Skip to main content

[quote on thursday] Bersungguh-sungguh


Siak
Bismillahirrahmaanirrahim...Man jadda wajada, barang siapa yang bersungguh-sungguh maka mendapatlah ia (mahfudzot). Sebelum quote ini terkenal, mungkin kurleb 4 tahunanlah ya *kalau nggak salah ya benar xixi tapi mohon dikoreksi*, saya sudah mengenalnya sejak tahun 1997 saat masuk penjara suci hehe. Di sekolah mayoritas pelajaran ma'had (pondok) dan salah satunya mahfudzot atau bisa dibilang seperti quote. Nah, mahfudzot  pertama kali yang harus saya dan teman-teman hafalkan itu man jadda wajada.

Jadi ingat tahun lalu, saat saya menjadi guru BK ada satu siswa ABK "anak berkebutuhan khusus" yang aktif sekali, suka mencium, suka berulah, dan suka mengganggu teman-teman kelasnya. Sebut saja Tio, siswa kelas 1 SD yang belum bisa apa-apa. Disaat teman-temannya sudah bisa berhitung, menulis dan membaca dengan lancar, Tio masih jauh tertinggal tapi dalam komunikasi ia sangat lancar sekali. Termasuk menggunakan bahasa ingris, karena kebetulan hari-hari di kelas menggunakan bahasa inggris. Sampai pada akhirnya Tio sering berulah di kelas, aktif, sampai-sampai wali kelasnya angkat tangan. Akhirnya dibawa ke klinik, sampai di klinik pun suster merasa kewalahan karena komunikasinya juga sangat kasar. Sempat saya berpikir, daripada Tio di klinik diam saja, suster juga sudah geram dan capek, akhirnya saya ambil alih. Dengan komunikasi yang pelan saya mengajaknya untuk belajar, mulai dari menulis, berhitung, menempel gambar, dll. Tidak gampang mengajar anak ABK, harus ekstra sabar dan mempunyai banyak ide dan cara bagaimana agar anak bisa fokus dan konsentrasi dengan baik.

Saat wali kelas sudah lelah, saat kepala koordinator SD sudah tidak peduli, saat suster sudah mengeluh, saya mencoba mengajari Tio berhitung dengan cara menulis di papan tulis, kebetulan Tio anaknya sangat pemalas *efek dimanja*, jadi cara apapun saya coba termasuk memberi jeda dengan ice breaking. Bermain tepuk tangan, untuk melatih daya konsentrasi dan membangkitkan mood anak, alhamdulillah berhasil dan Tio sangat senang dan bergairah. Tio mulai bisa berhitung dan pelan-pelan bisa membaca meskipun saya yakin 5 menit kedepan ia akan lupa, dan ketika ditanya lagi ia akan bingung dan tersenyum sambil bilang "miss Hannaaaa.....". Tapi saya percaya, tidak ada yang sia-sia dari proses belajar yang sungguh-sungguh. Suatu saat saya yakin samar-samar  ia akan mengingat semua, "tiga ditambah dua..tiga dikepala, dua ditangan..." lalu tangan kanannya nunjuk kepala dan matanya berputar-putar, lalu ia menjawab "tiga,tiga,tiga,empat,lima". Apalagi yang saya minta, tidak muluk-muluk, segenggam do'a untuk Tio, semoga kelak menjadi anak yang pintar dan bisa  membanggakan orangtua amin.
 Tulisan Tio yang sempat saya abadikan ^^
Kalau mood belajar Tio sudah melemah dan capek, saya suruh nempel dan gunting, melatih motorik ^^

***
Siak,23/1/2014
@hmzwan

Comments

  1. Oh, berarti emang quote ini diajarkan di pondok-pondok pesantren ya Mbak, bukan hanya di pondok Ponorogo itu..
    Andai 4 tahun lalu Mbak nulis novel seperti Negeri 5 Menara dengan mengangkat quote ini, pasti beda lagi ceritanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe saya kan di pondok ponorogo mbk yun ^^,andai saja mbk hehehehe...

      Delete
  2. kisah yg menarik mak,,skrg msh ngajar Tio mak? bgaimana kalo Tio ngga ketemu mak Hanna,,apa msh ada yg sabar dn sungguh2 mengajarinya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak mak,udah resign...semoga ada guru yg lebih baik yang membinmbing tio mbk ^^

      Delete
  3. Aamiin semoga tio bisa menjadi anak yang membanggakan kedua oratunya ya mak... aamiin

    ReplyDelete
  4. membayangkan betapa susahnya pekerjaan anda, kalau saya mungkin sudah menyerah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe....jangan dibayangin mas dikerjakan :D

      Delete
  5. Butuh kesabaran extra ya mak membimbing siswa ABK, semoga mak hanna diberi kemudahan mengajarinya, dan tio diberi pemahaman.....amiiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn..iyha mak,bener2 harus sabar hehe...sekarang saya libur ngajar,kan pindah ke Siak hehehe

      Delete
  6. Saya sering sedih kalau baca tentang cerita anak yang berkebutuhan khusus. Semoga bisa diberikan kemudahan untuk melaksanakan tugas mulia mengajari Tio ya, bu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyha mbk,kadang kita ngak tahu klo dibalik itu ada sesuatu yg istimewa..aminnn,makasih ya el ^^

      Delete
  7. Tapi tio beruntung ketemu mak Hanna kembaranku yang sabar dan baik hati juga rajin menabung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaahahaha..nabung di pasar tiap hari nih :D

      Delete
  8. Salam kenal ya mbak. :) sama-sama guru ABK ternyata...
    Membimbing ABK itu ibarat perjuangan menemani setiap gerakan dan harapan anak-anak istimewa.

    ReplyDelete
  9. saya pernah ngasih les anak yang abk, duh karena saya basicnya kurang, saya harus menguatkan hati buat belajar bersabar. Salut buat teman-teman seperti mak Hana :)

    ReplyDelete
  10. menyentuh sekali kisahnya. :')

    ReplyDelete
  11. ternyata ... bisa belajar banyak hal juga ya dari murid, terutama ttg semangat =)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say