Skip to main content

Tradisi Maleman Menyambut Hari Fitri


Sehari menjelang lebaran, di Jawa ada sebuah tradisi namanya maleman. Masak banyak untuk dibagi-bagikan (weweh) ke tetangga dan saudara dekat dengan menggunakan wadah rantang (wadah sejenis aluminium yang dijinjing), atau bisa lebih simpel yaitu menggunakan kotak nasi. Sebagian untuk kenduri di mushola setelah shalat maghrib. Ada juga yang membagi-bagikan satu kotak besar berisi berbagai macam kue basah, atau satu paket kue lebaran.

Nah, maleman ini juga ada di Siak. Beda daerah tentunya beda nama atau sebutan, bukan maleman tapi masak-masak besar hehe. Bagi sebagian orang yang keturunana Jawa-Medan, ketika saya bilang maleman, spontan mereka mengerti. Jika di Jawa tradisi maleman identik dengan weweh, maka disini tidak, masak-masak untuk dimakan sendiri. Atau jika mempunyai hajat (misalnya khataman atau slametan menyambut ramadhan atau Ied Fitri), makanan tidak diantar ke rumah-rumah tapi mengundang warga atau kerabat untuk menikmati makanan di rumah sang punya hajat.

Kebetulan saya kemarin sempat menikmati sepiring nasi maleman buatan ibu kos, ada nasi kuning, rendang ayam, mi jagung goreng dan sambal tempe teri pedas. Alhamdulillah, rindu nasi kuning terobati sudah.
Adakah tradisi maleman di rumah teman-teman??

                                                                               ***
                                                                       5 agustus 2014
                                                            hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Comments

  1. Kering tempenya menggoda, pagi2 baca ini jadi laper.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi....iya mbk,enak banget masakan ibu kosku nih :)

      Delete
  2. wahh cocok tuh buat anak kos, hehe.. kalo di tempatku tidak ada tradisi gitu mbak ^^

    ReplyDelete
  3. Di tempat saya, maleman biasa berlangsung menjelang malam-malam ganjil di 10 hari terakhir Bulan Ramadhan.

    ReplyDelete
  4. aduuuhhh ngiler habis nih liat nasi kuning dkk....Puas dong makan nasi kuningnya bu gulu...

    ReplyDelete
  5. tradisinya pasti ngumpul2,,,kalo makanan sih nggak terlalu mbak,,,kalo nasinya nggak pake nasi kuning,,,nasi putih biasa,,,ikannya,,biasanya daging ayam, daging sapi,,,

    ReplyDelete
  6. Maleman kemarin Ibuku juga buat nasi kuning hehehe

    ReplyDelete
  7. Kalaau Tradisi menyambut atau menjelang Hari Raya Idul Fitri di Pontianak cukup banyak. Salah satunya adalah dengan menyalakan lampu templok atau lampu dengan menggunakan botol seperti botol KratingDaeng. Menyambut Fitrie seperti menyambut datangnya Malam Lalatul Qadr. Nasi kuning kurang begitu dikenal bagi masyarakat Pontianak yang mayoritas Suku Melayu.

    ReplyDelete
  8. di tempat saya gak ada tradisi maleman seperti ini mak, tapi ketika malam ke 20 atau 21 gitu, ada tradisi membuat ketupat beserta lauk pauknya dikirim ke masjid atau mushola lalu ngeriung

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah,berarti udah bikin ketupat duluan ya mbk hehe

      Delete
  9. d ngajuk masih ada mbak d desa tempatnya mbah :)
    btw itu menggoda bngt ayamnya...
    enak nih kecipratan nasi kuning dr ibu kost...aku juga kadang2 kebagian makanan dr ibu kost

    ReplyDelete
  10. lihat gambarnya jadi pengen deh hehe...

    ReplyDelete
  11. Minal aidin walfaidin mohon maaf lahir batin ya

    ReplyDelete
  12. oo ada ya, mba? klo di sini abis shalat ied adanya.

    ReplyDelete
  13. Tradisi hari raya or nama2 sesuatu di tanah air kita ini selalu mirip ... dikampung saya (Kuansing-Riau) buah kelapa itu namanya 'krambil ... di jawa juga ada (?) ... :)

    ReplyDelete
  14. waduuuuh..enak bangeeet itu si nasi kuning :).....bon app maaak...

    ReplyDelete
  15. Ada sih di Jawa tpi krn suami bungsu jadi ketiban enak, dikasih sama kakak2. Di Pekanbaru gatau krn kalau Lebaran pasti mudik. Jadi pengin nasi kuning :))

    ReplyDelete
  16. Eh iya di Jawa Barat juga ada. Tapi lupa apa ya istilahnya. Sehari sebelum lebaran saya yang paling sibuk nganter2in rantang ke sodara dan tetangga. Seru.

    ReplyDelete
  17. kok selama aku tinggal di Kudus ngga pernah menemukan tradisi kayak gitu ya, apa karena aku ndak gaol? :p

    ReplyDelete
  18. Yang belum sarapan kayak saya, jadi ngiler nih pagi2 liatnya mbak :)

    ReplyDelete
  19. Di Cimahi gak ada tuh tradisi kaya gini :p paling ya masak-masak untuk di makan bareng keluarga di rumah pada saat hari raya :)
    Btw itu piringnya sama dengan punyaku di rumah, hehe..

    ReplyDelete
  20. saya malah baru tau ada tradisi maleman, Mak :)

    ReplyDelete
  21. Di Bogor juga gakada nih tradisi kaya gini..
    duuh liat nasi kuning jadi pengen nyiciip, keliatannya enaaak :D

    ReplyDelete
  22. hiks aku gak merasakan momen malam menyambut idul fitri kemarin

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say