Skip to main content

Pilih Mana, Korset, Gurita atau Kendit?


"Hayo, ndang digawe kendite!!! (hayo buruan dipakai kenditnya!!)" 
"Ndang dibenakno kendite, dikencengno, ditarik cek apik...!! (kenditnya buruan dibenerin, dikencangin, ditarik biar bagus!!)
Itulah beberapa celetukan ibu dengan nada galak a la emak-emak yang sering dilontarkan kepada saya sejak  setelah melahirkan sampai sekarang, iya, sampai sekarang pemirsah hehehe. Saya nggak nyangka sekali bahwa yang berhubungan dengan hal-hal setelah melahirkan, semua ditangani ibu. Ciyeee, anak emak banget!!!. Mulai dari soal hal-hal yang tidak boleh dilakukan perempuan setelah melahirkan, perawatan badan (luar dan dalam), soal minum jamu (jamu minum dan jamu obat luar), sampai masalah mengencangkan perut pakai stagen wa akhwatuha. Uuuww....

Sebelum ngomongin soal korset, gurita atau kendit. Ada yang tau stagen??pernah ikut nari tradisional??kalau di Jawa, penari tradisional biasanya memakai stagen saat mengunakan pakaian adat. Jadi, stagen itu semacam ikat perut yang digunakan untuk mengencangkan perut. Bukan hanya penari atau pengantin saja yang menggunakan stagen untuk mengecilkan perut atau agar perut terlihat kecil atau langsing, tapi perempuan setelah melahirkan juga biasanya menggunakan stagen. Stagen banyak macam, bentuk dan namanya, tapi fungsinya sama yaitu untuk mengecilkan perut yang kendur.

Korset
Ikat perut yang diberi pengunci dibagian ujung. Biasanya korset yang masa kini, ukuran penguncinya kecil-kecil, jadi harus ekstra sabar jika memakai korset. Sekarang banyak sekali korset instan yang dijual dipasaran, kainnya bervariasi dan molor. Kalau jaman dulu korset masih menggunakan kain yang ujungnya dikasih pengunci (hak) dan dikasih tali, cara memakainya tinggal dikaitkan saja, jika kebesaran bisa dikecilkan begitu juga dengan sebaliknya, jika kekecilan bisa dibesarkan. Caranya??cukup ditarik saja talinya.
Gurita
Ikat perut yang penguncinya masih manual, yaitu menggunakan tali kain yang sudah jadi satu dengan ikat perut. Caraya mudah, cukup dengan mengikat antara kedua tali, seperti gurita yang dipakai bayi pada umumnya. Pada tau kan??
Kendit
Ikat perut yang panjangnya bisa sampai belasan meter, kalau dulu panjangnya mulai dari 2 sampai 3 meter. Dari ketiga macam stagen, kendit adalah yang paling rumit cara memakainnya. Karena harus melilitkan tali panjang ke perut  dan menguncinya dengan cara menyelipkan ke lilitan ikatan. Ohya, biasanya kendit ditali dulu di bagian paha atas, lebih enak pakai rok pendek (daleman/androk) agar tidak licin atau mudah turun/naik ikatannya. Kalau orang dulu, setelah melahirkan biasanya pakai kendit atau bengkungan selama satu tahun, tapi sekarang sudah jarang, minimal satu bulan dan maksimal empat bulan. 

Kalau saya pakai kendit dan korset jaman dahulu (yang dari kain, punya ibu). Kalau sehari-hari pakai kendit saja yang pajangnya 8 meter (uwwww...harus sabar melilitnya yaa hehehe), tapi kalau keluar rumah (ke pasar atau ada acara) biasanya saya dobel pakai korset. Ribet ya??emmm..kalau dipikir ribet ya bakal ribet, tapi kalau dibuat santai, ya biasa saja menurut saya hehehe. Emmm cuma sebelum pergi harus ke toilet dulu ya, biar nggak beser ditengah jalan hehehe. 

