Skip to main content

Balada Menjadi Ibu Baru

Ibu adalah madrasah pertama anak. Cari info terbaru tentang menjadi orangtua. 
Jadi ibu yang pintar...
~Oki Setiana Dewi~

Balada Menjadi Ibu Baru. Hari ini tepat 52 hari saya menjadi ibu, iya jadi ibu baru. Mungkin bagi sebagian besar wanita yang baru memiliki anak, rasanya luar biasa, nggak bisa diungkapkan dengan banyak kata. Dulu yang katanya jadi ibu itu ribet, harus multitasking, harus pintar, harus sabar dan harus bisa apa-apa. Ternyata benar ya, sekarang saya jadi tahu rasanya bagaimana menjadi seorang ibu. Baru anak satu belum lagi yang anaknya tiga, lima bahkan sampai sebelas seperti geng halilintar. Luar biasa ya....

Balada Menjadi Ibu Baru
1. Kaget
Percaya nggak percaya, menjadi ibu baru itu rasanya kaget nggak karuan. Apalagi bagi saya yang melahirkannya mendadak, maju satu bulan sebelum hari yang ditentukan. Benar-benar kaget rasanya, bagaimana tidak, harusnya di kehamilan delapan bulan saya mempersiapkan berbagai hal (baik fisik/psikis dan berbagai kebutuhan calon bayi) tapi mendadak di tanggal 18 desember dini hari, baby Kaizu keluar dengan gantengnya hehehe. Alhamdulillah, ibu dan anak sehat. Tapi, rasanya masih rada ngak percaya gitu kalau tanggal 18 desember pagi saya sudah jadi ibu, dan siangnya sudah harus nenenin baby Kaizu xixixixi. Rencana masih mau belajar teori menyusui malah langsung praktek, tapi saya nikmati saja. Meskipun ASI (air susu ibu) belum juga keluar di hari pertama, tapi tetep harus percaya dan yakin kalau ASI pasti keluar. Jadi, begini ya jadi busui, ibu menyusui....^^

2. Begadang
Kalau begadang lihat bola lumayan sering, apalagi lihat drama korea, sering bangettt hehehe. Tapi, masalahnya sekarang yang dibegadangin itu beda. Hari pertama kebetulan masih di rumah sakit, ASI belum keluar tapi kalau baby Kaizu nangis, selalu saya tempelin di PD. Nggak siang nggak malam selalu saya lakukan hal yang sama, agar memancing ASI keluar dengan alami, gitu kata dokter obgyn dan dokter anak. Tiga hari di rumah sakit, belum terasa begadangnya karena ASI belum banyak keluar. Sewaktu sudah di rumah, mulai terasa sebenar-benarnya begadang bagi ibu baru hehehe. Bisa dipastikan setiap satu jam sekali baby Kaizu bangun minta nenen, nenenyapun lumayan lama dari lima belas menit sampai tiga puluh menit. Belum lagi kalau bayi pipis atau buang air besar, lumayan sering bangun tidur. Kalau sekarang sudah mulai berkurang, kalau dulu satu jam sekali bangun sekarang dua jam sekali bangun. Jadi, begini ya jadi ibu baru yang begadang setiap malam hehehe. 

3. Doyan makan
Dulu pas minggu pertama jadi ibu, nafsu makan saya biasa saja, malah semakin menurun tidak seperti ketika mengandung yang pingin makan terus. Seperti biasa porsi makan saya masih normal, nasi sedikit sayur banyak. Sempat dimarahi sama ibu karena makan saya sedikit, tapi gimana lagi masak mau dipaksa, daripada kekenyangan dan muntah, mending makan seperti biasa. Sampai pada akhirnya, ketika ASI mulai deras dan bay Kaizu suka nenen. Rasa sering lapar mulai melanda, sempat heran dan mbatin dalam hati juga, kok lapar terus yaaa xixixixi, kapan kurusnya >_<.  Biasanya pagi-pagi saya hanya makan sepiring buah, lanjut pukul 09.00 makan nasi. Tapi sekarang tidak, setelah makan buah, lanjut minum bubur kacang hijau, lanjut makan nasi. Belum lagi nyemilnya, jadi mau nggak mau di rumah selain harus ada stok buah juga harus ada roti biskuit. Kadang setelah menyusui hasrat pingin makan dan nyemil itu besar banget, beneran ya ternyata, survey membuktikan bahwa ibu menyusui itu sering lapar ya xixixixi. 

Ternyata, begini ya rasanya menjadi ibu baru. Pengalaman yang indah, banyak suka dan dukanya, tapi dinikmati aja...betul nggak??
Teman-teman punya pengalaman yang serupa...???


****


Comments

  1. Petama selamat dulu ya atas lahirannya.. saya baru tau Mbak udah lahiran.. Semoga baby Kaizu jadi anak soleh, tumbuh sehat dan cerdas.

    Kalau pengalaman serupa sih belum punya Mbak.. belum nikah ini..xixi.. Tapi punya banyak ruang pemakluman untuk bumil dan busui yang memang selalu lapar, dimana nggak yang dikonsumsi buat 2 nyawa.. hehe :)

    ReplyDelete
  2. akhhh selamat ya mak, ikut bahagia :)
    sehat trus ya ibu dan adik bayinya....

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah dulu pas bulan pertama Ghifa bangunnya paling semalam hanya tiga sampai empat kali mbak. Jadi saya bisa tidur agak nyenyak. Tapi karena semua dilakukan sendiri sama suami tanpa bantuan suami pas jaga malam jadi bb turun sedikit demi sedikit tapi pasti.
    Iya, kalau masalah makan saya ngiwuutt aja. Lha laper. Ghifa juga lepas nenen lepas nenen kalau pas saya lapar. Terus rewel. Ah urusan bb mah ntar lah.
    Kalau sekarang dah 5 bulan paling kalau malem pas perutnya mules dia bangun ngoceh gulang guling terus bab bersih bubuk lagi mbak. Kalau pas kayak gini nih terasa bgt ngantuknya pas ngajar. Hehehe.
    Jadi ibu baru mah kalau saya bilang kudu dinikmati. Dan bakal ada kejutan tiap harinya.

    ReplyDelete
  4. Wah fansnya mba Oki juga ya. Hiehiehie Senang juga karena beliau nyaris tampil di acara trans TV dengan Ustad Maulana

    ReplyDelete
  5. saya gak punya pengalaman, terimakasih sharingnya :)

    ReplyDelete
  6. hi hi kalau yang no 3 mah selalu

    ReplyDelete
  7. Jadi kangen begadang nungguin Marwah bayi, heheh

    ReplyDelete
  8. kalau gitu mesti siapin banyak cemilan sehat nih supaya mamanya gak kelaparan ;)

    ReplyDelete
  9. yah begitulah hehehe... pertama begadang, aku malah pusing2 n kurang darah. trus makan yg banyak deh biar kuat begadang, kuat menyusui, dan kuat pakpikpek ngerjain kerjaan rumah. cum cayang buat bebi kaizuu :*

    ReplyDelete
  10. Selamat ya mba atas kelahiran putra pertamanya.. semoga menjadi anak yang sholeh... selamat menikmati hari-hari menjadi ibu hehehe.... semoga aku cepet nyusul hihi

    ReplyDelete
  11. Pengorbanan ibu sampai segitunya... Subhanalloh... salut sama semua ibu ^^

    ReplyDelete
  12. Selamat menjadi ibu baru.
    Wah sama, aku juga begadang terus nih ngalah-ngalahin begadang pas ujian kuliah. Apalagi waktu anak pertama yang pola tidurnya muter, malam bangun, siang tidur. Mamanya mau ikutan tidur siang kok masih banyak kerjaan belum beres. Begitu kerjaan beres mau tiduran sebentar, eh anak sudah bangun, melek terus sampai pagi lagi. Mamanya jadi nggak bisa tidur :D

    ReplyDelete
  13. Alhamdulillah, aku baru tau mbak kalo lahirnya lebih cepet tapi yang penting sehat semua ya mbak :)
    Aku insyaallah kurang dari 4 bulan akan menyusulmu mba, mungkin bikin postingan kayak gini juga hehehe

    ReplyDelete
  14. wah, keren mba share nya.. ah, pengen jadi ibu.. *eeehhh, suami aja belum punya.. hehe :D

    ReplyDelete
  15. Xixixi, saya pernah jadi ibu baru, 5 tahun lalu. Rasanya nano-nano bangetlah

    ReplyDelete
  16. Anak2ku dulu tidur mulu tu dua2nya waktu baru lahir. Setelah 3 bulan baru deh eng ing eeeeng... begadang jangan begadang wkwkwkk

    ReplyDelete
  17. aku pun ingaaat masa-masa itu. Dinikmati ajaa mba..semua akan indah pada waktunya koook :)

    ReplyDelete
  18. Ah, gak ibu baru aja yang gitu. Tiap abis melahirkan, aku selalu gitu. Kageeet. Heheheeh... padahal udah yang keempat kalinya. :D

    ReplyDelete
  19. Selamat atas kehidupan barunya sebagai ibu ya Mbak Hanna.. Duh baca beginian bikib aku stress duluan buat jadi ibu. Nah gimana loh :3

    ReplyDelete
  20. Asyik kan ya Mbak, sekarang begadangnya nemenin dedek bayi.. ayooo semangat yaahh Mbak.. klo saya malah jadi kurus ini Mbak, padahal mah makan dan ngemil jalan teruuuss.:D

    ReplyDelete
  21. Amazing lah pokoknya rasanya jadi ibu (baru), ya kan ya kan yakan? :))

    ReplyDelete
  22. ahahaha...yg doyan makan itu mbak...aku banget

    ReplyDelete
  23. seru ya mba :D
    kmarin pas nginep di rs, saya jg begadang krn yg di sebelah br punya bayi, bangun tiap jam hehehe...

    ReplyDelete
  24. menjadi ibu, capeknya luar biasaaa... tapi tetep bisa menikmatinya kan?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis