Skip to main content

Serunya Perjalanan Darat Pekanbaru - Siak

Akhir tahun kemarin, tepatnya di bulan desember, mendadak kami bolak balik Siak-Pekanbaru PP. Berangkat dari Siak menggunakan speedboot yang berangkat jadwal pertama, yaitu pukul 07.00. Dan balik ke Siak dengan jadwal speedboot terakhir yaitu pukul 15.30. Sampai pada akhirnya untuk pertama kalinya kami dari Pekanbaru ke Siak perjalanan darat, karena benar-benar buta jalur atau rute, jadi sudah dipastikan kami putar-putar nggak jelas. Tanya sana sini dan mengikuti petunjuk ternyata tidak berhasil, bahkan kami sampai keliling jalan sudirman lima kali hehehe. Akhirnya pukul 15.00 kami tanya ke warga lain, ini sudah orang ke 10 yang kami tanya, alhamdulillah berhasil keluar dari kota Pekanbaru. Akhirnya....

Sampai 30 menit kami melintas jalan sesuai petunjuk plang, kok jalannya sepi dan belok-belok nggak jelas. Feeling suami jalannya benar, tapi kok kami tidak bertemu dengan jembatan leton ya. Ternyata ini jalan pintas lain menuju kota Siak, jalannya lumayan sepi tapi ada aja kendaraaan roda empat yang melintas. Kanan kiri jalan di penuhi dengan kebun sawit, dan yang paling saya suka adalah ketika melewati hutan kelapa sawit yang hijau dan jalanan yang berbelok-belok serta naik turun yang sedang. Uwaaa pemandangan yang indah, seperti bukan di Riau hehehe.

Akhirnya sampai kota Siak pukul 18.00, alhamdulillah. Normalnya perjalanan darat dari Pekanbaru ke Siak adalah 2,5-3 jam, tapi berhubung kami putar-putar alias kesasar nggak jelas, jadi lumayan memakan waktu, yaitu 4,5 jam hehehe. Tapi, setidaknya punya pengalaman baru melihat lebih luas Provinsi Riau.
Orang udik ke Kota^^
15 menit bertemu dengan jalan rusak seperti ini^^
Sepi ya...^^
Subhanallah^^
Nggak ada pom bensin hehe
Lautan kebun sawit
Artinya, Kota Siak di depan mata. Sebelah kanan pipa minyak^^
Yeay, alhamdulillah^^
Pas banget nyampe jembatan jam 6 kurang^^
Menuju kota Siak^^
Alhamdulillah^^

Teman-teman ada yang pernah kesasar nggak??hehe

*****

Comments

  1. indahnya maaakk. kaya bukan di indonesia ya? tapi kalau malem itu gelap banget pasti. secara gak ada lampu jalan yah.

    ReplyDelete
  2. Ihhh Mba aku pernah juga lewat situ. Pernah lewat yang banyak kebon sawit menuju pakning. Pernah lewat jalan pintas juga, hihihihi Nostalgic banget liat poto-potonya :D

    ReplyDelete
  3. Jalannya asyik banget... beda dengan di Jawa pasti rame

    ReplyDelete
  4. ih Mbak, aku ngebayangin kalau bensin habis pas di jalan panjang yg gak ada POM Bensin itu gimana ya? :(
    berarti harus bener2 disiapkan segala sesuatunya ya Mbak :)

    ReplyDelete
  5. dalan sepi ngunu kuwi aku mung bayangne piye nek pas ngeban,opo ga bingung tenan golek tambal ban :P

    ReplyDelete
  6. hmm, pekan baru...
    jalanan menuju siaknya keren ya kayak di film-film hollywood jadul gitu.
    tapii, masa nggak ada pom nya. terus kalau habis bensin ditengah jalan gimana tuh..

    ReplyDelete
  7. selalu takjub liat foto2nya, Mak.

    kalo mak zwan nyasar di kota, aku malah nyasar di kampung. karena jalanan masuk terlihat sama, jadina salah belok, hehe

    ReplyDelete
  8. Berasa pengen berguling-guling di jalanan ituuh, sepi bingits yaaa

    ReplyDelete
  9. subhanalloh,,indah banget :)
    itu beneran gak ada pom bensin mbak?

    ReplyDelete
  10. Pemandangan jalan khas 'bumi melayu' , kelapa sawitnya.. Hampir disepanjang jalan

    ReplyDelete
  11. Aku selalu tidur di jalan, sepi sih. Belum pernah ngalamanin jaman harus nyebrang pake ferry ya? Huh ngeri2 sedap, waktu itu jembatan2 blm jadi. Tapi kok lama ya 4,5 jam?

    ReplyDelete
  12. jalan raya Pekanbaru - Siak mulus banget ya, enak buat ngebut dengan kecepatan diatas 200 km/jam kayanya ya, kapan-kapan nyobain ngebut di sonoh ah

    ReplyDelete
  13. jalannya sepi banget ya, kebalikan dari disini :)

    ReplyDelete
  14. seru ya..boleh juga dicoba kapan-kapan ya..

    ReplyDelete
  15. pemandangannya keren banget mbak Hanna :) seperti di luar negeri

    ReplyDelete
  16. Mau ke sanaaa... sepi amat yah jalanannya...

    ReplyDelete
  17. Wow Kota Siak ini pemandangannya luar biasa banget
    Untuk kesasarnya kan bisa jadi pengalaman cari jalan alternatif *ngeles*

    ReplyDelete
  18. jadi inget dulu masa belum nikah, sering mudik dari palembang ke padang naek mobil bareng keluarga...pemandangannya ya begini mak ^_^

    ReplyDelete
  19. itu jalanannya sepi banget tapi udah bagus. Harus full bensinnya kayaknya, ya. Kalau abis bensin gawat hihi

    ReplyDelete
  20. Indah banget. Seperti jalan2 di padang rumput Amerika :D #sotoy

    ReplyDelete
  21. Sering mba klo soal kesasar :)
    Etapi jujur lho, kesasar itu bikin seru dan nambah pengalaman.
    Wow, pipa minyaknya terlihat jelas, ya.

    ReplyDelete
  22. kesasar? pernah bangeeet...hheehehe..entah karena terlalu nurut ama GPS atau justru karena ngg mau nurut :)..siak keren ya mak...clear blue sky :)

    ReplyDelete
  23. Walaah.. kok bisa nyasar segitu jauh? Nyasar karena GPS kah mbak?

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say