Skip to main content

Lebaran A la Perantau

 "Lebaran jauh dengan keluarga itu menyedihkan, wajar . Tapi masih bisa menikmati ketupat, nastar dan kastengel itu cukup luar biasa meskipun rindu mendera dengan lepet, iya lepet!!!"
~HM Zwan~
 malam pertama hari raya di Siak,ini habis maghrib lo hehe
Lebaran di Batam
Atas nama perantau, tahun lalu saya berlebaran di Batam. Namanya aja Batam, lebaran sama nggak lebaran suasananya sama, ramai. Tapi masih lumayan menyenangkan karena masih bisa kumpul dengan bulek, silaturahmi dengan tetangga satu komplek, silaturahmi dengan teman-teman suami, jalan ke mall dan jalan-jalan ke pulau sekitar Batam. Setidaknya, meskipun tidak jadi mudik kami masih bisa jalan-jalan hehe. Kalau di Jawa, unjung-unjung (silaturahmi) ke tetangga hanya makan kue lebaran saja tanpa makan makanan berat. Berbeda dengan di Batam, unjung-unjungnya makan makanan berat, setiap rumah beda menu. Orang Palembang khasnya pempek dan tekwan, orang Padang ada rendang dan opor, nah kalau orang Jawa sebagian ada yang bakso, sate ayam/kambing, gulai, sebagian lagi pempek dan tekwan hehe. Unik ya, mungkin karena tahun lalu sudah buat bakso jadi tahun ini makanannya berbeda, biar bervariasi.

Lebaran di Siak Sri Indrapura - Riau
Atas nama perantau, tahun ini saya berlebaran di Siak Sri Indrapura. Namanya juga kota kecil di tengah hutan, jadi lebarannya sepi sekali. Tak ada saudara dekat, ibu kospun jadi saudara, tetangga samping rumah kospun jadi saudara juga, Alhamdulillah. Pulang dari shalat Ied di lapangan Siak Bermahdah langsung silaturahmi ke ibu kos, disuruh makan ketupat dan rendang tapi berhubung sebelum shalat Ied sudah makan dan perut masih kenyang, jadi kami memilih untuk mencicipi mi goreng, ra ilok kalo nggak diincip kata si mbah hehe. Setelah itu balik ke kos, telpon ibu dan keluarga sampai siang. Sore hari keliling kota dan kembali ke kos lagi hehe.Lempeng aja gitu hahaha.

Beginilah pengalaman lebaran a la perantau, ada suka ada duka, tapi tetap di syukuri. Lalu lebaran a la teman-teman gimana nih??ayo dong cerita..
                                                                                    ****
                                                                             7 agustus 2014
                                                                hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Comments

  1. aku di jawa, sodara yang diujungi menyediakan makanan berat. aku selalu mati-matian nolak dengan banyak2 minta maaf. ga kuat...

    sampai saat ini aku belum pernah merasakan lebaran di rantau, alhamdulillah selalu bisa pulang ke ibuk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbk.nyemil sja udh kenyang aplgi mknn berat hehe

      Delete
  2. Lebaran di kota rantau, rasanya pasti ada yang kurang, mas. Alhamdulillah, saya lebaran bersama keluarga besar di Jawa :D

    Lebaran tahun depan, mau ganti kota lagi gag nih :p?

    ReplyDelete
  3. Tahun ini aku mudik ke Jakarta Mbak. Rasane beda dengan lebaran di Surabaya. Klo di Surabaya ruame. Banyak tetangga unjung-unjung. Banyak saudara silih berganti datang ke rumah. Lha di Jakarta, suepii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebalik yo mbk hehe..jkrta sepi lha mudik semua hehe

      Delete
  4. aku lebarannya buru2 makan ketuoatnya mak. karena mamaku dan mama mertua mudik k rumah nenek dengan flight pas hari lebaran. yg satu siang yang satu sore. hihi..

    ReplyDelete
  5. Lebaran di Aceh seru say..makanannya enak2 bisa nongkrong di warung kupi n pastinya ke pantai menyambut senja ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uwaa seru bgttt :) ditunggu ceritanya :)

      Delete
  6. saya sering bertanya2, apakah nanti saya akan mengalami lebaran di rantau orang? Kalau iya bagaimana rasanya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada suka dukanya mbk hehe...pengalmn yg serulah hehe

      Delete
  7. aku kangen ke Batam mak, pengen bangeett ke sana lagi.. kudu nabung duyuu

    ReplyDelete
  8. kalau saya lebarannya masih sama aja dari tahun ke tahun hihi. Etapi, tahun ini saya agak jarang makan ketupat :)

    ReplyDelete
  9. jadi inget jaman kuliah dulu tidak lebaran bersama ibu kost, duh sedihnya....walau makan ketupat tapi tidak senak yg di rumah, karena suasananya berbeda

    ReplyDelete
  10. Wah asik, dapat pengalaman baru ya, lebaran di Siak. Moga bisa segera mudik hehehe.... Met lebaran jg ya, Mba Hanna. Maaf lahir batin :-)

    ReplyDelete
  11. tetap alhamdulillah selalu ya Mba.Lebaran keliling kota pun menyenangkan ya...lebaranku dah diposting mbak..

