Skip to main content

[everything on wednesday] Apa Enaknya Tinggal di Tengah Hutan?

"Siak itu di tengah hutan, nggak ada apa-apanya, sepi, kalau mau jalan-jalan ya ke Pekanbaru, jauh tiga jam....."
~Nenek (ibu kos)~
Sunrise di sungai Siak yang langsung terhubung ke laut, @sungai rawa.
Siak.
Bismillahirrahmaanirrahim...Bulan lalu saya pulang ke Batam, kangen hiruk pikuk kota besar, kangen jalan-jalan, kangen berkebun di taman, kangen tivi, kangen dapur, kangen rumah saya *hickz*, pokoknya kangen yang ramai-ramailah hehe. Kebetulan ada acara aqiqah tetangga samping rumah, otomatis tamu ibu-ibu perumahan atang semua, pada pangling lihat saya. "Loh, kemana aja kok jarang lihat sekarang?", "Kemana aja??", "Kok tambah kurus" *asseeekk*, "Gimana,betah nggak di hutan??" dll. Jiah, pertanyaan terakhir itu sesuatu ya hehe.

Gimana, betah nggak tinggal di hutan??Enak nggak??
Hehehe....yaaa begitulah, dulu, pas mas kakang prabu tiba-tiba bilang ke saya kalau dipindahtugaskan di Siak rasanya eeemmmm.....sebenarnya girang banget sih, nggak ada sedih-sedihnya ninggalin rumah Batam hehe *maklum suka petualang dari waktu bocah*. Cuma ya, adalah saat suka dan sedihnya, suka karena saya bisa jalan-jalan dan melihat Indonesia lebih luas lagi *assiiiikkk*, sedihnya harus ninggalin rumah Batam aja *hickz*.

Jujur, saya buta banget yang namanya peta, tahunya ya pulau Sumatera nggak lebih. Ketika saya tanya mas kakang prabu, Siak itu dimana sih???ya di Siak di Riau, gitu jawabnya tapi saya masih nggak mudeng juga. Pas dikasih tahu kota Pekanbaru, baru deh mudeng hehe. Pertama kali sampai kota  Siak rasanya penasaran, kanan kiri hutan bo' hehe, nggak ada rumah gitu atau mini market. Pas mau nyampe kotanya lumayan ternganga soalnya disuguhi jembatan yang gagah dan menjulang tinggi, ya, jembatan Siak. Bawahnya sungai Siak yang lebar dan katanya terdalam di Indonesia iu loh, wikz. Kotanya kecil banget, apalagi pusat kotanya, muter-muter kota paling nggak sampai 20 menit.
 
