Skip to main content

Cara Mengurangi Naik Motor di Kehamilan Trimester Ketiga


Terkadang, hal yang menurut kita baik-baik saja belum tentu baik menurut orang lain. Contohnya pagi tadi, kebetulan setelah membereskan beberapa tanaman di pot di taman depan rumah, saya berniat untuk beli kerupuk dan pesan air galon di toko belakang. Tentunya pakai motor lah ya (bangga banget,padahal di blok belakang hahaha), baru sampai ngelewati satu rumah, saya berhenti karena ada ibu-ibu yang lagi ngobrol di balik pintu gerbang rumah mereka. Tiba-tiba mamanya A bilang "Ya ampun anteeee,nggak usah naik motorlah,perutnya udah besar gituuu...", disambung mama B "iya nih, udah gede perutnya...kita yang nggak bisa naik motor ngeri lihatnya hahaha". Seperti biasa, saya cuma cengar-cengir nggak karuan sambil bilang "mau pesan galon sama beli telur  ke toko hehehehe". "Jalannnnnn!!!!!" ,duh kompak banget jawabannyanya hahahaha. Bukannya nggak mau jalan, soalnya saya habis jalan-jalan pagi muterin komplek, jadi capek gitu (alesyannnn).

Sampai pada akhirnya, setelah urusan dapur kelar, saya buka leptop, googling dan baca-baca seputar aman tidaknya mengendarai motor saat memasuki kehamilan di trimester ketiga. Wa, ternyata bahaya juga ya. Tapi kalau kehamilannya nggak bermasalah sih no problem, sebaliknya kalau kehamilannya bermasalah, ya bener-bener nggak usah naik motor.

Cara Mengurangi Naik Motor di Kehamilan Trimester Ketiga
1. Memilih aktifitas
Kalau misalnya kemarin-kemarin saya main hajar aja pakai motor kemana aja, sekarang sudah mulai memilih aktifitas mana yang harus naik motor dan tidak. Seminimal mungkinlah naik motor, konon goncangannya tidak bagus untuk ibu hamil. Misalnya ke toko yang ada di blok belakang jalan yaaa Em, jangan naik motor lagi. Insya Allah, nggak janji, kan jalannya mulus hahahaha (kucekkk!!!!).
2. Mencari dan mengumpulkan nomor-nomor penting
- Nomor telpon tukang sayur
Selama ini saya kan ke pasarnya seminggu dua kali, jadi mulai sekarang nggak usah ribet ke pasar lagi.  Untungnya sekarang ada tukang sayur yang masuk ke komplek, sudah dapat nomor telponnya, kalau mau pesan tinggal telpon aja. Sepertinya lebih mahal tapi nggak papalah, Alhamdulillah banget, setidaknya meringankan beban bumil untuk nggak nyetater naik motor ke pasar. Paling ngeri itu kalau di jalan raya, rame banget. 
- Nomor telpon tukang air galon
Sebenarnya setiap hari selalu ada tukang air galon yang lewat, sehari bisa 5 kali, tapi nggak tau kebetulan atau nggak. Setiap air galon habis selalu lama banget lewatnya, untung tadi saya bisa minta nomor telpon abangnya. Bonusnya bisa pinjam galon air alias nggak harus bayar, jadi, persediaan air galon untuk masak ada dua. Lumayan kan nggak begitu repot.
- Nomor telpon penjual gas
Nggak mungkin juga kan bumil angkat-angkat elpiji, naik motor aja dimarahin ibu-ibu, gimana kalau mereka lihat saya otong-otong elpiji hehehe.

Ohya, perlu digaris bawahi. Mungkin buat yang dirumahnya ada suami, nggak masalah ya, kan bisa diantar. Tulisan ini khusus untuk para bumil yang suaminya lagi di luar pulau, jadi...yaa begitulah, semua serba mandiri yes. Yaa begitulah. Karena kegiatan luar saya selama ini cuma itu-itu saja, ke pasar dan ke pom hehehe. Setidaknya kalau sudah punya nomor telpon tukang sayur, rasanya hati tenang, nggak perlu ke pasar buat belanja.

Teman-teman, ada yang punya pengalaman yang sama??ayo dong cerita...^^

Comments

  1. Mbaaaaaak.... Saya juga ngeri mbayanginnya lagi hamil gede naik motor. Huhuhu. Iyatuh kumpulin nomor telepon dan pake jasa delivery paling pas. Btw untuk yang bagian ibu hamil sendiri gak ngeri Mbak? Saya ngerih informasi itu ditulis di blog. Kalo berkenan nanti komen ini njenengan edit sekalian. Jaman sekarang gak ada yang namanya terlalu hati-hati infoin cerita kita di blog Mbak... :'(

    ReplyDelete
  2. wahh hebat banget mbak, sudah hamil besar tapi masih bisa bawa motor kemana-mana, salut saya :) :)

    ReplyDelete
  3. Senang ya mbak kalau tinggal nelpon tukang sayur, tukang air galon dll, jadi nggak perlu keluar rumah untuk membelinya, hidup di tanah air benar benar mewah :)

    ReplyDelete
  4. aq msh trimester pertama, kalo kemana2 pasti naik motor.. soalnya mau apa2 agak jauh dr rumah.. ya gimana lg dilema juga.. pdhl pgn ngurangin naik motor..

