Tuesday, 19 April 2016

Traveling Bersama Si Kecil Tak Lagi Memusingkan dengan 7 Tips Ampuh Ini

(sumber foto : deviantart)

Pernah nggak   kebayang   gimana   ribetnya   traveling   bareng   anak-anak? Kalau biasanya saat   traveling seorang diri atau berdua sama suami, kita nggak perlu melakukan persiapan ekstra, hal berbeda saat kita harus traveling bersama balita. Hal ini membuat traveling bersama anak-anak menjadi sebuah mimpi buruk, apalagi buat ibu baru seperti saya yang belum pernah punya pengalaman traveling bersama balita. Begitu sampai kota tujuan, kita bisa  bernapas   lega   karena   anak-anak   bisa   ‘dilepas’ untuk bermain,   tapi   bagaimana   saat   di   dalam   pesawat?   Membawa   balita   naik   pesawat   bukanlah perkara  mudah.  Kita  harus melakukan  persiapan  sebaik  mungkin  agar  perjalanan   menjadi menyenangkan dan tidak mengganggu kenyamanan penumpang lain. Bagaimana caranya?Berikut ini tujuh tips persiapan jitu bersama si kecil saat dalam pesawat :

           1. Prinsip satu anak satu ransel
       
Anak-anak di atas usia 3 tahun harus dilatih bertanggung jawab. Mereka sudah bisa membawa ransel   kecil   berisi   snack   dan   mainan   favoritnya. Jika   anak-anak   sudah   membawa   barang
kesayangan masing-masing, kita bisa mengisi koper dengan keperluan penting lainnya. Traveling  bersama anak-anak   berarti   barang bawaan   membengkak.   Beruntung   saat   ini beberapa   maskapai   menyediakan   fasilitas   bagasi   lebih,   Malaysia  Airlines   misalnya.   Dari informasi yang ada di halaman  Malaysia Airlines di Traveloka  bahwa maskapai ini memberi
bagasi gratis 30 kg untuk kelas ekonomi dan 40 kg untuk kelas bisnis, sehingga kita tidak perlu
risau lagi.

 2. Siapkan baju ganti dan popok di kabin

Traveling bersama anak-anak berarti harus siap dengan segala kemungkinan yang akan terjadi.
Di dalam pesawat, si kecil bisa saja berulah sehingga membuat pakaiannya basah dan butuh
diganti. Untuk itu, siapkan selalu baju ganti untuk anak-anak di tas yang dibawa ke dalam kabin.
Selain baju ganti, kita juga perlu membawa popok untuk si kecil. Kita tidak pernah tahu apa
yang bisa terjadi di atas udara. Popok cadangan ini juga harus disimpan di tas yang dibawa ke
dalam kabin.
                     3. Bawa selalu baju hangat

                  Baju hangat mutlak diperlukan anak-anak di dalam pesawat. Suhu udara yang bisa berubah
dengan cepat di dalam pesawat membuat kita harus menyiapkan selimut atau jaket untuk si
kecil. Selain baju hangat, kita juga bisa membawa minyak telon untuk menghangatkan tubuh
si kecil.
 

          Baca juga : [TravelGuideSehari di Siak, Kemana Saja??

                     4. Obat-obatan pribadi

               Anak kita memiliki alergi terhadap udara dingin? Obat-obatan pribadi wajib ada di dalam daftar
barang bawaan. Kita tentu tak ingin sesuatu yang buruk terjadi pada si kecil. Kita bisa meletakkan obat-
obatan di kantong terluar dari tas, agar mudah mengambilnya saat dibutuhkan.

                     5. Pereda nyeri telinga
              Kita seringkali mengalami nyeri telinga saat  pesawat take off dan landing? Jika kita saja
mengalami hal yang seperti ini, si kecil juga bisa mengalaminya.
 Benda yang paling umum digunakan adalah ear muffs yang berbentuk seperti headset dan
tebal. Ear muffs mampu meredam nyeri yang ditimbulkan oleh perubahan tekanan udara di
dalam pesawat.
Tak ada ear muffs? Tenang, masih ada cara lain yang bisa kita lakukan. Jika anak sudah bisa
makan permen karet, berikan saja permen karet agar ia terus mengunyah. Untuk bayi, Anda
bisa memberikan botol susunya dan biarkan dia minum. Gerakan mengunyah dan menyusu ini
dipercaya mampu meredakan nyeri pada telinga si kecil.

                     6. Ke toilet dan ganti popok sebelum naik pesawat

                   Sebelum naik ke pesawat, pastikan anak-anak sudah menyelesaikan urusan toiletnya. Untuk
bayi, ganti popoknya sebelum terbang meskipun tampaknya masih belum perlu diganti.

                     7. Bebaskan anak bermain sebelum naik pesawat
                   Biarkan   anak-anak  bermain  sepuasnya   sebelum   naik  pesawat.   Jangan suruh  mereka  diam karena  itu   bisa  dilakukannya  di  dalam  pesawat  nanti.   Ketika   anak-anak  puas   bermain   dan
sudah menghabiskan energinya, kemungkinan besar mereka tak akan hiperaktif saat di dalam
pesawat karena kelelahan.
                   
