Skip to main content

Asap Oh Asap...


Assalamualaikum....
Apa kabar??semoga sehat selalu. Pagi ini, rutinitas jalan pagi keliling kampung terpaksa saya hentikan. Asapnya benar-benar tebal, sudah hampir dua minggu rasanya saya jarang keluar rumah,  mungkin bisa dihitung jari, nggak kuat sama asapnya. Capek juga rasanya kalau setiap jalan harus pakai masker terus, engap dan panas hehehe. Yang paling parah itu, beberapa hari ini bau asap sudah masuk rumah, artinya...asap sudah masuk dari sela-sela pintu dan angin-angin. Padahal angin-anginnya sudah di tutup sama pemilik kontrakan, kadang kalau tiba-tiba tercium bau asap, spontan saya ngecek kompor dan listrik. Kalau sudah aman, baru buka pintu belakang, takutnya tetangga ada yang bakar sampah, kalau nggak ada apa-apa, artinya bau asap pembakaran lahan sawit. Baiklah, mari semedi..

Korban Asap
Korban asap???iya, tahun lalu saya jadi korban asap pembakaran lahan sawit. Yaaa...ibaratnya salam tempel ke pendatang gitu hehe. Awalnya yang saya rasain itu pusing berat, seumur-umur saya belum pernah merasakan pusing berat seperti itu. Setelah istirahat kurang lebih 5 hari, tidak ada perubahan, badan lemes dan lemah. Akhirnya saya dibawa ke dokter, dikasih obat. Kurang lebih dua minggu belum ada perubahan juga, sampai akhirnya badan benar-benar sembuh dan fit kurang lebih satu bulan setengah. Lama ya???bangettt...

Tadi pagi saya lihat berita di AKI, ada talk show yang sedang membahas tentang asap di Riau. Saya baru tahu, ternyata asap pembakaran lahan sawit ini sudah berlangsung selama 18 tahun, wik, 18 tahun??lumayan lama ya, tapi Pemerintah belum bisa menyelesaikan masalah ini sampai sekarang. Setiap tahun pasti ada masanya Riau berasap, kata warga Siak, pokoknya kalau dua minggu nggak ada hujan, pasti ada asap, mulai bakar-bakar deh, sedih juga rasanya. Harapan saya sebagai pendatang yang mau tiga tahun tinggal di Siak, semoga ada penyelesaian untuk masalah asap ini. 

Teman-teman yang tinggal di Sumatera, Riau, Kalimantan, pokoknya yang daerahnya dikelilingi hutan sawit dan kena imbas asap. Jaga kesehatan ya, jangan lupa kalau keluar rumah pakai masker. 


****

Comments

  1. Waalaikumsalam warahmatullahiwabarakatuh...Sawitnya sengaja dibakar atau tidak Hanna? Semoga asapnya segera menipis dan hilang ya.. Nggak enak banget kalau dimana2 asap..susah bernapas dan nggak bebas keluar rumah ya. 18 tahun? ya ammpunnn..

    ReplyDelete
  2. gregetan tiap liat berita atau baca status asap di riau, gregetan sama pemerintah, kok ga ada solusinya gituuu...kebayang klo sy tinggal di riau, anak2 gmn dgn kondisi itu. apa cara itu membakar itu sengaja ya dan dinilai cara terbaik untuk lahan sawit?

    ReplyDelete
  3. semoga asapnya cepat berlalu ya mbak :(

    ReplyDelete
  4. Jaga kesehatan bener2 lo. Kalau rumah ada AC, lubang2 angin & pintu ditutup handuk basah. Nggak sehat sih, tp masih mending drpd menghirup asap.

    ReplyDelete
  5. Awal tahun lalu sampai Bukittinggi tu Mbak asapnya, kalau keluar kantor maskeran juga. Semoga lekas padam titik panasnya ya Mba, biar merasakan udara segar lagi :)

    ReplyDelete
  6. Apaaa??? 18 Tahun? Ya ampuun masa pihak terkait belum bisa menyelesaikan persoalan begini ya. Trus sampai kapan masyarakat yang kena imbas asap ini bisa bertahan? Semoga *hanya bisa bilang saja* kasus asap ini segera terselesaikan :)

    ReplyDelete
  7. waduh ini bertahun-tahun selalu terulang ya, semoga ada jalan keluarnya ya untuk mengatasi asap

    ReplyDelete
  8. Itu memang sengaja dibakar ya kebun sawitnya? Sebenernya untuk apa ya, Mbak Hanna? Jujur saya juga nggak ngerti kenapa tiap tahun ada kasus asap di Riau. Semoga warga Riau sabar dan tetap sehat selalu... aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu bukan ngebakar kebun sawit, tapi ngebuka lahan buat kebun kelapa sawit Mbak.. Ya yang harus bertanggung jawab tentu pihak-pihak perusahaan kelapa sawit ini Mbak. Namun kebanyakan para pemilik perusahaan ini orang asing. Entahlah kenapa pemerintah nggak berdaya melawan mereka :(

      Delete
  9. waduh untung aku lagi g di riau, hlah.... emang kapan ke riaunya ya...