    ReplyDelete
  5. Koyo jaman aku pas hamil udah 8bulan masih keleleran si kampus n kos2an kemana2 sendiri orang sampe ngira aku ditinggal suami opo pie..yg liat suka pada melas gtu heheh...
    Nasib makmil sebatang kara

    ReplyDelete
  6. Kalau dulu pas sudah hamil tri semester tiga sih sudah nggak berani naik motor. kalau perlu beli-beli juga tinggal telpon toko yang bisa anterin belanjaan aja. Jaga kehamilan . Soalnya kan kalau naik motor ada jeglukan alias polisi tidur kerasa bangeet goncangannya

    ReplyDelete
  7. 1 hari menjelang persalinan saya masih naik motor, mbak. Hihi... Alhamdulillahnya, dedeknya sehat. :)

    ReplyDelete
  8. Klo saya siiihh Mbak tetap naik motor itu sampe seminggu sblm lahiran, tapi dibonceng.. lah saya kan gak bs nyetir *udh gtu bangga pula, xixixix

    Baiknya siihh mulai sekarang gak usah naik motor aendirilah Mbak, sebisa mungkin nyetok barang2 keperluannya Mbak, sayang dedek bayinya loohh.. sehat terus yaaa Bumil sayang :*

    ReplyDelete
  9. Embeer...ngeri. Jalan Mbak Jalaaaan. Jangan naik motor. Aku ngeri :D

    ReplyDelete
  10. temen gue tuh bumil yang kerja dan tiap hari diantar suami naik motor dengan lama perjalanan paling cepet 30 menit... Gue salut deh... Perjuangan bumil tiap hari makin keras aja ya...

    ReplyDelete
  11. Saya sejak hamil trimester ke dua jadi males keluar rumah. Alhasil, gak ke mana-mana. Hehehe

    ReplyDelete
  12. aku sampai mau lahiran masih naik motor :) tapi gak jauh2 kok. Bumil met ulang tahun yaaa

    ReplyDelete
  13. boro-boro pas hamil gede.. masih trimester pertama aja saya udah dilarang dokter untuk naik motor :)

    ReplyDelete
  14. sampai jelang intan lahir nih paginya aku masih diantar ke sekolah trus pulangnya gonceng temen....malamnya periksa malah disuruh opname..xixixixi. aku biasanya kalau naik mtor pakai sabuk khusus ibu hamil mbakk

    ReplyDelete
  15. aku sampe 9 bulan masih naik motor, buat li[utan, duluuuu.. sempet jatoh juga. Alhamdulillah gapapa.. lha dokternya juga gak ngelarang :D

    ReplyDelete
  16. Iyaa Mbak Han ... hati2, kita tidak tahu gimana potensi bahayanya. Tiap orang bisa beda2 juga.

    ReplyDelete
  17. Biasanya kalau ilmunya belum ngerti, kondisi hamil pun Insya Allah aman mbak. Sering dengar cerita ibu muda yang banyak tingkah, dan begitu di cek, eh ternyata lagi hamil hehe.. semoga Ibu dan bayi selalu sehat ya Mbak :)

    ReplyDelete
  18. Aku sampai mau cuti melahirkan, seingatku, kuramg seminggu sebelum lahiran, aku masih naik motor. Emang pegel tp siapa yg antar coba buat ngajar di dua sekolah? Naik angkot, bakal telat :D

    Sehat-sehat ya, Is..

    ReplyDelete
  19. Hati hati ajaaa ya mbaaaa.. Semoga semua selalu sehaaat

    ReplyDelete
  20. inget dulu, ibunya tmn sekolah jav, bolak-balik nganterin anaknya pake motor, dr hamil kecil sampai hamil besar... ngeri saya ngeliatnya :)) drpd macet katanya, emang jauh sih rumahnya, ga mungkin jln, klo ga pakai mobil ya pakai motor...

    ReplyDelete
  21. Aku besoknya lahiran, hari ini masih naik motor. Malah waktu hamil muda, sempet bawa motor sendiri lintas kota 4 jam. Sempet dorong motor juga karena keabisan bensin. Trus abis lahiran baca baca artikel ttg bahaya bumil naik motor, aku langsung meluk Jiwo dan bilang makasih udah jadi janin kuat. hahahahaha *mamak gagal* :'D

    ReplyDelete
  22. saya gak bisa mengendarai motor. Tapi, suka juga nyimpen beberapa nomor telpon penjual. Biar diantar ke rumah :D

    ReplyDelete
  23. simpen nomor telepon tukang galon dll itu bener banget mbak. dan berguna terus sampe si bayi dah bisa diajak jalan ke tukang galon itu. semoga lancar n sehat ya mbak.

    ReplyDelete
  24. Wah kudu nyaranin adikku untuk baca postingan ini nih. Dia lagi hamil, tapi bandel banget naik motornya. Sehat-sehat selalu, Mbak Hanna dan dede bayi. ^^

    ReplyDelete
  25. betul mak harus seminimal mungkin aktivitas naik motor juga mobil, karena guncangannya mempengaruhi bayi. Bisa menyebabkan kontraksi huhuhuh kayak saya ini :(

    ReplyDelete
  26. aku beli sayurnya depan rumah mbak, ntar ada tukang sayur lewat dan aku hanya menunggu saja :)

    ReplyDelete
  27. Jd inget dl pernah boncengin mbak yg hamil 8 bln. Serem euy

    pdhal dulu mbak paling anti tak bonceng. Katanya aku kl naik mtr aneh

    ReplyDelete
  28. Duch kalo lagi hamil jangan nyetir motor sendirian, kok jadi deg2an

    ReplyDelete
  29. waktu saya hamil 5 bulan udah di larang sm suami mak, akhirnya motor masuk gudang, ampe skrg baby usia 3 bulan dan gak tau lg kapan bisa hangout lagi make motor sendiri. Soalnya adik saya kmrn itu, air ketubannya ngerembes sedikit2 dan bayinya lahir di usia kandungan 8 bulan, karena bolak balik ke kantor naek motor. Terlebih lagi karena emang kandungannya lemah. Akhirnya yah gitu deh sesar..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis