Skip to main content

Makan Siang di Warung H. Mufid Rawon Balungan Benowo Surabaya

Makan Siang di Warung H. Mufid Rawon Balungan Benowo Surabaya

Ada yang suka rawon? Buat yang tinggal di daerah Jawa Timur pasti tidak asing dengan menu yang satu ini. Rawon merupakan masakan asli Indonesia berupa sup daging berkuah hitam dengan campuran bumbu khas yang menggunakan kluwek. Di Jawa Timur selain soto, rawon sudah menjadi makanan favorit saat ada acara besar/hajatan. Satu piring rawon biasanya berisi nasi, potongan daging, ditaburi taoge/cambah (kecambah) pendek, lalu disiram dengan kuah rawon. Dan yang tidak ketinggalan adalah sambal dan kerupuk udangnya.

Rawon H Mufid

Di Jombang, khususnya di daerah rumah ibu saya saat ada hajatan masih sering menemukan menu rawon di salah satu menu prasmanannya. Meskipun prasmanan dan banyak menu kekinian tapi rawon masih banyak peminatnya lho. Selain praktis penyajiannya, rawon juga nggak terlalu ribet masaknya. Yang paling penting adalah wajib ada bumbu kluweknya.

Rawon H Muifid

Makan Siang di Warung H. Mufid Rawon Balungan Benowo Surabaya

Kalau ke Surabaya, menu wajib yang harus diincip adalah bebek gorengnya. Kalau saya, selain bebek juga wajib deh cobain Ayam Bakar Rejosari. Ngomongin soal rawon, weekend kemarin saya berkesempatan makan siang di salah satu warung rawon yang terkenal sekali dari dulu. Namanya Warung H. Mufid Rawon Balungan. Beberapa hari sebelumnya, salah satu teman SMP yang rumahnya Surabaya sempat WA saya kalau di daerah Benowo ada yang jual rawon enak. Setelah ngobrol via WA, ternyata saya sudah pernah lihat dan lewat di daerah tersebut. Hampir dua bulan sekali sejak tinggal di Gresik bagian pojok, kalau mau ke Gresik kota selalu lewat Benowo.

Lokasi

Lokasi Warung H. Mufid Rawon Balungan berada di daerah Benowo Surabaya. Tepat berada di depan terminal angkutan umum Benowo. Sebelum pertigaan arah ke Stadion Bung Tomo. Dari pasar Menganti Gresik kurang lebih 15-20 menit. Untuk tempat parkir motor lumayan tersedia, tapi untuk kendaraan mobil lumayan sempit karena warung tepat berada di pinggir jalan utama. Warungnya lumayan luas seperti ruko, tempat duduk disini memanjang letter U layaknya di warung. Dan ada juga tempat duduk beberapa kursi hadap ke dinding. 

Menu hidangan dan harga

Berikut beberapa menu hidangan yang ada di Warung H. Mufid Rawon Balungan. 

Rawon balungan

Rawon daging

Krengsengan

Gule

Sayur sop 

Sayur asem

Pecel

Tapi menu favorit pembeli adalah rawon balungan dan krengsengan. Rata-rata saat saya datang, makan dan mau pulang para pembeli selalu pesan rawon balungan. Dan memang disini yang terkenal adalah rawon balungannya. 

Saya dan suami memesan rawon balungan, es teh dan kerupuk udang. Satu porsi rawon balungan berisi nasi dan balungan yang lumayan banyak. Sambal dan tauge tersedia di meja. Soal rasa, seperti rawon pada umumnya tapi yang spesial disini adalah rawon balungan karena rawon daging kan sudah biasa. Isi balungannya lumayan padat dan empuk, nggak alot euy. Lumayan puas makan balungannya ahaha. Ohya, rawonnya pedas jadi kalau bawa anak kecil pastikan dulu menunya. Karena saya baru pertama kali makan disini, nggak ngeh kalo rawonnya pedas, asal nyuapin Aqla aja. Tau tau anaknya bilang "Ibu, pedas huh hah" wkwkwk. Untung aja sebelum jalan Aqla sudah makan siang, jadi ngemil kerupuk deh. 

Soal harga, standar menurut saya. 2 nasi rawon balungan, 2 es teh, 1 teh hangat, 1 bungkus  kerupuk udang, dan 1 bungkus kerupuk uyel. Semua habis 50.000, saya lupa tanya harga rawonnya, rame euy suara mobil ahahaha. Tapi di beberapa review kuliner yang kesini tahun 2019, 1 porsi nasi rawon balungan harganya 20.000. Soal rasa, dari 1-10 Rawon Balungan H. Mufid saya dan suami kasih nilai 7.

Ohya, pas kesini nggak begitu ramai, ada 5 orang tapi selesai makan ada lagi pengunjung yang datang. Nggak sepi gitu, ada aja yang datang. Setelah pembeli pulang, meja langsung dibersihkan dan di semprot. Dua kali dibersihkan.

Nah, buat teman-teman yang pingin nyobain Rawon Balungan H. Mufid Benowo Surabaya, bisa langsung kesini ya. Buka mulai pagi sampai malam. 

Teman-teman, ada yang pernah nyoba raeon balungan? 





Comments

  1. aku suka rawon mba, dari dulu... untuk beberapa orang seperti temenku ada yang nggak doyan,, mungkin karena liat kuahnya lebih dulu yang warna gelap nggak jelas hehehe
    tapi kalau rawon balungan belum pernah coba, kalaupun misal di depot ada menu rawon balungan, aku milihnya daging saja, karena nggak doyan balungan

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.