Thursday, 24 January 2013

Sepatu


Panggil namanya Dodi, siswa kelas 9 (III Smp). Setelah beberapa kali sering bersitegang dengan guru, lagi-lagi kemarin ia bersitegang dengan guru yang sama gara-gara ia tidak mengerjakan PR dan membantah guru dengan mengeluarkan kata yang tidak pantas diucapkan. Setelah saya proses kedua insan ini, sayapun ingin lebih tahu banyak tentang Dodi. Akhirnya sayapun banyak mendengar cerita yang menyedihkan tentang Dodi, ia seperti hidup sendiri padahal kedua orangtua masih ada. Kedua orangtua super sibuk, hampir setiap hari ia tidak bertemu dengan orangtuanya, uang saku hari-harinya ditransfer melalui rekening oleh papanya, sekolah diantar jemput oleh bis sekolah, dan masih banyak lagi. ah,sedih sekali kamu nak...
Semua guru bilang bahwa Dodi anak yang nakal, tapi tidak bagi saya. Saya hampir menangis ketika kemarin Dodi bercerita mengapa ia setiap hari pakai sepatu olahraga yang mengakibatkan ia setiap hari di tegur dan dikasih peringatan oleh guru. 
Kenapa nak pakai sepatu itu??ujar saya sambil melihat sepatu usang yang heummm...(tidak layak pakai bagi orang kaya seperti dia, batin saya dalam hati)
Cuma ada sepatu ini miss..
Sepatu hitamnya kemana nak??
Nggak punya miss,rusak terus saya pakai ini..
Nggak minta mama atau papa nak??
Sudah sering miss tapi nggak tau mama saya kek gimana..ujarnya tak berdaya
Deg,saat itu juga sakit rasanya hati saya. 
Yaudah,nanti pulang sekolah telpon mama atau papa minta uang buat beli sepatu. Besok miss hana antar kamu beli sepatu ya nak..
Iya miss...jawabnya datar
***
Sekian cerita sedih di hari rabu...
................
PS : Sesungguhnya orang disekitar kita banyak yang mencari telinga kita, that's why...



31 comments:

  1. guru yang bijaksana... ngajar SMP juga ya mba?

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. yuuukkkk :)
      beli sepatu anak aja nggak sempet,boro2... :

      Delete
  3. Orang tua nya kemana tuh..
    kok ga peduli ma anaknya ..!!
    Miss baek sekali..
    salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. sibuk kerja cari uang untuk masa depan,tapi caranya yang salah.anak jadi korban deh :D
      salam kenal kembali :D

      Delete
  4. pernah baca juga kisah anak yang ibunya selalu pulang pagi dalam keadaan mabuk, trus pas di kelas dia jadi ngantuk karena harus mengurus ibunya dulu... hiks jadi sedih, banyak anak2 yg butuh kasih sayang orangtuanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hickz,kok lebih serem gini ceritanya bunda naya???astaghfirullahaladzim...

      semoga kita dijauhkan dari hal yang seperti itu aminnn

      Delete
  5. sedih banget nggak dikasih uang untuk beli sepatu hihihihihihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha,tadi dah ketemu anaknya dah beli sepatu..alhamdulillah :D

      Delete
  6. Wah kalo orangnya berada, terus uang yang diperoleh buat apa yak ? heddeh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya itulah,buat beli sepatu aja ngalor ngidul..kasihan kan anaknya dah kena hukum terus

      Delete
  7. Padahal ketimbang beli sepatu doang yah Zwan...

    Kalo gak ada waktu masih bisa beli online kan yah...
    Keciaaaan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. La itulah bi...kasihan bgt si dodi,tp td dah pke spatu baru..dah beli ;)

      Delete
  8. Replies
    1. Sedih bgt pak azzet....sya aja g tega dgrn dia curhat :(

      Delete
  9. follow sukses...d tunggu follow dan komentar baliknya :D

    ReplyDelete
  10. kadang mmg org hanya butuh kita jd pendengar,,tanpa solusipun andai unek2 sdh tercurah,,,pasti org udh senang,,hmmmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mi..stidaknya hal2 yang mengganggu hidup tercurahkan kpd tema,atau orang terdekat...

      Delete
  11. "mendengarkan" memang hal yang sulit bagi mereka yang terlalu egois. oh Dodi... kasian dirimu...

    wah jadi terbawa suasana begini. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener nbk zeal...bnr pepstah bilng org lbh bth telinga drpd mulut qt..

      Delete
  12. yaampun sedih bacanya... kasihan sekali ya mba

    ReplyDelete
  13. ikut sedih membaca cerita tentang Doddy Mbak Hana. Semoga keajaiban terjadi pada ibunya agar mau mencururahkan energi terhadap anak yang pernah dilahirkannya. Beruntung dia punya guru sprt mbak Hana

    ReplyDelete
  14. jadi tambah ingin memeluk anak-anak.... kuatir mrk merasa dibaikan... #mari sini peluk bunda naak...

    ReplyDelete
  15. Jadi teringat anakku, gak mau liat anakku sedih begitu T___T

    ReplyDelete