Skip to main content

Kenangan Indah yang tak Terlupakan di Masa Kecil

Kenangan Indah yang tak Terlupakan di Masa Kecil. Ngakak, iya ngakak banget pas baca #posttematik di Kumpulan Emak Blogger kapan hari. Temanya tentang kenangan indah yang tak terlupakan di masa kecil. Jelas, banyak bangettt..lha wong saya anaknya spesial, nakalnya hahaha. Jadi sepertinya satu blogpost nggak akan cukup deh buat nyeritain kenangan masa kecil.

Ngomongin soal masa kecil, rasanya pingin banget pinjem pintu ajaibnya doraemon. Pingin banget mengulang masa-masa kecil yang indah dan banyak banget kenangannya. Mulai dari usia 5 tahun yang bangun tidur tiba-tiba nangis gulung-gulung sambil bilang pingin mondok, nggak pake lama diantar pakdhe ke pondok khusus anak-anak di Jombang. Sampai suka banget berangkat pagi pulang maghrib pas hari libur, sampai rumah dimarahin abah (almarhum, Allohu yarham).
Tuh, kan...itu baru dua lho,dan masih banyak lagi..

Kenangan Indah yang tak Terlupakan di Masa Kecil
1. Kabur dari pondok
Ceritanya ketika saya berusia 5 tahun, bangun tidur tiba-tiba nangis gulung-gulung sambil bilang pingin mondok. Seisi rumah bingung, terus iibu sama abah diskusi, nggak pake lama saya diantar pakdhe ke pondok khusus anak-anak di Jombang. Jadilah santriwati unyu-unyu.

Sampai pada satu hari, saya diajak sodara kabur dari pondok. Yaudah sih saya manut aja hahaha, agak siangan kami berdua istirahat di rumah penduduk. Lha kok ketiduran!!. Bangun-bangun buka mata, kok rasa-rasanya kayak di kamar ya. Betul kan, ternyata emang di kamar pondok. Pas tidur di teras rumah penduduk, ternyata kami di pulangin ke pondok.
Akhirnya nggak jadi kabur, gagal pemirsah hahahaha..

2. Tukang minta duit renternir
Kelas 4 SD saya sudah nggak mondok lagi, gulung-gulung minta pulang. Yasudah mondoknya selesai hehe. Alkisah, waktu masa Sekolah Dasar kelas 4, setiap hari sepulang sekolah saya selalu main di dekat rumah. Sama teman-teman SD dan MI. Nah, seminggu sekali setiap habis dhuhur ada bapak-bapak renternir yang mangkal di salah satu rumah tetangga. Biasanya selalu duduk di teras, sambil bawa tas (yang nyantol di bagian perut) dan ngobrol sama ibu-ibu (pemilik rumah).

Dimata kami (ceilah), bapak-bapak renternir itu banyak duitnya. Pokoknya taunya banyak duit gitu, kan ibu-ibu pada ngasih duit ke dia. Nah, pas ibu-ibunya nggak ada biasanya saya beraksi, hahaha... Sambil mendekat lalu bilang "Pak, njalok duwik'e!!" Pak, minta uangnya dong.. Seingat saya sih dikasih hahaha.. langsung deh buat jajan diwarung.

Sampai sekarang kalau lebaran dan ketemu teman-teman seperjuangan (berjuang malakin renternir), ketemu mbah-mbah yang rumahnya jadi saksi, saya selalu aja diledek. Ini ni dulu yang suka malakin renternir,ckckck.

3. Modus belajar kelompok, ndilalah main jumpritan
Tau jumpritan??itu lo petak umpet.
Jadi, setiap habis magrib saya izin ibu buat belajar kelompok. Nggak jauh sih lokasinya, 500 meter dari rumah, tepatnya di rumah nomor 5 dari rumah orangtua. Selesai sholat maghrib di mushola, saya izin belajar kelompok. Sampai rumah teman, ngobrol bentar habis itu main jumpritan hahaha.
4. Ketahuan nyuri jagung, wkwkwk
Pas libur sekolah, pagi-pagi saya sudah main. Nggak cuma saya ternyata yang rajin bangun pagi, lalu berangkat ke rumah tetangga, teman-teman yang lain juga gitu. Karena belum ada ide mau main apa, kami bersepuluh (cowok cewek) berangkat ke sawah. Ketemulah sama jejeran tanaman jagung, atas nama iseng kami ambil jagung yang muda. Dibuat mainan orang-orangan, lha kok pas asik-asiknya main ada suara orang teriak. "Hoi..." ,nggak pake lama kami langsung lari kencang, beberapa teman sampai ada yang jatuh hahaha.
"Slamettt...slamet orangnya nggak lihat wajahku.."

