Skip to main content

Tips Naik Kapal Aman untuk Ibu Hamil


Tips naik kapal aman untuk ibu hamil. Awal bulan oktober akhirnya saya bisa ke Batam, uhuy, awalnya mau naik pesawat dari Pekanbaru, tapi apa daya, 30 menit sebelum berangkat, pesawat dibatalkan terbang karena kabut asap yang sangat pekat. Akhirnya, opsi selanjutnya adalah naik kapal ferry (Buton Siak Riau - Batam). Kalau naik pesawat dari Pekanbaru-Batam, hanya butuh waktu 45 menit, tapi kalau naik kapal ferry, lumayan lama yaitu 5 jam. Yasudah, demi keselamatan, akhirnya esok harinya kami berangkat ke pelabuhan, antri beli tiket, tunggu kapal datang jam 12.00, dan jam 13.00 siap meluncur menuju Batam. Eh, kok nggak langsung aja ke pelabuhan??kapal ferry Siak-Batam (begitu juga sebaliknya), sehari satu kali pemberangkatan kakak..

Nggak seperti biasa, kali ini rute Siak-Batam pakai dua kapal, maklumlah penumpangnya membludak, bener-bener kayak hari raya. Lha gimana nggak membludak, satu-satunya jalan biar bisa ke mana-mana ya lewat Batam, karena jalur udara daerah Sumatera benar-benar nggak memungkinkan. Biasanya saya ambil tempat duduk di VIP lantai dua (bayarnya sama aja), kali ini kalah cepat, akhirnya dapat duduk di bawah. Lumayan empet-empetan, karena spacenya sempit nggak kayak di lantai dua. Tapi nggak papalah, yang penting dapat tempat duduk dan bisa lihat film dengan bahagia hehe.

Tips Naik Kapal untuk Ibu Hamil
Ibu hamil boleh saja naik kapal laut, asal perhatikan hal-hal berikut ini yaa:

1. Usia kehamilan
Dulu, waktu lebaran, pas saya gagal pulang kampung. Pinginnya balik ke Batam, ternyata banyak teman-teman suami yang nggak ngebolehin, karena waktu itu kehamilan saya masih muda (trimester pertama akhir). Dan saran dokter kandungan juga, kalau bisa nanti saja pas trimester kedua atau awal trimester ketiga. Karena goncangan di kapal itu lebih daripada di pesawat, takutnya kenapa-napa di tengah perjalanan. Kebetulan yang perjalanan ini, usia kehamilan jalan di trimester kedua, alhmadulillah aman dan sehat. Intinya, perjalanan laut boleh dan aman di trimester kedua dan ketiga awal, hindari perjalanan laut di usia kehamilan 7 bulan ke atas.
2. Bawa obat
Wajib nih untuk ibu hamil, bawa obat selama bepergian. Kebetulan kemarin sebelum berangkat, minum obat penguat kandungan dulu dari dokter. 
3. Jangan bawa bawaan berat
Satu koper dan satu ransel semua dibawa suami, saya cuma bawa tas selempang sama kardus yang isinya oleh-oleh kerupuk ikan hehehe. Intinya, ibu hamil jangan bawa bawaan yang berat ya, nanti kecapekan loh hehehe. Kalau bawa kerupuk ikan sekerdus berat nggak??ya nggaklah,nggak berasa bawa apa-apa hehe.
4. Memakai pakaian/ootd yang nyaman
Ini penting banget, kemanapun perjalananya, pakaian/ootd itu harus senyaman mungkin. Kala itu saya pakai gamis longgar dan sepatu slip on, jadi nyaman dan nyantai banget. Naik ke kapalnya gimana??kan harus lewat jembatan kayu??ya nggak gimana-gimana, tetep bisa dan nggak ribet kok, soalnya penumpang yang mau naik kapal dipapah/dipegangi sama kru kapal, jadi, aman.
5. Jalan-jalan dan menggerakkan kaki selama di kapal
Kebetulan perjalanan dari Siak Riau-Batam naik kapal kan 5 jam, masak selama 5 jam duduk terus, itu nggak baik untuk ibu hamil. Setiap 1,5 jam kapal berhenti di berbagai pulau kecil di Riau untuk ambil penumpang, jadi setiap berhenti saya jalan-jalan, entah itu hanya keliling atau ke toilet (maklum ibu hamil kan beser hehe). Intinya, harus menggerakkan kaki atau stretching, biar nggak bengkak kakinya.
6. Banyak minum air putih
Harus nih, jangan sampai dehidrasi ya. Takut beser??tenang aja, di kapal kan ada banyak toilet, tapi harus hati-hati karena meskipun toilet duduk tapi goncangannya bener-bener kerasa. Banyak do'a ya hehe...
7. Bawa permen atau cokelat
Buat persiapan kalau tiba-tiba mual, pingin muntah dan pingin yang manis-manis.
8. Bawa buku kehamilan
Kalau mau naik pesawat kan wajib nyerahin surat rujukan dari dokter atau kalau nggak bawa buku kehamilan, soalnya ini wajib hukumnya. Tapi kalau naik kapal, kemarin saya nggak ditanyain (mungkin karena penumpangnya membludak),tapi tetep dong saya bawa buat persiapan aja. Intinya, bawa aja buku kehamilan atau surat rujukan, takutnya nanti ditanyain. Sedia payung sebelum hujan gitu hehe.

