Skip to main content

Ayam Bakar Rejosari Surabaya, Bungkus Sekali Langsung Ketagihan

Ayam Bakar Rejosari Surabaya, Bungkus Sekali Langsung Ketagihan. Pecinta ayam bakar coba angkat tangan. Berawal dari dibeliin adek Ayam Bakar Rejosari pas kami ke Surabaya awal bulan agustus. Eh, ternyata rasanya enak lho. Padahal itu di bungkus ya, bukan makan di tempat. Konon, makan apapun paling enak ya langsung makan di tempat di resto atau warungnya, bukan di bungkus. Tapi kali ini, kami cocok banget sih sama Ayam Bakar Rejosari yang ada di daerah Semolo Surabaya.

Kamu juga bisa Menikmati Kota Surabaya dengan Sederhana 

Waktu itu adek belinya 2 porsi ayam utuh, yang satu ayam bakar dan satunya lagi ayam goreng. Makan berenam ternyata yang laris manis ayam bakarnya, yaa meskipun ayam gorengnya tetep ludes sih, tapi terakhir ludesnya hahaha.


Dua minggu yang lalu, waktu libur 17 agustus saya dan suami ke Surabaya lagi untuk jemput adek sama anaknya. Kebetulan momennya liburan, jadi mereka mau main ke Gresik. Pukul 11 siang kami sampai di Surabaya, ngobrol sambil leyeh-leyeh sebentar. Setelah sholat dhuhur kurang lebih pukul 14.00 kami berangkat ke Gresik. Tapi sebelum naik tol ada beberapa tempat yang mau kami tuju. Pertama mau ke daerah Rungkut, mau beli bantal. Kebetulan di daerah Rungkut banyak sekali yang jual kasur, dipan, bantal dan lain sebagainya. Setelah selesai beli bantal kami lanjut ke daerah Semolo. Kemana lagi kalau bukan ke warung Ayam Bakar Rejosari.


Tepat di Jalan Nginden Semolo sebelah kiri jalan berjejeran warung, salah satunya warung Ayam Bakar Rejosari. Sayang sekali parkiran sempit untuk kendaraan roda empat. Tapi untungnya sebelah kanan warung ini ada Indomart (eh, Indomart apa Alfamart ya... Hahaha, salah satunya deh). Jadi yang bawa kendaraan roda empat nggak perlu bingung cari parkir, belok aja ke sebelah kanan, tempat parkirannya lumayan luas.


Kami pesan 2 ayam bakar utuh. Satu ukuran kecil dan satunya lagi ukuran besar. Berdasarkan lidah kami, ayam bakarnya mantep banget deh. Makannya kami pesan ayam bakar, untuk satu ayam bakar utuh ataupun goreng dihargai 50.000 perekor. Sedangkan ukuran sedang dihargai 35.000 perekor. Satu bungkus ayam bakar ada sambel satu bungkus dan lalapan. Karena sambelnya cepet habis, jadi pas bayar saya minta ditambahin sambelnya, hahaha. Ketahuan nih enak emak pemburu sambel.


Sampai Gresik kami makan bareng, kebetulan adek yang tinggal di Gresik kota sudah datang. Akhirnya makan malam.. Lah, emang masih enak ayam bakarnya? Serius, masih enak lho ayam bakarnya. Makan berdelapan, alhamdulillah masih sisa ayam bakarnya, padahal udah nambah-nambah lho haha. Nah, buat pecinta ayam bakar. Kalau jalan-jalan ke Surabaya, Ayam Bakar Rejosari bisa jadi alternatif menu makan siang lho. Selamat berkuliner ria...

Teman-teman, ada yang sudah pernah makan Ayam Bakar Rejosari Surabaya? 


Ayam Bakar Rejosari
Jalan Ngindeng Semolo 74 A Surabaya

Comments

  1. Wah enak banget nih Kak kelihatannya ayam bakar rejosari yang ada di Surabaya ini

    ReplyDelete
  2. Wuh mantul bener dah nih ayam bakar Surabaya ini. Enak banget nih

    ReplyDelete
  3. Ayam bakar ini memang salah satu kuliner yang enak banget nih. Saya saja suka hihi

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say