    ReplyDelete
  10. Semoga kabut asap segera berlalu ya... ngeri juga lihatefeknya ya :(

    ReplyDelete
  11. Waalaikum salam Mbak. Haduh sedih banget loh baca berita tentang asap ini. Tadi pagi di radio juga dibahas. Mestinya dana buat renovasi gedung dpr dibelikan pesawat untuk menanggulangi asap ini ya Mbak. Padahal pelakunya udba jelas siapa kan ya. Kan hutan sudah dikavling katanya. :(

    ReplyDelete
  12. sebel bin gemes kalo setiap taun mesti ada kejadian kayak gini. Kebayang kalo asap masuk ke dalam rumah gimana sesaknya nafas....

    ReplyDelete
  13. 18 tahun? Holaaaa....nggak bisa bayangin gimana pengapnya Mbak. Lihat beritanya aja dah ngenes banget. Tak bayangin kalau keluar rumah dengan masker terus iya tambah putih tapi bisa napas nggak. Gitu aja di berita kadang ada yang nggak pake masker ya.

    ReplyDelete
  14. sedih banget, semoga ajah asapnya cepat berlalu gan

    ReplyDelete
  15. Beberapa hari ini menyaksikan berita di televisi sungguh ikut sedih rasanya membayangkan saudara-saudara yang terkena dampak asap ini. Semoga segera padam. Semoga segera hujan. Semoga segera selesai masalah ini. Aamiin ya Kariim...

    ReplyDelete
  16. duh jaga kesehatan ya bumil :(
    kalau baca asap inget mbalusi dulu

    ReplyDelete
  17. Masalah yg terjadi tiap tahun ya mba. Ngomong2 novel saya itu masih mengendap di penerbit :D

    ReplyDelete
  18. semoga segera berlalu asap2 itu...pasti sesak ya...T_T

    ReplyDelete
  19. Ya ampun, Riau gak pernah bosen apa ya mbak yang sebagian perusahaan disana memang sengaja membakar hutan untuk membuka lahan baru ya mbak?

    ReplyDelete
  20. Tidak jauh berbeda ternyata dengan efek abu vulkanik.
    Iya, mbak.. Hampir tiap tahun saya mendengar ada berita demikian.
    Semoga akan segera bisa diselesaikan.. Amin..

    ReplyDelete
  21. Sedih mendengarnya mbak.. tetep jaga kesehatan ya.. saya gak bisa mbayangin.. kasihan anak anak kecil dan bayi :( ah.. kasihan sama semua warga yang terkena pokonya. semoga segera ada solusinya.

    ReplyDelete
  22. palembang juga kena mak, tapi katanya lebih parah riau.. semoga kita semua tetap sehat ya mak, semoga yang ngebakar dihukum mati, karena telah melakukan pembunuhan berencana dg bikin masyarakat riau kena ISPA huhuhu...

    ReplyDelete
  23. gemes...semoga segera mbak ya, dirimu dan warga riau bisa kembali menghirup udara bersih :)

    ReplyDelete
  24. Duh bisa bikin sesak napas kalo menghirup asap. Aku kena asap rokok saja sudah pusing.
    Semoga cepet berlalu asapnya, bumil jaga kesehatan ya

    ReplyDelete
  25. Ya Allah, udah 18 tahun :(
    Lama banget, ya :(

    ReplyDelete
  26. Saya juga di Dumai seperti itu mbak, apalagi disini tanahnya gambut dan lagi musim kemarau. Sekali kena hembusan angin asap tebal langsung menyebar ke segala arah.. Kemaren di daerah Siak Sri Indrapura juga sama tuh sampai semua sekolah dan Kuliah diliburkan selama beberapa hari hingga kabut asap menipis..

    Masalah seperti ini sudah seperti hal lumrah mbak bagi kita warga Riau :D, sebentar lagi ya Indonesia dapat gugatan lagi dari Singapura sama Malaysia

    ReplyDelete
  27. 18 tahun?!! Ngek.. masa nggak ada penyelesainnya ya

    ReplyDelete
  28. Duh, nggak tahu mau bilang apa, tiap tahun seperti ini terus ya :(
    Selalu jaga kesehatan ya, lebih baik di rumah dulu memang dari pada menghirup asap.

    ReplyDelete
  29. Merinding dan gemes bacanya Mba.
    Iya ya gimana cara mbakarnya kok sampai kyk gitu? *sedih.

    ReplyDelete
  30. Weh udah lama juga ya pembakaran hutan ini.
    Mba, semoga selalu sehat ya.

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say