Skip to main content

Tembilahan : Lebih Dekat dengan Kampung Bertuah

Traveling is one of my great passions, and something I do a lot of
~Sabrina Lloyd~

Setelah naik pompong selama kurang lebih 10 menit, akhirnya sampai juga di Kampung Bertuah. Sempat beberapa kali ngobrol dengan bulek yang sudah lama tinggal di sini, saya kira awalnya ini pulau, karena untuk kesini kita harus nyebrang terlebih dahulu. Ternyata bukan, lha terus kalau bukan pulau apa ya??. Ya sudahlah, pokoknya daerah Kampung Bertuah ini luas. Jangan heran kalau sampai sini tidak ada mobil ataupun truk, apalagi bis, nggak ada. Selama perjalanan menuju rumah bulek, saya sempat mbatin dan tanya ke suami, "ini kok jalannya sempit banget mas??kapan lewat jalan lebar". Dengan santai suami menjawab, "Disini jalannya ya kayak gini", wakz, lumayan kaget juga. Jalannya sempit, banyak yang rusak, cukup buat dua sepeda motor, dan dibuat ngebut juga loh sama anak-anak muda, ya ampunnn. 
 Yeay,sampai juga di Kampung Bertuah
 Ini jalannya...beda banget kan sama Siak hehe
 Kelihatan lebar ya kalau di foto,padahal pas untuk dua sepeda motor

Ribuah pohon kelapa dan jambe
Sambil melihat kanan kiri, keadaan dan lingkungan Kampung Bertuah. Sesekali melihat banyak sekali lahan yang ditanami pohon kelapa dan pinang atau jambe. Ternyata, dua pohon itulah yang banyak tumbuh di daerah sini. Istilahnya, mayoritas masyarakatnya memiliki tanaman pohon kelapa dan pinang. Biasanya hasil dari buah kelapa dikirim ke pabrik untuk dijual, buah kelapa diasap, dicungkil isiny, jadilah kopro. Bahan utama membuat minyak kelapa, itupun jika panennya banyak. Tapi jika sedikit biasanya dijual di pasar. Dan saya sempat heran, ketika banyak kulit pohon kelapa dan jambe yang berjejer rapi di depan rumah warga, tau nggak untuk apa??untuk menimbun air bekas banjir. Jadi, di Kampung Bertuah ini sering banjir jika air laut pasang atau ketika turun hujan. Banjirnyapun tidak main-main, kadnag sampai sedengkul.

Kalau buah kelapa dibawa ke pabrik untuk bahan utama minyak sayur, maka buah pohon pinang atau jambepun tidak ketinggalan. Biasanya kalau panen buah pinang, buahnya dijemur dulu, lalu dicongkel dan dibawa ke pabrik untuk dijual sebagai bahan pewarna. Ketika saya tanya beberapa warga yang sempat berkenalan, biasanya buah jambe untuk pewarna tekstil bukan untuk bahan pewarna makanan. 

 Tuh kan??pohon kelapa dan pinang
 Ini tukang sayur

Serba serbi Kampung Bertuah
Selain jalan yang sempit, banyak pohon kelapa dan pinang. Di Kampung Bertuah masyarakatnya dari mana-mana, ada Jawa, ada Bugis, ada Banjar, dan Melayu. Sempat saya bingung pas mendengarkan bulek dan teman-temannya ngobrol, salah satunya, ngobrol pakai bahasa jawa tapi kok tiba-tiba ditengan percakapan ada bahasa lain yang tidak saya kenali. Sampai rumah saya tanya ke bulek, ternyata temannya itu orang Banjar, jadi ngomongnya pakai bahasa campur-campur, ya bahasa jawa, ya bahasa banjar hehehe. Seru ya ternyata, bisa belajar banyak bahasa nih kalau tinggal lama di Kampung Bertuah. Jangan tanya masalah air, mayoritas setiap rumah pasti punya tandon untuk menampung air hujan. Air mandi warnanya seperti air teh atau air laut *lihat gambar paling atas*. Sempat takut gatal-gatal, tapi alhamdulillah aman sentosa hahaha. 
 Kulit buah kelapa dan pinang untuk menimbun air bekas banjir^^
Air mandi di Tembilahan,kayak teh^^

Empat hari di Kampung Bertuah, seru, pengalaman baru bisa berkunjung ke daerah seperti ini. Awalnya tidak ada banyangan kalau daerahnya seperti ini, tapi pengalaman yang menyenangkan. Seru pokoknya....semoga bisa #exploreriau dan Sumatera aamiin. 

