Skip to main content

4 Hal yang Ditakutkan Wanita Setelah Melahirkan


4 Hal yang Ditakutkan Wanita Setelah Melahirkan. Emmm....judulnya nggak nguati ya, hehehe. Banyak hal yang terjadi pada tahun 2015 dan 2016, tentunya still counting, karena tahun ini baru awal bulan februari. Kalau di tahun 2015, saya melewati banyak hal yang menyenangkan, menggembirakan sekaligus pengalaman baru, yaitu menjalani fase kehamilan. Allah itu Maha Tahu ya, ketika sekian tahun kami berharap mendapat rezeki berupa anak, sampai pada akhirnya kami pasrah dan ikhlas. Di tahun 2015 lah mendadak Allah memberi amanah, saya hamil, dan di akhir tahun saya melahirkan, Alhamdulillah. Rizqi min haitsu la yahtasib, dan rezeki itu datang dari arah yang tidak disangka-sangka. Tahun 2016 rasanya seperti mimpi, saya sudah jadi ibu ternyata hehehe. 

Ngomongin soal menjadi ibu baru, saya jadi ingat saat mendadak harus melahirkan di bulan kedelapan. Padahal pada saat itu saya lagi banyak-banyak membaca tentang banyak hal, mulai dari tentang bayi sampai teknik pernafasan saat melahirkan. Sesekali tanya teman tentang apa aja kebutuhan bayi dan ibu hamil tua, sampai-sampai saya tanya apa yang terjadi setelah melahirkan hehehe. Hiyyyaaa..emang ada gitu hal-hal yang ditakutkan setelah melahirkan??ya adalah...yuk disimak pengalaman saya^^.

4 Hal yang Ditakutkan Wanita Setelah Melahirkan
Sementara cuma 4 sih, tapi bolehlah ditambahin..
1. Gemuk
Ada yang bilang setelah melahirkan badan nggak bisa kurus lagi, ah masak sih??*mendadak galau tingkat tinggi*. Bagi sebagian besar wanita, memiliki badan yang gemuk itu adalah hal yang menakutkan. Apalagi setelah melahirkan, dimana saat hamil, berat badan naik secara drastis. Ada sebagian wanita yang berat badannya turun dengan cepat, dan sebagian lagi turun dengan lambat.

Kebetulan ketika saya hamil, berat badan naik 20 kilo, duh Gusti, banyak kali ya, apa boleh buat, sudah terlanjur hehehe. Setelah melahirkan saya tidak langsung   mengecek berat badan, ini mah lewat, pokoknya lupa sama berat badan. Karena sudah disibukkan dengan kegiatan baru, yaitu menjadi ibu. Sampai akhirnya satu minggu setelah melahirkan saya datang ke rumah sakit untuk cek up kondisi perut dan jahitan. Kebetulan saya disuruh timbang badan, ternyata turun 10 kilo, wikz, banyak juga ya turunnya. Sempat kaget juga, turunnya kok langsung banyak banget ya hehe. Sekarang sudah hampir dua bulan, dan baru saja kemarin saya nimbang berat badan. Nggak turun, masih anteng gitu. Padahal dirumah udah ngarep banget berat badan turun, setidaknya sisa 10 kilo itu turun 1 atau 2 kilo gitu, tapi ternyata tidak pemirsah *nangis dipojokan hahahaha*. Gimana nggak gemuk, rasanya setiap habis nenenin baby Kaizu kerjaannya makan mulu, gimana mau turun hehehe. 

2. Bekas hitam di perut yang tak kunjung hilang
Ketika usia kehamilan masuk 4 bulan ke atas, perlahan-lahan ada garis hitam di perut, selebihnya perut saya normal-normal saja. Yang bikin saya kaget nggak karuan, bukan hanya garis hitam saja tapi mendadak perut berwarna hitam setelah saya melahirkan. Berkali-kali saya tanya ke ibu, apakah bekas hitam di perut bisa hilang??gimana cara ngilanginnya??dan bla bla bla bla. Pokoknya cemas banget lihat perut warna hitam, uwww.. dengan santainya ibu jawab, kalau bekas hitam di perut nanti bisa hilang dengan sendirinya, nggak usah cemas dan jangan diapa-apain. Sekarang alhamdulillah perlahan bekas hitam di perut hilang dengan sendirinya, ngelupas gitu. Jadi, nggak usah cemas ya yang lagi hamil^^.

