Skip to main content

[everything on wednesday] Suka Duka menjadi Anak Kos

Siak,
Bismillah....nggak terasa udah hari rabu aja,alhamdulillah..everything on wednesday edisi pertama kali ini saya mau cerita tentang kos-kosan. Setelah dua tahun meninggalkan dunia kos-kosan,eh akhirnya sekarang ketemu lagi sama yang namanya kos dan (lagi) menjadi anak kos-kosan, yeaaa!!. Emang apa istimewanya kos-kosan??ada dong....mulai dari suka dan dula ada semua,dan ini versi saya.
 selamat malammmmm^^
Suka
1. Dua kali ngekos, alhamdulillah dapat kos-kosan dan ibu kos yang baiknya tiada tara sama saya. Sering dikasih makanan, mulai dari lauk, buah, oleh-oleh dari Pekanbaru, makanan, kerupuk, sampai durian hehe.
2. Dapur umum, saya memang nggak niat banget beli perabotan dapur. Bukan karena saya pelit, bukannnn. Tapi, di kos-kosan semuanya ada, jadi tinggal pakai aja asal dibersihkan dan dirapikan kembali. Enak kann???hehehe.
3. Kos-kosannya keren, keren karena dari depan pintu kamar pas jelang maghrib pasti di sapa sama senja yang aduhaiiii indahnya. Paginya, duduk di gerbang samping kamar, disapa juga sama mentari, arghhh tauuu aja kalo saya butuh kehangatan hehe.
4. Lingkungannya masih desa meski berada di kota, maklum kota kecil.
selamat pagiiiii^^
Duka
Emang ada??ada sih nggak banyak ^^.
1. Kamar sempit, meski kamar mandi dalam tapi menurut saya sempit banget. Mungkin karena dulunya tinggal dirumah yang lebar dan bisa buat main sepakbola, jadi terkesan sempit aja.
2. Cuaca panas, Siak memang panas, daerah minyak soalnya jadi nggak heran.
3. Bosen, nggak ada teman soalnya hehe. Anak kos lain masih SMA jadi kalau pagi pada sekolah semua sampe jam tiga, walhasil saya sendirian di kos kalau suami kerja, untung ada nenek (ibunya ibu kos). Jadi sesekali ngobrol^^.

Yah,begitulah suka duka jadi anak kos-kosan di perantauan, nggak tau nih habis ini ngekos lagi, di mess, atau balik ke rumah???hehehe....
Pernah ngekos???

***
Siak,18/12/2013



Comments

  1. Zwaaaaan :)
    Selamat nge kost yaaah :)
    Dulu waktu baru nikah pun aku nge kost dulu, karena sayang duitnya kalo dipake ngontrak mah..baru tahun berikutnya kebeli rumah deh :)

    Dan tinggal di kost-kost an emang harus punya tingkat toleransi yang sangaaaat tinggi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe,,iyha bi,tapi kadang sedh juga kalau lihat rumah di batam yg nganggur hickz...

      Delete
  2. Aku kos udah sekitar 10tahun, mulai sma sampai kerja, udah dapat ibu kos 4kali, alhamdulilah baik semua, sekian.. kalau diterusin bisa jadi satu postingan hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkwkwkk,,gpp,dengan senang hati mbk nophi :P

      Delete
  3. Suka duka saya pernah rasa
    ketika dulu masih sma

    ReplyDelete
  4. Aku pernah, dan Alhamdulillah kalau ngekos enggak pernah pindah-pindah. ketemunya dengan orang-orang yang menyenangkan. Siak, nama yang indah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe,,alhamdulillah ya,seneng kl ketemu tmn2 yg menyenangkan....biasalah ikut suami pindah temat kerja^^

      Delete
  5. duka ditambahin.. kalo sakit ga ada yg ngurusin :( *sesama anak kost

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwwk,betul bangettttttttttttttt,,nelangsaaa bangetlah haha

      Delete
  6. Padahal banyak hutan ya, tapi masih terasa panas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya itulah mbk,bawahnya kan minyak jadi berasaaa banget panasnya :(

      Delete
  7. sabar mak hanna, saya juga anak kos hehe..ttp smangat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbk meutia ngekos juga??hahahaha toss duluuu ^^

      Delete
  8. syukurlah kantor saya masih bs dijangkau dg motor jadi gak sampe nge kos :D

    ReplyDelete
  9. Saya sudah pernah menjadi anak kost mbak, suka nya bisa belajar mandiri salah satunya dan dukanya ketika kostan sepi -,-

    ReplyDelete
  10. kangen ngekost ehhee :D

    btw foto yg bawah kereeeen ^_^

    ReplyDelete
  11. Pernah dong mak, jaman SMA dulu tapi, Alhamdulillah dapat ibu kos yang baik,,, intinya itu sih. Kalau dapat ibu kos yang galak saya buru2 kaburr deh. Trus karena ngeKos juga, saya sama adik saya jaman2 sekolah dulu belajar untuk mandiri, mulai dari belajar mengatur uang jajan kiriman, sampai mengatur biaya mingguan seperti beli sayur, beras, minyak, keperluan mandi dll.. *aduh ko jadi curhat dimari ya.. hhahaha

    ReplyDelete
  12. sing sabar mbak..... Hbis ini punya rmh sendiri :)
    mksh ya udah baca blog gejeku >_<

    ReplyDelete
  13. sing sabar mbak..... Hbis ini punya rmh sendiri :)
    mksh ya udah baca blog gejeku >_<

    ReplyDelete
  14. haduuh, gak pernah ngerasain ngekost, banyaaak serunya tapi yaah ngekost :D

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say