Alhamdulillah, sampai Batam dengan selamat, sehat dan bahagia. Teman-teman punya pengalaman yang sama nggak??ayo dong sharing...^^


***









Comments

  1. Waaah saya baru tahu Mbak kalo goncangan kapal lebih kenceng dari goncangan pesawat...

    ReplyDelete
  2. aku hamil dan belom pernah jalan-jalan yang jauh, soalnya ga ada yang ngajak...hehehe

    ReplyDelete
  3. obat penguat dan vitamin yaa mak..

    atau bawa minyak angin buat bau2 kalau mual..

    ReplyDelete
  4. Baru tahu nih kehamilan 7 bulan ke atas nggak boleh ikut perjalanan di laut ya. Jadi pengen hamil *mimpi* :)

    Btw, selamat ya atas kehamilannya, semoga sehat dan lancar sampai Saat persalinan tiba.

    ReplyDelete
  5. catet, terus di cc in ke istri~ heheee :D

    ReplyDelete
  6. asik nih dede bayinya udah pernah diajak naik kapal :)

    ReplyDelete
  7. Wah tipsnya baru saya baca ini. Pada umumnya kan tips buat ibu hamil saat naik pesawat udara aja yang selama ini saya ketahui Artikel bagus bangeds. Wajib di share

    ReplyDelete
  8. pas hamil ga pernah naek kapal laut...
    g hamil aja aku mabok laut apalagi hamil *acungin bendera putih

    ReplyDelete
  9. aku kalo naik bis selalu bawa cemilan. Udah lupa naik kapal. Bukan takut mabuk, tapi biar nggak bengong hahahaaaa....malah oot ki piyeee....

    ReplyDelete
  10. saya takut naik kapal, liat air laut aja sudah pusing...

    yeeyy... senangnya bisa sampai Batam...semoga baliknya juga lancar ya mbak... :)

    ReplyDelete
  11. pas gak hamil aja kalo naek kapal berasa banget goyang-goyang, bikin pusing, apalagi pas hamil ya

    ReplyDelete
  12. waktu istri ku hamil, agak aku larang sih pergi yang agak jauh. apa lagi naik kapal atau pesawat, yah cucu pertama, jadi banyak banget wejangan2nya

    ReplyDelete
  13. emag asiek naik kapal ferry atau speedboat...tapai yg jarak dekat ya..dulu pas tinggal di P Bintan sering naik speedboat Tj.Uban - Batam..heee

    ReplyDelete
  14. 5 jam di kapal lumayan lama juga ya Hanna.. tapi enaknya bisa singgah-singgah di pulau kecil ya. Aku belum pernah naik kapal :(

    ReplyDelete
  15. belom pernah kalo naik kapal, mbak, dasarnya emang gak bisa krn terlalu jauh kalo pulang kampung naik kapal.

