Wednesday, 18 March 2015

Tembilahan : Jalan-jalan ke Pasar Jongkok

Masih cerita seputar #exploretembilahan, jadi jangan bosan ya hehehe. Melihat kota Tembilahan lebih dekat, naik pompong, jalan-jalan keliling Kampung Bertuah sudah. Jadi kali ini saya mau cerita tentang pasar jongkok dan rasanya menyebrang pakai pompong di malam hari. Uwaaaaaa, acakadut nggak karuan hati ini rasanya hehehe, deg deg deg byuarrr.

Menyebrang dan naik pompong di malan hari
Atas nama pacaran yang tertunda, jadi malam itu saya dan suami ingin jalan-jalan menikmai riuhnya kota Tembilahan di malam hari. Dengan rasa was-was dan deg-deg'an kami memberanikan diri menyebrang di malam hari, saat berangkat satu pompong hanya berisi 5 orang penumpang. Sudah tau belum rasanya naik pompong di malam hari??deg-deg'an luar biasa, tidak ada pencahayaan, yang terlihat hanya lampu-lampu yang ada di sebrang saja. Jadi sudah dipastikan komat kamit baca sholawat dan istighfar sepanjang perjalanan, alhamdulillah sampai juga di sebrang kota. Legggaaa rasanya....fiuh!!! 
Pompong...
Sebrang kota Tembilahan

Pasar Jogkok
Kata temannya suami, kalau mau cari jaket kulit, cari saja di Tembilan. Atas nama penasaran, akhirnya kemi keliling kota, dan menemukan satu pasar yang lumayan ramai. Orang sini menyebutnya pasar jongkok, seperti stand pasar malam pada umumnya, ada yang bertenda ada yang hanya gelar lapak diatas tanah. Dinamakan jongkok karena mayoritas penjualnya buka lapak dibawah jadi pembelinya banyak yang jongkok kalau lihat-lihat barang atau hanya sekedar mencoba barang. Unik ya... Disini banyak menjual barang-barang seken dan sebagian barang-barang murah, mulai kerudung, baju, sandal, sepatu dan lain sebagainya.

Ternyata setelah jalan-jalan selama 30 menit mengitari pasar jongkok, tidak ada jaket kulit yang menawan hati, jadi lanjut jalan-jalan nggak jelas gitu lihat-lihat daerah perkotaan. Akhirnya karena penasaran dengan becak kayuh, dengan rasa penasaran saya tanya-tanya harga untuk sekali keliling kota. Awalnya 40.000 tapi saya nego, akhirnya keliling kota sepuasnya dan diantar sampai penyebrangan hanya 25.000 saja. 



Sebelum akhirnya diantar ke penyebrangan, suami pingin jajan es tebu, dan saya melipir ke martabak manis untuk oleh-oleh bulek. Lumayan ramai kotanya, setelah menunggu martabak manis matang, 15  menit kemudian saya membawa dua martabak manis ukuran besar, rasa cokelat kacang dan nangka, heummm sedap. Setelah itu saya dan suami diantar oleh bapak pengayuh besak ke penyebrangan. Sesampainya di penyebrangan, ada tiga orang ibu-ibu yang ingin menyebrang, tapi berhubung mereka masih menunggu teman-temannya. Akhirnya saya dan suami diantar duluan, wakz, cuma bertiga..uwaaaa......kebayang kan gimana deg-degannya,nggak karuan pokoknya hehehe. Kurang lebih 10 menit berlalu akhirnya pompong menepi, alhamdulillah sampai Kampung Betuah dengan selamat. Pengalaman yang mengesankan naik pompong malam-malam bertiga, mau lagi???hihihi #nyengir kuda.
Mari incip martabak manisnya hehehe..
Ada yang pernah naik pompong malam-malam nggak??ayo dong cerita^^
Semoga bermanfaat^^

****


Ini juga seru..

67 comments:

  1. Pacaran terus nih Mbak Hanna :) *malah bahas pacaran

    ReplyDelete
  2. Hihiii...ngeri ya malam-malam gitu gak kelihatan airnya. Eh pengen martabak nangka, di Semarang kagak ada tuh mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak,ngeri2 sedap hehehe...ayu silahkan diincip mak^^

      Delete
  3. Martabak nangkanya menggiurkan

    ReplyDelete
  4. martabak manisnya menggurkan..itu yang kuning2 namgka ya

    ReplyDelete
  5. Wah.. Aku pernah naik perahu besar mak dari pelabuhan air muara angke ke pulau untung jawa, kepulauan seribu, jakarta. Pulangnya kami terlalu sore, gegara kelamaan futu futu menjelang sunset, akhirnya kami sampai di pelabuhan muara angke sudah lewat maghrib mak. Serem mak, gelombang air laut kayanya lebih kuat di malam hari dibanding siang deh.. Duh, ngga lagi lagi deh naik perahu malam malam hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe..iya mak,kalau malam kan gelap,jadi lebih ngeri aja rasanya

