Skip to main content

Proses Kreatif Membuat Konten Video dan Foto ala HM Zwan

Proses Kreatif Membuat Konten Video dan Foto ala HM Zwan

Hai sahabat HM Zwan, ada yang suka bikin konten video ataupun foto?

Zaman sekarang rasanya sudah jarang yang namanya orang gaptek, atau gagap teknologi. Nggak di kota, nggak di kampung semuanya rata rata sudah melek teknologi. Semua informasi bisa diakses lewat handphone, iya.. Ibaratnya dunia dalam genggaman. Apa aja bisa kita ketahui hanya lewat hp. Saat ini tidak hanya foto saja yang bisa dinikmati tapi sebuah konten video menjadi hiburan tersendiri bagi banyak orang.

Saat ini zamannya semua orang bisa membuat konten, entah itu berupa foto ataupun video. Tapi dibalik foto yang enak dipandang, video yang enak dilihat menjadi PR tersendiri bagi pembuat konten. Buat yang hanya "iseng" atau sekedar untuk hore hore aja biasanya mereka sebatas melakukan hal yang mereka suka saja. Ya, sebatas buat kenang-kenangan ataupun disimpan buat stok foto ataupun video. Tapi buat mereka yang berkecimpung di dunia content creator, maka yang dibutuhkan adalah kesungguhan untuk melakukan yang terbaik. 

Tidak hanya iseng-iseng aja tapi lebih ke harus ada persiapan sebelum membuat sebuah konten. Mulai dari konsep, properti sampai pilihan opsi kedua jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Ribet ya ternyata bikin konten.. Tapi, percayalah ketika kita bikin sesuatu yang kita sukai, maka yang menurut orang ribet, riweh itu nggak ada apa apanya. Ya mungkin karena sudah terlalu enjoy dengan itu, jadi dibikin hepi aja. Ya nggak sih?. 

Proses Kreatif Membuat Konten Video dan Foto ala HM Zwan

Bikin sebuah konten itu gampang gampang susah, setiap konten selalu ada hal-hal menarik dibaliknya. Lalu, seperti apakah proses kreatif membuat konten video dan foto ala HM Zwan. Yuk, berikut saya mau bisikin proses dibalik layar pembuatan konten baik untuk foto maupun video. 

Posisi tripod saat bikin video dan foto

Konten foto

Untuk konten foto, biasanya saya kumpulkan ide dulu. Ide membuat konsep foto bisa datang dari mana saja, karena saya sering motret makanan dan sejenisnya. Biasanya saya cari ide di instagram, ke akun akun yang memang sesuai dengan keinginan. Misalnya saya tipikal suka motret still life, dark mood, minimalis dan hand in frame. Maka saya cari lewat tagar #stilllifephotography #handinframe #eatprettythings #foodpropstyling #foodphotoprops dan lain sebagainya. Kemudian saya lakukan ATM Amati Tiru dan Modifikasi.

Untuk kamera, saya menggunakan smartphone dengan bantuan tripod yang sudah saya modifikasi sedemikian rupa. Jadi bisa untuk motret ala flatlay, dengan tripod miring, kamera tepat diatas objek. Untuk edit foto saya menggunakan aplikasi Snapseed, Interphoto dan untuk tulisan saya menggunakan Dafont. Berikut ini beberapa contoh konten foto dark mood, still life, flatlay dan hand in frame ala HM Zwan.





Konten video

Mulai aktif bikin konten video sejak 2 tahun yang lalu, gara-gara klien minta saya untuk bikin video masak pakai produk A. Nah, sejak itulah saya mulai ketagihan bikin konten video masak. Dengan properti seadanya, akhirnya saya memberanikan diri untuk terus eksis bikin konten video masak. Belajar video secara otodidak pakai metode andalan, ATM.. Amati, Tiru dan Modifikasi. Dari dulu, role model saya di dunia pervideoan adalah mbk Anita Joyo. Dari dulu sampai sekarang. 

Baca juga Cara Mudah Membuat Video Masak 

Sebelum membuat video, biasanya saya saya siapkan konsepnya. Tentunya konsep sederhana ala HM Zwan. Mulai dari pengambilan gambar dari arah mana saja, sampai adegan untuk pembukaan dan penutupan. Semua rata rata saya tulis, kalau lagi rajin. Tapi kalau lagi malas, yasudah main eksekusi, ide yang tiba-tiba muncul ya di eksekusi. 

Untuk alat perekam saya menggunakan smartphone, dibantu dengan tripod flatlay abal abal, dan beberapa properti pendukung. Untuk edit video saya menggunakan FilmoraGo, beberapa music saya downliad di bensound. Berikut contoh beberapa adegan yang saya abadikan ketika membuat konten video masak. 

Gimana, sederhana banget kan proses bikin konten video dan fotonya. Prinsip saya dari dulu, apapun gadgetmu, maksimalkan!!. Bikin sebuah konten itu gampang-gampang susah, yang penting terus belajar, terus mencoba dan jangan berhenti berkarya.

Teman-teman, pilih mana.. Bikin konten berupa foto atau video? Ay dong sharing.. 