    ReplyDelete
  16. kalo naik boat kayak di sarangan gimana? *mintaditabok :D
    Sehat2 ya sayyy, lairan di Po aja deh, biar ane bisa jadi bebisiter xixixixi

    ReplyDelete
  17. Aku kalau naik kapal laut, suka mabok laut mba :(

    ReplyDelete
  18. Kru kapal udah siaga ya, Kaak. Ngga perlu khawatiir.

    ReplyDelete
  19. wah nice tips ni mak, ngebayangin kalau aku hamil trus naik kapal haha

    ReplyDelete
  20. Yang repot itu ibu hamil ngga boleh minum obat anti mabuk hehehe makanya haris jaga stamina ketika naik kapal :)

    ReplyDelete
  21. pilih jasa layanan kapalnya juga termasuk? :)

    ReplyDelete
  22. wah wah wah bumil naik kapal ya...gak pernah jalan2 jauh2 kayaknya pas lagi hamil mba

    ReplyDelete
  23. pakaian yg nyaman jd prioritas utama memang...apalagi camilan..wah wajib itu...

    ReplyDelete
  24. membaca tulisan ini jadi teringat masa-masa kuliah dulu, setiap pulang kampung selalu naik kapal laut :)

    ReplyDelete
  25. Aku waktu hamil anak pertama naik pesawat, itu tri semester awal, akhirnya sampe rumah baru deh berasa. Makanya aku milih di rumah Aja selama hamil, hehe

    ReplyDelete
  26. Belum pernah naik kapal, mungkin pertama kali naik bakal mabuk -_-

    ReplyDelete
  27. betul banget kalo uda mual pasti lebih enak makan sesuatu yg manis-manis seperti permen atau coklat gitu :D

    ReplyDelete
  28. duh lgi hamil msh kuat bepergian jauh ya mak,klo sy mah dulu ga bisa,soalnya naik mobil k dokter buat periksa kandungan aja mual2 n pusying,hi hi.. enaknya boboan aja dirmh ^_^

    ReplyDelete
  29. Aku belom pernah naik kapal. Pas mau naik di pantai daerah Cirebon juga gak boleh. Ternyata naik kapal juga harus tahu ilmunya, kalo nggak bisa mabok2 yak.
    Sehat terus ya bumiiil :*

    ReplyDelete
  30. jadi kalo usia kehamilan memasuki 1-4 dan 7 ke atas itu masa rawan ya mba,
    aku baru tau mba, soalnya belum pernah naik kapal, dan baru mau menikah bulan depan hehe

    ReplyDelete
  31. Air putih, permen....bahkan belum hamil saja sdh sellau membawa bekal tsb ya Mbak. Tapi kalau buku kehamilan/bacaan...saya masih blm bisa di perjalanan baca buku, pusing banget

    ReplyDelete
  32. toilet di kapal bersih Mba? serem juga ya goncangan tetep besar,

    ReplyDelete
  33. Lima jam lumayan lama juga ya. Tapi nggak bakalan bosen lah, lihat pemandangan laut yang indah. :)

    ReplyDelete
  34. belum pernah sih saat hamil bepergian gitu

    ReplyDelete
  35. Aku punya pengalaman mirip, beda nya aku naik KA, mak Hanna naik kapal. Setuju banget sama poin-poin itu. Sama jangan lupa bawa tissue/tissue basah khususnya utk bumil yg sudah sering kebelet pipis. Soalnya kadang hal macam tissue nggak disediakan sama public transport :)

    ReplyDelete
  36. Aku belom pernah naik kapal. Paling-paling cuma buat rekreasi aja. Pengen nyobain deh :D

    ReplyDelete
  37. Waktu hamil pertama dulu (4 bulan), krn nggak bisa mudik ke Jawa, aku ke rumah kakak di Dumai, naik kapal dr Batam, dinihari, ombak besar, nggak lihat apa2, mendekam saja didalam kapal. Serem euy

    ReplyDelete
  38. yang penting kita sehat dan mau 'mendengarkan' badan sendiri..kalau memang tidak kuat jangan dipaksaaa ya mba :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.