      Delete
  6. Dija masih penasaran, naik pompong gimana rasanya...
    becaknya lucu ya Tante... gak kayak yang di jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dija,beda banget sama d kota kita...ini becaknya unik^^

      Delete
  7. huwaaa gelap banget mak... dan martabak nagka, wanginya pasti gak kuku ya.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak,nggak ada lampunya pompngnya^^

      Delete
  8. Wow martabaknya mak, pasti enak ya. Aku belom pernah makan martabak manis nangka, biasanya cokelat keju aja :)

    ReplyDelete
  9. asyik ya malem2 berduaan naik pompom :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha..asik2 ngeri sedap mbak^^

      Delete
  10. Duh, kalau aku tuh bakal nggak mau naik pompong di malam hari, biar deh penasaran :D
    Tapi belum pernah juga sih.
    Di Jakarta juga ada pasar jongkok, banyak malahan, seperti pasar dadakan gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. xixixixixi.....iya mak,pasar dadakan kalau di jawa^^

      Delete
  11. Itu murah banget barang2nya.... Foto martabaknya bikin ngiler, btw yang di foto itu rasa nangka yak?

    ReplyDelete
  12. senengnya bisa jalan2...rame banget ya mbak orang jualan disana...kalo aku paling mampir ke kulinernya :)

    ReplyDelete
  13. wihh nama pasarnya lucu pasar jongkok hehe...
    asyik ya wisata dimalam hari ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mbak,saya juga baru denger namanya

      Delete
  14. Foto pompongnya manaaa... Penasaran nih dah aku gk pernah kuat liat martabak, pingiiiiin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada di link postingan bawah itu mak^^

      Delete
  15. Penasaran sama Pasar Jongkoknya mak, jd pengen kesana bedua suami rasanya, hehe.. :p

    ReplyDelete
  16. Aku pernah beberapa kali naik pompong malem2 mbak.. waktu mau kemping ke Pulau Bukit dan Pulau Bali yang deket jembatan 1 Barelang. Trus pernah juga sekali naik pompong malem2 di Thailand. Seruuuu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha..iya,seru2 sedap ya mbak hehe

      Delete
  17. Aku belum pernah naik pompong maak. btw, itu martabaknya, slurp banget :)

    ReplyDelete
  18. udah kaya dumai aja ramenya Mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti dumai kayak tembilahan ya...

      Delete
  19. itu jajanannya enaaak maaak...kangen pasar jongkok heheee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak...eh,disana g ada pasar dadakn ya mak??

      Delete
  20. Aku kok ngeri ya ngebayangin naik pompom di malam hari. Takut kebalik nggak bisa renang

    ReplyDelete
  21. mbaaaak...entu dua gambar di atas, saya malah kagak nampak apa-apa selain gelap gulita saja, xixixi...
    Btw, lucu juga yak nama pasarnya. Sesuai dengan dominan orang jongkok. kalo banyak yang berdiri, kali aja nama pasarnya Pasar Berdiri yak, hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak memang gelap..hahha,bisa bisaa...

      Delete
  22. wow menarik banget ya pasarnya, selain bersih prosuknya juga banyak dan murah-murah, duh rasanya pengen banget nyicipin martabaknya hehehe

    ReplyDelete
  23. Kalo masih berdua, pacaran terus ya mak, asiiik :) martabaknya ngiler nih

    ReplyDelete
  24. martabaknya menggodaaa.. belum pernah naik pom pom :)

    ReplyDelete
  25. martabaknya... itu keju? oh, nangka? wah, biasanya martabak cuma kacang yg manis2, jarang ada yg jual isi nangka.

    ReplyDelete
  26. namany unik pasar jongkok y mbk...semacam pasar senggol y mbk itu?

    ReplyDelete
  27. Ahhh martabak nangka, pasti wangi banget yaaa

    ReplyDelete
  28. Seru yaa ke pasar malam2, harus teliti liat barang2 yang dibeli, penerangannya kan terbatas yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak,dan harus bisa nego hahaha

      Delete
  29. Tembilahan itu daerah mana sih, Mak? @_@

    ReplyDelete
  30. Kayaknya wangi banget itu martabak nangkanya mbak

    ReplyDelete
  31. Atas nama pacaran yg tertunda #idih

    jalan2 itu yg penting sma pasangan, aman dilindungi #nyengir

    ReplyDelete
  32. Aku pernah naik pompong malam hari. Tapi waktu dari pulau penyengat ke tanjung pinang. Seru sekalian serem.. hahaha, enggak lagi deh. Kapok.. ;D

    ReplyDelete
  33. Klo di Kalimantan namanya "Pasar Tungging" dari aktifitasnya banyak orang miluh sambil jongkok/nungging juga, serupa deh jatanya :D

    ReplyDelete
  34. Pasar tiban ya klo di Jawa.... Asyik, jln2 mlulu

    ReplyDelete
  35. Mak, itu gelap-gelapan nyebrangnya? Saya jadi ikut deg-degan :D

    ReplyDelete