Skip to main content

Tentang Makanan yang Wajib Ada Saat Slametan Lahiran

Duh, itu judul panjang amat hehehe. Kalau kemarin saya cerita tentang resep jajanan dengan 5 bahan saja, maka kali ini saya masih mau cerita septar makanan. Wik, makanan lagi???yaaa begitulah. Dulu, waktu kecil paling suka banget ikut ibu pengajian atau rewang ke rumah tetangga/saudara yang sedang ada acara slametan atau hajatan. Selain ramai dengan kehadiran anak-anak kecil, ibu-ibu, di tempat tersebut juga banyak makanan, xixixixi. Kalau hajatan berupa mantenan atau sunatan, biasanya kue-kue atau makanannya standar jajanan kampung, ada bikang, lemper, nagasari/brubi, roti ban, risol, apem selong dan masih banyak lagi. Tapi kalau kue atau makanan yang wajib ada saat slametan lahiran itu berbeda, biasanya ada yang unik, karena adanya saat momen tersebut. Selain di acara tersebut pasti tidak ada.

Tentang Makanan yang Wajib Ada Saat Slametan Lahiran
Iwel-iwel
Ada yang tau iwel-iwel??kalau orang Jawa Timur, pasti tahu kue yang satu ini. Atau mungkin malah nggak tau??bisa jadi, namanya berbeda, wujudnya sama hehehe. Bahan, bentuk, dan pembuatannya sama cuma beda nama. Kue iwel-iwel ini dibuat saat acara pendak pasar/pasaran bayi, satu minggu atau sepuluh hari setelah ibu melahirkan. Jadi inget kata ibu saya, iwel-iwel biar nggak diciwel, yang artinya kue iwel-iwel biar bayinya nggak dicubit, hehehehe. Kebetulan kapan hari, pas harinya baby Kaizu, ibu saya bikin iwel-iwel. Bahannya mudah dan rasanya enak, gurih dan maknyus pokoknya. Yang ngiler dan pingin bikin iwel-iwel, silahkan dicoba ya di rumah.

Bahan membuat iwel-iwel : tepung ketan putih, kelapa parut, garam dan gula merah (iris halus).
Cara membuatnya : Siapkan wadah, campur semua bahan kecuali gula merah, uleni sampai tercampur rata. Siapkan daun pisang, ambil dua sendok makan adonan iwel-iwel, lubangi tengah-tengah adonan, beri satu sendok makan gula merah, tutup, bungkus. Kukus kurang lebih 30 menit, jika sudah matang, angkat dan sajikan selagi hangat.

Kue iwel-iwel ini enak banget rasanya, gurih. Jadi pas dimakan, gula merahnya lumer banget. Orang-orang di kampung saya bilangnya begini, kalau makan iwel-iwel gulanya pasti bunyi crotttt!!!hehehe. Ada-ada aja ya, sebenanrnya nggak bunyi juga, cuma ekspresi mereka kalau lagi makan iwel-iwel, pas gigit otomais gula merahnya lumer.


Bubur sengkolo
Bubur sengkolo adalah tiga macam bubur yang dibuat saat pupak puser atau ketika pusarnya bayi lepas. Yang pertama ada bubur menir, atau bubur putih. Terbuat dari beras kecil-kecil atau beras yang ada, direbus/digodog sampai matang. Yang kedua ada bubur merah, terbuat dari bahan yang sama dengan bubur menir/bubur putih, hanya saja diberi gula merah sehingga buburnya berwarna merah. yang ketiga ada bubur sengkolo, terdiri dari tiga macam bubur, piring pertama berisi bubur menir atau bubur putih, piring kedua berisi bubur merah dan piring ketiga berisi bubur merah yang diatasnya diberi bubur putih, irisan gula merah dan kelapa parut.

Dulu, waktu kecil, sering banget dikasih bubur sengkolo kalau ada tetangga yang lahiran. Karena biasanya bubur sengkolo ini diberikan kepada anak-anak, kalau dulu masih pakai mangkuk yang dibuat dari daun pisang. Sekarang sudah pakai tempat piring yang diberi alas daun pisang. 

Nah, itu dia dua makanan (kue dan bubur) yang wajib ada saat slametan lahiran. Teman-teman ada yang pernah makan iwel-iwel atau bubur sengkolo nggak..??

****









Comments

  1. oiya, bubur merah putih ya mba. di Tegal juga ada, cuma baru tahu namanya sengkolo :D

    ReplyDelete
  2. Kalo di sini aku gak tau iwel-iwel. Kalo buburnya, mertua selalu bikin, gak pernah ketinggalan. Dengan 5 macam :D

    ReplyDelete
  3. Iwel2 pernah, bubur sengkolo yg blm :)

    ReplyDelete
  4. iwel iwel itu apa? aku jawa timur dan ga tau :(

    ReplyDelete
  5. Baru tahu yang namanya Iwel-iwel :)

    ReplyDelete
  6. di tradisi sunda pun ada bubur merah putih, di bagikan saat puser puput (tali pusar lepas) sekalian mengumumkan nama bayi

    ReplyDelete
  7. Di kampung sudah gak ada tradisi semacam itu, paling-paling kasih besekan sama tetangga . hhh maunya simpel tapi tidak menjunjung adat dengan tinggi.

    ReplyDelete
  8. jadi kangen bubur merah putih T_T belum bisa bikin sendiri dan disini ga ada yang jual :(

    ReplyDelete
  9. iyak, wktu aku slametn lahiran jg dibikinin bubur sengkolo sm emak, enak, gurih2. jd pgn lahiran lg *eh

    ReplyDelete
  10. Kalau di Tuban rewang itu disebut "Mendarat" :-) dan kue2 ada semua saat syukuran lahiran anak saya hehehe.

    Salam.

    ReplyDelete
  11. belum pernah mbaa.. pas lahiran juga gak bikin ginian mba.. kalau bubur merah putih pas puput pusar sih iya..

    ReplyDelete
  12. disini familiar dengan bubur merah putiih maaak..

    dan paling seneng eykeh kalo ada yg lahiran bayi, bisa mamam secuil bubur merah putih (pas tali pusar puput)

    ReplyDelete
  13. Bubur merah putihnya sedap, udah lama aku gak bikin...ada tambahan parutan kelapanya yak,

    ReplyDelete
  14. Kalau di Kendal kadang kadang sih cuma paling sering itu gudangan :D Hehehe

    ReplyDelete
  15. waktu aku sih gak pake kaya ginian, ambil simple aja. tapi ada sih keluarga yang bikinin urap

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis