya mau banget dan kepengen banget cerita seputar satu kata "busuk" dari tahun lalu tepatnya pas masih ngajar hehe. Busuk itu identik dengan jorok, bau yang tidak sedap/tidak enak, jijik, dan nggilani. Tapi, sejak tinggal di Batam saya menemukan satu hal yang benar-benar membuat saya geleng-geleng sampai sekarang, kok sampe sekarang??iya, karena bener-bener menusuk hati *tsah,gaya*.

Atas Nama Busuk
Hai kau...kau...si busuk!!
Pas saya ngajar di Batam, kebetulan jadi guru PG/TK dan memegang kelas playgrop (nggak usah kaget,lulusan Psikologi kok jadi guru playgroup???ya karena pihak management cari guru playgroup lulusan Psikologi, keren kan??hahaha). Kebetulan juga ada salah satu guru PG/TK yang ditakuti sama guru-guru lain, alasannya apa coba??1. badan tinggi dan besar, 2. ceplas-ceplos, 3. berkuasa *padahal bukan kepala sekolah hehe*, 4. suka manggil beberapa guru "hei, busuk", 5. masih banyak lagi, silahkan di terawang kira-kira model orang seperti ini kayak gimana hahaha. 

Nah, yang kedua yang kedua yang kedua *ala pak Jokowi hehehe*, tau nggak, saya adalah salah satu korban bulliyingnya dia hehehe. Hiyyyaaaa ampun, kok bisa???ya bisa lah, saya kebetulan guru baru waktu itu, jadi ya kena sasaran deh. Tapi, berhubung saya orangnya cuek, jadi nggak mempan, lempeng aja gitu hehe. Dimana-mana, mulai di kantor, kelas, kantin, parkiran, dia selalu manggil saya "hai kau...kau...busuk". Hickz, kejam ya???awalnya hati saya sempat tertusuk *lebay*, tapi untung aja sudah dikasih pengarahan sama guru-guru yang lain tentang karakter dia. Tiap ketemu dia di lorong atau dimanapun berada, saya dengan senyum manis selalu menyapa dia terlebih dahulu "hai miss Ji *nama samaran*....",tau nggak respon dia kayak gimana??datar, jalan lurus ke depan sambil ngibasin rambut lurusnya yang bener-bener shine bright like a diamond, sabarrrr.. Terkadang ngajak dia makan siang bareng, intinya kalau dia lempar saya dengan tai kucing, saya balik lempar dia dengan sekarung cokelat hehe. Walhasil, lama-lama dia baik loh sama saya, sering ngajak makan opak di kantin malahan sering di traktir lo wahahaha....tapi, tetep dia manggil saya "hei kau, si busuk..." dan sayapun menjawabnya "iya miss Ji...ke kantin yuk??", pokoknya harus di jawab dengan baiklah *bilang aja biar nggak sakit hati*. Sampai pada akhirnya ketika saya naik grade jadi guru BK pun dia masih manggil saya seperti itu lo hehehe, well, guru BK juga manusia hahaha *ngeles*.

Bagi saya, nggak ada masalah dengan perlakuan dia seperti itu, mungkin dia butuh perhatian,  yang penting saya selalu balas dengan hal yang baik, mulai menegur terlebih dahulu, menawari kue kalau dapet jatah dari wali murid dan tutup telinga saat dia berdendang di kantor hehe. Tapi mungkin bagi orang lain yang tidak secuek dan sekuat saya *uhuk* sangat menyakitkan, ada satu orang lagi, padahal ini guru lama tapi lagi-lagi bulliying tidak melihat usia dan seberapa lama kita berada di satu tempat.
Nah, ada yang punya pengalaman dengan busuk???hehehe,ayo cerita dong...
***
25 juni 2014
@hmzwan

Comments

  1. wah,,kalo orang spt itu mah perlu hati2 mbak,,,kok ngomong seenaknya,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe,,iya mbk,hati2 dan jaga hati hehe

      Delete
  2. whahahha....kena batunya tuh ntar lagi "si busuk" mak...
    perbuatan buruk kembali ke pelakunya...heheee (ngutip Aa Gym)
    btw, salam kenal mak...^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak,kasihna teman2 yg jadi korbannya :(
      salam kenal kembali mak,terima kasih

      Delete
  3. Aih, aih, saya berusaha membayangkan wajah si miss with shine bright like a diamod hair. Seharusnya dengan rambut seperti itu, dia menjadi wanita anggun yang manis jelita bukan menjadi wanita dengan mulut "hei kau, si busuk..." :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. harusnya mbk,tapi yah gim,ana lagi hehehe....

      Delete
  4. Ternyata guru juga pelaku ya..hm..murid kencing berlari nih..

    ReplyDelete
  5. haaaai cantiiik, lebih enak kali yaa..Orang sabar selalu mendapatkan yang terbaik, meskipun tidak langsung..dan dikau Mak...dia langsung baik kan yaaa... Nah di sini, ada yang suka panggil nama "Eh..eh..kamu" dan sudah pada sakit hati dipanggil seperti itu..hihii

    ReplyDelete
  6. ternyata bukan cuma murid ya, guru pun ada yang kena bully

    ReplyDelete
  7. Aish tu orang sakit hati enggak ya kalau dipanggil balik begitu.

    Btw dasbor sudah normal mbak hanna

    ReplyDelete
  8. Salam kenal mbk Hana ... ooo tinggal di Batam ya ... sering Batam Center dan Nagoya donk ... nyebrang ke Singapore ... heheh

    ReplyDelete
  9. Duh, ternyata prilaku kayak gini masih ada aja yah Zwan...
    gak asyik banget lah :(

    Mudah2an si oknum cepet sadar lah...

    ReplyDelete
  10. ada juga ya orang yang pede dengan sikap seperti itu. Kalo aku teteeeuup aja nggak enak didengar kuping...

    ReplyDelete
  11. astaghfirulloh. itu guru TK mbak? lha pas ngajar trus kyk apa? naudzubillaahi min dzaalik.

    ReplyDelete
  12. Hah??? Kok di sekolahan ada pegawai yang attitudenya gitu? Yang dimaksud busuk itu beneran busuk yang artinya rusak dan menjijikan itu mbak?? Saya kok habis pikir -_-

    ReplyDelete
  13. aduuuh...ngg asyik banget siiih ngomongnyaaa....kalau aku bisa-bisa langsung maraaah hehee..

    ReplyDelete
  14. haluuuwww haluuuwww :D Yakarimm, mbakhann memang tauladan yang baik soal bersabar hihi

    ReplyDelete
  15. kok bisa ada orang kaya gitu ya?
    tapi yaaa... kita juga kan nggak tau apa yang di pikiran orang itu sampai2 mempunyai kebiasan 'busuk' itu

    ReplyDelete
  16. Jd membayangkan kibaran rambutnya yg shine bright like a diamond...uh uh sdh mirip kyk tokoh antagonis di senetron nih mbak Hanna...

    ReplyDelete
  17. *nyanyi shine bright like a diamond :v
    wkwkwk

    *puk2 ati2 ah temenan...bukankah lebih enak kalo saling menghargai?
    kalo aku digitukan aku cakar2 deh

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis