Thursday, 10 April 2014

[quote on thursday] Tentang Rezeki

Siak
Bismillahirrahmaanirrahim...
Pulang kampung ke Surabaya kemarin, kebetulan sambang ke rumah emak cuma sehari semalam. Emak sumringah nggak karuan, bagaimana bisa saya mendadak pulang setelah dua hari sebelumnya kami cekikikan, cerita-cerita via telpon, eh sekarang sudah nongol aja di rumah hehe. Alhamdulillah emak sehat dan semoga usianya semakin berkah amin..Malam-malam saya sms sahabat sejak kecil dulu sampai sekarang, masih satu desa, salah satu sahabat yang rutin setiap bulannya sms saya. "Em (manggil saya HM), apa kabar??kamu sehat kan??gimana, udah hamil belum??bla bla bla...". Saya menyuruhnya untuk datang ke rumah pagi-pagi sebelum berangkat ke sekolah (profesi guru).

Pagi-pagi dia datang bersama suami dan kedua anaknya, setelah cipika-cipiki dia duduk disamping saya, sementara suami dan anaknya bermain ayunan di depan mushola samping rumah. Setelah tanya kabar dan lain sebagainya, tiba-tiba dia bercerita.
Dia : Aku kemarin ikut PNS, tapi nggak lolos Em....satu sekolah yang daftar tiga, dua temenku lolos, aku sendiri yang nggak...(wajahnya cukup kecewa).Bayangin, aku sendiri yang nggak lolos..!!!
Saya : Sabar mbk...belum waktunya mungkin, siapa tahu tahun depan atau tiba-tiba diangkat jadi PNS, kan udah ngajar lama di sekolah (kebetulan ngajar di sekolah Negeri).
Dia : Amin....aku nggak nggawe duwek kok Em (aku nggak pakai uang kok Em), nggak ngerti maneh koncoku loro iku, ambu-ambune nggawe duwek (nggak tahu juga dua temanku itu, kayaknya pakai uang)
Saya : Iya, yang sabar....belum jalannya mungkin mbk, pelan-pelan, lha wong bojo sampean kan yo wes PNS to ket biyen, kurang apa coba (lha suamimu kan sudah PNS dari dulu, kurang apa coba). 
Kami sama-sama terdiam...entah, tiba-tiba saya berkata demikian..
Saya : Ibaratnya pean lagi nunggu rezeki jadi PNS dan bisa beli rumah, aku yo ngunu mbk...lagi nunggu rezeki anak. Dungo dinungo, mugi-mugi ndang diijabah pingine awak'e dewe (ibaratnya kamu lagi nunggu rezeki jadi PNS dan bisa beli rumah, saya juga gitu mbk, lagi nunggu rezeki anak. Saling mendoakan, semoga keinginan kita diijabah oleh Allah).
Dia : Aminnn...

Tak terasa sudah pukul 07.40, dia pamit pulang dan seperti biasa ada cokelat dari Malaysia untuk dia hehe. Semoga bisa diambil ibroh atau hikmah dari percakapan kami di pagi hari itu, selamat hari kamis, semoga berkah amin...
***
Siak,10/4/2014
@hmzwan

33 comments:

  1. Hehe..sama kita, mbak..aku juga nanggepinnya gitu kalo ada orang yg masih ngeluh soal rezeki. Alhamdulillah, kita dianugerahi rezeki dan kesempatan buat jalan2 berdua dulu ama suami, sementara yg lain kadang pada sirik karna jarang ada waktu buat jalan.. :-D dinikmatin aja dulu..in sya Allah nanti ada masanya..aamiin.. :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..tos dulu.iyha kak,aminnnnn.....

      Delete
  2. salam mak HM...
    mungkin rejekinya bukan di PNS. kalau pakai duit malah ngga tenang hidupnya ya...

    semoga yang ditunggu mak HM juga segera tiba, amin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mak latree...betul banget mak.aminnnn :)

      Delete
  3. Rezeki dari Allah adalah sebuah hal yang buatku adalah anugerah yang tidak terduga. Kadang aku minta ini, diberikan itu, kadang minta itu diberikannya ini. Allah itu Maha Mengetahui mana yang lebih baik untuk umatnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget mak...Allah yang lebih tahu apa yang baik buat kita :D

      Delete
  4. Amiin,...semoga doa-doa diijabah ya mba :)

    ReplyDelete
  5. Thanks Quote-nya Em (ikut-ikutan panggil Em :D)
    Jadi penyemangat untuk aku agar sabar dalam segala hal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahehehehe bisa bissaa...tos dulu mak,ini juga buat penyemangatku :)

      Delete
  6. Amiin..
    semoga doanya dikabulkan ya Mak :)

    namanya juga rezeki kita ga tau kapan dia dateng :)
    yang penting tetep cemunguud berikhtiar eeeaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnnn....betul banget mak,tetap ikhtiar :)
      makasih

      Delete
  7. rezeki sudah ada yg ngatur, sepantasnya kita bersyukur.... :)
    btw pulkam surabaya mana nih mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget mbk,,kemarin pulang ke rungkut mbk :D

      Delete
  8. sekali lagi, saya sukaaa quotenya :D

    ReplyDelete
  9. kita senasib mbak hana, saya kemarin juga ngga lulus PNS :( padahal jatuhnya ditahap terakhir waktu wawancara. tapi ya, belum rezeki ya mbak. Allah pasti tau kapan waktu terbaik menghadiahkan kita rezeki yang kita butuhkan. jadi ingat salah satu ayat Alquran, bisa jadi kamu menyukai sesuai sedangkan itu tidak baik bagimu, dan bisa jadi kamu membenci sesuatu sedangkan itu baik bagimu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbk liza,,,,bukan saya yg ikutan PNS mbk,tapi teman saya :D

      Delete
  10. semangat semangaat ^^ rezeki ga bakal ketukar

    ReplyDelete
  11. maak..obrolanya sama banget kayak yg aku rasain bulan desember kmrn.nggak lolos CPNS :) tapi kalau rejeki Allah memang nggak kemana kan ya mbka..

    oh ya..aku kuper nihh..siak ituh malaysia yakk...hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bugulu...yang sabar ya,jadi guru itu pasti berkahnya..semangatttt cikguh ;)
      Bukkkaaaannnnnn hahaha...Siak itu di hutan kata suamiku xixi di Riau cikgu.... ;)

      Delete
  12. Hai em (melu2 ah) :P Allah lebih tahu yang terbaik buat hamba Nya. Mungkin rejeki masih ditangguhkan atau skenario yang lebih baik, who knows? yg penting tetap berbaik sangka ma Allah

    love the quote by the way ;)

    ReplyDelete
  13. Masing2 punya rejeki yang berbeda :)

    ReplyDelete
  14. Bagus kl gk pk uang... sebab kl awalnya sdh "salah", selanjutnya gak akan berkah...

    #YoPoRa?

    ReplyDelete
  15. Terus ikhtiar dan berdoa ya, mba. . . :)

    ReplyDelete
  16. Iya han, sabar itu mahkota dlm menjemput rizki selain tentu saja usaha dan doa ya.

    ReplyDelete
  17. semoga kesabarannya berbuah manis. aamiin

    ReplyDelete
  18. terkait dengan rizki, kalau kita sudah berusaha dan bertawakal tinggal nunggu hasilnya

    ReplyDelete
  19. yang aku inget coklatnya dari postingan ini hehehe

    ReplyDelete
  20. Kalau belum dikasih, berarti saat ini itulah yang terbaik dari Allah. Allah Maha Tau kapan waktu terbaik mbak :)

    ReplyDelete
  21. hai mak Hana,,pulang kampungnya ke surabaya,,ayolah kpan2 bertemu dengan aku,,ahahaha

    ReplyDelete
  22. rezeki sudah ada yg ngatur,,,yuk kita berdoa biar diberikan yg terbaikk,,aku mau coklatnya mak hana,,lempar donk...

    ReplyDelete