Skip to main content

Balada Sang Getuk Lindri


Balada sang getuk lindri, ceilah judulnya nggak nguati hehehe. Lama nggak sharing tentang Jelajah Kuliner Nusantara, jadi kali ini mau cerita dikit tentang getuk. Pernah makan getuk??mungkin yang tinggal di daerah Jawa, khususnya Jawa Tengah dan Jawa Timur sudah tidak asing lagi sama jajanan tradisional ini. Dulu, sewaktu saya masih kecil, paling seneng kalau ikut ibu ke pasar. Borong jajanan pasar, mulai dari dawet yang masih anget, klanting atau cenil, sampai getuk lindri. Dibungkusnya masih pakai daun jati dan daun pisang, jadi masih merasakan jaman dahulu banget, jaman yang masih kental dengan ketradisionalannya, ciee bahasanya. Sampai pada akhirnya, saya hijrah ke Ponorogo sekian tahun, pindah lagi ke Malang 7  tahun, dan lupa sama yang namanya jajanan pasar. Bukan lupa banget tapi maklumlah jadi mahasiswa, jadi camilannya sudah berubah jadi cilok dan siomay hehehe. 

Getuk sendiri adalah jajanan tradisional yang terbuat dari singkong. Menurut mbak wiki, getuk ada 2 macam. Getuk, singkong yang sudah dimasak (dikukus mungkin ya), ketika suhu masih panas ditaburi potongan gula jawa, ditumbuk dan bentuknya agak sedikit kasar. Ini enak banget, dulu saya juga sering makan ini, tapi sekarang sudah jarang, seringnya kalau ke pasar lihatnya yang sawut, singkong yang dipasrah dan diberi gula merah. Getuk lindri, singkong yang dimasak, kemudian digiling  halus dicampur dengan gula dan pewarna, lalu digiling hingga bentuknya seperti mie dan dipotong memanjang kurang lebih 5 cm. Tidak lupa ditaburi dengan parutan kelapa muda yang  dikukus dan rasanya gurih, heummm sedap.

Bertemu Getuk Lindri di Siak - Riau
Tepatnya setahun yang lalu, pas libur dan aktivitas yang ditunggu-tunggu adalah keliling kota Siak yang luasnya nggak seberapa hehehe. Kebetulan lewat bunderan taman selamat datang di kota Siak, eh agak kesanaan lihat ibu-ibu pakai sepeda ontel yang bawa gerobak kecil (didudukin di belakang sadel), duduk di pinggir trotoar yang adem. Eh, ternyata di gerobak mininya ada tulisan getuk, buru-buru saya minta suami berhenti. Akhirnya saya beli deh 10.000 hehehe, maruk banget ya, beli 10 biji.  Maklum lah ya, anak perantau yang butuh banget jajanan asli daerahnya, salah satunya getuk lindri. Selain jual getuk lindri, ibu ini juga jual apem, enak banget. Setiap pagi ngetemnya di tempat yang sama, dan laris manis lo ternyata, alhmadulillah. Rindu getuk lindri terobati sudah...

Teman-teman suka makan getuk lindri nggak??


****

Comments

  1. Aku suka! Masih ada mbak mbak yang keliling pagi-pagi jualan getuk lindri. Thank God! :))

    ReplyDelete
  2. aku suka banget mbak..jajanan pasar yg enak banget beli 1000 aja udah dapet... :) padahal bikinnya agak rempong tapi kok murah ya...hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. krn bahan dasarny kn mudah didapat dn tdk mahal pula ...heghehehe

      Delete
  3. Getuk lindri saya suka banget, Mbak :)

    ReplyDelete
  4. Duh, jadi kangen getuk lindru :(

    Di Cimahi agak jarang yang jual.

    ReplyDelete
  5. Senang ya bisa bertemu jajanan dari daerah asal, lunas deh kangennya :)

    ReplyDelete
  6. aku sukaaaa....dulu juga ada yang suka jual pake gerobak keliling-keliling, jadi gak usah ke pasar kalo mau makan getuk :)

    ReplyDelete
  7. Getuk lindri kalau ditempatku, Pontianak, dipanggilnya getuk aja. Mudah ditemukan kok di sini, hampir di semua pasar-pasar tradisional ada, padahal orang Jawa nggak dominan di sini. Eh atau jangan-jangan orang Jawa banyak kali ya cuma akunya nggak tau. Aku sih doyan-doyan aja sih, cuma lebih suka kue-kue yang asin, hehehehe

    ReplyDelete
  8. aku suka
    dulu di rumah sering buat, ikutan ngegiling pakai molen
    tapi belakangan ini kok getuk lindri rasanya nggak selegit jaman dulu
    apa mungkin krn kami pakai ubi segaf yg baru dicabut dari belakang rumah ya

    ReplyDelete
  9. Bikin getuk lindri itu ribet juga ya Mbak. Walaupun bukan orang Jawa, saya suka lho makan getuk lindri. Andai dekat, mau deh saya dioleh-olehi getuk lindri sama Mbak Hanna ^_^

    ReplyDelete
  10. aku suka banget getuk lindri... tapi sekarang sulit ditemukan :(

    ReplyDelete
  11. Uda lama banget ga makan ini
    Padahal di kampunhku ada yang ider ni

    ReplyDelete
  12. hehehe selamat mbak sudah menemukan harta karun ;-) saya pribadi kurang suka getuk lindri mungkin karena manis ya..tapi saya tahu persis rasanya bagaimana menemukan harta karun, kuliner favorit di tempat yang tidak kita sangka :)

    ReplyDelete
  13. Di tempat saya banyak, dulu sih waktu di Palembang juga susah dapat getuk lindri

    ReplyDelete
  14. Suka banget getuk lindri.
    Sudah lama nggak makan, jarang ke pasar tradisional sih. Bapak sayur langgananku nggak pernah bawa. Duh jadi pingin getuk.