3. Perut nggelombyor
Perut nggelombyor, ketika wanita hamil perlahan perutnya akan membesar, pada saat setelah melahirkan otomatis perut akan kempes dan nggelombyor. Satu-satunya jalan agar perut tidak nggelombyor adalah menggunakan korset atau stagen. Kalau orang dulu, setelah melahirkan pakai stagennya selama satu tahun, uwww lamanya. Bahkan nenek saya sampai sekarang hari-harinya pakai kendit. Sudah dipastikan perutnya singset dan langsing hehehe. Kalau saya pakai kendit 4 meter dan korset, alhamdulillah lumayan aman perutnya hehehe. 

4. Nggak bisa langsing lagi
Iya, badan nggak bisa langsing lagi seperti sebelum hamil itu rasanya ada yang berbeda. Meskipun tidak segemuk waktu hamil tapi terkadang mempengaruhi tingkat kepercayaan diri. Buat saya yang memang dasarnya sudah gemuk, ada sedikit rasa minder, sedikit nggak banyak hehehe. Satu-satunya jalan agar bisa langsing seperti sebelum hamil, ya diet hehehe. Atau kalau nggak bisa diet, minimal kurangi asupan nasi dan nyemil, iya nyemil hehehe. Tapi kalau masih susah, ya dinikmati saja ya, bahagia itu sederhana bukan??.

Teman-teman ada yang punya pengalaman serupa??atau ada yang mau nambahin??^^


****



Comments

  1. bener bangeeet nih mbaa...apalagi setelah anak 2 hehehe :)..tapi yang terpenting adalah sehat :)

    ReplyDelete
  2. Huhuhu... ini curhatan aku semua. Tapi yang paling ganggu, yang paling keliatan. Gendut alias susah langsing lagi. Heheheeh... tapi diet dan usahanya juga belom. Nunggu sampai beres ngasi dulu. Baru mikirin badan.:D

    ReplyDelete
  3. Salah satu topik di reuni kemarin adalah soal BB habis melahirkan hahaha! Yg konsisten dari jaman sekolah ampe habis lahiran kayae cuma Ila sama MbahNo xoxoxo!

    ReplyDelete
  4. etapi dulu mbakku menyusui dan mengurus. Pdhal setelah melahirkan pertama kali, gendut

    ReplyDelete
  5. aduh saya takut gemuk :( terimakasih sharingnya

    ReplyDelete
  6. Pas hamil kmrn, krn sesar, jd ga pakai kendit sama sekali soalnya ada luka sobekan. Awalnya cm pakai gurita dewasa aja. Pas cuti habis, baru berani pakai korset sampai 6 bulan lamanya. Lumayanlah, perut ga menggelambir bener. Hihi

    ReplyDelete
  7. Hihihi.... Dulu saya malah nggak kepikiran tentang ini. Cuma memang sih, pas awal ngelahirin agak kaget, "Lhaaa, kok perutku kayak ban mimpes?" Ngelewer gitu. Khawatir juga nggak balik :D Alhamdulillah, seiring berjalannya waktu, semua kembali kayak sedia kala (asyiiik...).

    ReplyDelete
  8. Mbaaak piyeee ikiii aku emoh gemuk huhuuuuuu

    ReplyDelete
  9. Saya malah BBnya nyaris dibawah BB saat belum nikah ini Mbak.. kurus malah. Ini pengen banget bisa naik 3kgan lagi. Ini pipi kelihatan banget tirusnya, huhuhuh..

    Yg poin no.3 itu, haahhah waktu habis lahiran saya yg terheran-heran sendiri dgn perut yg kayak balon kempis tapi akhirnya balik lagi, heheheh..

    ReplyDelete
  10. kyaa, ngabayangin bbrp bulan lagi bakalan ngalamin yg kyk gini mbak :(

    ReplyDelete
  11. semuanya masuk...bener banget mbak T_T

    ReplyDelete
  12. Aku gak gitu amat sih :D Inilah aku apa adanya. Malah yang paling aku takutkan itu kalo gak bisa gemuk lagi. Wkwkwkw

    ReplyDelete
  13. Perut saya, hiks msh nggelombyor... Ga rajin pake stagen sih wkt itu...

    ReplyDelete
  14. Alhamdulillah, karna rajin pakek campuran kapur sirih,jeruk nipis dan minyak kayu putih, perut saya normal lagi. Tapi ya gitu... Harus rela hitam hitam dulu kulit perutnya. Semoga yang ditakutkan itu tak terjadi yaa..

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say