Skip to main content

Jembatan Siak III : Sultan Muhammad Ali Abdul Jalil Muazzamyah


Pertama kali tahu nama jembatan bagus sewaktu di Siak Riau, di Jawa banyak jembatan tidak bernama hehe. Etapi, yang terkenal dan nggak jauh-jauh sama Jombang ada jembatan Suramadu, tapi sayang belum kesana, semoga pas pulang kampung bisa jalan-jalan. Beberapa tahun tinggal di Batam, ikon kotanya jembatan Barelang, geser pindah sedikit ke Riau tepatnya di Siak ada satu jembatan yang menjadi salah satu penghubung antara kota dan daerah di Riau ke kota Siak. Nama jembatannya Tengku Agung Sultanah Latifah, keren banget kan??saya aja sampe heran nggak karuan, keren banget namanya *norak nggak karuan*.  Ketika suami libur, jadwal utamanya kalau nggak malas adalah jalan ke Pekanbaru, itupun kalau lagi pingin lihat kota hehehe. Untuk menuju kota Pekanbaru, ada dua jalur, lewat Perawang dan lintas timur. Kebetulan kali ini lewat Perawang, ternyata jalannya banyak yang rusak, jadi butuh waktu kurang lebih 4 jam sampai Pekanbaru. Kalau lewat perawang tembusnya lewat jembatan Siak III Sultan Muhammad ali Abdul Jalil Muazzamyah, diresmikan pada tanggal 3 Desember 2013. Dari jauh sudah terlihat cantik jembatannya, tapi ada yang ngganjal menurut saya, jembatannya kok melengkung ya. Karena pada umumnya bentuk jembatan lurus, dan ini melegkung, coba deh perhatikan baik-baik gambar yang saya abadikan, unik ya. Tahun pertama tinggal di Siak sempat dengar ada jembatan yang goyang dan bengkok, katanya jembatan Siak III. Jadi untuk sementara diperbaiki, tapi dua bulan lalu sudah bisa dilalui dan saya lewat jembatan ini. 






Sudah pernah lewat jembatan Siak III??kalau belum, hayuk ke Pekanbaru hehe^^


****

Comments

  1. Wah indah sekali..layak jadi target kongkow kongkow

    ReplyDelete
  2. indah ya mbak, enak jalan-jalan ke sana :D

    ReplyDelete
  3. Ooo udah bisa ya? Ditutupnya lama banget lo. Dikorupsi sih speknya. Masih byk orang pacaran nggak? Heheheee

    ReplyDelete
  4. cantik jembatannya ya mba...

    ReplyDelete
  5. Bagus mak, di Bandung ada jembatan Pasupati :) btw, pengen banget ke Riau pengen ke Pulau Bintan hehehe...

    ReplyDelete
  6. kalau aku ke pekanbaru kita kopdar yaa maak.. ajak aku ke jembatan ini juga

    ReplyDelete
  7. Panjang ya jembatannya... Serasa ikut bergerak liat fotonya, mbak... :D

    ReplyDelete
  8. Belum pernah kesana mba.. jalannya bersih dan aman yaa mba :)

    ReplyDelete
  9. aku paling serem kalau lewat jembatan kek gitu itu...anginnya sliwir2 terus juga brasanya degdeg serr haha...

    ReplyDelete
  10. duh kapan ya jalan2 ke sana, saya belum pernah ke sumatra dan sekitarnya....btw, jadi pengen nulis jembatan di kampung saya di bandung, jembatan pasopati heheh

    ReplyDelete
  11. Belum pernah ke Pekanbaru dan WOW nama jembatannya panjang syekali :D

    ReplyDelete
  12. udah pernah ke pekan baru aku mak..tapi udah lamaaa bangeeet..jaman kuliah..waktu itu lewat jembatan ini ngg yaaa..

    ReplyDelete
  13. wah Belum pernah kesana mbak,

    ReplyDelete
  14. wah kapan yaa bisa lewat jembatan ini...pingin merasakan sensasi melengkungnya itu lhoo...tapi jauuuhh di Pekanbaru

    ReplyDelete
  15. pengen foto-foto disana ih.. dipekanbaru banyak sekali ya tempat-tempat yang indah dan cocok dijadikan tempat berfoto..

    ReplyDelete
  16. Yang melengkung itu jalan aspalnya ya mbak? aku fokus ke lengkungan kuningnya :)))

    ReplyDelete
  17. Biasanya nama jembatan sesuai dengan nama tempatnya ya Hanna.. Ini dinamakan seperti nama jalan ya dari nama tokoh-tokoh penting. Iya ya... agak berbelok gitu ya..

    ReplyDelete
  18. belum... nunggu undangan + tiket dari mak hanna :D

    ReplyDelete
  19. Unik! Sejak kecil saya selalu suka lewat jembatan, apalagi saat malam hari, biasan lampu dari sekeliling bikin tambah cantik wajah sungai. *Kangeen...

    ReplyDelete
  20. Foto-fotonya dibikin gif bagus tuh^^

    ReplyDelete
  21. Suda Mbak XD
    iya lucu ya Mba ada namanya, mana namanya megah banget :)

    ReplyDelete
  22. Belum pernah mba, Jauh ke Pekanbaru :(

    ReplyDelete
  23. Walau melengkung, jembatannya tetap cantik... dan unik, miss Hanna... namanya keren lagi... :)

    ReplyDelete
  24. Kapan ya, Mbak, saya bisa ke Pekanbaru, hmmm....

    ReplyDelete
  25. aku belum pernah ke sana mba hehe

    ReplyDelete
  26. keren banget ya jembatan nya.. hebat tuh arsitek nya hehe

    ReplyDelete
  27. saya belum pernah ke sana mbak hehe, keren ya, tapi saya sudah pernah ke suramadu lho, tapi sangat sayang saya tidak bisa mendokumentasikannya hehehe

    ReplyDelete
  28. cakep jembatannya cakep banget mbak. Itu diambil pas lagi jalan yak kayaknya

    ReplyDelete
  29. Berat banget nama jembatan nya heheheh

    ReplyDelete
  30. saya malah sibuk cari lengkungannya. yg sebelah mana to mbak?

    ReplyDelete
  31. Kalau boleh tahu, Tengku Agung Sultanah Latifah itu tokoh adat disana atau tokoh pahlawan nasional. Maaf kalau saya kurang paham. Maklum dulu nilai IPS dan Sejarah saya gak bagus.. hehehehe.

    Darto - www.dunia-digital.com

    ReplyDelete
  32. Whaaa, aku jadi pengen kesanaaaaaa :D

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say