    ReplyDelete
  12. Lepet itu artinya apa Mbak?

    ReplyDelete
  13. wuih enak dong lebaran di Batam.. datang lapar pulang kenyang.. hehehe tapi yang terpenting adalah silaturahimnya ya mbak..

    ReplyDelete
  14. wah,,nggak kebayang ya mbak Han,,lebaran jauh dgn keluarga,,,untungnya masih ada suami,,,sepi dan lengang bget suasananya mbak,,bikin kgen rumah kalo spt itu,,,

    ReplyDelete
  15. Udah 6 tahun aku gak pernah ngerasain lebaran ama keluarga.... Tahun2 kemaren biasanya mudik setelah lebaran... Tapi tahun ini sepertinya gak mudik :(

    ReplyDelete
  16. Lebaran aku juga sama ka lempeng2 aja, hehe

    di Siak sepi banget yahh.. dibikin tempat ngumpet bisa tuh ya ka :D

    ReplyDelete
  17. di setiap daerah, pasti punya ciri khas ya, dalam berlebaran. Yang penting kita nikmati aja ya mak Hana.... :)

    ReplyDelete
  18. lebaran kali ini kurang rame, soalnya ada beberapa sepupu yang kurang sehat jadi agak sepi gitu.

    ReplyDelete
  19. Salam Blogger dari saya di Kandangan, Kalimantan Selatan.

    ReplyDelete
  20. hiks, lebaran ini aku nggak mudik. Sedih, udah kangen banget.Dan lebaran ini aku sakit. *curhat ;D Sehari sebelum lebaran badan meriang, dan malam takbiran demam. Akhirnya suami yang bikin sayur untuk ketupat. Sedih mak, sepanjang tahun baru kali ini ini lebaran sakit. Nggak bisa ikut sholat karena kepala pusing. Yang sholat suami dan anak-anak. Bahkan saat silaturahmi dengan keluarga dari suamipun, aku di rumah saja, selimutan dan minum obat. Nggak ada sodara yang jenguk, Yah, namanya juga perantauan.. :)

    ReplyDelete
  21. lebaran taun depan semoga bisa mudik ya biar nggak kesepian, bisa kumpul dengan sanak keluarga. aamiin...

    ReplyDelete
  22. lebaran di rumah saya tahun ini tanpa makanan bersantan mbak :D abis sekeluarga bosen sama menu yg biasa dimasak

    sorenya langsung mudik ke kampung halaman papa tp kejebak macet 10 jam hehehhee

    ReplyDelete
  23. Yang penting nggak sendirian ya Saat lebaran :)

    ReplyDelete
  24. Saya sering liat BATAM dari Google Ada tulisan :WELCOME TO BATAM ya kalau nda salah. UDah kaya HOLLYWOOD aja ya HIehihee Pengen sekali saya ke Batam yang konon dekat dengan Singapura 20 KM jaraknya ya. HIehiheieie DUh duh jadi pengen ke Batam nih

    ReplyDelete
  25. lebaran ini aku pulang tapi drama macet arus baliknya. walopun ga kena lama, tp sempet 7 jam tasik-bdg. Senangnya mba punya ibu kos dan tetangga yg bisa dijadikan saudara... selamat lebaran ya ^^

    ReplyDelete
  26. Alhamdulillah - walau jauh dari kampung halaman, tetap asik dan hikmat yaa ... Wasyukurillah.
    Btw saya tertarik sama ini : ',,.Setelah itu balik ke kos.... maaf, memang di Siak / Batam mbk + suami lagi bertugas sebagai apa? Kalau di Batam kota industri .. nah, di Siak ini? ... maaf nih kepo jadinya :)

    ReplyDelete
  27. Mbak Hanna, mohon maaf lahir dan batin :)

    ReplyDelete
  28. Jawa tetep yg terbaik. Bgitu kan, Ka? :D
    Saya di rumah ajah e. Enggak kmn2. . .

    ReplyDelete
  29. baca beberapa artikelnya, apalagi setelah baca lebaran ala perantau, jadi bisa ng'bayangin adminnya wanita yang stragel...type yang tak sukai banget deh ih.

    Mohon maaf lahir dan batin yea...
    salam sehat dan ceria selalu...salam sama tetangga dan ibu kosnya..:-)

    ReplyDelete
  30. Uwaah..kayaknya aku bakal bahagia banget kalo berlebaran di Batam. Makan-makan teruss! hahaha

    ReplyDelete
  31. aku mau deh sekali2 jadi perantau

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis