Skip to main content

Berbagi Ide untuk Pesantren

...Jika mengingat masa lalu di Pesantren, ada hal yang lebih indah dari pada baca buku dan hafalan muthola'ah, yaitu telat ke masjid dan dihukum berdiri di depan masjid sambil baca al-qur'an dan mukholifah lughoh...
~HM Zwan~
Secuil dari kami, yang lain ada yang sudah pulang, ada yang masih jalan-jalan, ada juga yang sedang njajan di koperasi^^
 
Bismillahirrahmaanirrahim....
Pasti pada mbatin begini, "wah badung ya dulu??", atau "ya ampunnnn nakal ya ternyata dulunya.." atau "pasti deh ababil.." dll. Hahaha, tolong...saya santri baik-baik kok dulunya, meskipun terkenal dengan keistimewaannya (catat, bukan nakal tapi istimewa ^^) tapi percayalah dulu itu saya manis, iya manis sekali (uhuk). Kenal dunia pesantren sejak TK, lanjut lulus MI dibawa alm abah ke pesantren putri di Ponorogo, disini saya 7 tahun, setahun ngabdi (wajib mengajar 1 tahun untuk alumni pilihan). Tuh kan, dari + 200 santri angkatan saya aja loh ya, saya salah satunya, emak, alm abah dan keluarga sih bangga banget, sayanya yang mewek saat membuka amplop kelulusan (ditunda 1 tahun dulu jadi mahasiswi oiy!!huhu, terbukti manis kan hahaha). Pesantren tempat saya menimba ilmu selama 7 tahun adalah pesantren putri modern, ada dua pelajaran yang diajarkan, pelajaran umum (ips,sejarah,ekonomi,ppkn,matematika,dll) dan pelajaran pondok (nahwu, shorof, muthola'ah dll). Tentunya ikut UN juga dan mendapatkan dua ijazah, umum dan pondok. Setelah lulus bisa kuliah dan mengambil jurusan yang kita inginkan tanpa pengecualian, seperti layaknya anak-anak lain yang sekolah umum. Misalnya saya ambil contoh teman-teman, ada yang mengambil jurusan psikologi seperti saya, ilmu gizi, biologi, perawat, dokter, bidan, arsitek dan masih banyak lagi.

Mungkin hal yang dulunya tidak terpikirkan, baru sekarang bisa mengenangnya, baru sekarang bisa merasakannya, benar adanya bahwa pesantren adalah tempat yang unfogettable place, moment, and everything banget bagi saya khususnya. Dari sanalah kita belajar dan tumbuh jadi pribadi mandiri, cekatan, serba bisa dll. Padahal semua itu belajar dari kebiasaan dan kegiatan sehari-hari, bangun mulai pukul 04.00 dan tidur lagi pukul 22.00 kadang lebih dari itu. Belajar dari tobur hammam (antri kamar mandi), matbah (dapur), sampai wudhupun antri, dan kita selalu menikmatinya. Belajar banyak hal dari muhadlarah (pidato/ceramah), kasyyafah (pramuka), mukholifah lughoh (melanggar bahasa), KMD (Kursus Mahir Dasar), bahkan berjuang untuk mendapatkan gelar menjadi pembina, dan masih banyak lagi. Dari sanalah kita belajar banyak hal, tentang semuanya. Setelah lulus dan keluar dari pesantren, mendadak kita bisa mengajar, bisa jadi pembina, bisa menjadi guru ekstrakurikuler (pramuka, drumband, bahasa arab/inggris, komputer, dll). Ya, itu semua buah dari pembelajaran sewaktu di pesantren.

Mari kita bicara ide untuk Pesantren...

Bagi saya, ide itu magic, bagaimana tidak, dari yang awalnya hanya membaca lalu tiba-tiba muncul sebuah ide, dari yang awalnya iseng lalu tiba-tiba menjadi sebuah ide. Itu semua muncul di benak dan siapa sangka bisa di realisasikan. Kalau sudah bertahun-tahun menjadi alumni, jangan lupa almamater, jangan lupa pesantren kita...lalu, apa idenya untuk pesantren?? 
1. Mengadakan reuni tahunan, jika tidak memungkinkan, bisa tiga tahun sekali atau lima tahun sekali.
Masih ingat kan hadist/ayah tentang silaturrahmi??pasti dong, hafalan kita dulu waktu kelas 1, itupun diulang-ulang (dan keluar pas ujian akhir kelas 6 ^^). Untuk apa??tentunya untuk mempererat tali silaturrahmi, melihat keadaan pesantren, bagaimana keadaan ustadz/ustadzah, bagaimana dengan santrinya dll.
Selain acara temu kangen, tentunya ada kegiatan sharing dengan para pimpinan dan ustadz/ustadzah. Untuk apa??tentunya untuk pengembangan pesantren agar lebih maju lagi, siapa tahu mungkin promosinya kurang menyebar/luas, siapa tahu ada metode pengajaran baru dan sepertinya bisa diterapkan di pesantren,dll.

a. Caranya gimana?
Saat ini media social menjadi salah satu tempat/ajang bertemunya santri A, B, C, sampai Z. Alumni A sampai Z, konsulat A sampai Z, mulai yang dari dalam negeri sampai luar negeri dst. Jika ingin reuni hanya untuk satu marhalah (angkatan), tinggal dibicarakan idenya di socmed, jika setuju, dibentuk panitia. Sama halnya jika ingin mengadakan reuni akbar, tinggal bagaimana caranya agar komunikasi dari marhalah satu dan lainnya bisa berjalan dengan baik, tentunya pasti ada yang bertanggungjawab (si PJ) permarhalah untuk menyebarkan informasi mengenai rencana reuni akbar. Untuk memudahkan segala hal, bisa juga membuat akun di medsos misalnya facebook khusus untuk reuni akbar.

b. Persiapannya gimana?
Berdasarkan pengalaman saya, untuk reuni satu angkatan persiapannya 6 bulan. Kok cepat ya?iya, karena mendadak dan alhamdulillah karena itu pertama kalinya reuni jadi responnya cepat sekali, mungkin sudah rindu dengan pesantren. Selanjutnya dibentuk panitia dan jobdes masing-masing. Jangan lupa, kalau bisa 50% panitianya yang rumah atau sedang berdomisili di dekat Pesantren (tepat di kotanya). Tujuannya untuk memudahkan konsultasi dengan pihak pesantren, pimpinan, ustadz/ustadzah. Mulai dari tanggal, tempat pertemuan/reuni, tempat menginap dll. Kalau reuni akbar persiapanya mungkin bisa lebih lama, satu tahun atau lebih.

c. Dananya dari mana dong?
Anggaran dana harus benar-benar dirinci, mulai dari konsumsi sampai souvenir. Ini juga berlaku  untuk reuni akbar sehingga segala bentuk pengumuman yang berhubungan dengan reuni tersampaikan dengan transparan dan terbuka. Jika dana perorang sudah deal, maka selanjutnya di umumkan ke socmed mulai tanggal reuni (sesuai kesepakatan bersama), dana perorang, tempat/waktu acara, struktur acara, mungkin sampai dengan tempat menginap. Untuk masalah dana perorang, terkadang ada yang menyumbang lebih dari yang di tentukan, misalnya perorang Rp 50.000, si A bayarnya 100.000 bahkan ada yang 300.000 atau lebih, lagi-lagi bendahara harus aktif. Ohya, saya dulu sengaja buat proposal pengajuan dana ke teman-teman yang sukses berwirausaha. Otomatis, uang yang terkumpul alhamdulillah melimpah berkah. Siapa tahu ada yang menyumbang souvenir atau konsumsi dll.

Uang yang terkumpul lalu dimasukkan ke pos-pos yang ada, misalnya dana konsumsi, souvenir untuk alumni dan para pimpinan. Jika masih ada sisa uang banyak, diskusikan dengan alumni. Pengalaman saya kemarin disepakati untuk membeli buah dan sembako untuk pimpinan dan ustadz/ustadzah. Kapan di berikan??Jika sempat dan niat, sempatkan untuk melihat langsung dan bertamu ke rumah ustadz/ustadzah serta pimpinan. Dan ini sudah saya lakukan dengan teman-teman tahun 2009, hasilnya mereka sangat senang dengan surprise yang kami berikan karena saat itu baru pertama kali dikunjungi oleh alumni dengan menaiki 1 bus ma'had dan beberapa sepeda motor, subhanallah, sungguh kami senang melihat senyum guru kami saat itu (mewek >_<). 

