Wednesday, 14 October 2015

Gara-gara Kabut Asap Pekat, Pesawat Tak Jadi Berangkat


Gara-gara kabut asap pekat, pesawat tak jadi berangkat. Minggu lalu, drama mencari tiket pesawat adalah hal yang paling menegangkan buat kami. Kok bisa??kebetulan kami tinggal di Siak Riau, artinya daerah yang kami tinggali terkena bencana kabut asap. Dua bulan lamanya asap pekat juga belum hilang, semakin kesini semakin pekat dan gelap. Tiga hari sebelum hari H kami merencanakan pulang ke Batam, Siak diguyur hujan, begitu juga dengan di kota Pekanbaru, Alhamdulillah. Biasanya setelah turun hujan, cuaca menjadi lumayan terang, nggak gelap. Besoknya kami booking tiket pesawat menuju Batam. Dan, di hari H, ternyata pas kami buka pintu lepas subuh, kabut asapnya tebal sekali, duh Gusti....gimana ini??*sambil pandang-pandangan mata hahaha*. Karena tiket sudah ditangan, dan dengan mengucapkan Bismillah, kami berangkat menuju kota Pekanbaru pagi-pagi sekali, jam 06.30. 

Dari daerah tempat tinggal kami sampai kota Pekanbaru cuacanya benar-benar memprihatinkan, kabut asap sangat tebal dan jarak pandang 50 meter. Bahkan pas masih di daerah sebrang (sebrang jembatan Siak), jarak pandang hanya 10 meter, jadi bener-bener harus waspada dan fokus jadi asisten pak sopir alias suami hehehe. Sampai kota Pekanbaru pukul 10.00, kok lama banget??macet di daerah Maredan karena ada perbaikan jalan. Rencana pesawat berangkat pukul 11.50, artinya kami harus sampai di bandara SSQ II satu jam sebelumnya. Antar mobil dulu ke rumah teman buat dititipin, tapi sampai bandara ternyata tidak sesuai dengan rencana, setelah check in dan menunggu satu jam sambil lesehan di lantai sambil nyemil pastel ahahaha. Akhirnya ada pengumuman kalau penerbangan PKU-BTH di batalkan, kecewa??nggak juga, karena perjalanan kali ini bener-bener tidak bisa di prediksi karena kabut asap. Jadi, bener-bener sudah disipakan, kalau nggak bisa naik pesawat, opsi selanjutnya adalah naik kalap ferry.


Terus, gimana tiket pesawatnya??uang balik atau malah nggak balik alias rugi??
Setelah pengumuman, akhirnya kami menuju ke lantai bawah ke kantor maskapai Citilink untuk klaim tiket pesawat. Lumayan antri panjang, sebagian besar ada yang kecewa, sebagian lagi ada yang lempeng-lempeng aja seperti kami hehehe *baca pasrah*. Tiket bisa ditukar dengan uang cash (di tempat atau di kantor maskapai di bandara) apabila beli tiketnya langsung melalui website citilink, nggak perlu nunggu berhari-hari atau berbulan-bulan, tapi langsung dibayar cash. Kalau beli tiketnya melalui agen travel, nanti kita dikasih surat rekomendasi dari pihak maskapai, dan langsung bisa di klaim di agen travel. 

Hati-hati. Ohya, pas kami ketemu bapak-bapak di kapal, ternyata beliau beli tiket di agen travel online ternama. Klaim tiket peswatnya (yang batal terbang) sampai berbulan-bulan lo nggak cair, sempat kaget juga. Untung kami belinya di agen travel milik teman, jadi Alhamdulillah aman. Intinya, harus teliti sebelum beli tiket ya temans...

Teman-teman punya cerita yang sama nggak??gagal terbang naik pesawat gara-gara sesuatu??


***

41 comments:

  1. Wah, makasih Mbak infonya. Ternyata begitu ya mekanisme pengembalian tiket pesawat. Saya akan inget-inget untuk beli di websitenya terus saja :)
    Semoga asapnya ini segera pergi ya Mbak...

    ReplyDelete
  2. kapan ini kabut asap akan segera sirnah

    ReplyDelete
  3. aku pernah mak, bukan gagal terbang sih. Tapi delay berjam-jam dan baru masuk pesawat pas tengah malam. wah.. Padahal besoknya kan hari kerja hehehe :D

    ReplyDelete
  4. Kalau saya belum pernah sih ngalamin yang namanya penerbangan dibatalkan. jangan sampai deh Mak. bukan hanya krn tar musti refund. tapi juga krn perjalanan ke bandara dan menunggu itu kan menghabiskan tenaga dan waktu. betul? hehehe

    jadi kalaupun mau batal ya jauh2 hari jangan last minute.. *pengennya..

    ReplyDelete
  5. belum pernah, Mbak. memprihatinkan ya kabut asap ini.

    ReplyDelete
  6. Walaaahh semoga kabut asap di Siak, Pekanbaru, dan daerah-daerah lain disana cepat reda ya mak biar bisa bernafas lega...

    ReplyDelete
  7. Wah aku pernah tuh dr jakarta mo balik surabaya naik citilink juga dari jadwal sore smp jam 21.00 baru terbang. Alhamdhulilah dapet kompensasi aku dulu lupa booking dr mana tp langsung dpt cash

    ReplyDelete
  8. Selalu ada hikmah dari kejadian ya mbak...jadinya tau kalo kudi berhati2 mendingan beli di agen travel.
    Dan semoga asap segera pergi dari bumi Riau dan semuanya deeeeh...nggak banget ngeliatnya, karna makin taun makin parah T_T

    ReplyDelete
  9. Kalap very,

    tp emang beli apa2 g blh asal. Eman klo batal

    ReplyDelete
  10. gegara kabut asap kerugian dan penderitaan telah banyak dirasakan oleh seluruh warga juga dirasakan oleh para pembakar hutannya dan keluarganya juga.
    pesawat pun tidak jadi berangkat karenanya

    ReplyDelete
  11. asap sudah terlalu, semoga cepat ada hujan

    ReplyDelete
  12. aku blm pernah puunya pengalaman begini sih mbak, tapi kita samaan deh kalau lg ada masalah sikap yg diambil lempeng2an aja sama suami hahahahahhaha,..

    ReplyDelete
  13. kesian ,,, kpn kbut sapa itu lenyap yah ... hmmm

    ReplyDelete
  14. Sekilas Foto pertama mirip dengan tertutup embun ya

    Jarak pandang hanya 10 M? :(

    ReplyDelete
  15. duh..untung bisa dibalikin...sehat-shat yaaaaaaaa jaga kesehatan

    ReplyDelete
  16. aduh kabut asapnya kok masih ada sih. Ikut prihatin deh dengan keadaaan di sana bumil

    ReplyDelete
  17. sekarang gimana kondisi di sana, mba? masih pekat gak kabutnya? saya blm pernah naik pesawat sih :D palingan gak jadi naik kereta api doang :D untungnya dibalikin duitnya, kalo kereta api dibalikiinya gak 100% kalo kesalahan ada pada konsumennya. Dibalikin ekitar 60% deh kalo gak salah waktu itu

    ReplyDelete
  18. pernah, mba. karena maskapainya bangkrut. hiks. akhirnya ga balik deh tuh duitnya. :')

    ReplyDelete
  19. setiap saya lihat berita di TV atau baca berita di koran ttg asap yang blm juga hilang, saya suka ingat mba Hana dan teman2 yg tinggal di daerah yg kena asap. Kalau udah gitu, cuma bisa berdoa dlm hati, semoga mereka semua baik2 saja, dan asap akan segera hilang. Sabar ya mba dan jaga kesehatan. Pelcum dari Serang.

    ReplyDelete
  20. kabut asap ... kapan kau enyah... banyak orang yang sudah dirugikan gara2 kabut asap

    ReplyDelete
  21. Aku belum pernah mengalami sih, deuh secara naik pesawat juga super jarang :)))))

    ReplyDelete
  22. belum pernah juga..soalnya jarang2 naik pesaatnya

    kebayang ya gimana menderitanya kabut asap..ini seminggu batuk kering aja menderita bgt

    ReplyDelete
  23. Alhamdulillah sampe skrg belum pernah bu, semoga gak ya.

    ReplyDelete
  24. Sekarang udah di Batam ya Mbak? Di rumah yang lama atau baru nih?

    ReplyDelete
  25. selama ini sih aman2 aja klo naik pesawat, palingan kena delay2 gitu aja sih dan ga sampe penerbangangnnya di cancel

    ReplyDelete
  26. sama mbaakk.. aku juga gagal terbang dr sby ke sampit krn asap dan pas semua bandara kalteng lumpuh, akhirnya beli tiket lagi lewat banjar masin anjut travel 8 jam.. tiketnya langsung dibatalkan dan masa tunggunya maks 3 bulan hiksss

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu belinya di agen travel atau langsung di web maskapai mbak??

      Delete
  27. di Batam terkena kabut asap jugakah..?
    semoga bumil sehat terus ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah nggak mbak,cuma sering mendung :)

      Delete
  28. Mba Hana, apa kabar?
    Maaf baru maen ke sini.
    Sekarang di Batam atau Siak? Smg selalu sehat ya.

    ReplyDelete
  29. sekarang masih ada asap mak? blm pernah sih saya gagal naik pesawat paling delay aja

    ReplyDelete
  30. semoga kabut asap di pekan baru riau cepat hilang ya mbak, kasihan juga ya jadi ga bisa aktifitas orang disana, saya sih masih bersyukur karena ga ada masalah disini, cuman sebagian wilayah ada yang kekeringan.hehe
    dalam membeli tiket pesawat harus berhati-hati juga ya mbak.hehe

    ReplyDelete
  31. Ah, dampak asap ini emang banyak ya, selain mengganggu kesehatan, juga jadwal orang jadi kaco.

    ReplyDelete
  32. lagi-lagi karena kabut asap
    semoga masalah ini cepat berlalu dan segera hujan turun

    ReplyDelete
  33. gimana kabar asapnya sekarang mudah-mudahan sudah tidak berasap ya. Allhamdulillah kalau tiketnya bisa dikembalikan lagi

    ReplyDelete
  34. Suamiku kemarin pake agen tiket online juga tapi langsung kembali kok. Betul mak, keselamatan yg utama. Nggak paham juga mereka yg marah2 maksa terbang.

    ReplyDelete
  35. pernaaah! waktu kemarin dari berau mau ke balikpapan! dicancel juga karena asap! Akhirnya, pulang dari tarakan yang masih clear dari asap :D

    ReplyDelete
  36. berarti emang harus teliti ya sebelum beli tiket pesawat..makasih mbak Hanna sharingnya :)

    ReplyDelete
  37. pernah bangeeet mak...waktu badai abu gara-gara gunung di Iceland...enaknya kami jadi stranded di Barcelona selama 3 hari extra karena bandara di Jenewa ditutup. Itu namanya bahagia di balik musibah :)

    ReplyDelete