Kalau sore jam 5,monyet2 keluar kandang.... 
Lingkungan daerahnya masih asri, desa, kampung bangetlah. Ada hutan di tengah kota, sepi penduduknya, nggak ada angkot, apalagi taksi, adanya bentor sama travel *mobil avanza dll*. Jalan rayanya dua arah, lebar dan sepi banget, beneran kayak jalan pribadilah, bisa juga buat ngerumpi atau gelar tikar gitu hehe. Pasar besar ada namanya pasar belantik, gede banget. Jangan tanya ada mall nggak???nggak ada pemirsah...supermarket deh???nggak ada...swalayan dua lantai aja deh??nggak ada...Nggak percaya???ayo ke Siak, di kota Siak adanya cuma toko-toko sembako, ukuran ruko, nggak ada yang lebih dari itu. Kalau mau ngemall ya kudu ke Pekanbaru, itupun jarak tempuhnya 3 jam hehe, bisa naik boat dari atas sungai Siak, bisa juga naik travel. Ada restoran nggak???boro-boro...resto cepat saji???nggak kenal *ish*...warung Padang deh???banyak, lumayanlah jadi saya nggak galau gitu hehe. Paling mentok makan enak dan wah itu ya makan bebek di warung Lamongan, harus sabar, nyebrang jembatan Siak dulu soalnya dan nunggu jam 5 bukanya hehehe. Saaken ya???hu'umh.
 Jalan 2 jalur,ini di sebrang..itu jembatan Siaknya...
Meskipun jauh dari hiruk pikuk keramaian kota besar, jauh dari mall, selalu ada berkah disetiap momen. Enaknya tinggal di tengah hutan itu bisa nabung *uhuk*, jatah sisa uang makan lumayanlah buat sekolah anak kelak *ahahahaha ini lebay*. Kalau bosan di kos-kosan, ya jalan-jalan keliling kota Siak, meskipun ujung-ujungnya mentok disitu-situ, duduk manis di pinggir sungai Siak sambil menikmati es degan, rasanya bahagia banget loh, alhamdulillah. Suasana daerah yang saya tinggali lumayan kampung banget *padahal ini di kota*, asri, sejuk, orang-orangnya ramah, hobi senyum semua meskipun nggak kenal, dll. Sayuran lumayan murah, ngambil/metik daun singkong di pinggir jalan nggak ada yang ngelarang, silahkan, banyak ikan laut dan sungai yang berlimpah, sering dikasih makanan sama nenek, durian, kudu, kedondong, singkong, rambutan. Sering dibawain ibunya teman sebelah kos sekarung daun singkong, jagung manis, dan semangka, slurppppttt. Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kau dustakan!!.

Sesekali pas jalan sore *nggak ding,tiap jalan* sering juga ketemu binatang di jalan raya, kalau nggak ular, monyet ya biawak, paling sering biawak dan monyet. Ngeri, iyha kalau biawak ukurannya kecil, lenggang kangkung aja, tapi ini lumayan bikin bahu dan kaki saya gemetar "uuuuu". Apalagi monyet, "hiyyyaaaaa", kadang seenaknya aja lari ke tengah jalan, kadang gelantungan cari perhatian gitu diatas kabel, ada juga yang keluar tiap pagi sama sore. Mari jepret >_<.
Senja,jembatan dan sungai Siak...
Kemarin, mendadak teman plek mas kakang prabu dipindahtugaskan ke Jakarta, hi jakarta bye Siak. Oke, kita masih stay cool di Siak gitu???ucap saya, hu'umh kata mas kakang prabu sambil tersenyum hehehe. Baiklah, kesempatan tidak akan datang untuk kedua kalinya, mari menikmati momen indah di tengah hutan dengan bahagia dan banyak bersyukur ^^.

Ada yang pernah tinggal di daerah/desa/kampung/tengah hutan???gimana sensasinya???ini ceritaku mana ceritamu...!!!!Selamat hari rabu, semoga berkah^^.
Baca juga, tulisan teman saya kak Nisa yang tinggal di daerah juga "Apa Enaknya Tinggal di Daerah?".

***
Siak,19/2/2014
@hmzwan

Comments

  1. aku tinggal di kampung mak, tapi ya gitu deh, naik motor 5 menit udah sampai pusat kota wkwkwkk...

    ReplyDelete
  2. wah pengalaman yg seru mak, keren dan bikin betah deh cucok dg diriku wong ndeso hahahaha ...:D

    ReplyDelete
  3. jalannya bagus, tapi sepi ya...
    foto2nya keren :)

    ReplyDelete
  4. ngebayanginnya damai banget bu, masih ada rumah makabn padang masih lumayanlah ya Bu....pastinya udara yang dihirup segar sekali ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk,warung paang emang top lah,,rasa dan harganya merakyat banget hehe

      Delete
  5. Saya bisa gak ya hidup di tengah hutan gitu? biasanya menjalani hidup dengan keramaian hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh,sekali2 coba hidup jauh dari kota.pasti seru^^