    ReplyDelete
  15. aku suka!tapi udh lama ga nemu getuk krn ga bikin,heee... di sukabumi mah dimana atuh ya?paling di toko kue2 basah aja g ada yg keliling gitu :)

    ReplyDelete
  16. Sekarang bungkusnya mika mbak dan rasanya tak senikmat dulu waktu dibungkus daun :)

    ReplyDelete
  17. Aku sukaaa... tiap hari lewat pake musik jawa yg speakernya membahana.Muraah dan enaaak :)

    ReplyDelete
  18. suka, kalau di cirebon , tukang getuk lindrinya keliling dan gerobaknya di stel lagu dangdut keras2 dan pasti orang2 tahu kalau itu pasti tukang getuk lindri

    ReplyDelete
  19. Suka. Tiap hari ada yg keliling pake gerobak dengan ciri khas musik yg distel dengan suara kenceng banget pake lagu dangdut pulak. Hihihihi. Sepotongnya 500 mbak kalai di sini.

    ReplyDelete
  20. di ciledug sini nggak nemu getuk lindri. Kalo mudik ke solo biasanya masih ada. Jadi ngiler ini bu

    ReplyDelete
  21. di ciledug sini udah lama nggak ketemu getuk. Kalo di solo sih biasanya masih ada yang jual getuk lindri

    ReplyDelete
  22. Mau dkirimin getuk lindri dari sini? xixixixi

    ReplyDelete
  23. Suka mbaa, kadang uda susah yah si getuk ini ditemukan

    ReplyDelete
  24. Tiap hari ada yang lewat dirumah. Murah meriah, lima ratusan. Full dangdutan lagi, mungkin buat narik pembeli kali soalnya makanan beginian di Jawa dianggap biasa. Wes tau, mblengger haha

    ReplyDelete
  25. Aku suka banget Mba, alhamdulillah ada yang jual di Pasar Modern Bintaro. Jadi kalau lagi pengen ada obat kangennya :)

    ReplyDelete
  26. sukaa... itu getuk kayaknya lebih enak dari getuk disini. apa karena fotonya yang keren binggo yaa? hihi... fotonya menggoda selera..suka suka suka ^_^

    ReplyDelete
  27. Aku suka getuk apa aja. Tp lindri emang endossss

    di tptku, si lindri ini identik dg lagu dangdut di gerobaknya. Ramee

    ReplyDelete
  28. Suka bangetttt... tapi sayang menemukan penjual syusyahhh bgt. Mau bikin kok malas :(((

    ReplyDelete
  29. Nyam nyam...bumil maem yang banyakkk yaaaa

    ReplyDelete
  30. Rumah di Yogya ini dekat sama pasar tradisional, kalau mau jajanan pasar tinggal jalan :)
    Salah satu makanan tradisional favorit si getuk lindri ini :D

    ReplyDelete
  31. disini penjual getuk lindri menjajakannya sambil stel musik kencang, kalau dipanggil sama yang mau beli gak kedengeran hehehe

    ReplyDelete
  32. Wah makanan waktu kecil,,, kata orang jajanan ini sudah jarang ditemui tapi di jombang masih banyak ah :D

    ReplyDelete
  33. Saya juga suka mbak jajanan pasar gitu,khusus getuk lindri ada yg jualan pake gerobak dan nyetel lagu dandut kenceng bgt

    ReplyDelete
  34. suka banget mba... klo di jawa sering dijual dg gerobak dorong plus lagu dangdung jadulnya mba... hehe..

    ReplyDelete
  35. dulu waktu saya masih bersama dengan orang tua saya, saya hampir setiap pagi makan nih getuk, disamping enak dan mengenyangkan, getuk juga baik buat pencernaan lho, hehehe

    ReplyDelete
  36. Yeyyy akhirnya bisa langganan getuk lindri. Aku juga kangen banget lho Mbak sama jajanan ini :(

    ReplyDelete
  37. wah rasanya kepengen makan getuk lagi, udah lama dari masih SD gak makan getuk lagi

    ReplyDelete
  38. aaaah enaaak ituuu..aku juga sukaaa bangeeet hehehe

    ReplyDelete
  39. pengen cobain getuk lindri kaya gimana rasanya . ehmmm penasaran

    ReplyDelete
  40. di sekitar cibubur atau cawang sebelah mana ya yg jual, istri ngidam euy

    ReplyDelete
  41. Samaan Mba, aku jg suka makanan ndeso :)
    Seneng ya klo ktm makanan daerah asal di perantauan.

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say