Skip to main content

Antara shower, gayung dan toilet training

Hari jum'at kemarin tiba-tiba saya dikagetkan dengan teriakan suster kepada anak kelas IV SD, namanya John. John pup dicelana, dan spontan suster marah karena sudah kelas IV kok bab dicelana. sayapun tidak ketinggalan untuk melihat keadaan John di klinik.
suster : kenapa kamu John?
john   : emmm...bab di celana sus
suster : kenapa nggak ke toilet?
john   : toiletnya pake gayung saya nggak bisa sus
suster : kamu itu....bshsghgshjsgsdgjhsdjkshjkscnkjsgfkjs.......(marah-marah deh suster hehe)

***
Kaget juga saya ketika mendengar jawaban John,  heummm. Kebetulan memang saya mengajar di sekolah yang notabene orang berkelas (sugeh-sugeh wong tuone hehe), jadi saya kagetnya hanya sebentar karena sudah bisa memaklumi keadaan tersebut. 
Saya jadi ingat tentang toilet training, dibilang penting ya memang sangat penting sekali.Tujuan toilet training itu sendiri adalah melatih anak untuk bisa mengontrol keinginannya untuk buang air kecil atau besar. Tempat yang seharusnya untuk bab/k, bagaimana membersihkan daerah yang kotor, memaki celana kembali, cara memakai alat pembersih (kamar mandi biasa pakai gayung, kamar mandi modern pakai shower dll) dan membersihkan tempat bab/k-nya dengan baik. Mulai dari kecil kita diajarkan oleh orangtua tentang toilet training, tapi mungkin bagi sebagian orang mengajari anak toilet training itu sangat membuang waktu, mungkin karena orangtua sibuk, semua diserahkan pada suster (di Batam--suster itu mbak-mbak yang mengawasi anak selama 24 jam). Selain itu kebiasaan di rumah yang semua serba shower atau yang kerenlah (maklum saya masih pake kamar mandi kotak-pake gayung xixixi), jadi ketika anak berada di tempat lain  yang kamar mandinya tidak ada alat seperti yang ada di rumahnya mau tidak mau anak terpaksa mengeluarkan hajatnya di celana. Maka dari itu ketika saya mengajar playgroup program toilet training sudah saya laksanakan dan tentunya bekerjasama dengan orangtua agar program tersebut berjalan dengan lancar....
Ukey,sekian dulu catatan seorang guru Be-Ka hehe...semoga bermanfaat aminnn

Comments

  1. apa karena toilet training yang gagal is? kan alasannya karena pakai gayung..

    ohya, aku ngasih kamu award, ambil disini yak : http://mamaarkananta.blogspot.com/2013/02/liebster-award.html

    ReplyDelete
  2. ya ampun, ada2 aja. Pdhl tuh anak udah ga balita lg ya
    Aku jd inget anak tmnku, pdhl udah smp tp ga bs cebok sndri, katanya "jijik' .. duuuh

    ReplyDelete
  3. Ini yg sering dilupakan. kadang Ortu yang langsung nyebokin. atau kalo nggak ya teriak2 dari luar kamar mandi :)

    ReplyDelete
  4. hihi what a wonderful world ya..

    ReplyDelete
  5. hihi what a wonderful world ya..

    ReplyDelete
  6. aturan pakai WC, yang duduk mba, lebih praktis mungkin & bisa di coba sebagai alternatif pemecah masalah buat yang kaya begini :)

    ReplyDelete
  7. John barangkali di rumah biasa pake gayung, maka penting kegiatan toilet training itu ya, Mbak.

    Ohya, Mbak, hadiah buku dari GA Senangnya Hatiku telah saya kirim via Pos Indonesia. Bila sudah sampe, kabar2 ya... agar tak khawatir hati ini. Makasih....

    ReplyDelete
  8. pdhl udah kelas 4 juga ya.. harusnya begitu liat toiletnya bs tanya2 dulu.. Ya tp emang tergantung gimana kesiapan anak juga sih ya..

    ReplyDelete
  9. Allhamdulillah Alvin sudah lulus toilet training dia juga bisa menyesuaikan antara toilet jongkok dan duduk

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say