Skip to main content

CERIA : Menikmati Tradisi Lebaran di Kampung Suami

CERIA : Menikmati Tradisi Lebaran di Kampung Suami. Lebaran, bagi umat islam di seluruh pelosok negeri tentunya menjadi momen istimewa yang selalu ditunggu. Tak terkecuali dengan saya dan keluarga, bahkan lebaran belum usai pun rencana lebaran yang akan datang sudah dipersiapkan, meskipun hanya sekedar omongan saat berkumpul dengan keluarga besar. Tahun ini saya, suami dan baby K yang saat itu baru berusia 6 bulan mudik ke Jawa dan berkesempatan menikmati indahnya momen istimewa, lebaran bersama keluarga besar di Jombang dan Ponorogo. Alhamdulillah…


Menikmati Tradisi Lebaran di Kampung Suami
Ada apa gerangan di kampung suami, KOREA, Kota Reog Asli alias Ponorogo hehehe. Berikut tradisi lebaran yang masih sangat kental di kampung suami, khususnya di daerah Sawo.
1. Bersih-bersih rumah di H-1 lebaran
Mungkin nggak hanya di Korea saja ya yang bersih-bersih rumah, eh…Ponorogo maksudnya hehehe (intermezzo kakak). Di Jombang dan daerah lain mungkin juga bersih-bersih rumah, tapi yang membedakan dan membuat saya terkesan adalah bersih-bersih rumahnya serentak gitu. Jadi, deretan rumah A-Z mayoritas mengeluarkan kursi tamu, mulai dari dikebas-kebas sampai dibersihkan menggunakan air, biar kinclong gitu. Sebagian ada yang mengecat rumah, nyuci tikar di wangan, sungai kecil di pinggir jalan. Bener-bener kerasa banget menyambut lebarannya.
2. Membuat aneka makanan untuk lebaran
Kalau didaerah saya, paling mentok yang bikin sendiri itu rengginang dan pertulo. Tapi di daerah kampung suami H-3 sudah mulai ramai bikin tape, ada yang nggoreng kacang tanah pakai pasir, wajik dan lain-lain. Paling kerasa pas bikin tape, bareng-bareng gitu.
3. Bodo bareng
Bodo itu bahasa jawanya lebaran atau hari raya idul fitri. Setelah shalat idul fitri, saya dan keluarga besar ibu mertua sungkem dengan nenek, setelah makan bersama selanjutnya saya dan keluarga inti suami turun gunung, hehehe. Kebetulan rumah nenek ada di daerah atas, naik ke gunung gitu hehehe. Pas mau turun saya dikagetkan dengan suara takmir masjid (masjid berada di depan rumah nenek), saya kira ada yang meninggal ternyata pengumuman untuk muda mudi dan anak-anak untuk segera berkumpul di masjid karena acara bodo bareng atau silaturahmi bareng dari pintu ke pintu akan dimulai. Waaaa….seru bangettt, ternyata acara beginian masih ada disini. Dan bukan hanya muda mudi dan anak-anak saja lo, tapi bapak-bapak dan ibu-ibu juga begitu, keliling desanya berjama’ah. Bapak-bapak keliling dari pintu ke pintu bersama bapak-bapak lain, begitu juga dengan ibu-ibu. Kalau di daerah saya sudah nggak ada lagi tradisi seperti itu, jadi lebaran bareng keluarga masing-masing gitu. Seru….^^


4. Bawa sembako dan kue
Kebetulan tahun ini, saya, suami dan baby K lebaran di Ponorogo lumayan lama, sampai hari raya ke 4. Jadi saya benar-benar melihat dan menyaksikan hal-hal yang menurut saya sudah hilang tapi di daerah ini masih kental tradisi lebarannya.  Kalau di daerah Jombang, Batam dan Siak Sri Indrapura – Riau (kebetulan saya sudah pernah lebaran di daerah-daerah tersebut) saat bertamu ke rumah saudara, hanya bawa badan saja. Tapi di Ponorogo, khusunya di daerah kampung suami, kita yang bertamu membawa sekantong (kantong kresek ukuran sedang) yang berisi sembako dan kue. Kalau kita mau bertamu ke 7 rumah, dari rumah bawa 7 kantong kresek, hehehe…lumayan ya. Mayoritas isinya gula satu kilo, roti biskuit, wafer dan kue lainnya, misalnya stik balado atau kacang tanah open.  Jadi, kira-kira sudah membayangkan, berapa karung gula dan biskuit di rumah mertua??hehehe.
5. Salam tempel
Nah ini nih yang bikin saya malu, yaaa….semacam malu-malu mau gitu, hahaha. Nah, kebetulan tahun-tahun sebelumnya saya dan adik ipar belum punya momongan, Alhamdulillah tahun ini masing-masing bawa satu anak.  Ternyata di daerah kampung suami, setiap rumah selalu ngasih amplop berisi uang untuk anak-anak dan balita. Seriusss setiap rumah??yaelah, serius pake banget kakak. Makannya, wow banget kan, hahaha. Uwww….pantesan anak-anak perempuan banyak yang bawa tas, ternyataaa, hahahaha.  Jadi, sudah dipastikan kalau lebaran tahun ini salam tempel baby K nempel ke tangan emaknya, hehehe. Alhamdulillah, berkah lebaran…

Mudik dan lebaran tahun ini di kampung suami lumayan terobati setelah tahun lalu gagal mudik karena mendadak hamil. Meskipun kali ini bukan untuk pertama kali merasakan lebaran di kampung suami, tapi tahun ini saya baru melihat banyak tradisi yang masih kental dengan lebarannya. Mungkin karena cukup lama liburan di Ponorogo, jadi cukup berkesan dan bahagia tentunya. INTINYA, lebaran tahun ini sungguh indah, Alhamdulillah…

Ohya, sebelum berakhir cerita tentang lebaran asyik di Ponorogo, saya mau kasih info keren tentang event Diaryhijabercom yang akan dilaksanakan di Hari Hijaber Nasional. Untuk detailnya, silahkan catat baik-baik ya..jangan sampai ketinggalan^^
Nama Acara : Hari Hijaber Nasional
Waktu : 07 Agustus 2016 – 08 Agustus 2016
Tempat : Masjid Agung Sunda Kelapa, Menteng, Jakarta Pusat



Teman-teman, gimana lebarannya tahun ini??punya Cerita Lebaran Asyik??ayo dong cerita….^^

*****


Comments

  1. KOREA... Hehehe... Aku baru tahu tradisi yang bawa sembako itu. Unik juga ya.

    ReplyDelete
  2. wuih, asik dong mbak membawa sesuatu yg baru pas lebaran, yaitu si baby K, semoga saya juga tahun depan, amiennn,,apalagi itu rejeki angpau plus2 nya yah, haha :D

    ReplyDelete
  3. anak-anak saya udah ngerti uang jadi mereka nunggu-nunggu dan ngitung hasil salam tempel heheh

    ReplyDelete
  4. tak akan terlupaka sampI LEBARAN BERIKUT NYA PASTI HEEEE

    ReplyDelete
  5. Ya elaaaaah...
    kirain beneran ke Korea sih Zwaaan..
    Aku udah deg degan aja hehehe...

    Di rumahku juga kalo mau lebaran bersih2 rumah dulu Zwaaan..
    Kalo hari biasa suka males soalnya hahaha..
    *semacam jorok*

    ReplyDelete
  6. Wuah tradisi di kampung suami unik juga ya. Kalo bertamu di 10 keluarga, bawa 10 kresek dong :D
    Senengnya kalo bisa kumpul bareng.

    ReplyDelete
  7. Aku langsung kaget pas mbak sebut kata Korea. Aku mikirnya keren banget deh punya suami orang Korea, ealah ternyata itu kepanjangan toh :D

    ReplyDelete
  8. KOREAnya kereeeen heheehe..yang pasti seru kumpul keluarga besar ya :)

    ReplyDelete
  9. Kalo di Ponorogo istilahnya Bodo ya, Mbak, sama dengan penyebutan di Jawa Tengah pada umumnya. Kalo di Jombang (Ponorogo juga Jawa Timur sama dengan Jombang), nyebutnya Riyoyo :)

    ReplyDelete
  10. baby K kecil2 udah jalan2 jauh ya..

    sayangnya gak bisa ikutan event tgl 7-8 itu,,,

    ReplyDelete
  11. Waaaah seru banget. Aku suka Lebaran model begini. Dulu pernah ngrasain waktu masih kecil di Jatim. Rasanya benar2 jadi manusia seutuhnya, nggak cuma nama kyk di dumay.

    ReplyDelete
  12. Rumahnya kelihatan banget tradisional jawanya, Mba.
    Di kampungku juga masih ada tradisi salam tempel, hehehe.

    ReplyDelete
  13. iya, kalau lebaran di kampung khas nya menghidangkan tape ya :)
    sedapp

    ReplyDelete
  14. Baru tau Ponorogo sekarang disebutnya Korea Mba, boleh juga. Haha. Tradisi2 di kampung itu akdang ngangenin :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say