Skip to main content

Cara Lain Menikmati Liburan di Kota

Secara kami sekarang tinggal di kota kecil Siak Riau yang nggak ada mall, jadi kebayang kan gimana rasanya hari-hari hanya bisa memandang sungai Siak dan jalanan yang itu-itu saja hehe. Tapi, dibalik itu semua ada banyak keranjang kebahagiaan yang kami miliki saat tinggal di kota kecil ini *ceilah bahasanya*. Misalnya, nggak ada macet, jalanan lebar kayak landasan pesawat, banyak pohon rindang, ada hutan kota yang luas, dan banyak monyet hehehe. Kalaupun bosan, biasanya kami pergi ke kota Pekanbaru, 3 jam perjalanan darat dari Siak. Jangan harap perjalanan ke kota seperti di Jawa, di sini pemandangan kanan kiri hanya hutan sawit yang luas. Kalau nggak ada kabut asap, langitnya biru cantik, tapi kalau lagi musim asap, gelap, jarak pandang hanya sekian meter, silahkan banyangin suasananya kalau gunung mau meletus, yaa...seperti itulah.


Cara lain menikmati liburan di kota a la kami :
Keliling kota pakai maps
Tanpa maps, apalah kami di kota besar ini. Pekanbaru itu luas *menurut pendatang abal-abal kayak saya*, jadi selalu buka maps kalau sudah dekat kota besar. Nggak segalanya pakai maps itu indah, karena masih sering nyasar nggak karuan hehehe. Tapi, senangnya bisa tau kota Pekanbaru lebih luas, tau-tau ketemu kantor Gubernur yang keren. Tau-tau ngelewatin masjid an-nur yang terkenal, tau-tau ketemu bangunan keren yang ternyata perpustakaan umum, dan paling seneng itu, tau-tau ketemu warung penjual soto mas agus Jawa Timur, akhirnya nyobain deh hehehe. Jadi, tak selamanya nyasar itu menyedihkan hahaha.


Nginap semalam di hotel murah
Biasanya kalau kami ke Pekanbaru, berangkatnya agak santai, yaa..paling-paling jam 9 pagi kami baru meluncur ke Pekanbaru. Selanjutnya booking hotel andalan dan masih jadi idola buat kami berdua sampai sekarang, kok bisa??soalnya murah meriah hotelnya, nggak nyampe Rp 200.000/malam itupun sudah dapat sarapan. Ahaiyyy!!!. Setelah pesan kamar, biasanya kami istirahat, leyeh-leyeh alias ishoma.  Sore hari kalau nggak malam, baru deh keluar jalan-jalan kota, paling mentok ke SKA mall. Soalnya jalannya tinggal lurus aja, nggak perlu pake maps, yaaa kalau jauh-jauh takut nyasar malam-malam kan berabe hehehe. Ngapain aja ke mall??makan-makanlah hahaha, masuk keluar toko, nyobain sendal dan sepatu *nyobain aja nggak beli hahaha*, beli buah buat camilan di hotel, terus pulang.

 artinya, kami di kota besar xixixixi *norak*

 Sarapan dulu,yang banyak, biar kenyang...

Kulineran
Hari kedua di Pekanbaru biasanya kami keluar dari hotel agak siangan, paling mentok kalau nggak ada urusan jam 9, kalau cuma mau jalan-jalan ya jam 10an. Diperjalan pulang biasanya kami sekalian cari rumah makan baru untuk santap siang. Kalaupun mentok nggak dapat warung atau rumah makan baru, mentoknya masuk ke rumah makan padang hehehe. Selanjutnya, langsung pulang ke Siak, kembali ke kota kecil.

Teman-teman ada yang tinggal di kota kecil seperti kami nggak??

***

Comments

  1. booking hotel online, di hotel ngonline..ach indahnyoooo, bumil apa kabaar?

    ReplyDelete
  2. Sounds like a perfect life Mbak. Saya dulu bahagia juga tinggal di Lampung. Damaaai rasanya ga ada mall. Gak perlu ngurusin yang kekinian deh. Hahahaha.

    ReplyDelete
  3. Haha...sammma doong! Warung Padang selalu jadi andalan akhir :)

    ReplyDelete
  4. Waaah jadi kangen Riau. Dulu kalau libur sehari aja kami pasti jalan2, pokoknya kemana mobil membawa. Kadang sampai kampar cuma makan siang terus pulang lagi. Meski sepi dulu nggak bosen tu. Mlh sekarang si bungsu ngeluh terus krn Jogja terlalu crowded.

    ReplyDelete
  5. Sama seperti saya waktu tinggal di papua, tepatnya di angkasa....hanya bisa memandangi gunung2 yang menjulang tinggi dengan pohon rindang tak ada keramaian yg berarti hanya kicauan burung di pagi hari atau suara jangkrik di malam hari...tapi saya sangat menikmati suasana sprti itu

    ReplyDelete
  6. wah mbakkkk, siakkk keren indah, tapi aku juga belum tentu bisa tinggal di sana, waktu tinggal di perkebunan tebu yang jauhhhnya 7 km dari jalan raya saya aja mau nangis ahahah, apalagi di siak ya, tapi mbak tinggal di sana sehat ya, jauh dari polusi asap kendaraan

    ReplyDelete
  7. walah enake reekkk. Suwargo donya kalo seperti itu mah hahahaaa....

