Friday, 6 December 2013

Cerita Gadis Cilik Berkerudung


Seringkali aku melihat wajahnya sayu
Entah apa yang ada dibenaknya
Aku tak begitu faham
Hampir setiap pagi ia merengek
Awalnya diam seribu bahasa 
Tetapi ketika sang ibu beranjak dari kursi
Perlahan isak tangis suaranya terdengar
Lirih namun bermakna
Seperti ada kata-kata yang ingin ia ucapkan
Tapi aku kurang begitu faham
Sampai akhirnya membeludak
Seperti air bah yang tiba-tiba datang tanpa diundang
/
Seringkali aku melihat wajahnya yang ayu
Bibirnya yang sedikit pucatpun tak tampak
Karena senyum lebar selalu menghiasi harinya
Tangan mungilnya selalu menggelayut saat sang ibu duduk 
Bahkan saat duduk di kursi sempitpun ia tetap setia
Katanya, satu hari saat ia bercengkrama denganku
Ia benci dengan ibunya
Ada apa, tanyaku terhentak
Ibu tak pernah lagi menciumku
Bahkan tak lagi menina bobokkan seperti malam-malam sebelumnya
Ucapnya sambil memainkan kelereng di tangannya
Sementara wajahnya tetap ayu tapi ada sayu yang menggelayut

***
Siak,6/12/2013
 

5 comments:

  1. Yah mbak, coba fotonya diperjelas lagi semakin ayu deh wajah anak kecilnya.

    ReplyDelete