Ada yang mau sponsorin saya dan suami #exploresumatera???hayyukk...dengan senang hati hahaha


*****
Ini juga seru...

Comments

  1. Waaww!! Ijo royo-royo kambil ijo :D

    ReplyDelete
  2. Ya Allah... Airnya gak bikin gatel itu??? Kaya genangan mbak... Tp pohon kelapanya bagus ye

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe untung nggak,katany air galengan nggak bikin gatel hehehe

      Delete
  3. Pohon kelapanya banyak kali. Gak takut kejatuhan mbak..

    ReplyDelete
  4. Kampung Bertuah ini sudah ada listrik kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah tapi nyala jam 6 sore mati jam 6 pagi

      Delete
  5. Mirip yah dengan Lakkang yang ada di Makassar, awal mau kesana kirain itu pulau soalnya naik perahu kecil yang biasa disebut katinting, ternyata Lakkang. Jadi semacam pulau kecil di tengah sungai :D
    Disana tidak ada mobil juga mba, masyarakatnya bertani, waktu kesana lagi musim padi

    ReplyDelete
    Replies
    1. oowhh..berarti ada juga ya di makasar,makasih sharingnya

      Delete
  6. perjalanan yang berkesan ya mak...lumayan jauh juga..tapi kalau ngga begini jadi ngg tau wajah lain negeri ini :)

    ReplyDelete
  7. weeeeeh ,,, klo liat photo2nya ,,, jadi ingt suasana jalnan disulawesi euy ,,,hehe

    ReplyDelete
  8. Bagus banget posisi pohon kelapa dan pinangnya. seperti pernah disibak tenaga luar biasa.

    Mbak, jambe dipakai untuk apa di sana? jadi penasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak...dikeringin,diual dipabrik buat pewarna tekstil^^

      Delete
  9. jalannya kecil banget ya Mbak...hanya pas untuk 2 sepeda motor, kalau hujan pasti licin juga itu

    ReplyDelete
  10. Pemandangannya sangat mendamaikan hati Mba....
    Ini bener2 alami :D

    ReplyDelete
  11. Selalu terpesona dengan kualitas foto yang indah dan menyiratkan banyak cerita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mak christanty n mbak niar....hehehe makasih maks^^

      Delete
  12. Jambe... dulu sering dengar kata ini :')

    ReplyDelete
  13. wah, enak nih tinggal metik degan ya kalu disini :)

    ReplyDelete
  14. waah bagusnya mbak... sumatera... btw, sampe sekarang sy gak tau pinang/jambe itu kayak apa...

    ReplyDelete
  15. Aku ga mo nyeponsorin tp mo ikuuuuuutttt

    ReplyDelete
  16. Pemandangannya masih asli khas Indonesia ya Mak.. dimana2 ada pohon kelapa dan pisang... melakukan perjalanan ke tempat seperti ini memberi sensasi yang lain ya... nice post..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak,indonesia bangett...makaish ya^^

      Delete
  17. Ngiri juga sama pengalaman Mbak Hanna .... kalo baca petualangan2 serunya, suka nyesal, kenapa dulu saya gak jalan2 begini ya? padahal dulu ke Riau itu saya masih pengantin baru, si sulung baru lahir di usia 2 tahun pernikahan *hihihihi payah ya*

    Keren Mbak, foto2nya juga keren mudah2an bisa explore seluruh Riau ya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe....belum kepikiran mungkin dulu,semoga bisa ke Riau lagi ya mbak^^
      makasih :)

      Delete
  18. pemandangan alamnya indah ya...ada kelapa lagi.....hmmmmmantap dech pokoknya

    ReplyDelete
  19. wah, mandinya pakai air itu mak?

    ReplyDelete
  20. Masih kampung bgt suasananya ya han...seru jalan jalannya.

    ReplyDelete
  21. wah kebun kelapanya amazing banget. Kalo air mandi seperti saya pernah merasakannya sewaktu tinggal di Pontianak. Salam

    ReplyDelete
  22. Soal bahasa, jadi ingat ada sodara dari Sumatra yang menyebut hari jum'at dengan juminten :D

    ReplyDelete
  23. Tanah air kita itu kaya ya mba...

    ReplyDelete
  24. Walah Mbak, masih penasaran aku. Kalau bukan pulau, terus itu apa?
    Menyenangkan sekali ya Mbak, bener-bener spent time di desa :))

    ReplyDelete
  25. Kasihan penduduknya ya mba kalau lagi banjir.
    Buah jambe/pinang bisa dibuat sirup ga sih? Soalnya sy suka beli sirup itu.

    ReplyDelete
  26. Potensi tersembunyi Sumatra yg harus dieksplore luas lagi

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.