Skip to main content

Tembilahan: Becak Dayung

Hal yang paling dicari saat berada di daerah baru adalah sesuatu yang khas dari daerah tersebut, kalau di Medan terkenal dengan bentornya. Maka, di kota Tembilahan Riau terkenal dengan becak dayung.   Bentuk becaknya pun unik tidak seperti becak yang ada di daerah Jawa Timur atau daerah lainnya. Tau sepeda unto??yang orang Jawa pasti tau, sepeda jaman dahulu yang tinggi dan ada pembatas (besi) dibawah tempat duduk. Bingung ya??gambarnya ada dibawah ini. Sepeda unto yang di gabung dengan becak untuk tempat duduk penumpangnya, unik kan??. 

Serba Serbi Becak Dayung
1. Manual : Karena menggunakan tenaga manusia, tega nggak tega, atas nama penasaran dan pingin keliling kota naik becak. Jadi saya dan suami memutuskan untuk keliling kota naik becak dayung, kata bulek saya, sekali jalan bayar Rp 5.000. Kalau nggak tega bisa dikasih lebih ^^.
2. Surat izin : Menurut bapak becak, setiap warga yang punya becak dayung harus memiliki surat izin dari Pemerintah setempat. Wakz, rapi banget ya ternyata hehehe, dan saya baru tahu. Ohya, for your information, kata bapak becak, di Tembilahan belum diperbolehkan menggunakan becak mesin atau becak motor. Karena tidak atau belum dapat surat izin dari Pemerintah Kota, uwaaa, keren ya.
3. Santai : Yang ngayuh santai, apalagi yang duduk, santai banget kayak di pantai. Setiap waktu, pasti ada saja warga yang jalan-jalan menggunakan becak dayung. Apalagi pagi hari, lihat warga naik becak dayung, rasanya damai sekali kota ini, khas banget dengan becak dayungnya. 

 Daerah ngetem di depan ruko pasar Tembilahan
 Tuh kan, asik kan??
 Daerah ngetem di depan pasar dalam
 What a vintage this becak?? eaaa...
Tuuh kan???santaiii bangett...asik ya

Seru kan becak dayungnya??unik, jadi, yang belum pernah ke Tembilahan, semoga suatu saat bisa sampai sini....^^
Kalau becak di daerah teman-teman kayak gimana ya??ayo dong cerita...^^

****
Cerita #exploretembilahan ada disini :




Comments

  1. Wah jadi inget dulu waktu becak masih boleh beredar di Jakarta, mbak. Tapi bedanya kalo becak Jkt sadel bapak becaknya ada di belakang, bukan di samping ^_^

    ReplyDelete
  2. Maak..celamat, you are blogger of the month this April....
    *muaaaaah

    ReplyDelete
  3. Hal2 unik srperti ini benar2 harus dijaga untuk daya tarik & pengembangan wisata

    ReplyDelete
  4. Seru banget becak dayungnya, apalagi kalau naik dan selfie disana yah, hihihihi...

    ReplyDelete
  5. Unik juga ya. Sewanya juga murah meriah banget.
    Bagusnya bodi becak dicat yang bagus, sehingga penumpang tertarik.
    salam

    ReplyDelete
  6. Naik becak itu sensasional...anginnya semriwing...zing..zing...

    ReplyDelete
  7. Orang tuaku masih punya sepeda unto, lho Mak.

    ReplyDelete
  8. seruuuu mak, 5000 aja ya tarifnya? muraaah

    ReplyDelete
  9. Di Bandung, becaknya masih pakai tenaga manusia. Dan emang, santai banget naik becak kacak gini. Angin sepoi2 menemani ..

    ReplyDelete
  10. Di Kendari udah jarang banget becak, yang pakai juga paling ibu-ibu buat angkut barang.. pasar-rumah lah kurang lebih rutenya.

    Eniwey..selamat lagi Award dari KEBnya ya mbak..Keren dah^^

    ReplyDelete
  11. Ah..NOTED: kalo aku kesana ajakin naek becak dayung ya mak!

    Kalo becak di tempatku, beca biasa aja sih yang roda 3, abang becaknya ngayuh di belakang, lagian udah jarang pula di dapet di Bandung. Hampir punah karena tukang ojek.
    loh..loh..punah karena aku juga tukang ojeeek maak :v

    ReplyDelete
  12. becaknya unik sekali mbak...mau aku murah meriah soalnya...

    ReplyDelete
  13. Wah bagus juga kebijakan pemdanya, mencegah polusi ya Mba :D

    ReplyDelete
  14. Ternyata mendayung harus punya surat izin juga ya

    ReplyDelete
  15. Kayak becak India. Cuman ini penumpang disamping, di India, penumpangnya duduk di belakang. Duduk santai sambil keliling kota asik kayaknya....

    ReplyDelete
  16. Aku pernah naik becak kayak gini di Karimun, mbak... Enak, jadi bisa sambil ngobrol ama pengemudinya :)

    ReplyDelete
  17. Wah becak berlisensi...keren euy...
    Btw selamat ya say.. ur blogger of the month :*

    ReplyDelete
  18. doakan mbaak. semoga suatu hari nanti saya bisa sampai di Tembilahan.

    ReplyDelete
  19. Kirain becak dayung jalannya di air hehe. Etapi, murah, ya cuma bayar 5000. Kayaknya saya bisa bolak-balik, tuh. Abis suka naik becak. Adeem hehehe

    ReplyDelete
  20. Ada lisensinya jg ya mba. :D klo di jawa adanya yang roda 3. Masih manual, dikayuh sendiri.bbukan pake mesin.

    ReplyDelete
  21. wah jadi pengen naik becak juga yah....

    ReplyDelete
  22. Naik becak Rp 5000 masih ada ? Murmer ya mak.
    Btw, saya dulu sejak TK- SD kelas 4 naik becak terus :D
    ah jadi nostalgiyaaaaa

    ReplyDelete
  23. Becak itu memang vintage ya Hanna... bisa santai dan mengurangi polusi jalanan. Memang kasihan kadang lihat abang becaknya tapi ya.. mereka juga senang kalau kita naik ya, bisa dapat upah :)

    Di Madagascar juga masih banyak becak ada yang pakai sepeda ada juga yang langsung ditarik sama abang-abangnya..

    Btw suka sama tagline yang di atas : Saat ide dan imajinasi berjalan cepat,lekaslah berbuat sebelum mereka hilang tanpa jejak.. Setujuuuuuu!!

    ReplyDelete
  24. Becak didaerahku biasa mak... abangnya gowes dibelakang :)

    ReplyDelete
  25. Wah.. Bentuk becaknya unik Mbak. Kiraon becak dayun itu semacam transportasi air hihi

    ReplyDelete
  26. Di gresik amsih banyak becak, tapi mereka mulai terpinggirkan seiring orang2 mulai punya motor :-(

    ReplyDelete
  27. selalu menarik mengikuti perbedaan budaya di kota2. asyiiik, suka. tapi tukan becaknya jangan buang gas loh, kasian penumpangnya buahahaha

    ReplyDelete
  28. Polusi pun berkurang ya mbak....

    ReplyDelete
  29. Enak nih, tempat duduknya legaa. Nggak kayak becak Sulawesi..

    ReplyDelete
  30. Waaa iri banget dengan dirimu. Nggak bisa sampai tembilahan aku :(

    ReplyDelete
  31. Becaknya beda sama yang di Bandung :O

    ReplyDelete
  32. lucu ya namanya, becak dayung :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.