      Delete
  6. sepertinya saya tinggal di tempat yg lebih rame siak dech mbak hehheheh, namanya bombana. duuuh sama kalau mau nge mall meski naik mobil ke kendari kurleb 186kilo. no taksi, angkot cuma ojek, no mall, dan lampu jalannya bru ada 2 bulan yang lalu heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. makannya itu mbk,alhamdulilah banget..masih banyak yg tengah hutan jalnan becek g karuan

      Delete
  7. ada yang kurang dari foto-foto ini, Istana Siak :D hehehe jangan ke sana kalau lagi Lebaran, dijamin bakal pengsaaaannn..
    Siak memang asri, sangat malah. Bersih banget tu kota ;)

    Semangat ya mbaak ^.^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi iyha mbk,masak sih???hehehe....jadi penasaran :D

      Delete
  8. foto yang pertama keren banget, langitnya dramatis

    ReplyDelete
  9. Ini si mending say, jman aku di pedalaman Kalbar dulu jrk antara rmh bisa 3-5meter,rmh panggung bwhnya rawa suka ada uler nya hiiiiii.... Tp nak di desa adem lan ayem.. Kyanya tmp yg pas buat bikin anak, hyuk semangaaaatttt :-P

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahhaha,,hushhh,ojok koar2 ndek kene to yuu,pandungane wae :D

      Delete
  10. Suasananya masih alam banget yya han tapi jadi pengalaman baru yang tak terlupa pastinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk,pengalaman yg tak terlupakan hehe

      Delete
  11. aku dulu di Pangkalan Berandan. Ya masih rada kota, sih. Yang rada ngeri itu di Palembang, di Sungai Gerong. Tapi aku nggak sempat tinggal lama karena pas ortu pindah ke situ dari P. Berandan, aku lagi di Bandung. Pas liburan, pulang ke Palembang (S. Gerong). Kurleb sama kayak dirimu, Mbak, lingkungannya. Rumah sih gede2, tapi jauh2 jaraknya. Pohon2 banyak yg gede2 dan rimbun2. Jalanannya lebar dua arah dan sepi. Apalagi Palembang terkenal kriminal. Kalo abis maghrib itu udah sepiiiiiiii banget. Serem. Mana deket komplek perumahan itu ada rumah2 preman. >_< Banyak bingit premannya. Kalo pulang malem abis ngaji bukan takut ada hantu tp takut ada preman. >_< Kalo mau pergi ke kota, ke Palembangnya, cincinku harus dicopotin dulu di rumah, hape ga boleh bawa, takut dipalak preman. Haduuu ya kalo ada apa2 gimana ya ga ada hape? -_____- Dari S. Gerong ke Palembang hampir sejam. Yaaah, begitulah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngeri juga ya mbk,sempat disuruh tinggal bukan di kotanya,g ada listrik,rumahnya masih kayu,terus masih hutan,jarak rumah jauh jadi tinggal di kota ajalah takut juga suami hehehe

      Delete
  12. Awal pindah ke desa rasanya nggak betah. Mau kemana-mana jauh. Pengen beli makanan juga mesti keluar rumah. Nggak ada yang lewat selain mie ayam! Tapi lama-lama dinikmati bolehlah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk,awal2nya aja yg g betah,lama2 betah juga hehehe

      Delete
  13. justru saya menginginkan tempat seperti itu,tenang

    ReplyDelete
  14. jalanannya mulus mba, suasananya tenang :)

    ReplyDelete
  15. Jadi ingat dullu wkt smp pindah dr jakarta ke batam,wkt itu btm blm ramai mcm skrg..tp dulu btm itu asri,rapi dan bersih,skrg tak tau spt apa,dah belasan tahun tk kesna*jd rindu btm
    -salam-

    ReplyDelete
  16. Iya ya mbak, Siak itu kecil banget kotanya. Aku cuma sekali pernah kesana, waktu darmawisata ke Istana Siak. Kalau kapan2 ke Pekanbaru, kita ketemuan yuk :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.