Teman-teman, ada yang punya pengalaman serupa..???ayo dong sharing...^^



******




Comments

  1. Pernah pake stagen itu pas pakai pakaian adat jawa selebihnya blm pernah hehe

    ReplyDelete
  2. Jadi ingat waktu habis lahiran ada teman kantor dulu membesuk, dy cerita waktu stlah lahiran dy pake kain yg bermeter2 itu trus dililit2 dan dipake slama 40 hari, dan dy jg saranin saya pake itu.. toooeeng, mana bilangnya di depan Mama Mertua pula, huaaaa kojaamm deehh.. tapi kenyataannya saya cuma pake korset masa kini, yg cuma direkatkan aja sekencang yg bs ditahan.. itupun jg bandel, pakenya cuma sekitar 2minggu aja. Gatel siih ni perut klo lama pake tu korset, xixiix

    ReplyDelete
  3. aku masih belum pake mbak, pernah pake gurita tapi cuma sekali doang dan nggak kepake lagi soalnya sakit perutku yg bekas dijahit...

    ReplyDelete
  4. coba nanti kalau istriku udah lahiran dia milih apa... he he

    ReplyDelete
  5. Aku dlu suka pake kendit, tp pas abis lahiran kedua udah males2an pake nya huhuhu

    ReplyDelete
  6. aku sehabis melahirkan pake stagen maak
    Entah abis berapa tuh stagen, enak so simple, tinggal prepet, atau yang dikancing.
    Hmm, lumayan laah buat perut biar ga budayut (b sunda), glembreh (b jawa) pasca melahirkan.
    Alhamdulillah aman2 aja niy perut ampe sekarang, berkat stagen eeeaaa

    ReplyDelete
  7. kalo ibuku dulu pakai korset mba, lebih praktis hehe

    ReplyDelete
  8. saya pakai korset tapi yang instan. Itupun gak kenceng pakainya karena caesar. :D

    ReplyDelete
  9. Kalau ingat stagen, jadi ingat pengalaman sewaktu masih ikut nari. Namanya anak SD ya, Mbak, kebelet pipis sementara kostum dililit stagen dan guru narinya pas ga di dekat kami...nangislah jadinya. Bubar sudah riasan tebal kami. Hahaha..
    Geli kalau ingat kejadian itu. :P

    ReplyDelete
  10. saya pake korset dan gurita..tapi praktisan krset sih ya tinggal prepet aja..

    ReplyDelete
  11. Aku pakai semua tapi mungkin kurang Kenceng Jadina perutnya masih bleberan, haha

    ReplyDelete
  12. Hehehe aq pake korset aja sih slama 2 bulan lah minimal hehhee

    ReplyDelete
  13. Untuk urusan perkorsetan dan perstagenan ini aku bandel. Pake atagen ribet tur ga betah aku pake korset pun cuma tahan semingguan kayanya
    #donttrythisathome

    ReplyDelete
  14. Aku pake korset kdang kadang kalau kondnagan aja krn suka seseeeeekk hahhhaha

    ReplyDelete
  15. Kalau abis caesar pakai gurita. Setelah itu pakai kendit aias setagen.
    Sekarang andalannya korset kalau pergi jauh. :)

    ReplyDelete
  16. karena sesar..jadi cuma korset aja...

    ReplyDelete
  17. Org kampung, kenditan. Tp gak panjang bgt. Trus ditambah korset

    ReplyDelete
  18. Kalau saya sebenarnya suka pakai kendit
    Lebih nyaman di perut
    Tapi makenya? Alamak ribetnya :D
    Jadi pilih korset ajalah

    ReplyDelete
  19. konon katanya, seksi enggaknya wanita setelah melahirkan itu ditentukan saat lahiran pertama. kalau patuh pakai kendit sampai melilit pasti bisa seksi. lah saya Caesar cuma boleh pale gurita 2 bulan lanjut pakai korset sampai alfi umur 1 tahun. alhamdulillah sekarang body makin aduhay melebihi berat saat hamil :)

