Skip to main content

Foto Makanan Kece dengan Properti Minim

Foto Makanan Kece dengan Properti Minim. Ada yang suka motret makanan? Kali ini saya mau sharing beberapa contoh foto makanan kece dengan properti minim. Berangkat dari asal motret makanan, tahun 2013 saya mulai mengisi blog dengan beberapa tema salah satunya menu masakan. Setelah resign ngajar karena harus ikut suami pindah kota, akhirnya hari-hari diisi dengan ngeblog. Dari sinilah awal mula saya mulai menulis resep dan motret makanan.

Bagi saya, makin kesini motret makanan adalah hal yang menyenangkan. Belajar secara otodidak, lihat di Pinterest, di blog bule bule (bule? Wkwkwk) yang suka masak, terus lanjut belajar lewat instagram. Salah satunya yang jadi inspirasi saya dari tahun 2013 sampai sekarang adalah mbk Puji Hamzah. Teman-teman bisa cek instagram dengan nama serupa.

Foto makanan yang simpel dengan properti minim masih menjadi andalan saya untuk saat ini. Selain karena punyanya "masih" properti foto yang itu itu saja, saya juga termasuk orang yang suka foto minimalis. Untuk saat ini lho ya.. Tapi, sebisa mungkin ketika saya motret makanan dengan Properti Minim stylenya ada yang berubah, nggak sama plek gitu. Minimal adalah bedanya meskipun sedikit hehehe.

Prinsip saya dari dulu, apapun kameramu, apapun yang kamu punya, MAKSIMALKAN!!

Adanya kamera tablet, ya motret pake tablet.

Adanya kamera hp, ya motret pake hp.

Adanya "sementara" properti yang itu-itu saja, ya maksimalkan.

Artinya, dengan peralatan yang saya punya, saya harus cari cara, belajar, lihat dan mempraktekkan apa yang saya lihat. ATM, Amati Tiru dan Modifikasi. 

Foto Makanan Kece dengan Properti Minim

Berikut beberapa contoh foto makanan kece dengan properti minim

1. Biskuit

Foto biskuit ini hanya butuh alas foto yang saya buat sendiri dari triplek bekas, saya cat suka suka. Talenan saya bikin sendiri juga, tanaman mint kw, piring, segelas susu dan pojok kiri atas ada piring. Di foto menggunakan hp Huawei Nova 3i, mode manual, tanpa reflektor di ambil di depan dapur. Di edit pakai snapseed. 

2. Alpukat pisang
Foto ini juga asal gelar alas foto triplek aja, dikasih taneman mint yang di pot, terus sama alpukat. Udah gitu aja.. 


2. Kesemek

Nah, kalo foto ini alasnya pakai alas foto buatan sendiri dari kertas karton tebal, di cat acrilik, suka suka juga motifnya. Dikasih talenan, buah kesemek, terus biar greget saya petik daun salam yang ada di depan dapur. Saya semprot cantik biar kelihatan seger, jadi deh kayak gini wkwkwk. Ohya, pas banget ada garpu jadul dapet dari lemarinya ibu yang warna kuning, taruh aja di piring. Jadi deh.. 



4. Pisang goreng wijen keju
Bikin pisang goreng wijen keju dadakan, jadi motretnya juga dadakan. Langsung gelas alas foto yang iseng banget saya bikin dari bekas cover mobil yang nganggur. Pakai talenan yang bikin sendiri dari papan kayu nganggur, serbet kotak kotak bekas sarung yang sobek wkwkwk. Jadi deh foto seperti ini. 




6. Roti
Foto roti ini diambil 10 menit setelah roti keluar dari oven, masih anget gaess ahahaha. Kebetulan rotinya pakai cup, jadi cuma modal rak oven sama tanaman mint kw. Ditata gitu aja di atas meja kayu (meja makan di rumah ibu), langsung deh di jepret. Ini ngambil fotonya jelang maghrib, jadi ya memang sendu gitu, karena lampunya juga seadanya di dapur hehe. 


7. Pie Susu teflon
Foto pie susu teflon ini yang paling simpel, gelas alas foto yang beli di toped, motif bolak balik yang harganya nggak sampai 50.000 karena dapet promo wkwkwk. Dikasih taneman mint kw, taruh aja disitu pie susunya yang masih di teflon. Hemat beres beres deh ahahaha. 


8. Puding
Bikin puding ini pas di rumah ibu, spot foto paling favorit adalah disamping jendela teralis. Puding ditaruh diatas piring cake kaca, macam standing plate gitu. Taruh diatas kursi tunggal yang dudukannya udah diganti sama kayu papan. Dikasih bunga bogenvile dan pisau cake, cekrek. Jadi deh... 


Gimana, lumayan simpel dan minim properti foto kan? Kalaupun ada properti foto lain, itu selalu saya pakai yang ada di rumah. Jadi nggak ada lagi males motret makanan gara-gara nggak punya properti foto. Pakai yang ada, dengan style yang oke, pasti fotonya akan kece pada waktunya. 
Yang penting, terus belajar dari foto-foto yang bagus. Atau kalau ada dana lebih, bisa ikut kursus foto makanan. 
Semangat ya.. 

Teman-teman, ada yang suka motret makanan? 