                 Bulan depan sepertinya saya akan traveling bersama bayi naik pesawat, sempat risau dan bingung karena baru pertama kali membawa bayi untuk traveling. Risau, bingung dan ribet karena mikir yang nggak-nggak, gimana ya nanti si kecil pas di pesawat?dan blab la bla. Setidaknya hal-hal diatas cukup meringankan kerisauan saya saat ini. Nah, teman-teman punya pengalaman traveling naik peswat sama anak-anak??ayo dong sharing…^^

****

23 comments:

  1. Sama selalu komunikasikan rencana trip ini jauh-jauh hari sama anak. Sekecil apapun anaknya Mbak Hana. Kasih tahu ekspektasi nanti di perjalanan seperti apa dan kira-kira bagaimana kondisi perjalanannya. Hehehehe. Ngaruh banget itu. Anak saya jarang banget tantrum pas jalan bareng. :D

    ReplyDelete
  2. Traveling sama anak sering hehehe biasanya saya pakai tote bag jadi muat semuanya. Karena Athar udah 3 thn jadi gak repot, cukup bawa susunya aja sama snack, sedangkan si kecil kan Asi hanya bawa popok dan baju ganti aja :D, sering juga bawa bantal kecil. Jadi, nggak rempong kali kalo mau masuk pesawat.Dan stroller juga penting sih bagi saya kalau mau traveling

    ReplyDelete
  3. Semua yg susah akan jadi mudah ketika kita berniat untuk menyelesaikan permasalahan itu. Intinya Man jadda wa jadaa. Postingan yg bermanafaat mbak,

    ReplyDelete
  4. Take care ya yg mau jalan2 sama baby... kapan yuuuk sini jalan2 ke Semarang, ntar dedek bayi kutunjukin Sam Po Kong ;)

    ReplyDelete
  5. Temenku pas ke Jepang bw anaknya yg baru 5 bulan, Mba. Anaknya ga rewel.
    Hebatnya dia ga sama suami krn nyusul dan pas pulang beda pesawat pula.
    Biasanya ada seat khusus bwt baby.

    ReplyDelete
  6. Bayiku baru minggu lalu naik pesawat pertama kalinya! Alhamdulillah lancar, padahal sempet kepikiran juga :D Rencananya mau share di blog ttg pengalaman pertama bayi numpak pesawat hehehe

    ReplyDelete
  7. Aku belum pernah traveling bareng anak2. Makasih tipsnya

    ReplyDelete
  8. Aku belum pernah traveling bareng anak2. Makasih tipsnya

    ReplyDelete
  9. Wah tipsnya bener2 mantap nih, bisa di pakai kalo nanti saya travelling sama anak, makasih kang tips nya keren :D

    ReplyDelete
  10. Bakal betah nih di pesawat kalo semua udah disiapkan dengan baik.

    ReplyDelete
  11. aku juga sering travelling bawa bayi mbak, tapi biasanya jarak dekat sih jadi gak terlalu lama di pesawat, tapi kemaren sempet lama sekitar 8 jam, harus bawa mainan banyak biar bayinya gak bosan :)

    ReplyDelete
  12. Saya belum pernah travelling sama anak-anak. Naik pesawat pun belum pernah bersama mereka. Semoga lain waktu bisa... :)

    ReplyDelete
  13. Nah itu,ke toilet tiap berapa menit harus biar ga rempong di pesawat :)

    ReplyDelete
  14. aku berani travelling sama anak-anak setelah si bontot udah 4 tahun mba, kakak2nya kan udah gedean jadi udah bisa dikasih tanggung jawab. aku tuh inget aja sama film home alone yang anaknya ketinggalan di airport hahaha

    ReplyDelete
  15. aku paling ribet kalau mau bepergian, termasuk urusan peralatan anak-anak. Seep dech infonya, nanti aku ingat-ingat biarkan anak-anak ebrmains ebelum naik pesawat ya, biar anteng dan tenang pas sudah naik

    ReplyDelete
  16. Hmm sepertinya harus dikasih pembelajaran agar bagaimana saja saat berada dipesawat pada sikecil nih.

    ReplyDelete
  17. Wah wah aku blm pernah ajak si bebe naek pesawat. Pengalamannya baru naik kereta aja sama bis. Semoga lancar-lancar ya Mbaa naik pesawat sama Bebe nya :D

    ReplyDelete
  18. wah satu anak satu ransel, biar ga kecampur campur...bener juga nih
    apalagi biasanya kalo dijadiin satu begitu dikeluarin acak adut smua hehhe

    ReplyDelete
  19. Makasih banget mba, ane dan istri keluarga baru jadi belum berpengalaman soal menyiapkan berbagai perlengkapan anak ketika jalan2, habis baca jdi nggak sabar pengen jalan2 lagi

    ReplyDelete
  20. Waaaah, Kaizu udah mau jalan2. Jasmine ikut, dooong.

    ReplyDelete
  21. 1 anak 1 ransel, kalo anaknya 5...hehehe

    ReplyDelete

  22. Sepanjang kebutuhannya terpenuhi duluan, insya Allah anak-anak tenang kok.. Aku traveling dengan anak2 sejak mereka usia 40 hari :).. Makin kecil makin mudah handlenya menurutku.. Saat usia 10 bulan ke atas baru agak seru hehehe

    ReplyDelete