Skip to main content

Belajar Bahasa Sunda

Sudah berapa lama tinggal di tanah Sunda Em??sudah belajar Bahasa Sunda kah?. Baru sadar semalam, kalau ternyata saya sudah tinggal di Jawa Barat selama 6 bulan (berjalan). Perasaan baru aja kemarin saya meninggalkan Kota Siak. Kemarin??udah 6 bulan Em!!! Ugh,lumayan juga ya hehehe. Selama 6 bulan ini, saya lebih fokus ke Belajar Bahasa Sunda dengan teman-teman tetangga kontrakan yang memang semuanya asli orang Sunda. Tak lupa keluarga pemilik kontrakan, tatangga samping, depan dan emak-emak pemilik warung. Dari merekalah saya belajar Bahasa Sunda. Tapi lebih banyak sih sama tetangga dan pemilik kontrakan. Karena setiap waktu saya bertemu mereka, kalau pagi dan sore sudah pasti bertemu dan berkomunikasi.

Belajar Bahasa Sunda
Bagi saya, belajar Bahasa Sunda ini gampang-gampang susah. Tapi masih lumayan mudah daripada Bahasa Melayu. 3 tahun tinggal di Kota Siak Riau, saya nggak banyak hafal dan tahu Bahasa Melayu.

1. Bahasa sehari-hari atau familiar di telinga
Berikut adalah bahasa-bahasa yang seringkali mereka ucap. Cepat hafal pokoknya,hehehe.
Kadie = kesini
Kaditu = kesitu
Aya naon = kenapa
Aya2 wae = ada-ada saja
Duka = nggak tau
Nyak = iya
Nanaonan = apa-apaan
Kunaon = kenapa
Saha = siapa
Kiyek = begini
Kamana = kemana
Bade kamana = mau kemana
Kadinyak = kesana
Aya = ada
Te aya = nggak ada
Acan = belum
Entos = udah
Cengek = cabe kecil
Cau = pisang
Gedang = pepaya
Danas = nanas

2. Berhitung yuk
Kebetulan ibu pemilik kontrakan punya pom mini, karena saya sering duduk di dekat pon mini, jadi sering dengar ibu/bapak/nenek ngitung uang kembalian. Lumayan belajar nomor Bahasa Sunda hahaha.
1 = hiji
2 = dua
3 = tilu
4 = opat
5 = lima
6 = genep
7 = tujuh
8 = dalapan
9 = salapan
10 = sapuluh 

Gimana??gampang kan belajar Bahasa Sunda??nggak susah banget kok. Mungkin karena setiap hari, setiap waktu saya mendengar dan melihat mereka berucap, jadi otomatis cepat hafal.
Teman-teman ada yang pernah Belajar Bahasa Sunda secara otodidak??ayo dong sharing....

Comments

  1. saya belajar bahasa sundanya pas nonton si kabayan..hihihi

    ReplyDelete
  2. ih teh Hana meni jagoan nyarios bahasa sundana, sok mangga iraha bade ka Bandung. Urang patepang.

    ReplyDelete
  3. Sundaku pasif, hampir 10 tahun padahal

    ReplyDelete
  4. yang namany tinggal ditempat orang , jadi nya harus beradaptasi sama bahasa orang ya kan mba,hehe..saya punya ipar (kaka dari suami) dinas dibandung.trus dapet istri orang sana , lama kelamaan bisa bahasa sunda katanya ! hihi tarus kalau istri nya di ajak ke Banjarmasin.istrinya yg bingung gak ngerti bahasa banjar :D
    AYOO mbak semangat belajarnya ,hihiihi

    www.dinalangkar.com

    ReplyDelete
  5. Mba emang tinggal di mana? Itu sundanya yang kasar, kaya di kampung saya. XD
    Nyak = Muhun/Sumuhun = Iya
    kaditu = Ka palih ditu = Kesitu
    Duka = Teuteurang = Tidak tahu

    ReplyDelete
  6. Sebenarnya simple, ya? Beberapa seperti Bahasa Jawa. Ngerti maksudnya, tapi ngomongnya susah. :D

    ReplyDelete
  7. Gampang mbak. Dulu aku pengen bisa bahasa sunda belajarnya golek pacar orang sunda. Wkwkwk. E tapi ga signifikan sih bisanya. Krn lebih enak lago belajar sama temen kos yang asli.mojang ti bandung. Hehe

    Sama.waktu ak pengen bisa mangecek bahso minang ak juga jadian sama orang pariaman. Wkwkwkm

    ReplyDelete
  8. Aku kalo ngomong bahasa Sunda masi diketawain sama si Akang. Lucu ceunah, logat jawanya masih kebawa.

    ReplyDelete
  9. Sekarang dah tinggal di Jabar tho mbak, kirain masih di Riau, selamat belajar bahasa Sunda yaaa, kalau lagi di Bandung saya suka ngomong pake logat Bandung gitu, lucu2 gimana :)

    ReplyDelete
  10. Lama-lama lebih fasih dirimu berbahasa sundanya, nih. Saya orang sunda tapi cuma ngerti obrolan aja. Kalau disuruh ngomong gak bisa hehehe

    ReplyDelete
  11. anak2ku pada bisa bahasa sunda karena dapet pelajarannya di sekolah :) kalo aku gak bisa sama sekali mba, heheh..

    ReplyDelete
  12. semangaaat yaaaa belajarnya mbaaa :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say