Skip to main content

Serba-serbi Barang Seken

Beberapa hari yang lalu entah yang keberapa kalinya saya melihat berita tentang bahaya membeli pakaian bekas atau seken, dengan dalih adanya potensi penyakit yang ditularkan dari pakaian tersebut. Diantaranya penyakit kulit dan infeksi saluran kelamin. Bahkan Mentri Kemendag mengatakan bahwa pakaian bekas atau seken mematikan industri kecil garmen dalam negeri, sehingga ada wacana untuk penghapusan perdagangan pakaian bebas di Indonesia. 

Batam, surganya barang seken
Kok surga, emangnya banyak banget gitu barang seken di Batam??sudah pasti, karena biasanya barang-barang seken mayoritas membanjiri daerah-daerah perbatasan. Saya dan suami termasuk salah satu pecinta barang seken di Batam lo hehehe, sampai saat ini yang sering di beli itu barang seken elektronik, kalau baju tidak pernah. Sejak tinggal di Batam dunia saya semakin lebar, maksudnya jadi tahu banyak hal. Ngomong-ngomong barang seken, di Batam tumplek blek jadi satu, semua barang bekas ada. Mulai dari pakaian, tas, perabotan dapur, perabotan rumah tangga, misalnya dipan kasur, kursi, dan alat elektronik. Biasanya para pedagang barang seken ini buka lapaknya ada yang pagi dan ada yang sore, ada yang di toko-toko ada yang gelar di pasar dadakan. Paling sering saya lihat pedangang barang seken ini di pasar dadakan. 

Penasaran sama penjual barang seken di Batam??langsung aja ke daerah Jodoh, Sengkuang, Bengkong, Puri Legenda Batam Center, Aviari Batu Aji dan masih banyak lagi. Tapi yang terkenal itu di Aviari, istilahnya pasar seken terbesar di Batam. Saya belum pernah ke sana tapi suami sudah borong kulkas, dipan plus kasur, dan lemari beberapa tahun yang lalu hehehe. Sampai sekarang barang-barang tersebut masih dalam kondisi bagus di rumah Batam. Kalau mau beli handphone, langsung saja ke Lucky Plaza Mall, tempat jual beli hp baru dan seken terbesar di Batam. 

Jualan baju seken 
Waktu saya ngajar di Batam, kebetulan waktu itu saya masih jadi guru Playgroup, jadi temannya heboh-heboh semua hahaha. Namanya guru jadi harus kreatif, gaji saja tak cukup, jadi harus nyambi sana-sini kata teman-teman saya. Ada salah satu guru yang sering bawa baju seken untuk dijual, keluarganya kebetulan jualan baju seken. Kalau di rumah baju-bajunya di gantung, tapi kalau dibawa kemana-mana bajunya sudah di setrika, dilipat dan dibungkus pakai plastik bening. Kreatif sekali, saya kira awalnya dia jualan baju baru, kok harganya per@ Rp 20.000, ternyata baju seken hehehe. Kadang teman-teman juga sering ngajakin saya belanja baju bekas sepulang sekolah, tapi jarang ikutan, kan pulang sekolah jam 16.00 jadi harus pulang hehe.  Kalau habis gajian, biasanya teman-teman langsung jalan ke pasar seken. Saya kira dulu harganya seperti baju-baju baru pada umumnya, ternyata tidak. Bahkan teman saya bisa bawa 5 atau lebih baju dengan harga Rp 100.000. Konon katanya semakin beli banyak baju, harganya semakin murah, makannya teman-teman sering belanja borongan hehe.

Untuk baju, saya dan suami lebih memilih beli baru. Tapi untuk elektronik misalnya hp, leptop lebih memilih hunting barang seken. Dulu sempat heran ketika barang-barang seken baru datang dari Singapura, banyak sekali warga yang antusias untuk melihat dan membeli. Karena mayoritas barang seken yang dari Singapura kualitasnya bagus-bagus, apalagi kalau pas barangnya baru datang, siap-siap keliling dan cek sana sini hehe. Kalau beli barang seken kita harus jeli dan teliti, kalau nggak teliti, pasti rugi hehehe.
Di tempat teman-teman tinggal ada yang jualan barang seken nggak??ada yang suka hunting barang seken??


*****

Comments

  1. waa... seru tuh mak berburu elektronik. meski seken tp pweforma msh oke yaa...

    ReplyDelete
  2. yang jualan baju seken sih ada... tapi dikit..., itupun aku ga pernah liat... ..