Comments

  1. Nah saya masih suka mager bikin konsep. apalagi untuk video. Padahal penting juga, ya.

    ReplyDelete
  2. Mbaaaa, jadi iniii rahasia dapur kamooohh
    tapi kudu diakui ya, yang bikin konten jadi ciamik itu masalah TASTE/SELERA seni si konte kreator
    walopun udah tau teknisnya, kalo selera seninya kacrut, hasilnya juga ga sebagus kamuuu mba

    ReplyDelete
  3. Duh emang harus mau belajar terus yah Zwaaaan
    Aku tuh dulu sebenernya malesan bikin foto ama video, tapi kalo gak mau belajar jadi mandek dan gak maju2 kitanya yaaah hehehe

    Kalo bikin meme kdrama aplikasi fave aku pake picsart, snapseed dan phonto
    Bikin video masih setia ngedit pake inshot aja, trus nabung beli tripod, ringlight dan clip on karena sekarang lagi pengen bikin video ala2 review kdrama 1 menitan gitu hahaha

    ReplyDelete
  4. persiapannya dan bikin konsepnya ini yang suka makan waktu banyak oh sama proses editingnya juga ya mak.. thank you udah sharing

    ReplyDelete
  5. jadi selain ide dan konsep properti untuk mendukung foto dan video itu penting banget ya mbak..sip sip aku kadang kurang rajin memanfaatkan properti yang ada huhu

    ReplyDelete
  6. Wah seru nih bikin konsep video flat lay ala HMZwan... saya biasanya bikin konsep kasar, eksekusinya langsung hihihi jarang ditulis

    ReplyDelete
  7. AKu jarang bikin video. Kayak ga pede gitu dan masih merasa kesusahan hihii. Memang sih mesti dipraktekkan sering dan niat ya supaya hasilnya kece.

    ReplyDelete
  8. Kereen mba konsepnya.. kalau aku kadang, eh seringnya malah let everything flows ajaa hehe..musti belajar banyak dari dirimu mba

    ReplyDelete
  9. Aku setuju nih maksimalkan dulu apa yang ada di rumah ya mbak, aku pun gitu sampai sekarang kayaknya belum beli-beli lagi props foto dan emang pakai yang ada saja.

    ReplyDelete
  10. Aku selalu suka ama konsep foto dan tentu saja akhir poto. ENtah kenapa kao makanan aku kurang bisa :(

    ReplyDelete
  11. Dengan perangkat yang ada, asal dimaksimalkan fungsi dan penggunaannya, tetap bisa memberikan hasil yang keren gini ya mbak. Tentu saja kreativitas dan ide dari si pemilik kameranya juga top

    ReplyDelete
  12. Tetap butuh effort dan niat yang kuat untuk melakukannya. Dan saya cuma angan-angan doang haha. Salut buat Mbak Hanna yang konsisten.

    ReplyDelete
  13. Teteeh...
    Uda dibikinin contekan begini pun, kalau aku niron juga hasilnya ga bisa masterpiece kaya teteh.
    Itu kenapa lagi yaa, teh?

    Apakah ada filosofi seperti orang masak yaa..?
    "Beda tangan beda rasa".

    ReplyDelete
  14. aku masih belum bisa bikin video yang bagus mbak
    belajarnya masih mager, padahal g boleh gitu ya...

    ReplyDelete
  15. Terima kasih banyak ya Mbak atas sharingnya keren banget deh hasilnya selama ini aku mengikuti foto dan video masaknya

    ReplyDelete
  16. Instagram punya Mbak HM Zwan itu salah satu favorit saya. Sukaa lihat hasil jepretannya. Videonya juga bagus-bagus. Ternyata pakai konsep yang ditulis dulu, ya.
    Saya kalau buat konten, gak pernah di konsep, main hantam aja hihihi. Jadi hasilnya gituuu, deh :)

    ReplyDelete
  17. aku klo baca begini suka ketabok, gadget dan peralatan bahkan sudah bisa dibilang lebih dari kata "memadai dan cukup" tapi belajarnya memaksimalkannya yang terkadang kalah sama kemagerannya :(

    Mari saling menyemangatiii

    ReplyDelete
  18. Selalu suka lihat konten foto mba HM Zwan, kelihatannya dari properti sederhana tapi bisa cetar, saya masih peer banget bikin konten yang oke oye, mungkin benar bisa dimulai dengan maksimalkan apa ya ada di rumah ya

    ReplyDelete
  19. Jujur nih ya Mba, kadang aku juga buka-buka IG mba loh untuk cari inspirasi hehe.

    ReplyDelete
  20. Aku itu saluttttt ama kamu minimalis tapi hasilnya bagus. suka darknya kalau lagi foto bersih malah keliahatan aneh di aku fotomu. Doakan aku moto makanan secakep dirimu mak

    ReplyDelete
  21. Inspiratif sekali mbak... Saya tuh lemah di konsep, hasil fotonya gitu-gitu terus, hihihi...

    ReplyDelete
  22. Aku tuh suka liat fotonya mbak HM Awan loh soalnya bagus-bagus. Habis baca artikel ini, aku jadi pengen praktek juga ah karena ternyata properti buat fotonya sederhana dan pas ada di rumah juga. Thanks ya mbak atas buka-bukaan rahasia cantik di balik hasil karya fotonya.

    ReplyDelete
  23. Keren mbak Zwan nih salah satu yang konsisten bikin kontennya.
    Iya mbak bener bukan gadgetnya tapi orgnya. Aku jd semangat nih kepengen mengasah keterampilan motret di tahun depan abis baca postingan ini hehehe

    ReplyDelete
  24. Boleh juga dong cerita itu caranya bikin tripod untuk flatlay gimana, katanya modifikasi kan? Pengin juga nih belajar bikin foto dan video flatlay.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.