Sebenarnya masih banyak yang mau diceritain, cuma kayaknya segini aja dulu. Ngantuk euy udah jam 10 malam hehehe. Intinya, masa kecil itu sangat menyenangkan..Hal-hal yang paling dirindukan saat ini setelah menulis cerita diatas adalah bertemu dengan mereka, teman-teman masa kecil.

Teman-teman, ada yang punya kenangan indah di masa kecil??ayo dong cerita,pasti seru..

Comments

  1. Parah sih gawlnya, umur lima tahun udah minta mondok LOL

    ReplyDelete
  2. Wow...5tahun uda kepengen mondok, keren ya... aku umur segitu malah nggak pengen sekolah. Pengennya main tanah ama bongkar pasang...hehehe

    ReplyDelete
  3. Hadoh bandelnya... wkwkwk....😂

    ReplyDelete
  4. Wkwkwkwk aku jadi inget yang pamit belajar taunya jumpritan. Asik banget XD

    ReplyDelete
  5. Pamitan ngai taunya mainan masak-masakan di lapangan sering tuh waktu dulu.

    ReplyDelete
  6. Wah, bandel juga Mbak
    Kalo aku ambil kacang panjang di sawah. Itu dibuat cemilan pas nyuci di kali, hahaha. Kebonnya punya Mbah sendiri sih

    ReplyDelete
  7. Ya ampooooon. Buandel juga ya ternyatah.
    Coba dlu kalo kita sekomplek. Wah... Bisa satu geng kita mba. Hahaha.

    ReplyDelete
  8. Ada ya pondok yang menerima anak 5 tahun gitu Mbak? Sekarang 5 tahun makan aja masih disuapin. :)

    Kayaknya saya melewatkan posttematik Kali ini. Padahal banyak yg mau ditulis juga😀

    ReplyDelete
  9. Jiaaah umur 5 thn udh minta mondok ya mba :) .. Kdg kalo inget masa kecil kayak pgn balik yaaa.. Walopun ada bbrp jg yg kalo diinget aku ga pengin ngulang lagi.. :p. Mungkin krn masa kecilku dulu bisa dibilang didik militer ama papa. Jd nakal dikit lgs takut hahahahaha...

    ReplyDelete
  10. Hahaha.. Speechless aku bisanya cuma ngakak. Hahaha..

    ReplyDelete
  11. wah mba 5 tahun uda nangis minta mondok mantab aku 5 tahun nangis ga mau sekolah hahhaa

    ReplyDelete
  12. nomor 1 dan 2 paling bikin ngakak. Ketiduran sampai gak sadar dipindahin hahahah. Baru kali ini juga saya tau ada rentenir kalah ma anak keci wkwkwwk

    ReplyDelete
  13. Nah ketahuan sekarang yang ngambil jagung yaaaa...wkwkwkwk malakin rentenir prestasi banget yaaaak

    ReplyDelete
  14. Huahahah kok bisa samaan ketahuan nyuri jagung.
    Saking senengnya sama jagung saya.

    ReplyDelete
  15. Wah, umur 5 tahun sudah mondok?
    Bilang sama Dilan, ini beraaat.
    Hahaha...

    Aku, di usia itu, mungkin makan saja belum lulus, alias masih suka menumpahkan nasi dari mulut.

    Cerita tentang malakin rentenir itu, hahaha, asli mengundang kagum.
    Bayangkan, rentenir aja takluk sama dirimu, mba. Warbiyasah!

    ReplyDelete
  16. Eh anak bandel ini ternyata. Samaan euy aku juga sering pamitan mo les eh main ke rumah temen, petak umpetan juga hahhaha

    ReplyDelete
  17. masa kecil memang penuh kenangan ya?
    masa kecil pasti tidak jauh-jauh dari rasa bandel yang bikin warbiyasah.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.