Sunday, 3 February 2013

Antara shower, gayung dan toilet training

Hari jum'at kemarin tiba-tiba saya dikagetkan dengan teriakan suster kepada anak kelas IV SD, namanya John. John pup dicelana, dan spontan suster marah karena sudah kelas IV kok bab dicelana. sayapun tidak ketinggalan untuk melihat keadaan John di klinik.
suster : kenapa kamu John?
john   : emmm...bab di celana sus
suster : kenapa nggak ke toilet?
john   : toiletnya pake gayung saya nggak bisa sus
suster : kamu itu....bshsghgshjsgsdgjhsdjkshjkscnkjsgfkjs.......(marah-marah deh suster hehe)

***
Kaget juga saya ketika mendengar jawaban John,  heummm. Kebetulan memang saya mengajar di sekolah yang notabene orang berkelas (sugeh-sugeh wong tuone hehe), jadi saya kagetnya hanya sebentar karena sudah bisa memaklumi keadaan tersebut. 
Saya jadi ingat tentang toilet training, dibilang penting ya memang sangat penting sekali.Tujuan toilet training itu sendiri adalah melatih anak untuk bisa mengontrol keinginannya untuk buang air kecil atau besar. Tempat yang seharusnya untuk bab/k, bagaimana membersihkan daerah yang kotor, memaki celana kembali, cara memakai alat pembersih (kamar mandi biasa pakai gayung, kamar mandi modern pakai shower dll) dan membersihkan tempat bab/k-nya dengan baik. Mulai dari kecil kita diajarkan oleh orangtua tentang toilet training, tapi mungkin bagi sebagian orang mengajari anak toilet training itu sangat membuang waktu, mungkin karena orangtua sibuk, semua diserahkan pada suster (di Batam--suster itu mbak-mbak yang mengawasi anak selama 24 jam). Selain itu kebiasaan di rumah yang semua serba shower atau yang kerenlah (maklum saya masih pake kamar mandi kotak-pake gayung xixixi), jadi ketika anak berada di tempat lain  yang kamar mandinya tidak ada alat seperti yang ada di rumahnya mau tidak mau anak terpaksa mengeluarkan hajatnya di celana. Maka dari itu ketika saya mengajar playgroup program toilet training sudah saya laksanakan dan tentunya bekerjasama dengan orangtua agar program tersebut berjalan dengan lancar....
Ukey,sekian dulu catatan seorang guru Be-Ka hehe...semoga bermanfaat aminnn

9 comments:

  1. apa karena toilet training yang gagal is? kan alasannya karena pakai gayung..

    ohya, aku ngasih kamu award, ambil disini yak : http://mamaarkananta.blogspot.com/2013/02/liebster-award.html

    ReplyDelete
  2. ya ampun, ada2 aja. Pdhl tuh anak udah ga balita lg ya
    Aku jd inget anak tmnku, pdhl udah smp tp ga bs cebok sndri, katanya "jijik' .. duuuh

    ReplyDelete
  3. Ini yg sering dilupakan. kadang Ortu yang langsung nyebokin. atau kalo nggak ya teriak2 dari luar kamar mandi :)

    ReplyDelete
  4. aturan pakai WC, yang duduk mba, lebih praktis mungkin & bisa di coba sebagai alternatif pemecah masalah buat yang kaya begini :)

    ReplyDelete
  5. John barangkali di rumah biasa pake gayung, maka penting kegiatan toilet training itu ya, Mbak.

    Ohya, Mbak, hadiah buku dari GA Senangnya Hatiku telah saya kirim via Pos Indonesia. Bila sudah sampe, kabar2 ya... agar tak khawatir hati ini. Makasih....

    ReplyDelete
  6. pdhl udah kelas 4 juga ya.. harusnya begitu liat toiletnya bs tanya2 dulu.. Ya tp emang tergantung gimana kesiapan anak juga sih ya..

    ReplyDelete
  7. Allhamdulillah Alvin sudah lulus toilet training dia juga bisa menyesuaikan antara toilet jongkok dan duduk

    ReplyDelete