Comments

  1. Kereeeen mbak, semenjak resign saya juga jadi suka motret makanan karena everyday yang diurusin ya wajan dan makanan hahahha. Tapi fotoku masih standar banget, ilmu banget nih buat saya mbak. Thanks yaaa

    ReplyDelete
  2. Foto Mba tuh bagus2 aku sukaa. Simple tapi ga kosong. Malah aku sukanya yang kaya Mba, gausah repot banyak alat jd ru,ah ga penuh, tapi foto makanannya bagus. :)

    ReplyDelete
  3. kusuka motret -apa aja- termasuk makanan. Dan kalo motret ga suka pake banyak props karena MALAS beresinnyaahhh! hahaha

    ReplyDelete
  4. Makasih mbak.. jadi inspirasi nih kebetulan lagi baru mulai jualan makanan online

    ReplyDelete
  5. Hasil fotonya selalu bagus euy. Saya suka saya suka. Sukanya karena umumnya kan orang pakai latar putih tuh, tapi mbaknya lebih sering dengan konsep berbeda. Itunya tuh yang bikin suka lihatnya segaligus penasaran.

    ReplyDelete
  6. Pudingnya cantik bangeet. Aku juga lagi belajar food photography nih, mbak. Jadi dapet insight. Memang kayaknya sekarang trennya lebih ke simpel photography tanpa banyak prop ya

    ReplyDelete
  7. Foto-fotomu bagus mbak, kalau aku sih emang lebih suka yang minimalis sih dan emang ingin menunjukkan point of viewnya saja.

    ReplyDelete
  8. Mbaaaaa kamu tuh RATJOEN ABIS! :D
    Pokoke aku kalo habis lihat poto2mu di platform apapun, auto luweee
    Makasii ya mbaaa ilmunya
    Mantuull!

    ReplyDelete
  9. Dengan keadaan minim pun bisa bikin foto kece ya Mbak, yang pentingniatnya kuat dan beneran mau belajar ya.

    ReplyDelete
  10. Aku suka poto makanan yang simple gtu mbak. Soalnya menonjolkan makanannya banget. Kalau terlalu banyak pernik yang ada malah kek hilang fokus.
    tengkyu tips2nya lama eui ku tak motret makanan heehehehe

    ReplyDelete
  11. Hanna memang salah satu jagonya foto makanan dengan properti minimalis. Bikin makanan benar-benar jadi pusat perhatian. Dna kelihatan sangat menarik

    ReplyDelete
  12. Walo property seadanya aja, semua fotomu terlihat aesthetic dan elegan Zwaaan! Syukaaaa!

    ReplyDelete
  13. Ah keren ini...
    Meski properti minimalis, hasil fotonha tetap maksimal ya..

    ReplyDelete
  14. yaaaa ampuuuunnnn itu foto foto insta-worthy banget yaaaaa
    ga nyangka terbuat dari "sekedar" cover mobil lah, tatakan kayu lah, ck ck ck

    aku padamuuu mak

    ReplyDelete
  15. Apapun kameranya yang penting pesan yang disampaikan dapet lalu feel-nya juga dapet hingga yang melihat karya tersebut bisa merasakan feel yang sama. Sukses terus Mbak semoga karya foto makanannya makin cetar.

    ReplyDelete
  16. Pudingnya cantil jadi pengin cicipi. Aku juga suka pakai prop foti seadanya, Mba. Kalau asal aku beli, biasanya aku gunakan buata foto buku, tapi kadang dimanfaatkan juga buat foto makanan.

    ReplyDelete
  17. Asalkan kita mau berusaha, meski propertinya minim, bisa juga ya menghasilkan foto yang kece dan beken begitu.

    ReplyDelete
  18. Mba aku selalu suka jepretanmu, biasa tapi sederhana dan menawan lho.
    Pengen balik menatap terus, apaalagi makanan yang difoto hahaha bikin pengen incip

    ReplyDelete
  19. ideku kok uska gak ada kalau mau foto-foto ya, bingung aja gitu. Ternyata minum prop pun hasilnya bagus ya, apalagi aku gak punya properti

    ReplyDelete
  20. Mbak, aku salut dengan kerajinan Mbak Isti bikin alas foto. Keren-keren hasilnya. Stylingnya juga bagus, meski properti minim hasilnya tetap kece.

    ReplyDelete
  21. Selalu kagum dengan foto-fotodi instagramnya Mbak Isti. Salut dengan kepiawiannya mengambil foto. Dengan properti seederhana pun, keliatannya tetap menarik

    ReplyDelete
  22. Ini jiwa motretnya udah kenthel bangett, jadi mau motret tanpa properti pun aku yakin hasilnya keceee. Bukan begitu, Bu Besan? Hahaha

    ReplyDelete
  23. Makin kece aja fotonya, peralatan boleh seadanya tapi kreativitasmu itu patut diacungi banyak jempol saay...

    ReplyDelete

  24. I like photos that are in focus, like this so the main message is getting and I don't think what it wants to show, hahaha. especially photos of food, just focus on getting more tasteful

    ReplyDelete
  25. Ini fotonya pakai feel dan banyak refrensi tema di otak yaa, teh Iis?
    Aku suka kepikiran konsep, ternyata pas prakteknya..."Lhaa, kok aneh siih..?"

    Kaya foto kebab pas kapan lalu...
    Iih...pengen banget main ke rumah teteh...((buat ngabisin makanan, eh...belajar foto maksudnya...))

    ReplyDelete
  26. Keren hasilnya mak!! Meski dengan properti yang minimalis dan seadanya tetap bisa menghasilkan karya yang luarbisa

    ReplyDelete
  27. Aku juga tipikal yang suka foto dengan properti yang minim. Dan mba ini yang memotivasi aku untuk belajar otodidak loh hehhee.

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say