d. Kalau nginap gimana nih?
Panitia memastikan kapan tanggal reuni, waktunya satu hari atau lebih. Kalau satu hari cukup di aula sudah menyenangkan, selanjutnya jalan-jalan sesuka hati ke kantor ustadzah, ke masjid, atau keliling pesantren mengenang masa dulu. Kalau menginap, konsultasikan dengan pihak ma'had saat pemberitahuan di awal. Kalau saya kemarin, tempat menginap di sediakan oleh pihak ma'had. Tapi kebanyakan yang menginap yang belum menikah.

e. yang Perlu diingat!!
Konsumsi, iya ini sangat beresiko sekali. Mulai dari snack, makan siang, makan malam dll harus pesan jauh-jauh hari, misalnya satu bulan sebelumnya. Kroscek lagi satu minggu dan satu hari sebelumnya ke pihak catering, mulai dari isi snack, nasi kotak, jumlah sampai harga perkotak dan keseluruhan. Pesanan harus dilebihkan, misalnya yang datang 200 pesan 350. Kalau kurang kan malu-maluin, nggak mungkin juga pesan mendadak. Kalau sisa banyak gimana dong?jangan takut, kita kan reuninya di pesantren. Setelah acara, bisa bagi-bagi snack dan nasi kotak ke bagian dapur, ada banyak ibu-ibu bagian masak disana. Ke bagian administrasi, bapak-bapak bagian bersih-bersih pesantren, pak sopir, dan masih banyak lagi. Itung-itung silaturrahmi dan lebih senang lagi kalau mereka ingat kita, "loh, ini mbak HM to ya..", duh dobel rasa senangnya.

2. One Day for Sharing.
Inspirasi itu datang dari mana saja dan siapa saja. Siapa tahu si A dulu yag suka melanggar bahasa, melanggar kebersihan, telat ke masjid, sering dapat hukuman berdiri di depan masjid sambil baca al-qur'an, sekarang sudah jadi penulis terkenal, sekarang sudah menjadi guru TK dan dosen, sekarang sudah menjadi dokter, sekarang menjadi wirausahawan, sekarang sudah menjadi konsultan dst. Saat khutbatul ar'sy (pekan perkenalan santriwati baru) si A bisa sharing di depan santriwati (baru/lama) dan ustadz/ustadzah, cerita tentang masa lalu di ma'had, kegiatan setelah lulus, dan perjalanan serta proses sampai mejadi guru/penulis/dosen/dokter/konsultan dll. Selain memberikan motivasi kepada seluruh santriwati, ini juga menjadi kegiatan yang berbeda dengan mengundang alumni-alumni dari angkatan pertama-akhir, selain ajang silaturrahmi. Lagi-lagi, siapa tahu inspirasi itu datang dari sosok-sosok alumni yang mau berbagi. 

a. Gimana caranya?
Kunci utama dari One Day for Sharing  adalah adanya penggagas. Misalnya, ngobrol atau curhat di socmed tentang kegiatan KA (khutbatul ar'sy) dan minta pendapat tentang kegiatan OD4S. Bisa juga mengajak siapa saja yang ingin berbagi di pesantren saat kegiatan KA, semua hal mulai dari tujuan OD4S dijelaskan dengan baik. Ya, siapa tahu dari ribuan alumni ada yang angkat tangan satu, jadinya dua orang dengan penggagas. Sebelum itu, terlebih dulu ajukan dan diskusikan dengan pihak pesantren, saya yakin segala hal yang niatnya baik dan membuat sedikit perubahan tentunya akan di respon dengan baik. Lebih senang lagi jika ide ini langsung diiyakan oleh pimpinan, ah betapa senangnya saya hehe. 

b. Kapan waktunya?
Kegiatan OD4S dilakukan saat kegiatan KA (khutbatul ar'sy), bisa mengambil waktu pagi hari atau malam hari. Sepertinya lebih menyenangkan malam hari, kenapa malam hari?iya, pengalaman saya 7 tahun mengikuti kegiatan KA selama kurang lebih satu minggu rasanya bosan sekali jika malam harus mendengarkan etiket lagi etiket lagi, ngantuk hehe. Setidaknya ada hal baru yang bisa membuat para santi lebih menggugah hidupnya, yaitu nggak ngantuk hehehe.