    ReplyDelete
  3. Baju jg kayaknya nggak deh mak, kalau elektronik daku mah mauuuuu. :D

    ReplyDelete
  4. Beeuuuuuh! Belanja baju seken ituuuu berseni, Maaak! :D Seninya adalah ngubek2 sampe dapet yang oke punya. Padahal sih keliatannya kusut bin jelek, tapi kita yakin kalo udah rapih pasti bagus! Kalau dulu di Bandung, langgananku di Pasar Gede bage, nah itu gede banget tempatnya. Aku dapet dress 25rb/3pcs, ada juga yg jual harga seribuan untuk baju2! Itu tokonya di paling belakang! Hahaha, dapet aja ya. Kalau di Suly, ternyata ada juga, Mak. Itu, lho, beberapa boots yang kupake ya beli di seken. Coat-nya pun jugak. Mayan banget harganya. kalau beli baru dengan merek sama nggak mungkin bisa dapet 50 usd, pasti lebih! Apalagi coat-nya, bisa2 sampe 200-an usd deh. -____- Boots juga gitu. Kalo beli baru dengan merek yg sama, bisa sampe 100-an usd lebih. Ngik! *bengekan* Makanya aku lbh suka belanja seken, daripada beli baru. Yg baru merek biasa aja mahal buatku, tambah lagi bahannya jelek, ih malesin deh. Beli baru bermerek asli, ga mampu, hahahha. Seken lah solusinya! Hidup seken!

    ReplyDelete
  5. Di Surabaya lagi happening buangeeetss, ini yg namanya toko seken sampe ada di mall maaak... :) Tapi, sampe detik ini aku gak berani beli2 yg seken (apalagi baju karena langsung nempel kulit)
    Takut ajah, karena kan baju2 itu bekas impor dari cina/korea/dll

    ReplyDelete
  6. kalo yang jualan barang seken di sini (Surabaya) sih ada... di pasar apa gitu, tapi jualannya barang seken otomotif-barang antik gitu.

    kalo baju seken, banyak yg jual di instagram/festival gitu hehe >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seingatku blm pernah beli barang seken...tp seru juga kalo ada dekat gresik yaa... menggiurkan harganya yg murmer... secara...suka barang bagus yg murah hehehe...

      Delete
  7. Aku mau juga dooooong!
    Kalau aku suka barang-barang seken yang bermerek (biasanya tahan), karena kalau aslinya gak mungkin bisa kebeli. Sepatu, karpet, jaket. Sekarang lagi pengen beli furnitur seken, pengen nyobain juga.

    Wah, kalau ke Batam, pasti udah kalap deh aku hahaha!

    ReplyDelete
  8. Disini banyakkkk, neny yang di rumah kalau hari Minggu mau ke gereja bajunya selalu bagus-bagus dan keliatan baru.. awalnya aku pikir pasti mahal dan gajinya bisa abis utk baju doang ternyata katanya beli seken dan muuurmer banget... :D

    Batam emang surga barang seken ya Hanna.. barang selundupan juga banyak ya denger2?

    ReplyDelete
  9. Ada yang jual berlian seken Mak? Yang harganya miring kayak baju seken. Daku mau beli..hihihi..

    ReplyDelete
  10. dulu sering beli mak...sekarang gak lagi, pernah beli elektronik, sepatu juga pernah, jaman masih kuliah, buat penghematan...

    ReplyDelete
  11. Barang seke selalu menggoda ya mak, apalagi dari harganya :)

    ReplyDelete
  12. Di Bandung banyak yg jual baju obralan murah2, kadang ada yg kesannya jadul, tapi suka nyelip yg sebetulnya modelnya bagus. Tapi aku gak tahu itu murah krn bekas ataukah hanya krn udh lama tdk laku di toko. Klo barang2 bekas macam2 udh ada toko besar semacam BaBe.

    ReplyDelete
  13. Seru yah hunting... Klo mmg masih bagus dpt yg harga miring, enak..

    ReplyDelete
  14. Akuuuhhh penggemar barang sekeen maakk. Seneng nyari barang2 yg unik2. Nyarinya biasanya yg non fashion. Kalau baju2, nunggu lungsuran ajah ;). Kadang aku nyari via online lhoo. Jual barang bekas juga seeing :)

    ReplyDelete
  15. Kalau di Medan dan di Jakarta aku tahu tempat beli barang seken, di Yogya ini belum menelusuri tempatnya, katanya sih ada, semacam pasar klitikan itu :D

    ReplyDelete
  16. Wah seru sebenernya pas cari barang bekas yang bagus, ubek sana ubrk sini. Tapi kadang ngeri juga sama informasi penyakitnya. Kalau elektronik kadang beli seken tapi lihat dulu kwlitasnya :)

    ReplyDelete
  17. saya dulu suka berbuku pakaian seken hehehe. Seru juga :D

    ReplyDelete
  18. Barang seken kalo di tempatku (Kendari) namanya RB, disini banyak karna di daerah Wakatobi itu daerah perbatasan juga), saya sendiri suka cari pakean seken, kalo sempat sih, barangnya tahan lama(emang kualitasnya bagus) dan harga jauh lebih murah, bisa dapat yang unik-unik juga.

    ReplyDelete
  19. iya, Batam emang murah2 harganya..luar bisa banget deh...mau banget aku...

    ReplyDelete
  20. Aku pernah beli barang elektronik seken, lumayan awet juga. Sampe sekarang belum kapok beli barang seken karna belum pernah ada apa2. Tapi kalau baju aku lebih suka beli baru Mak hihi.

    ReplyDelete
  21. Saya pernah beli jaket seken, pas masih kuliah dulu. Seru-seruan ke pasar loak [pasar bekas di Surabaya], teruns hunting jaket deh rame-rame. Masih bagus dan murah meriah,

    ReplyDelete
  22. wah kalau ada elektroniki murah boleh tuh

    ReplyDelete
  23. Di Gresik mulai banyak jual barang seken. Ada toko khusus baju yang jual seken. Tapi kalau baju, nggak nyaman aja beli seken. Paling mentok, beli jaket aja :)

    ReplyDelete
  24. biar seken asal masih bgus sih gpp deh ...hehehe

    ReplyDelete
  25. kalau baju sih aku juga milih barang baru aja ya walaupun yang gak mahal :)

    ReplyDelete
  26. Iya Mbak Hanna, Batam mah terkenal surganya para pebelanja barang impor. mana lagi kalo bukan dari Singapura :D
    Tapi aku juga hobi beli barang seken loh mbak :3

    ReplyDelete
  27. Waktu ke Batam pernah ke bursa baju second. Tapi ngga ada yang cocok. hahahahaha

    ReplyDelete
  28. Jadi inget masa muda blusukan ke pasar Gedebage Bandung, dapat dress vintage 10 - 25 ribu :)))
    Kalo beli elektronik seken malah belum pernah. Barang dari Singapur kualitasnya lebih bagus karena mereka ngerawat barang & ga nunggu barang rusak buat ganti baru yaaa :D

    ReplyDelete
  29. karna di Jepang apa-apa serba mahal...aku lebih sering ke toko barang seken mak
    terutama untuk peralatan rumah tangga dan baju-baju hangat, apalagi tinggal di Jepang cuma sebentar jadi kalo mau beli baru sayang kayaknya :D

    ReplyDelete
  30. Duuh...seru banget kayaknya yah Zwaan..hunting2 barang seken begitu :)

    Di Bandung juga ada sih, namanya Cimall, barang impor tapi seken gitu Zwan...
    Sama sepertimu sih, kalo aku palingan barang elektronik aja yang beli seken mah :)

    ReplyDelete
  31. Kalau baju saya ga pernah, kalau elektronik pernah, yang sering sich motor. Suami suka beli terus jual lagi biar dapat untung. :)

    ReplyDelete
  32. di sumbawa ada jg yang jual baju seken kayak gitu. dan banyak sekali penggemarnya...
    tapi yang elektroniknya ga ada..

    ReplyDelete
  33. kebayang tuh serunya beli barang seken. Milih ini itu, cek sana cek sini, dibolak balik hihi...

    ReplyDelete
  34. Aku belum pernah hunting barang second mak. dan sepertinya dicilegon ini agak susah ya cari tempat yang menjual barang second..

    ReplyDelete
  35. Waktu jaman sma dan kuliah, temen sering nih nyari barang2 seken, biasanya ke pasar senen. Murmer banget. Tapi sayanya gk pernah, gk sempet mulu tiap diajakin. Kalo sempet, mungkin ampe sekarang masih hobi deh belanja baju2 seken gitu, haha.

    Solusinya biasanya begitu sampe rumah, tuh baju2 seken direndam pake air panass mak, supaya kuman2 yg nempel pada mati. :)

    ReplyDelete
  36. Wah aku catetin itu lokasi2nya Mba, aku pernah jalan2 di daerah jodoh klo ngga salah. Thx Mba referensinya :D

    ReplyDelete
  37. aku pernha mampir ke batam dan liat2 barang second...seru memang yaa...tapi musti teliti bangeeet :)

    ReplyDelete
  38. klo di bandung, surganya baju bekas itu di cimol :D

    ReplyDelete
  39. Belum pernah saya, Mba.
    Biasanya nyari buku seken :)

    ReplyDelete
  40. duh iya mak.. kl baju jangan ampe barang seken.
    eh tapi aku pernah si beli. dan itu harus dicucinya yang super duper bersihhhh biar nggak ada kuman dan penyakit lainnya.

    ReplyDelete
  41. nggak pernah beli kalo baju seken, mbayangin pernah dipake orang sebelumnya...gelii. Aku mending baru biarpun murah.

    Seken masih mau, asal nggak dipake di badan kayak hp, elektronik, dsb.

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say