    ReplyDelete
  20. kalau ibuku pake stagen ya mungkin kendit itu, dan mau diwariskan pada saya, waw... padahal aku udah dikasih kakakku yang gurita itu, kata ibuku gurita nanti gak kencang...tak tau lah nanti pakai apa manut simbok ae lah

    ReplyDelete
  21. Saya gak pakai semua. Merasa sesak, susah dan tdk nyaman menyusui pakai stagen dll. Kebetulan jg dapat dsog yg support bahkan melarang pemakaiannya :D

    ReplyDelete
  22. pakai gurita pas masih cuti..pas udah kerja korset biar perut langsing ...

    ReplyDelete
  23. Saya pakai gurita aja pas habis operasi. Setelah itu ganti ke korset

    ReplyDelete
  24. Waduh abis lahiran, cuma pake korset 2 minggu, abis itu udah ngga lagi. Hehe. liatperut skrg jadi ndut lagi ya :"/

    ReplyDelete
  25. yang pertama stagen kendit cuma bertahan beberapa hari. gatel. katanya salah strategi tuh kalo gatel.

    lahiran kedua pake stagen dan pembalut di perut. soalnya sc hehe. tapi bentar doang. jahitan kering ya udah. ngeyel ya mbak.

    ReplyDelete
  26. aku nyimak dulu mak, buat nanti jika sudah melahirkan ada gambaran :p

    ReplyDelete
  27. lahiran anak pertama pake kendit tp dipaksa ortu sih, jd makenya hanya bbrp jam saja. hamil kedua setelah tahu bahwa hal2 begitu tidak wajib, sudah nggak mau pake lagi...pake gurita paling 5 hari aja pasca lahiran hehehe

    ReplyDelete
  28. istriku juga baru melahirkan...dan ia lebih memilih pakai korset yang sering gonta-ganti sama gurita...., kalo aku pake celana biasa saja he he
    keep happy blogging alway..salam dari Makassar- Banjarbaru :-)

    ReplyDelete
  29. dulu abis lahiran pakai korset.. tapi cuma sebentar aja dipake karena ga betah heheheheh... rasanya sesak napas :P

    ReplyDelete
  30. Aku pernah pake semuanya Mak. Kalau stagen repot euy yang praktis ya korset. Paling sering kalau nggak gurita ya korset.

    ReplyDelete
  31. Kendit itu sama dengan stagenkah? Aku dulu dipaksa pake stagen, tapi kalau ibuku nggak lihat tak lepas. Akibatnya, perut susah mengecil lagi.

    ReplyDelete
  32. enaknyapake korset sih mba..tapi gaka ada yang seukuran jumboku hihi, so aku seneng yang kayak dipake mbok jamu gendong itu. Dan pilihannya yang super panjang berwarna item. Hehehe

    ReplyDelete
  33. aku dulu pake korset mba... dan rutin, demi mendapatkan perut yg rata kembali :D.. Penting banget itu... makanya pas maternity leave dr kantor selesai, aku bisa dgn PD memakai kembali celana ngepas yg biasa dipake sebelum hamil :D.. tp itu balik ke niat masing2 sih.. adakan wanita yg memang ga kuat pake korset, dan akhirnya nyerah.. kalo dibilang betah, aku bener2 ga betah kok... bikin gerah aja, gerakan jd ga bebas... tp aku mikirnya, perutku bakal kedombrangan kalo ga pake korset abis lahiran...itu sih yg bikin kuat dan betah :D

    ReplyDelete
  34. aku dua kali habis cesar pakai korset kain yang langsung tempel gitu jadi praktis

    ReplyDelete
  35. Kalo aku hibi pake korset ketika perut mulai mbleber ke mana-mana xD

    ReplyDelete
  36. Duuuh jadi inget yang dulu-dulu. Kalau saya pakek dua-duanya. Habis gurita, balut lagi dengan angkin. Nyesek sih, tapi udahannya perut jadi susut.

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say