    ReplyDelete
  8. murah banget ya mbak kalo emang nggak nyampek 200ribu permalam..di Sby aja udah diatas 300rb...aku pengen nginep di hotel nih jadinya...

    ReplyDelete
  9. Nginep di hotel murah itu lho, mbak.. Yang belum pernah saya lakukan. Pengen coba. :)

    Salam hangat dari Bondowoso..

    ReplyDelete
  10. suka pas kalimat ... tak selamanya nyasar itu menyedihkan... :)

    jadi ingat istilah teman2 yang pada kerja dan ditempatkan di kota kecil bahkan tidak terlihat di peta. "Enak banget deh si A di kota sana,,, tapi enaknya cuma seminggu aja, selanjutnya penderitaan..."

    Tapi kalau di Riau bukannya sudah ramai ya mbak?

    ReplyDelete
  11. di kampung ku tuh mak kota kecil. karena saya di desanya, kalo di kampung jarang main kemana2 soalnya jarang angkutan umum. mau pergi sendiri gabisa naik motor/mobil..

    ReplyDelete
  12. Lihat foto pertama jadi inget pemandangan di desa dongeng sini :)

    aku mah tinggal di dusun kecil

    ReplyDelete
  13. nginap semalaman di hotel murah, noted. Mau ajakin Marwah nginap di hotel murah ah sesekali gapapa kan heheh, sambil jalan - jalan di Bandung juga

    ReplyDelete
  14. Ga pernah ke mall... kecuali di pekanbaru
    .
    Hiks
    .
    Itu jg sangat jarang..

    ReplyDelete
  15. Wah jd kangen Riau, dlu sering bolak balik kesana buat perjalanan dinas..

    ReplyDelete
  16. Lg hamil gini masih suka liburan ke PKU kah? Jgn kecapekan yoo.. Sehat teruus, aamiin

    ReplyDelete
  17. Sebagai orang Jawa yang belum pernah lihat sungai Siak,belum pernah lihat pepohonan sawit, belum pernah melihat situasi kota Siak aku jadi penasaran Mbak. Biarin walau gak ada Mall! yang penting kita bisa kopdar berdua eaaaa moduuusss haha..

    ReplyDelete
  18. Wiiiih, ada sesi nginep di Hotel. Ehem eheem. . . :D

    ReplyDelete
  19. aku bangeeett ini mbaakkk.. aku tinggal di sampit, kalo mau nonton harus ke palangkaraya dulu 4 jam naik mobil, abis gitu maraton nonton, makan pizza, haha

    ReplyDelete
  20. Langittnyaaa, paling suka kalo ke kota kecil itu langitnya :D

    ReplyDelete
  21. Kalau tinggalnya di Kabupaten masih dapatlah jalanan seperti foto pertama gitu, bahkan lebih cenderung banyak bolongnya jalanannya..kekek...

    ReplyDelete
  22. jadi irit gak perlu ke mall hehehe. Kalau gitu lihat foto2 mall aja dulu ya

    ReplyDelete
  23. Seumur hidfup tinggal di Depok, yang ampyunnn macetnya ngalahin Jakarta. Kadang kangen juga suasana di kota kecil, ngga macet yaaa

    ReplyDelete
  24. Aku juga tinggal di kota kecil... TAPI UDAH PUNYA MOL. wkwkwkwkwk *minta ditabok sendal toko*

    ReplyDelete
  25. masuk ke mall cuman nyobain sendal dan sepatu aja, ga beli mba :D

    ReplyDelete
  26. Enak mba, jauh2 dr sumber stres :)

    ReplyDelete
  27. enaknya tinggal di kota kecil, gak bising, gak macet, gak polusi, tapi ya itu, gak kemana-mana :D
    tempat tinggalku sekarang juga kota kecil sih sebenernya, tapi modern :)

    ReplyDelete
  28. Walaupun kecil tapi kok rasanya sesuatu loh dari narasinya mbak tentang riau pekanbaru
    Jadi pengen kesana main kerumah teman sepondok dulu...
    Semogaa suatu saat ^^

    ReplyDelete
  29. Kangen rumah mertua ih... Kalo menurut saya sih mak, Pekanbaru gak besar *astaga minta ditabok* abis muternya itu-itu juga hihihiihih :D Siak sukanya tuh bersihhh, suka lihat jembatannya yang keceh, sama duduk di tepi sungai itu..

    ReplyDelete
  30. kita yang tinggal di kota yang penuh hiruk pikuk pabrik dan berjubelnya kendaraan malah pingin merasakan kedamaian di kota kecil....

    ReplyDelete
  31. dulu aku besar di bandar lampung...yang sekarang sudah ramai tapi sebelumnya tergolong kecil. But I truly enjoy it sooo much :)

    ReplyDelete
  32. Mintak fotonya lagiiii. Foto-fotonya kurang! :))

    ReplyDelete
  33. Liburan ke kota, pake nginap, itu sungguh terasa liburannya, apalagi ditambah kulineran ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  34. aih, hotelnya bisa murah banget gitu yaa, hihi. anyway, cakep2 ih potonyaaa :D

    ReplyDelete
  35. lengkap nya fasilitas liburan. pengen ...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.