c. Terus ada imbalannya nggak?ya, paling nggak ongkos PP gitu?
Tujuan OD4S harus benar-benar dijelaskan dengan baik, bahwa program ini murni keinginan dari dalam diri untuk berbagi dengan adik-adik santri di pesantren atau dengan kata lain dilakukan dengan sukarela. Pahalanya, fa insya Allah niat baik sudah di catat oleh Allah.

d. Tujuan OD4S itu buat apa ya?
Inspirasi itu datang dari mana saja dan siapa saja. Siapa tahu dengan adanya OD4S, sebagian santri melek dunia luar, owh kakak itu lo bisa juga jadi guru TK, owh kakak itu lo bisa juga buat bimbel di rumah, owh kakak itu lo bisa juga jadi penerjemah, owh perjuangan juga ya ternyata pas mau ujian di perusahaan dst. Berbagi itu menyenangkan, apalagi jika berbagi tentang pengalamannya sendiri, awal mula dari santri sampai menjadi penyiar radio/dosen/guru dll, awal mula hanya angan, mimpi dan cita-cita sampai menjadi kenyataan. Siapa tahu bisa memotivasi dan menginspirasi para santri untuk melangkah lebih baik, untuk berani bermimpi dan bercita-cita. Kita tidak tahu, inspirasi itu datang dari mana saja dan siapa saja.

Panjang juga ya hehe...sebenarya ini lebih ke penjelasan detail mengenai GA "Berbagi Ide untuk Pesantren" yang diadakan oleh mbk Mae, alhamdulillah saya yang daftarnya mendadak akhirnya lolos juga di tahap seleksi hehehe. Semoga bermanfaat dan selamat hari kamis^^.
***
Kamis,8/5/2014
 @hmzwan

 Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway "Berbagi Ide untuk Pesantren"

Comments

  1. aku belum pernah merasakan kehidupan pesantren seru ya Miss

    ReplyDelete
  2. yapz,,betul mbak,,sepertinya perlu banget di pesantern diterapin spt itu,,,sukses mbak GA nya..

    ReplyDelete
  3. saat ini saya sering bertanya dlm hati, kenapa ya, saya dulu gak masuk pesantren? Pesantren tempat kita menjadi pribadi mandiri dan disiplin tinggi. good luck utk ngontesnya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe....kl g ksampean kn msh ada faras sm fayda haha

      Delete
    2. farras kalo ditanya, mau masuk pesantren enggak kak? jawabnya enggak mau :(
      tapi mudah2an nanti berubah pikiran hehehe

      Delete
  4. eeehh.... satu lagi, dari foto diatas, mak hana yang mana ya? :)

    ReplyDelete
  5. Terima kasih telah memenuhi ketentuan Giveaway "Berbagi Ide untuk Pesantren" tahap 2.

    tapi mak, sepertinya belum didaftarkan URL-nya di blog saya ya? mangga didaftarkan dulu mak. saya cek belum ada soale. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama2 mbak....di blognya mbk mae kan ada 2 kolom komentar,saya tadi udah daftarin via komentar kolom blog berkali2 nggak bisa alias eror,trs saya daftarin kolom komentar fb...oke saya coba lagi ya,semoga bisa ^^

      Delete
  6. Masuk pesantren sejak TK? Wow... sekecil itu sudah pisah dari ortu?
    Hebat bener yaa... Salut deh.

    ReplyDelete
  7. Saya ikut juga GA ini, tp belum tembus. Selamat yaa... semoga Emak lah juara nya...:)

    ReplyDelete
  8. Jaman lulus SD aku nggak dijinin masuk pesantren oleh ortu dengan alasan NEMku terlalu bagus untuk masuk pesantren. Gubrak....akhirnya masuk SMP negeri deh. Trus waktu SMA keturutan nyantri meski cuma pesantren kilat selama 2 minggu waktu libur sekolah. Emang ya hidup di pesantren nggak ada duanya, hiksss...jadi kangen pingin nyantri lagi. Eh ada nggak sih pesantren buat umum gitu ?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis