Skip to main content

Tembilahan : Ilong

Halo....
Sebenarnya, ini cerita lamaa banget, petualangan darat ke pelosok Riau. Kota kecil bernama Tembilahan. Ketika pertama kali melihat laut di Tembilahan Riau, sempat bertanya-tanya dalam hati, "itu ijo-ijo di tengah laut apa ya??". Pertanyaan dalam hati tersebut diam-diam saya simpan dalam memori, pasti nanti ketemu jawabannya. Sore hari jelang maghrib, kebetulan saya nyebrang ke daerah sebrang, hanya sedikit tanaman ijo yang muncul di permukaan laut. Akhirnya saya menikmati semilir angin dan nikmatnya naik pompong dengan banyak penumpang dan dua sepeda motor. Ngeri-ngeri sedap sih, tapi seru.

Baca juga : Perjalanan Jauh Siak-Tembilahan

Setelah menginap di rumah saudara selama tiga hari dua malam, pagi hari pukul 07.00 saya dan beberapa saudara mau nyebrang ke kota Tembilahan. Ternyata saya melihat banyak sekali tanaman yang sempat membuat penasaran, sesekali menikmati genjotan perahu pompong, saya ngobrol sama bulek yang tinggal di Tembilahan. Tanaman dilaut namanya ilong, kalau bahasa Jawa namanya....duh, lupa saya hehe. Sempat heran juga pas lihat laut di sini, kok warnanya cokelat ya??biasanya laut kan warnanya rada jernih (maklum orang desa, taunya laut itu warna airnya biru dan hijau hehehe). Jadi, tanaman ilong ini munculnya ketika air laut pasang saja, jumlahnya banyak sekali. Kadang mengganggu perahu pompong yang lewat, kebayang kan mendadak perahu berhenti gara-gara ada tanaman ilong yang nyantol hehehe. Untung pas saya naik aman dan terkendali, alhamdulillah sampai  kota dengan selamat.

Ilong di tengah laut..
Kota Tembilahan dari tengah laut


Teman-teman ada yang tau nama lain tanaman ilong...??


***

Comments

  1. Apa ya namanya? Aku sering lihat, tapi kok bukan di laut. Melainkan di kolam ikan. :D Beda kalik, ya. Tapi, bentuknya centongan, gitu. ;)

    Mbaaak, bisa DM alamat, ya. Beruntung di kuisku. :D
    Makasih bingiiits udah ikutan. ;)

    ReplyDelete
  2. Aku tinggal di Batam-Kepri, ga jauh sm Riau.. tapi belum pernah ke Tembilahan. hihihihi.. dan baru tau juga tanaman ilong..
    Salam kenal..

    ReplyDelete
  3. Mungkin mirip enceng gondok ya mba... aneh ya lautnya kok butek... mungkin airnya mengandung lumpur *halah sok tau ... hihi

    ReplyDelete
  4. kalo ditempatku namanya eceng gondok

    ReplyDelete
  5. Saya jadi ingat pada korban pesawat beberapa waktu lalu yang dilaut ia melilitkan tanaman ini ketika sadar efeknya yang mengapung sangat membantu menyelamatjan jiwanya

    ReplyDelete
  6. namanya enceng gondok itu mbak...kalo menurutku sih...

    ReplyDelete
  7. ini di laut mak? kok airnya cokelat ya....

    ReplyDelete
  8. Itu eceng gondok kan, tapi kok habitatnya di laut. Dalam jumlag bayak tanaman ini bsa jadi hama...

    ReplyDelete
  9. Wah baru tau ada tanaman kayak gitu di laut. Biasanya kan bakau hehe. Malah yang kayak gitu juga biasanya eceng gondok di sungai. :D

    Pengetahuan baru nih. :D

    ReplyDelete
  10. Kalau di daerah asalku yang kayak gini dibikin kerajinan. Ada tas, sandal, dll. Aku sampai gak kepikiran kok bisa mereka punya ide itu dan gimana cara ngolahnya. Hihihi.

    ReplyDelete
  11. dari kecil, gue nyebutnya eceng gondok.
    mungkin karena bagiannya ada yg membesar ky gondok gt kali ya.
    yaa, ini tanaman menyerap berbagai limbah hehee

    ReplyDelete
  12. kalo di bandung itu semacam eceng gondok hihii
    seneng pengeeen nyebrang di sonoo :D

    ReplyDelete
  13. Itu si ilong bisa bikin macet perahu yang lagi lewat gak Zwaaan?

    Kalo gak mah biarin aja laaah hehe...

    Kalo ilong baru denger sih, tapi kalo eceng gondok sering denger tapi belum pernah lihat sih hehe...

    ReplyDelete
  14. Kayaknya itu eceng gondok, Mbak. Biasa lihat di kota saya, di kanal. Eceng gondok itu bahasa Indonesianya :)

    ReplyDelete
  15. Sepertinya enceng gondok tapi jenis yg lebih besar & tinggi.

    ReplyDelete
  16. kayak enceng gondok, mba hanna. tapi di laut ya? baru tahu, biasanya liat di sungai2 yang kotor

    ReplyDelete
  17. Itu eceng gondok bukan sih ya?
    Tanaman air setahuku ya eceng gondok :D

    ReplyDelete
  18. Kaya eceng gondok ya. Tanamannya ada gondoknya nggak mbak?

    ReplyDelete
  19. kalau disini mirip eceng gondok ya, biasa juga dipakai buat kerajinan nih. Airnya coklat ya :)

    ReplyDelete
  20. saya jg taunya eceng gondok, sama ga yah

    ReplyDelete
  21. Di Lampung juga banyaaak nih mak.. Tapi kayaknya eceng gondok bukan ya.. Ngg tau kalau ada nama lain

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say